Senin, 11 April 2016

Endurable Akbar Running Program

Sebelum menjelaskan maksud judul diatas, gue bakal cerita awal mula-nya gimana ya..

Olahraga lari tiba-tiba menjadi trend sejak tahun 2012. Gue sih awalnya skeptis: "Ah ini mah gaya-gayaan doang, paling 1-2 tahun, paling lama 3 tahun orang juga pada bosen". Eh, ternyata, alhamdulillah gue salah!! Di detik gue bikin ini tulisan, ternyata olahraga lari udah bukan trend semata, tapi menjadi gaya hidup. Mantaaabb..

Makin hari race makin nambah. Makin hari makin banyak yang berlari. Gak hanya di komunitas, atau Car Free Day, makin banyak juga lone runner kayak gue, yang lari aja sendirian. Karna sebenernya lari bukan olahraga tim. Yang ada kawan, ada lawan. Jadi sendiri juga bisa, gak perlu nunggu teman untuk mencari keringat.

Itu baru salah satu keuntungan olahraga lari. Masih banyak sebenernya:
- Gak perlu venue kayak lapangan
- Gak perlu perlengkapan khusus
- Gak perlu skill mumpuni
- Dsb

Jadi-nya bagus, makin banyak orang sadar kalo berolahraga itu penting, seenggaknya cukup dengan berlari secara rutin.

Oke, cukup sampe disitu, dan balik ke topik..

Sejak tahun 2014, gue merupakan pecinta Marathon. Bukan, 5K bukan Marathon. 10K juga bukan, 21K juga bukan. Tapi 42,195 KILOMETER. Alias 42.195 meter. Enak banget rasanya setelah lari sejauh itu. Feels Like Orgasm. Hhmm. Eh, No. Orgasm after make love still the best feeling ever, sorry.

Dan ternyata, jarak segitu juga menantang temen-temen, yg jarak lari-nya maksimal Half Marathon, buat nyobain apa yg gue rasain. Pasti tertantang. Wong Half Marathon kan setengah-nya Marathon. TINGGAL DI KALI DUA AJA. BISAAAA :)

Mereka nanya, latihan-nya gimana, pola makan, dan sebagai-nya. Jujur, gue selama persiapan pake bantuan aplikasi Asics buat latihan (ini juga direkomendasi-in sama Boyo). Karna itu yang paling masuk akal. Disitu ditanyain seminggu berapa kali latihan, target waktu, dll. Lengkap. Tapi itu cuma gue jadikan patokan aja, karna ujung-ujung-nya gue latihan sendiri, dan improvisasi sendiri. Misal, kalo kata Asics latian cuma jarak 12K, dengan pace 5:40, gue naekin sendiri 15K dengan pace 5:25. Dan di sela-sela itu, gue core training sendirian dirumah sebelum mandi, juga jaga pola makan yg bener, berdasarkan Food Combining, karna ini yg paling cocok.

Gue kasih tau itu semua kalo ada yg nanya. Tapi GAK PERSONAL.

IYA, GAK PERSONAL.

Gue cuma ngasih tau secara umum, tanpa ngeliat track record lari, usia, tinggi/berat badan yg bersangkutan, dia ada waktu berapa kali seminggu buat latian, dll. Jadi yg nerima saran gue juga iya iya aja, haha hehe haha hehe aja :D

Akhirnya, setelah gue Finish Tokyo Marathon kemaren, makin gencar permintaan dari teman-teman yang mau nyobain Full Marathon, tapi gak tau latian-nya harus gimana.

Yuk gue bantuin bikin program, tapi berdasarkan pengalaman dan pengetahuan gue aja. Karna gue bukan lulusan jurusan olahraga, gue juga bukan atlit pelatnas. Personal Best Marathon juga cuma 3 jam 45 menit 58 detik -_-







Diatas, pengalaman 9 kali ikutan Marathon yang latihan serius. Di Singapura, Jakarta, Manila, Bali, Tokyo, Kuala Lumpur, Hong Kong, Bangkok, dan Magelang. Dengan catatan waktu terburuk 4 jam 47 menit di Manila, Personal Best 3 jam 45 menit 58 detik di Magelang.


Diatas, pengalaman 2x jadi Pacer di kategori Marathon. Pertama, tahun 2017 di Pocari Sweat Bandung Marathon 2017, dengan target waktu finish 5 jam. Kedua, tahun 2018 di Maybank Bali Marathon 2018, dengan target waktu finish 5 jam 30 menit.

Jadi total baru 11x gue ikutan Marathon.

Beberapa waktu lalu gue juga ikutan Seminar Periodisasi Lari Jarak Menengah dan Jauh yang dibikin teman-teman Gantarvelocity, dengan narasumber Bapak Wita Witarsa, pelatih pelatnas. Dan Pak Eko J Fitrianto, Sport Nutrisionist dari UNJ. Jadi, selain belajar dari pengalaman pribadi, gue juga belajar dari orang-orang yang ahli di bidang-nya seperti mereka ini *hormat*


Setelah beres Marathon ke-6 di Kuala Lumpur 7 Agustus 2016 kemaren, gue tergabung di Marathon Globetrotters. Klub Marathoners yg minimal pernah finish Full Marathon (atau Ultra Marathon) di 5 negara. Kebetulan gue udah pernah ikutan di Singapura, Indonesia, Filipina, Jepang, Malaysia dan Hong Kong. Mayan kan nambah sertifikat buat di gadai.


Pasti pertanyaan pertama dalam pikiran elu: "Gratis Apa Bayar Nih??!!"

Gue jawab: "Gak Gratis".

Buat yang nyinyir pasti langsung komentar:
"Dih, elu siapa, pake minta bayaran??!!"
"Mata duitan banget sih lu!!"
"Koq jadi komersil sih??!!"
"Udah gak asik lagi ah kalo begini!!"

Sabar. Nanti gue jawab biar clear.

Endurable Akbar Running Program (EARP), punya tujuan jangka pendek, yaitu membantu teman-teman gue bikin latihan yang benar dalam menghadapi ajang Marathon, karna jelas itu bukan jarak dekat, jadi butuh persiapan matang untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan. Tujuan jangka panjang, membuat 16 minggu program tersebut menjadi gaya hidup. Kenapa ambil kata "Endurable", ya karna latihan di dalam program itu masih bisa dijalankan, bisa diterima bagi pelari seneng-seneng kayak gue ini, yang emang gak punya bakat jadi atlet sejak kecil. Gak berat, dan sangat fleksibel menyesuaikan dengan kemampuan diri sendiri.

Kalo ada yg mau cobain EARP ini bakal ngedapetin:
1. 1x sesi ketemu gue. 1-2 minggu sebelum program dimulai untuk Basic Test dan Training Introduction. 3-4 minggu sebelum Hari-H untuk Evaluation Test dan Race Preparation bisa dikondisikan kalo mau ketemu lagi. Tapi biasanya udah pada eneg :P
2. 16 minggu personal program marathon, berisi latihan lari dengan jarak-kecepatan tertentu beserta variasi-nya, latihan otot-otot inti untuk menunjang performa, juga asupan/nutrisi yang dianjurkan untuk dikonsumsi

"Ya kalo gitu doang mah gue juga gak perlu bayar dong, bisa pake Program Aplikasi Gratisan (PAG) aja!!"

Persamaan EARP dengan PAG:
- Sama-sama latihan sendiri,
- Sama-sama butuh disiplin-komitmen tinggi,
- Sama-sama ada target distance-pace,
- Sama-sama ada fase berbeda tiap 3-4 minggu,
- Sama-sama sebagai alternatif latihan.

Perbedaan EARP dengan PAG:
- EARP bayar, PAG gratis,
- EARP sangat personal, PAG sangat umum,
- EARP latihan dikontrol, PAG latihan semau-nya,
- EARP ada teman sepenanggungan saling support, PAG support diri sendiri,
- EARP ada core training, PAG enggak,
- EARP ada suggested nutrition, PAG enggak.

"Jadi kenapa harus bayar??!! Katanya elu mau jawab, kampreeett??!!"

Oh ya, maap.

Jadi gini, membuat program secara personal itu memakan waktu yang tidak sebentar. Karna gue bertanggung-jawab buat menyesuaikan dengan karakteristik dan kemampuan si pelari. Kasih contoh, beberapa hari lalu gue coba simulasi EARP ke diri sendiri, untuk persiapan Standard Chartered Kuala Lumpur Marathon 2016. Tau gak, program 16 minggu tersebut gue susun berapa lama? 3 jam dong -__-

Kalo buat sharing, oke-lah..

Tapi akan jadi masalah, kalo ada orang yang minta tolong gue bikinin personal program buat marathon, tapi gak dikerjain dengan alasan apapun, bakal bete gue. Ditambah cengangas cengenges, haha hehe haha hehe doang kan :D

Untuk menghindari hal tersebut, maka gue bikin Commitment Fee. Jadi kalo elu udah gue bikinin personal program buat marathon, tapi gak di kerjain, no hard feeling. At least waktu dan usaha gue ada reward-nya.

As Simple As That.

Yuk gue bikinin program marathon, gratisan.
Elu lakuin, gue seneng banget. Elu gak lakuin, gue bakal bete banget.

Yuk gue bikinin program marathon, ada commitment fee.
Elu lakuin, gue seneng banget. Elu gak lakuin, ya gak papa, elu udah bayar koq.

Kalo gak perlu bantuan gue buat bikin program latihan, gue rekomendasikan untuk bikin sendiri pake Asics, karna gue sendiri banyak dilatih secara virtual oleh aplikasi tersebut.

Selama masih bisa ngebantu temen yang mau cobain lari jarak empat-puluh-dua-ribu-seratus-sembilan-puluh-lima-meter, pasti bakal gue lakuin.

AYO LATIHAAAANN!!

"If You Want To Run, Run A Mile,
If You Want To Experience A Different Life, Run A Marathon"
Emil 'Czech Locomotive' Zatopek

7 komentar: