Senin, 10 April 2017

Road Vs Trail

Sebenernya udah lama gue mau nulis ini, menanggapi pertanyaan banyak temen-temen lari: "Koq elo gak mau nge-trail sih Gol?", cuma lupa mulu. Sampe akhirnya pagi ini, di tag sama temen, artikel "10 reasons why Trail Running Beats Road Running", terus rame lagi di grup whatsapp Derby Runners tentang Road vs Trail..

Let me explain ya..

Buat temen-temen yang masih belom mengerti, kira-kira begini perbedaannya:

- Road Running
Ini yang biasa elo liat di bikin hampir tiap pekan di seantero Indonesia. Yang paling populer, mungkin Bali Marathon. Permukaannya cenderung rata, aspal, tartan dan tingkat elevasi juga gak begitu tinggi. Biasanya kalo lomba lokasinya di perkotaan. Lari di track juga bisa masuk kategori ini.

- Trail Running
Ini juga udah makin menjamur event-nya. Yang paling populer mungkin.. Eh apa yak, gak merhatiin. HAHAHA. Permukaannya cenderung bervariasi, tanah, bebatuan dan tingkat elevasi yang tinggi. Biasanya kalo lomba lokasinya di pegunungan.






Diantara kedua jenis ini, gue lebih memilih jadi #AnakRoad karna beberapa hal berikut:

1.Gampang Dilakuin,
Di Road, gue keluar rumah udah siap lari, ya tinggal lari. Start dari rumah juga bisa. Tinggal pake perlengkapan lari, mulai dah. Kalopun mau lari di track juga paling cuma beberapa menit perjalanan.
Di Trail, elo harus ngumpul (kalo mau lari ramean), terus melakukan perjalanan ber-jam-jam untuk sampai tujuan. Belom lagi pulangnya kan, ditambah keadaan capek. Mending kalo gak nyetir. Kalo nyetir et dah. Pengkor kali gue -__-

2. Perlengkapan Simpel dan Gak Ribet,
Di Road, gue minimum cuma perlu sepatu-kaos kaki, sempak, celana, kaos, jam olahraga. Gue sekarang lari bawa spibelt aja udah males.
Di Trail, elo liat aja, mesti bawa bag di punggung, tongkat penyeimbang, headlamp, dll sebagai tambahan perlengkapan lari biasanya. Berat ah, kalo ada caddy sih boleh aja.

3. Murah Meriah,
Di Road, gue gak perlu bayar buat lari, kalo start/finish di rumah. Kebanyakan track pun bisa di pake buat umum. Jalanan? Lebih bebas lagi, silahkan aja mau dilariin. Palingan kalopun gak gratis, keluar ongkos bensin buat lari di tempat tertentu yang enggak start dari rumah. Nambahin alasan nomer 2, itu perlengkapan juga standar aja gak perlu mahal-mahal juga jadi, kalo mau lari doang.
Di Trail, elo harus bayar buat masuk tempat lari, karna biasanya emang tempat wisata. Belom ongkos kesananya, karna lokasi gak dekat. Perlengkapannya udah dah gak perlu dijelasin dan berapa duit yg mesti dikeluarin. Cek dah harga sepatu Trail paling murah berapa :)

4. Gak Makan Banyak Waktu,
Di Road, sejauh-jauhnya gue Long Run, kalo start/finish dirumah, maksimal cuma 3,5 jam. Gue start abis subuhan, sebelum jam 9 juga udah di rumah. Biasanya cewek-cewek juga baru pada bangun, jadi gak ngerasa bersalah ninggalin.
Di Trail, elo 3,5 jam aja mungkin baru di perjalanan berangkat. Belom diitung lari-nya, dan perjalanan pulang. Paling cepet kalo pergi subuh, nyampe rumah lagi abis Ashar. Bisa dicemberutin gue nanti. Anak-anak mah gampang dibujuk. Lah kalo Dewa sampe gak ngasih jatah, kan berabe :(

5. Rute Gak Berat.
Di Road, apalagi di track, enak banget di bawa lari karna gak ada tanjakan ataupun turunan. Kalo di jalanan, kadang emang ada tapi gak terlalu ekstrim.
Di Trail, apalagi "naek gunung", gak sekedar di hutan, itu edan banget tanjakan-turunannya. Buat gue yang sebel sama tanjakan, gak akan kuat sama medan begitu. Makanya salut sama anak Trail pada kuat-kuat kalo lagi pindah ke Road. Tuh kali ini gue puji :*

6. Konsumsi Mudah Terjangkau,
Di Road, kalo mau jajan enak. Di track biasanya ada warung jual minuman. Kalo lagi di jalan, banyak ind*maret atau alf*mart bertebaran, gak perlu takut kehausan atau kelaparan.
Di Trail, ya pasti ada sih, tapi siapa yang mau ngejamin.. Makanya biasanya pada bawa bag yang digembol tuh, buat minum segala ya dari situ. Kalo laper paling banter jualan gorengan doang. Lagi mau makan apa lagi nunggu anak pulang sekolah itu cemilannya.

7. Kalo Race Enak, Aman.
Di Road, kalo lagi race enak. Marshal ada, petunjuk jalan jelas. Hydration point banyak. Perlengkapan ya biasa aja gak perlu macem-macem. Paling plus BIB doang di dada.
Di Trail, #KataTemenGue kalo lagi race, marshal dan petunjuk seadanya. Mesti siapin hidrasi sendiri karna gak banyak hydration point. Yang paling ngeri mah kalo dapet malem start-nya, itu sendirian aja, pake headlamp. Gue pernah nanya: "Kalo ada macan gimana?" "Ya mau gimana lagi", katanya -__-

8. Tujuan Yang Berbeda,
Di Road, tujuan gue lari juga untuk tetap beraktivitas olahraga secara rutin. Karna gue gak bisa mengharapkan untuk terus melakukan olahraga favorit maen sepakbola dan futsal, pada saat kedua olahraga tersebut tergantung ketersediaan kawan, lawan, dan lapangan. Jadi kalo emang mau rekreasi, gue bakal milih kegiatan lain.
Di Trail, elo banyak bilang olahraga sekalian rekreasi. Dari situ aja udah gak akan ketemu titik tengahnya, melihat paragraf diatas ini. Jadi mendingan sepakat untuk tidak sepakat, karna beda tujuan.

Sebenernya masih banyak alasan-alasan lainnya, yang lebih nyinyir dan offence, tapi takutnya ada yang sensi terus gue dimusuhin :D Jadi segini aja cukup ya..


Ngomongin Road vs Trail itu kayak ngomongin Futsal vs Sepakbola di "anak bola". Biasanya pelakunya dia-dia aja, tapi emang beda kesukaan, gimana dong, Gak bisa dipaksain. Karna gue gede sebagai "anak bola", suka dua jenis olahraga ini. Meski secara permainan, lapangan, perlengkapan, strategi sangat berbeda. Jadi maen futsal ayok, maen sepakbola juga ayok aja. Langsung gak kepikiran Futsal vs Sepakbola jadinya. Begitu pula seharusnya buat sebagian besar "anak lari". Harusnya gak ada masalah. Ada yang lebih suka Road Running, ya udah sih. Ada yang lebih suka Trail Running, silahkan aja. Ada yang suka keduanya? Menurut gue itu baru bener-bener "anak lari". Karna selama hobi favoritnya dijalanin, mau dimana aja gak masalah, karna yang dinikmati bukan rute-nya, tapi justru lari-nya itu sendiri.

Gue gak Anti-Trail Running koq, meskipun emang menuju kesana masih jauh sih. Dari dulu kalo diajakin naek gunung aja, gak lari, gue males :D Ini disuruh sambil lari. Nanti dulu dah. Ampun.

Cuma emang saat ini lebih memilih menikmati Road Running dulu.





Bukan gak mungkin, kalo suatu saat kondiri berbeda, misal: gue pindah rumah di kaki gunung, jauh dari track maupun perkotaan. Gak ada temen maen futsal-sepakbola. Satu-satunya olahraga yg bisa dilakuin cuma Trail Running, ya kemungkinan besar bakal gue #sikaaaaaattt juga.

Mayan kan seenggaknya masuk sebagai opsi terakhir mah. OPSI TERAKHIR.

ALL HAIL ROAD RUNNING!!

Kamis, 06 April 2017

#PacaranTime

Jadi tergelitik pengen nulis tentang tema ini setelah weekend kemaren nonton #ColdplaySingapore dan banyaaaaakk temen udah pada menikah dan punya anak, cuma nonton berdua, gak bawa anak. ORANG TUA MACAM APA KALIAN HAAAHH???!! Gue pernah nulis sekilas di "Quality Time" beberapa tahun lalu. Tapi mau coba lebih fokus ke 1 bahasan, kalo di tulisan lama, gue nyebutnya Our Time. Tapi kayaknya lebih asik kalo nyebutnya Pacaran Time..


Our Time. "Our Time" adalah waktu berkualitas untuk meningkatkan ikatan antar pasangan. Contohnya juga banyak. Nonton berdua, liburan, dll.
Buat gue sama Dewa adalah nonton midnite plus dinner tengah malem (rutin 2-3 minggu sekali), dan tentunya setiap hari saat Adia udah tidur. Cukup peluk-pelukan sembari cerita apa yang dialamin pada hari tersebut. Ya meski seringnya "berlanjut" sih.

Kalo udah punya anak, bosen ngurusin tiap hari? Jangaaann.. Emang sebagian besar waktu suami-istri akan terbagi untuk ngurusin anak, tapi tetep harus ada waktu "pacaran" dong, biar hubungan bisa terjaga tetap harmonis. Caranya gimana? Ya itu tiap pasangan bisa ngakalin masing-masing, gue-Dewa udah ngasih contoh. Kalo emang anak belom bisa ditinggal, cukup tiap malem jangan pada langsung tidur, tapi nonton tipi bareng juga oke koq. Kadang kan masalahnya dalam rumah tangga itu simpel, pada ngerasa saling gak diperhatiin. Si Ayah ngerasa Ibu ngurusin anak mulu, jadi kecapean. Atau si Ibu yg ngerasa mikirin kerjaan mulu, jadi kecapean juga. Malem dihabiskan main sama anak, anak tidur, eh malah lanjut dengan ZZZZZZzzzzz... *molor*

3 paragraf diatas gue copy paste dari tulisan lama. Dan masih relevan dengan keadaan saat ini.

Emang seberapa pentingnya sih Pacaran Time saat elo sudah menikah dan punya anak?

Menurut gue, PENTING BANGET.

Begini, menurut gue pribadi, cinta ke pasangan itu berbeda dari pada cinta ke anak, saudara, atau orangtua. Elo baru terlahir di dunia, udah di design sedemikian rupa untuk mencintai kedua orangtua dan adik/kakak. Begitupula saat punya anak, begitu mereka terlahir, itu perasaan cinta udah otomatis pasti ada dan bertumbuh. Seiring berjalannya waktu, mau dalam situasi apapun, elo gak bisa merubah siapa Ayah-Ibu, Kakak-Adik, atau anak-anak kita, gue nyebutnya effortless love. #saik

Orangtua meninggal, elo pasti bakal tetap mencintai mereka, minimal mengunjungi makam dan mendoakan pada saat ibadah.
Kakak-Adik udah pisah rumah, beda kota, meski pasti ada perasaan gengsi untuk mengungkapkan, tapi mereka adalah orang pertama yang elo cari kalo ketemu masalah.
Anak-anak? Mau gimana juga, mereka tetap merupakan darah daging, meski setelah menikah akan punya kehidupan sendiri, membangun tempat tinggal, meninggalkan kita.

Saat "meninggalkan kita" tersebut terjadi... Elo sama siapa?

Ya sama PASANGAN. Suami atau istri.



Cinta kepada pasangan harus diciptakan, dikembangkan, lalu dipertahankan tentu saja dengan USAHA dari kedua belah pihak. Itu yang membedakan.

Ambil contoh kasus terekstrim, Ta'aruf. Menurut gue cara tersebut sangat sulit, dan salut banget sama temen-temen yang berhasil sampe detik ini, hebat. Sepengetahuan gue, Ta'aruf itu tidak memerlukan pendekatan, menjalin hubungan (pacaran), lalu menikah. Tidak ada step-step seperti itu, karna alasan mereka menikah karna Allah SWT, bukan karna manusia. Untuk kasus ini, mereka akan mencoba menciptakan rasa cinta setelah mengucap Ijab Kabul. Lalu seiring berkembangnya waktu, mereka harus mengembangkan cinta tersebut ke level yang lebih tinggi, dengan lebih banyak bernegosiasi dan menerima kekurangan pasangan. Lalu mempertahankan cinta tersebut, pada saat ternyata keadaan tidak sesuai ekspektasi, saat rumah tangga di tempa masalah-masalah ringan maupun berat. Keadaan lebih mudah tentu saja setelah pasangan melalui proses pendekatan, pacaran, dan akhirnya memutuskan menikah karna udah berpikir He/She is The One.

Gak gampang loh.

Elo membuka mata di pagi hari, disamping elo ada pasangan.
Saat memejamkan mata di malam hari, lah dia lagi, dia lagi. Eneg dah luh.


Mungkin berbeda sama para role model parenting (tentu saja bukan gue salah satunya) di luar sana yang selalu mengatakan "My Kids My Everything" atau "Anak Gue Adalah Segalanya Dalam Hidup Ini". Gue gak begitu.

Kalo ada yang nanya "Gol, elo lebih cinta istri apa anak-anak?"

Bakal jawab: "Gue akan lebih banyak memberikan cinta yang gue miliki ke istri daripada anak-anak"

Alasannya simpel seperti yang udah gue tulis diatas.
Gak usah di apa-apain, rasa cinta gue ke Adia-Carra udah ada, bertumbuh dengan sendirinya, dan gak perlu dipertahankan, karna bakal selalu ada meskipun mereka suatu saat menikah dan meninggalkan gue.
Cinta gue ke Dewa di ciptakan saat kami bertemu. Dikembangkan saat pacaran dan menikah. Dan harus dipertahankan sampe maut memisahkan. Itu butuh usaha keras, apalagi di fase "mempertahankan". Akan sulit, karna pasti ada siklus naik-turun dalam suatu hubungan suami-istri.

Contoh termudah.
Elo marah sama Ayah-Ibu/Kakak-Adik/Anak-Anak. Semarah-marahnya, gak akan ada mantan Ayah. Gak akan ada mantan Kakak. Gak akan ada mantan anak.
Elo marah sama pasangan? Kalo fase "mempertahankan" jebol, bisa ada mantan suami, atau mantan istri.


Gak gampang loh.

Makanya gue sama Dewa sepakat, di dalam pernikahan kami, WAJIB ada yang namanya Pacaran Time. Cuma pergi bedua aja. Refreshing dari rutinitas nyari duit. Refreshing dari rutinitas ngurusin anak-anak. Refreshing dari gilaknya kehidupan yang bisa bikin stres ini. Kalo kata lagu Coldplay, yang gue sebel gak mereka maenin: "Us Against The World".
Through chaos as it swirls
It's us against the world

And siiiinng sloooww oooww ooowww oooowww it down..
And siiiinng sloooww oooww ooowww oooowww it down..
Jadi nyanyi kan ah ngehe.

Kami beruntung, punya Asisten yang bisa dipercaya pegang anak-anak kalo lagi Pacaran Time. Dan juga masih punya orangtua serta mertua yang dengan senang hati menjaga cucu-cucunya, kalo sampe di tinggal nginep kayak ke Singapore kemaren. Jadi tenang pas lagi beduaan. Mungkin ada yang gak seberuntung kami, misal gak ada Asisten, atau lagi di perantauan jauh dari keluarga. Tapi gue yakin Pacaran Time tetep wajib dilakukan, seenggaknya di malam hari saat semua urusan kerjaan dan anak-anak telah selesai. Simpel aja, misalnya nonton DVD bareng sambil nyemil martabak. Atau ML yang direncanakan, misal pake borgol, cambuk segala. Pasti elo tau sendirilah gimana enaknya. Karna gue gak pernah percaya ada orang yang hobinya ngurus anak. Itu kewajiban, bukan hobi. Kalopun emang bener ada, semoga bisa dapet hobi baru ya setelah hobinya selama 20an tahun udah gak ada lagi setelah pada menikah nanti :))

Dari awal punya anak (yang kebetulan dua-duanya perempuan), gue selalu maintain expectation, untuk selalu siap saat Adia dan Carra ada yang melamar, dan mereka mau mengarungi kehidupan baru bersama pria tersebut. Agar gue gak terlarut dalam kesedihan, karna emang polanya bakal begitu, pasti mereka ninggalin gue sama Dewa. Agar membuat diri ini rela untuk mengatakan "Go ahead girls", dan melepaskan genggaman tangan gue ke mereka.

Pada akhirnya kehidupan ini adalah tentang bagaimana elo menikmatinya bersama pasangan untuk melewati semua fase-nya. Belom punya anak, punya anak dan ngurusin mereka, anak-anak udah pada menikah.
Dia yang akan nemenin elo sampe akhir hayat. Bukan orangtua. Bukan saudara-saudara. Bukan pula Adia dan Carra...

So I Will Choose To Give More Love To Dewa.






Gue pribadi punya cita-cita, masa tua nanti bakal gue habiskan sama Dewa di Inggris. Kayaknya seru aja tiap weekend nonton bola. Weekday ke bar dengerin live musik-musik britpop. Semoga dikasih kesehatan dan kemampuan buat mewujudkannya. Amien.

"Maybe I just wanna fly. Want to live I don't wanna die. Maybe I just wanna breathe. Maybe I just don't believe. Maybe you're the same as me. We see things they'll never see.You and I are gonna live forever",
Live Forever, Oasis. From Definitely Maybe's Album.

Kamis, 23 Maret 2017

Haram Lebih Enak

Ini sih kampret banget emang kalo keinget pokok bahasan saat itu yang kami obrolin, selalu ketawa ngakak kalo lagi mikirinnya.

Jadi ceritanya gini, beberapa minggu lalu, seperti biasa, lagi ngobrol aja biasa sama temen-temen cowok. Boys Talk-lah pokoknya. Gak jauh-jauh bahasnya, kalo bukan olahraga, ya cewek. Kebetulan beberapa diantara kami udah ada yang menikah. Entah gimana mulainya, yang gue inget, salah satu ngomong begini:

"Nah, elo rasain deh nanti pas udah nikah, jangan tinggi-tinggi ekspektasi. 'Wah nanti gue sama istri mau gaya ini, gaya itu'. Aaaaahh.. Palingan gaya standar, kalo gak elo diatas, istri elo diatas, males macem-macem.. 'Wah, nanti bini gue pake baju seksi ah, biar lebih asik'. Aaaaahh.. Paling banter pake daster, itu juga udah robek".

Buat gue yang udah lama nikahnya dibanding mereka, ketawa aja ngakak. Enggak meng-iya-kan.

"Bener kan Bang.. Coba elo inget jaman masih pacaran, baru ciuman aja udah kenceng banget itu dibawah. Udah punya bini, boro-boro ciuman kalo mau serangan fajar. Disuruh gosok gigi dulu biar gak bau!! Udah keburu males mau kenceng juga".

Makin ketawa kenceng gue. Babik :D

"Udahlah Bang, udah jelas Haram Lebih Enak", tutup temen gue itu.

Dia ngomong begitu juga gak ada maksud buat menyesali keputusannya untuk menikah. Enggaklah, gue tau gimana usaha dia buat dapetin istrinya ini. Dia ngomong gitu juga gak sama sekali membuat gue men-judge kalo kehidupan seks-nya bermasalah. Enggaklah, kalo diajakin maen aja gak mau, alasannya sering banget karna lemes abis ML, kan ngehe. Dia cerita gitu cuma buat jadi bahan becandaan aja, yang secara tersirat mau bilang: "Menikah itu gak akan selalu sesuai ekspektasi kita loh". Jadi jangan terlalu seneng dulu buat elo yang udah menikah terus ngeledekin temen yang masih jomblo atau single. Justru mereka lebih bebas untuk merasakan apa yang di bilang Haram Lebih Enak itu. Lah elo sama 1 perempuan terus woy seumur hidup, jangan belaguuuu -___-

Abis denger cerita itu, somehow pikiran gue langsung menyambung-nyambungkan ke berbagai kasus yang terjadi di temen-temen lainnya. Gak sedikit yang udah menikah, masih suka "jajan" diluar, dengan berbagai alasan. Jauh dari istri karna dinas di luar kota, istri sudah tidak menarik secara fisik, atau ada juga yang beralasan, maaf, istrinya gak enak kalo "dipake" (diem aja kayak patung, pasif, cuma mau bikin suami puas aja, ML-nya jadi gak 2 arah, dsb). Jadi untuk kebutuhan s*ks, dia cari diluar. Untuk kebutuhan lainnya ya dia balik lagi ke rumah. Istri dan anak-anaknya. Dan tetep menjalankan kewajiban layaknya suami dan ayah dengan baik. Beruntunglah kalian para suami yg jarang maen social media, sulit terpantau aktivitasnya :))

Yang tadinya omongan becanda, koq pikiran gue jadi ngelantur kesana-kemari ya, apa emang Haram Lebih Enak itu benar adanya? Can you answer that question?

Oke gue coba cerita sedikit..

Gue menikah sama Dewa dari tahun 2010. Dan alhamdulillah, sampe detik ini belom punya masalah di ranjang. Kalopun ada juga palingan simpel aja, kayak misalnya gue baper ngerasa dalam beberapa minggu terakhir, koq gue mulu yang ngajakin, kayak gue doang yang ngebutuhin. Dianya kagak. Padahal (ternyata) saat itu Dewa emang lagi ribet kerjaannya. Gue kan mau ribet apa kagak kerjaan, takis aja yak :))) Jadi kadang gue suka gengsi untuk ngajakin. Dan gak perlu sampe harus cari pelampiasan diluar kalo begitu, karna gue tau, ketika saatnya Dewa yang minta, itu bakal asik banget. Taulah pasti para suami kan, kalo istri yg ngajak, "pertandingan" bakal seperti apa. Ssssstt.. Jomblo jangan komen..

Jadi kadang gue merasa sedih aja, kalo ternyata temen ada yang punya masalah di ranjang sama istrinya, terus dilampiasin "jajan" diluar. Itu apa ya yang dirasain pas kita lagi ciuman, buka baju, terus akhirnya ML sama perempuan yang bukan istri. Apa gak kebayang wajah istri di rumah? Atau mungkin wajah anak-anaknya? Ya cuma dia sih yang tau. Gue mikirinnya aja serem, sukur-sukur bisa ng*ceng itu mah.

Maka dari itu, gue bakal coba ngasih 6 saran, biar bisa ngimbangin Haram Lebih Enak yang kemaren tiba-tiba dibahas:

1. Sarana Rekreasi,
Coba deh, anggap ML sama istri itu sebagai sarana rekreasi. Nikmatin mulai dari pemanasan, sampe akhirnya bersatu menjadi 1 tubuh. Elo capek kerjaan, ya kesitu pelariannya. Enak toh, nyaman, gak perlu deg-degan kalo tiba-tiba ada yg nelpon. Bukan hanya phone call pula, video call. Mampus kan lu nyari-nyari alasan.
2. Outfit Menarik,
Elo suka ngeliat cewek baju apa? Cariin. Pakein. Yang simpel aja, misal suka liat cewek pake rok, cariin dah. Gak perlu ribet kayak kostum suster atau sailormoon gitu -__-
3. Coba Posisi Baru,
Kalo udah bosen gaya standar, WOT atau Missionaris di atas kasur. Coba variasi dikit. WOT di pinggir kasur, kitanya sambil duduk. Atau missionaris tapi kitanya badan tegak tangan gak perlu menumpu ke kasur. Simpel kan, tapi bisa ubah gaya itu merupakan petualangan tersendiri loh, apalagi kalo sama-sama cocok, wah nagih dijamin. Kalo elo bukan anakonda kayak gue, gak usah minder, masih banyak gaya lain meski cacing kremi koq.
4. Hindari Tempat Prostitusi,
Mungkin sebagian besar cowok kayak gue, gampangan. Serius, gue gampangan kalo masalah cewek. Karna itu, gue akan menghindari ke tempat-tempat begini. Gue lebih baik menghindar daripada nantangin diri sendiri "Aaaahh.. Gue pasti bisa jaga diri". Mending bye-bye aja dah daripada kenapa-kenapa terus ketauan. Terlalu mahal harganya untuk kenikmatan sesaat gitu doang. #saik
4. Jaga Bentuk Tubuh,
Banyak cowok yg ngerasa istrinya udah gak bergairah lagi, ya mungkin itu karna dia sendiri masalahnya. Sebelum nikah sixpack, abis nikah bodo amat, terus badan membesar. Istri juga maleslah. Kalo kasusnya justru istri yg begitu, encourage deh buat dia bisa nurunin. Ingetin tentang makannya, minta rajin olahraga (at least ditemenin), dll. Pasti nurut koq istri, dengan catatan, elo juga gak gembrot yak. Kalo gak dibilangin, ya istri bakal merasa itu bukan masalah buat elo. Padahal emang gak masalah, wong elo ML-nya sama cewek laen yak :))
5. Bikin Nyaman Suasana,
Kalo kebetulan dapet istri yang pasif, sebenernya ada cara biar dia aktif. Bikin nyaman suasana. Caranya ya elo bikin dia seneng, ceritain hal-hal lucu, apapunlah elo yang tau itu. Karna begitu dia udah nyaman sama suasana, pasti tombol aktifnya bakal nyala. Tau cerita Fifty Sha*es of Grey? Itu awalnya ceweknya gak nyaman loh pake kekerasan. Tapi cowoknya berusaha dengan hebat bikin suasana nyaman, sampe akhirnya mau sendiri. Ya rada usaha dikit sih kalo kita gak sekaya Grey. Ngehe.
6. Inget Alasan Elo Menikah,
Alasan gue menikah sama Dewa, pengen nikmatin hidup ini bareng dia berdua, sampe maut memisahkan. Apapun itu. Jalan-jalan, punya-ngurus-ngerawat-besarin anak sampe mereka nikah, hingga ke urusan ranjang. Karna ML itu enak loh, dan harus dinikmatin pelakunya. Sama-sama enak. Bukan yang satu doang yang enak, satu lagi terpaksa, kayak di gongs*ng dong..

Kalo ditanya ke gue..

"Jadi gimana Gol, menurut elo bener gak tuh, Haram Lebih Enak?"

Gue akan jawab..

"Gak tau, karna gak pernah ngerasain!!"

YA GIMANA.. GUE GAK PERNAH MIKIRIN CEWEK SEBELUM MENIKAH.

Kerjaan gue dulu:

Nongkrong Sama Temen-Temen Cowok
Ngeband
Maen Bola/Futsal
CEWEK??!! ADUH MAAF GAK ADA WAKTU.

Makanya gue taaruf sama Dewa..

Makanya gue gak tau Haram Lebih Enak itu bener apa kagak..

Maaf gak bisa menjawab..

*mayan pencitraan*

Kamis, 02 Maret 2017

My 7th Marathon: Standard Chartered Hong Kong Marathon 2017

AKHIRNYA BISA TEMBUS SUB-4 SETELAH 7x PERCOBAAN!! HOREEEE..

Oke, maaf, gue terlalu senang dengan hasil kemaren soalnya. Pertamakali nyoba Marathon, waktu 4 jam 27 menit. Pernah juga rekor terlambat, 4 jam 47 menit. Dan rata-rata sisanya dibawah 4 jam 15 menit. Bisa 3 jam 50 menit, gue sama sekali gak menyangka.. Dengan track yang cukup berat juga sebenernya, banyak tanjakan panjang, bahkan ada 1 tanjakan panjang, saking beratnya, gue sampe jalan sekitar 100m. Aneh tapi nyata.. Apa saatnya gue pindah ke Trail Running... Palamu peyang. Ampun..

Makin percaya kalo latihan gak akan membohongi hasil..

Setelah SCKLM2016 kemarin, yang (lagi-lagi) belom bisa nembus dibawah 4 jam, gue mulai berpikir. Kayaknya ada yang salah sama pola latihan. Kalopun gak salah, seenggaknya harus cobain pola latihan yg baru buat eksperimen. Saat itu, gue konsultasi dengan Coach Taki, pelari elit dari Derby Runners, minta masukan beliau gimana pola latihan untuk Marathon. Karna di Jakarta Marathon 2016, bisa tembus di bawah 4 jam juga. Seenggaknya mirip-lah pola latihannya. Beliau memperkenalkan gue sama latihan Interval yang bener, dan latihan Tempo yang keduanya harus dilakukan di track. Wah asik latian jenis baru...

Jadi gue coba modifikasi pola latihan..

Sebelum:
Selasa Lari (cuma ada target jarak dan target kecepatan),
Rabu Futsal,
Kamis sesekali ada tambahan lari (gak pasti, bisa interval, jogging, sesuai mood aja),
Sabtu Lari (cuma ada target jarak dan target kecepatan),
Minggu Sepakbola.

Sesudah:
Senin Lari Intervalan,
Selasa Berenang (sekalian temenin Adia),
Rabu Lari Tempo,
Jumat Lari Jogging,
Sabtu Long Run,
Tanpa Maen Futsal-Sepakbola.

Rada berat emang sementara waktu ninggalin 2 olahraga itu (terutama sepakbola), tapi gue bener-bener mau cobain latian rada "serius" kali ini. Takut cedera (karna kalo maen pasti ada lawannya), sama alasan paling utama karna badan bakal bingung sama pergerakan yg gue lakuin. Lari lebih statis gerakannya. Di futsal-sepakbola gerakan badan elo lebih dinamis. Kadang sprint, kadang jogging, kadang cuma jalan. Gerakan yg tiba-tiba kayak gitu juga bisa bikin cedera. Jadi melipir dulu deh. Untung aja ML peluang cederanya kecil banget. Kalo sampe melipir juga, mampus dah :((

Terus juga didukung sama kenyataan bahwa #KakakAdia dan #AdikCarra belom pada sekolah. Jadi pagi hari gue banyak waktu longgar untuk latihan lari, gue pilih deh latihan di Stadion UI, bareng temen-temen #AnakStadion Derby Runners yg suka pada latian disana juga. Bisa dibilang, mereka punya andil dengan keberhasilan latian gue, karna bikin semangat untuk ke track, tiap abis nganterin Dewa ke stasiun. Cobain deh, latian sendirian sama latian bareng temen, beda banget semangatnya. Apalagi bareng mereka, yang lebih banyak gosip dan gibah ngomongin orang, daripada kegiatan larinya itu sendiri. Terutama ke Oji, dimana dia sebenernya gak ada program lari apa-apa, tapi baek banget selalu nyempetin buat nemenin gue. Nambah 4 piring Padang Prasmanan boleh dah.

3 hal penting yang gak boleh terlewat tiap minggu saat latian, dari sharing Coach Taki:

1. INTERVAL TRAINING


Elo bisa googling ini pengertiannya apa. Tapi kalo penjelasan singkat dari gue: Sprint, istirahat, sprint, istirahat, sprint, istirahat (sesuai dengan jarak, kecepatan, repetisi yg sudah di rencanakan). Misal kalo pada sering denger "Gue intervalan 10x200m nih". Itu maksudnya Sprint 200m, istirahat (semakin pendek jarak, semakin sebentar waktu istirahat), Sprint 200m, istirahat, gitu terus sampe dapet repetisi 10x. Poto gue diatas itu waktu puncaknya Interval Training, 3x3000m, istirahat 4 menit, pace 4:15-4:20. Gue pribadi rada membenci latian ini :)) Bayangin, napas aja susah banget. Pas lagi masa istirahat ada yg ngajakin ngobrol, rasanya pengen gue taro telunjuk gue ke bibirnya, bilang "ssssttt", terus cium keningnya. Lagi engap woy nanti aja ngobrolnyaaaaaaaa.....

2. TEMPO TRAINING


Sekali lagi, cobain googling deh pengertiannya. Sedikit penjelasan dari gue Tempo Training itu latihan di track, dimana elo harus menyelesaikan 1 putaran (400m) dengan target waktu, kecepatan, dan repetisi tertentu. Mirip sama Interval Training dimana idealnya harus di track, tapi perbedaan mendasarnya, kalo Interval itu kecepatan maksimum dan pake istirahat. Tempo tidak secepat itu, tapi gak pake istirahat. "Gue besok Tempo 25x400m, pace 5:00 nih". Pace 5:00 itu untuk 1 putaran (400m), waktunya adalah 2 menit pas. Sehingga si pelari harus berlari 25 putaran track jalur 1, dan harus stabil 2 menit tiap putaran. Poto gue diatas, merupakan puncak dari Tempo Training, 40x400m pace 5:00. Kalo lagi latian ini, yang nemenin pada estafet. Ya pada maleslah 40x puteran begini, mending pulang aja nyari nasi uduk kan. Cari yg sambel kacang. #dibahas

Penjelasan mengenai 2 jenis latian ini bakal gue sharing di Endurable Akbar Running Program (EARP) tahun ini ya. Makanya pada ikutan. #colongan

3. LONG RUN


Udah pada taulah ini ya. Fungsinya buat badan belajar berlari nonstop berjam-jam lamanya. Di poto ini, puncak dari latian Long Run, sekalian Race Simulation. 35km dengan pace 5:35-5:40. Buat yg udah berkeluarga kayak gue, dan Muslim, diharapkan abis subuhan langsung start. Jadi nyampe rumah ini cewek-cewek masih pada baru bangun. Jadi gak merasa bersalah banget ninggalin lama cuma buat lari doang. Udah lama ninggalin, gak bawa oleh-oleh pula. Tinggal nunggu aja tidur di teras kalo gitu mulu mah.

4. VARIATIONS IN TRAINING.

video

Itu mah gue bikin kata-katanya sendiri aja :)) Di sela-sela 3 latihan utama diatas, gue nambahin beberapa variasi latihan. Misal Easy Run (lari santai bisa ngobrol tanpa target waktu, dengan jarak tertentu), Hills Training (biasanya di tangga tribun Stadion), ataupun seperti video gue diatas Half Marathon on Track buat ngelatih mental ngelawan kebosanan, muterin track 8 (450m) sekitar 46-47x. Belajar jadi orang pea dah sesekali.

Standard Chartered Hong Kong Marathon 2017.

Kalo liat dari route, dibilangnya elevasi gak terlalu menyeramkan. Minimum -30m dibawah permukaan laut (saat masuk thunnel antar pulau), dan maksimum 80m diatas permukaan laut, saat melewati jembatan antar pulau. Keliatannya sih enteng, apalagi buat anak trail yg biasa ribuan m diatas permukaan laut. Tapi gue udah mengantisipasi kalo itu bisa aja cuma PHP doang, jadi gue ngeremehin, dan ujungnya gak bisa tembus target juga. Maintain Expectation, Just Prepare For The Worst.

Jumat, 10 Februari 2017.


Pertamakali mendarat di Hong Kong hari Kamis siang, udaranya enaaaakk.. Adem bangeett.. Beda sama di Tokyo tahun sebelumnya, yang sangat menggigit dinginnya. Di negara ini suhu belasan derajat celcius, cakep bener. Pagi, gue cobain lari jogging jam 06.00 (start Marathon jam 06.30 hari Minggu) buat aklimatisasi badan sama udara. Buseeeett.. Dingin bener, dan masih gelaaappp.. Udah pede gak usah pake sarung tangan, akhirnya nyerah dan memutuskan pake pas hari-H nanti. Anak Depok sok-sok kuat dingin, motoran jam 11 malem aja masuk angin. Payah buntut cebong.

Sabtu, 11 Februari 2017.


Hari ini udah minta izin sama cewek-cewek untuk gak jalan-jalan jauh dulu, buat nyiapin kondisi badan gue biar sempurna besoknya. Jadi cuma ke Kowloon Park deh, buat Race Pack Collection (RPC). Kesan pertama rada gak bagus buat gue mengenai SCHKM2017 ini. Dengan punya label "Gold" dari IAAF, harusnya hal kecil begini gak boleh terjadi dalam RPC, yaitu:
- Antrian Panjang,
Di arahin sama panitia masuk ke antrian, pas gue liat, buseeettt.. Panjang bener. Hari itu khusus untuk Overseas Runners, karna Local Runners jadwalnya Sabtu-Minggu sebelumnya. Kasian ngeliat yg udah pada tua ngantri segitu panjang, udah gitu mungkin ada yg baru mendarat langsung ke RPC, masih pada bawa koper gede-gede :( Dari mulai gue antri, sampe Race Pack di tangan, itu bisa memakan waktu sekitar 70-80 menit. Gilak asli. Gue gak tau tuh nasib yg dateng lebih siang. Pas gue udah di depan aja, ngeliat antrian makin mengular dengan orang yg baru dateng. Bayangin kalo ada yg di SMS pacarnya "Rumah aku kosong nih", gondok banget pasti itu gak bisa buru-buru.
- Size Baju Habis,
Begitu nyampe di meja registrasi, panitianya bilang pake bahasa Inggris "Kaos Size S-nya habis". Ya Allah -__- Itu kan size ketauan pas orang pada daftar. Which is, jauh-jauh hari udah ketauan dong. Yang pesen XS berapa pelari, S, sampe XL berapa. Udah males komplain, "Okay, size M aja gak papa", mending kegedean kan daripada kekecilan. "Sorry, M habis juga, tinggal XS, L dan XL". Defaq. Akhirnya gue milih XS. Gue gak tau sistemnya gimana dah itu. Apa pas Local RPC, ada yg minta ganti gitu kan karna kenal panitianya. Auk ah gelap. Untung aja XS itu ukuran baju, jadi masih cukup. Kalo ukuran sempak gue dikasih XS, penghinaan itu buat anakonda gue. Sempak aja mesti impor dari Kongo.


Abis Carbo Loading sekitar jam 7 malem, mulai deh packing nyiapin perlengkapan lari, sedikit lebih ribet yang mau dipake, karna lari di negara yg lagi berudara dingin..
- Sepatu lari Adidas Japan Boost
- Kaos kaki Adidas
- Celana panjang Adidas compression
- Celana pendek Adidas
- Sempak
- Baju panjang Compression 2XU
- Baju race
- BIB Number
- Jam garmin forerunner 220
- Sarung tangan
- Duit HKD
- Kartu Octopus buat naek MTR
- Cincin Kawin
- NJIR BANYAK ADIDASNYA GINI GAK MAU NGENDORSE GUE APAH???!!!

Jam 9 malam udah matiin lampu, tanda semua harus istirahat jangan gangguin Ayah. Dan Ayah jangan macem-macem "gangguin" Ibu.. Mau besok sengklek itu dengkul...

Minggu 12 Februari 2017.


Jam 04.30 gue udah bangun dan siap-siap. Kegiatan yang gak boleh dilewatin tentu aja berak dengan tenang. Itu penting. Apalagi di wc kering tanpa semprotan cebok, mampus dah kalo harus berak di toilet umum. Kalo masih di hotel kan enak, begitu kelar, bisa pindah ke tempat yg ada shower-nya, arahin dah. Paling aja berharap gak ada tokai yg jatuh di lantai pas lagi ngambil shower kan.
Jam 05.00 berangkat jalan kaki ke Stasiun Tin Hau (jarak cuma sekitar 400m dari hotel), untuk menuju Stasiun Tsim Tsa Tsui dimana Start Line berada. Mirip sama Tokyo, dimana Start Line sama Finish Line beda tempat, gue lebih milih hotel deket Finish Line, jadi gak perlu ribet begitu kelar lari, di saat badan lagi sakit-sakit. Gak papa dah pas Start jalan lebih pagian dikit dan lebih jauh. Perjalanan naek kereta cuma transit sekali dan memakan waktu sekitar 45 menitan (karna ini masih pagi, kereta cuma dikit yg beroperasi).
Jam 05.45 nyampe, karna kemaren udah survey lokasi, jadi tau disitu ada Masjid gede. Yeaaayy.. Jadi pas banget bisa Subuhan dulu. Maaf nih ya bukan riya, meski elo Ahok Haters, pada bilang Muslim gak beriman yg milih beliau, gue masih nyempatin Subuhan buat menjalankan perintah Allah SWT. Di Bali sama KL malah Subuhan KM5 dan KM21 di tengah race. Payah dah sempak badak emang, udah pada ngerasa selevel Nabi kali keimanannya. #LahKoqJadiNgomonginPemilukada #JadiEmosiGini #SkipAh
Jam 06.30 start.
Gak usah diceritain detail kayak Marathon-Marathon sebelumnya yak, males. HAHAHAHA.
Intinya, target gue adalah stabil pace 5:30-5:40 (sebelum start minimal lari 2km jogging). Route naik-turunnya mirip banget sama yang di Kuala Lumpur, rada berat (bahkan ini diakui sendiri sama pelari dari New York yg mention gue di Instagram). Kali ini strategi gue untuk gunain Screen 2 di Garmin (setelah selalu Screen 1 di 6 Marathon sebelumnya), sangat-sangat berhasil. Jadi bisa nahan pace. Ikutan EARP nanti gue ceritain maksimalin Screen 1-2 gimana ya :))
Waktu masuk KM30 (bukan di garmin, tapi dari marker), itu sekitar 3 jam 50an sekian menit. Logikanya kalo gue bisa pace 6:00 (10km dalam waktu 1 jam) sampe finish, ya masuk target waktu. Pede banget, karna badan masih enak banget dibawa lari, terus semangat karna udah banyak pelari cewek yg buka baju dan lari cuma pake BH sama sempak aja kayak lagi di kosan sendiri :))

FINIIIIISSSHHH!!!


Maaf ya Dewa, Adia, Carra, udah pada bela-belain nunggu di Meeting Point, gue begitu Finish, udah gak fokus ngeliat dimana itu tempatnya. Cuma liat sekeliling, terus mikir: "Wah rame banget, susah ini mah gak akan ketemu. Mungkin mereka juga pas kesini males liat rame gini terus balik ke hotel". Eh, gue nyampe kamar, mereka gak ada. Dan whatsapp Dewa, dia sama anak-anak nunggu di Meeting Point :((
I'm So Sorry Girls..


Seneng banget liat catatan waktu sesaat setelah lewatin Finish Line. Karna pasti gak akan beda jauh. Gilak 3 jam 50 menit padahal target cuma 3 jam 59 menit. Gilak pace 5:23, padahal target cuma pace 5:35.




OFFICIAL TIME!! WOOHOO!!

Makasih banyak banget Allah SWT yang tiba-tiba memberikan gue kekuatan ini, entah darimana asalnya.
Makasih banyak banget Dewa, Adia, Carra yang ngebolehin untuk latihan rada "keras" selama 2 bulan terakhir sebelum berangkat, dan selalu mau nemenin-support setiap gue ngikutin 42,195km ini.
Makasih banyak Coach Taki udah ngajarin latihan yang benar.
Makasih banyak juga Oji yg selalu nemenin gue latihan di Interval-Tempo-LongRun.
Makasih banyak temen-temen #AnakStadion lainnya dari Derby Runners.
Ah banyaklah kalo dijembrengin, kalo gak ada faktor-faktor diatas, kayaknya gue gak akan mungkin bisa tembus segitu waktunya.. MAKASIH :*

THANK YOU STANDARD CHARTERED HONG KONG MARATHON 2017!!

See you in Lombok Marathon 2017..

Sub 3:50?

ELU AJA YANG LATIHAN!!

"I Hated Every Minutes Of Training, but I Said 'Suffer Now And Live The Rest Of Life As A Champion'.", Muhammad Ali

Selasa, 21 Februari 2017

Belajar Berenang

Dari dulu, gue seneng maen aer sama temen-temen. Misal nginep ramean di vila yang ada kolam renangnya, gue suka beraksi disana. Entah lompat "Swanton Bomb" ala Jeff Hardy di Smackdown. Salto pake bola, dll. Selama, saat gue lompat ke dalam air, kaki masih napak di lantai.

Sampe punya anak, seneng ngajak anak-anak maen aer, misal lagi traveling di hotel yang ada kolam renang. Posting di social media: "Swimming Time With My Daughters". Padahal mah itu cuma maen aer doang, karna di kolam cetek. Dimana gue harus berlutut buat nyeimbangin tinggi badan mereka, kaki masih napak di lantai.

Kenapa harus "Kaki masih napak di lantai"?

KARNA GUE GAK BISA BERENANG.

Pernah dulu temen iseng coba nge-bully, mau dorong ke tempat dalem, gue refleks nampol dia. Kalo di bales mungkin bakal berantem, untung dia tau salah. Kenapa gue segitu lebay padahal mungkin maksud dia bercanda? Karna gue takut tenggelam.

Kalo anak-anak pake pelampung, terus ngajakin ke tempat dalem, pasti gue minta tolong Dewa. Lah gimana kan kalo kenapa-napa, nyelametin diri sendiri aja gak bisa, gimana nyelametin mereka. Karna gue takut tenggelam.

Dan belom ada titik dimana gue HARUS belajar berenang. Jadi selama 32 tahun hidup, cap "gak bisa berenang" sangat melekat dalam diri gue. Karna emang gue ngaku gak bisa. Kan kebanyakan orang gak mau ngaku, mungkin malu udah tua gak bisa berenang :)) Payah adonan cucur..

Adia with Coach Yogi
Sampe akhirnya "titik" itu ketemu..

Gue sama Dewa memutuskan untuk (klik link:) #AdiaLiburSetahun sebelum masuk SD. Dan salah satu kegiatannya adalah Belajar Berenang. Setelah survey kesana-kemari, akhirnya kami memutuskan Adia untuk menimba ilmu di klub renang AMARAISH, Hotel Bumi Wiyata, Jalan Margonda, Depok. Sebulan 4x pertemuan dengan membayar iuran Rp250.000/bulan. Dari segi harga juga oke. Dan yang paling gue suka disini pengajarnya terbiasa menangani anak kecil. Jadi sebelum daftar pun, Adia udah kenal sama Coach Yogi (dan juga Coach Nasir). Menurut gue itu nilai plus. Karna kalo kata Dewa, belajar berenang itu susah banget, jadi kita juga harus enak dulu sama yang ngajarin. Klop. Gue pernah belajar berenang waktu kecil, di kolam renang Tirta Yudha, Cijantung. Bareng temen-temen komplek. Tapi karna sebelum mulai udah takut duluan, biasanya gue ngakalin dengan minum air kolam sebanyak mungkin, sampe keliatan perut kembung. Jadi gue udahan deh. Masih kecil aja udah bisa ngakalin orang, payah emang kutu beras.

Momen ini yang membuat gue berpikir: "Gue Juga Harus Bisa Berenang", karna at least harus kasih contoh ke Adia, dan juga Carra nantinya. Masa' Ayahnya nyuruh mereka bisa berenang, tapi diri sendiri gak bisa -__- Gak perlu jago, tapi seenggaknya bisa jadi contoh buat mereka, kalo Ayah-Ibunya juga bisa berenang, gak maen asal nyuruh doang. Itu sih pendapat gue, kalo elo gak berpikir hal yang sama, ya gak papa. Beda-beda cara orangtua ngajarin anak, selow aja dah, bebaskeun.. Untukmu ajaranmu.. Untukku ajaranku.. Jangan saling ganggu, indahnya toleransi antar umat beranak..

1 September 2016
"Coach Yogi, bisa ngelatih orang dewasa gak?"
"Bisa Pak, emang siapa yang mau belajar berenang?"
"Ya saya -__-"
"Oh, Bapak gak bisa berenang? Oke boleh aja Pak"
"Berapa bayarnya kalo mau private?"
"Rp800.000 Pak, buat 5x pertemuan"
"Ini dijamin bisa gak tapi?"
"Bapak punya basic olahraga, biasa lari juga, pasti bisa cepet kalo belajarnya bener mah"
"Oke deal"

Pertemuan Pertama.
Memberanikan diri untuk belajar berenang private dengan Coach Yogi. Isi kolam Bumi Wiyata lumayan ramai, pada berenang sama temen, sama pacar, ada juga yg udah pada jago latihan sendiri manjang (ujung ke ujung kolam dari cetek ke dalem, sejauh 50m). Tau gue ngapain saat itu? Di pinggir kolam doang!! :D Belajar buang napas di dalam air lewat hidung, bubbling. Ya Allah susahnya minta ampun. Karna begitu kepala masuk ke dalam air, otomatis tahan napas. Mau buang napas lewat idung kayak mampet gitu, karna takut kemasukan air. Gue bilang ke Coach Yogi, kalo idung mampet gak bisa buang napas. Dia enteng aja bilang: "Coba sekarang buang napas lewat idung (di udara)... Nah itu bisa". Lah iyak :)) Gue juga biasa buang ingus kalo lagi pilek. Akhirnya coba terus.. Yeeeayy.. Bisa bikin gelembung udara di dalam aiiiirrr.. Udah belajar itu doang hari pertama. Culun bener asli. Ppppfftt.

Pertemuan Kedua.
Karna udah bisa buang napas di dalam air, dan gue request latian gaya dada (katak), di ambil deh sama Coach Yogi, papan buat ngambang. Betul, gue pake papan yg biasa Adia dan anak-anak lainnya pake kalo lagi belajar berenang. Tengsinnya minta ampun asli -__- Bapak-bapak umur 32 tahun pake papan begitu. Udah gitu kan masih dipegangin sama Coach Yogi, sembari berlatih "nendang" yg bener biar bisa meluncur. 2x nendang, ambil napas. 2x nendang, ambil napas. Karna masih kagok buang napas di air, ambil napas di udara, kadang nge-lebar (24m) pun gak kuat. Masih kebanyakan tahan napas, engap di tengah jalan. Jadi Coach Yogi bolak-balik dah tuh ngegeret papan gue jinjit-jinjit di kolam :)) Maap yak..

Pertemuan Ketiga.
Udah gaya gak mau dipegangin papan-nya, selain tengsin dan gak enak sama Coach Yogi, juga karna udah mulai ketemu nendang yg bener biar bisa meluncur. Horeeeee.. Bisa bolak-balik beberapa kali nge-lebar tanpa dipegangin. 30 menit terakhir mulai belajar gak pake papan. Baru ambil napas sekali, panik. Biasanya pegang papan yg bisa ngambang, ini kagak ada. Meluncur dari pinggir (bertolak sambil nendang tembok), nendang 2x, ambil napas, pas masukin kepala, terlalu dalem, jadi pas nendang 2x lagi, kejauhan mau ambil napas, jadi napakin kaki ke lantai. Gitu aja terus. Ngehe, gini amat belajar berenang susahnya dah ah. Kebayang Michael Phelps, juara olimpiade, juga gitu kali yak awalnya belajar berenang. Tapi pas umur 3-4 tahun. Lah gue 32 tahun. Semfaks.

Pertemuan Keempat.
Di awal masuk kolam, Coach Yogi cuma ngomong: "Udah bisa itu Pak maju pake gaya dada, hari ini paksain aja. Kalo pas masukin kepala terlalu dalam, lanjutin aja jangan panik. Gak papa rada jauh angkat kepalanya. Tapi jangan berenti dan napak lantai". Oke gue cobain. Bisa sampe 2x ambil napas, napak lantai. Bisa sampe 3x ambil napas, napak lantai. Nengok.. "Woooww.. Gue bisa jarak setengahnya lebar kolam!!", kira-kira 12-13m. "Tuhkan bisa sampe setengah Pak. Cobain lagi, Bapak kan suka lari, pasti staminanya juga bagus, kalo capek, lanjutin terus jangan napak". Udah bisa 3x ambil napas, liat tembok "finish" udah deket, paksain teruuuss.. Hajaaarr.. Elo gak bakal tau, perasaan betapa senangnya gue, waktu tangan ini menyentuh tembok kolam.. I DID IT!! Gue bisa berenang gaya katak sejauh 24m tanpa bantuan apapun!! GILAAAKK!!


Pertemuan Kelima.
Gak ada Pertemuan Kelima. Karna udah ngerasa bisa, gue bilang sama Coach Yogi, dia utang 1x pertemuan sama gue, kalo suatu saat mau belajar gaya bebas. Dan boleh aja katanya. Makasih Coach :*

Jadi setelah bisa nge-lebar, selama nemenin Adia belajar berenang, gue juga ikut nyebur, tapi latihan sendiri, maksain manjang (50m). Karna belom bisa ngambang dan takut nyusahin lifeguard, jalur gue:
- Paling pinggir. Jadi kalo capek, tinggal pegangan sama tembok samping kolam.
- Start dari kolam dalam (2m). Jadi kalo capek di tengah, pas engap udah bisa napak di kolam 1,5m.

Sampe diledekin sama bapak-bapak: "Mas, koq udah nyampe ujung, bukannya balik lagi, malah naek keatas?" :)) Siaul lu. Namanya lagi belajar. Jadi biasanya begitu kelar 50m, gue naek, jalan kaki, terus nyebur pas di kolam dalam buat start lagi. By the way, gue cuma sedikit mengalami kesulitan naekin jarak dari 24m ke 50m. Jadi cuma butuh sekitar 3x Adia latihan, gue udah bisa manjang, di tengah kolam, dan bisa start dari kolam dalam maupun kolam cetek.. MANA TADI BAPAK YANG NGELEDEKIN GUAH HAAAAHHH???!!!

Sebenernya bisa berenang 24m aja udah cukup. Berenang 50m? Lebih dari cukup. Karna emang cuma mau jadi contoh aja buat anak-anak, gak ngincer bisa jago apa gimana.. Tapi kalo ada challenge lebih, kenapa enggak?

Challenge itu muncul dari Chia, sebagai Race Director dari acara Triathlon Buddies 5th Anniversary yg memperlombakan kategori Newbie. Berenang 500m, Sepeda 22km, Lari 5km. Langsung telpon Dewa, mau gak dia ikutan, karna kalo dia gak mau, gue juga gak usah dulu. Maklum, itu waktunya seminggu sebelum Hong Kong Marathon 2017. Eh, dia mau. Yowes. #sikaaaaaattt


Dewa meskipun bisa berenang, kaget juga jarak 500m ternyata jauh :D Bolak-balik ujung ke ujung sebanyak 5x. Karna sekali muter itu total 100m. Jadi sejak daftar ikutan acara Mini Triathlon itu, gue selalu menyesuaikan sama jadwal Dewa buat latian berenang bareng. Iya, dia lebih cepet dari gue finisih-nya kalo lagi berenang. Kalo lagi gituan juga dia yang finish duluan mulu.

Karna gak punya sepeda, mau nyewa mahal bener, akhirnya gue nge-post di socmed kalo butuh 2 sepeda selama 2 minggu (karna buat latihan juga). Alhamdulillah masih dikelilingin teman-teman yg baik hati, dan rela minjemin sepedanya. Makasih ya guys :* Dari sekian banyak pilihan, akhirnya gue minjem sepeda Gamma-Amel, temen gue di Ayah ASI, juga Coach di Kapten Kecil. Pertimbangannya simpel aja sebenernya, karna mereka berdua suami istri, jadi ngambil dan balikin cuma ke satu tempat. Udah gitu rumahnya di Ciganjur, masih deket dari Kelapa Dua. MAKASIH BANYAK BANGET Gamma-Amel.. Nanti gue traktir indomie goreng 4 bungkus ya. Mayan kan tuh 2 lagi buat Agha sama Aina :*

Photo by @adhiearthur
RACE DAY!!

Panitia bilang, yang ngerasa cepat berenangnya (dan bisa gaya bebas), start duluan. Yang ngerasa lambat (dan gaya dada), belakangan aja. Saat itu, antrian kami di tengah. Tapi karna gue jiper, di belakang aja dah. Dewa meskipun bisa lebih cepat, dia ngikut gue. Saking cintanya kali tuh, sampe segitunya, biasa aja kali ah.. Dan udah janjian, kalo dia finish berenang duluan, gak usah tungguin. Lanjut aja nyiapin sepedaan, nanti gue nyusul. Ya kayak lagi biasa begituan aja, dia duluan gak papa, gue nyusul 30 menit kemudian. Syukur-syukur dia bisa finish 2x kan, overlap, multiple..

Photo by @adhiearthur
Suasana race beda kali ya sama suasana latihan. Kalo latihan, gue biasanya masuk kolam, bubbling dulu di pinggir sekitar 10x, baru mulai berenang. Pas lagi race, baru aja masuk kolam: "Ayo cepat, cepat, langsung jalan, ada antrian ini" -__- Jadilah seperti gambar diatas, karna panik, baru sekitar 20m gue udah kemasukan air lewat hidung, dan batuk-batuk. Dewa ngeliat gue minggir (karna start samping2an), jadi ikutan berenti, ngeri suaminya mati kali :D Setelah menenangkan diri dan dibalap beberapa peserta lain, gue lanjutin. Lanjutin minum air kolam njir..

Photo by @adhiearthur
Photo by @adhiearthur
Photo by @adhiearthur
Abaikan komuk gue yg mirip ikan mas koki.. Tau kan lu, ikan-ikan yg suka ada di kolam restoran, yang kalo kita masukin jari, dia kenyot aja itu jari, dikata lagi mengulum permen lolipop kali..

BUT I CAN FINISH THIS 500M SWIM!! WOOOOHHHHOOO..

Meskipun Dewa udah duluan dari kapan tau, dan pas gue naek kolam, cuma ada 2 orang yg masih berenang. Ya Allah ratusan peserta laennya udah pada kemana wooooyy.. Tungguiiinn...

Photo by @adhiearthur
Photo by @adhiearthur
Photo by @reinhardphotographie
Photo by @reinhardphotographie
Photo by @reinhardphotographie
Photo by @reinhardphotographie
MINI TRIATHLETE!!


Pengalaman baru juga nih buat gue selama ikutan race... LAST FINISHER..

Sekitar 150m menuju garis finish, Marshal yg ada di lokasi ngarak kami berdua kayak abis sunatan: "Ayooo.. Ayooo.. Sedikit lagiiii.. Semangaaaatt..". Keren banget asli mereka, masih mau nungguin kami berdua sampe kelar.. Begitu Dewa masuk finish line, di susul gue, langsung di selametin kayak dapet podium yang hadiahnya 300juta. Ngehe :D Tapi salut sama semua panitia di acara tersebut...

Anyway, although we are the last finisher, but we are (mini) TRIATHLETE!

24m..
50m..
500m..

Buat elo yang sampe detik ini, lagi baca tulisan gue, belom bisa berenang, tapi MAU bisa..

Belom telat untuk Belajar Berenang..

Gue umur 32 tahun, udah biasa hidup diledekin gak bisa berenang (which is, ini juga salah satu penyebab gue makin males buat belajar), dalam 1 bulan bisa berenang (gaya dada) sejauh 24m. Dalam 2 bulan bisa 50m. Dan 4 bulan bisa finish 500m buat Mini Triathlon.. Can you imagine that??!!

Gue aja gak mikir sampe segitu. TAPI BISA!!

Gue mau bisa berenang biar jadi contoh buat anak-anak... Dan pressure dari Dewa juga sih, dia pengen suatu saat kami semua bisa snorkeling dan diving barengan. Lebih berat dari pressure istri sendiri ini mah kayaknya -__-

Apapun motivasi elo untuk bisa berenang..
Itu yang elo pikirin begitu pertamakali nyebur untuk belajar.
Itu yang elo pikirin begitu pertamakali kemasukan air lewat hidung sampe batuk-batuk.
Itu yang elo pikirin begitu pertamakali berenang tapi koq gak bisa meluncur.

Karna kalo gak punya motivasi yg kuat, ya elo gak akan mau untuk belajar. Kalo gak mau untuk belajar, ya gak akan bisa-bisa..

Gue selalu suka Quote dari Will Smith di Film After Earth:

“Fear is not real. The only place that fear can exist is in our thoughts of the future. It is a product of our imagination, causing us to fear things that do not at present and may not ever exist. That is near insanity. Do not misunderstand me danger is very real but fear is a choice"

Ternyata ketakutan gue sama tenggelam cuma ada di dalam pikiran, pas coba Belajar Berenang, bisa aja tuh ternyata.. Dan gak takut lagi.. 

Kamis, 15 Desember 2016

Pemilukada DKI Jakarta 2017: TETAP AHOK

Sebenernya rada males juga ngomongin politik, yg semenjak Pemilu kemaren antara Bapak Jokowi dan Bapak Prabowo, koq kayak udah bukan pesta demokrasi lagi. Yang tadinya teman, karna berbeda pilihan, saling unfriend di social media (semoga gak putus silaturahmi ya di dunia nyata). Yang lebih lucu, kalo ngeliat postingan tentang politik dari teman, yg berdebat di kolom komen, malah mereka yg gak saling kenal -__- Ngapain coba, pe'a ya lu pada.

Tapi kemaren gue tersentuh untuk mengutarakan opini pribadi tentang politik, terutama Pemilukada DKI Jakarta 2017 ini. KTP GUE MASIH JAKARTA YA TOLONG DICATAT. Lagian Kelapa Dua kenapa masuk Jawa Barat dah ah, selemparan batu udah Cijantung, Jakarta Timur :((

Gue tersentuh ngeliat betapa Bapak Ahok ini tidak bisa menahan air mata-nya saat membacakan nota keberatan di sidang kemaren. Gak berlebihan dan gak upload sendiri ke social media. Air mata spontan, kalo elo perhatiin, tangan-nya gemetar, karna emang itu sangat emosional. Elo pernah gak sih dikecewain orang, tapi nahan untuk tidak teriak, nahan untuk tidak marah. Kayak mau bilang: "ANJIIIIIIINNNGGG!!!", tapi gak bisa karna satu dan lain hal. Dan gue liat kemaren, Pak Ahok menangis kecewa diperlakukan seperti itu.

Gambar diambil dari akun twitter @basuki_btp

Analisa Politik Secara Luas

Oke, balik ke topik yg mau gue bahas, tentang Pemilukada DKI Jakarta 2017. Analisa gue di percaturan politik jelek koq, masih bagusan analisa di pertandingan sepakbola (yg mau tau prediksi pertandingan japri dah, tapi bagi persenan yak). Tapi gak ada salahnya yak gue nulis disini. Blog gue sendiri ini kan, bebas aja ngehe.

Buat teman-teman yg pernah ikutan percaturan politik di sekolah maupun kampus pasti tau ada satu kelompok yang kuaaaaatt banget. Serius, gue salut sama kekompakan dan soliditasnya. Gue gak tau siapa yg menentukan, tapi begitu "Sikap kita blablabla", semua ngikut. "Kita pilih blablabla", semua nurut. Sangat sulit untuk dipecah suaranya, kalo gak mau dibilang mustahil. Salut. Tapi karna ke-ngikut-an dan ke-nurut-an tersebut, jadi ada kekurangan-nya. Mereka gak punya suara dan pendapat pribadi. Contoh kecil, waktu Pemilu lalu, mereka menghujat habis-habis-an salah satu artis yg terkenal vokal menyuarakan opini politik. Nah, pas Pemilukada ternyata artis tersebut punya "suara sama", eh langsung pada muji-muji. Ini apa -__-

My point is, di politik itu gampang banget kawan jadi lawan. Lawan jadi kawan. Cuma segelintir orang doang (yang gak disetir oleh "perintah" entah dari siapa itu) yg punya idealisme tinggi dan gak bisa di apa-apa-in. Coba deh gue tanya, buat elo yg bersikap berdasarkan "perintah", pernah gak ngerasa tergelitik kalo "perintah" tersebut gak sesuai sama kata hati? Syukur alhamdulillah kalo selalu sesuai kata hati. Tapi kalo gak sesuai, apa bakal begini: "Yaudahlah 'Abang' gue ngomong gitu, ikut aja. Daripada dimusuhin" :)))

Analisa Politik Lingkup Pemilukada DKI Jakarta 2017

Dari semenjak Bapak Ahok mencalonkan diri kembali untuk menjadi Gubernur DKI Jakarta periode berikutnya, gue dengan senang hati memberikan fotokopi KTP agar beliau maju sebagai calon independen melalui Teman Ahok. Setelah akhirnya dia jadi diusung oleh partai, ya gak masalah. Kenapa harus kecewa? Toh, melalui histori rekam jejaknya, beliau tidak mudah di setir untuk kepentingan partai koq. Kalo udah ngerasa visi-misi partai gak sesuai sama visi-misi dia saat menjabat sebagai pelayan publik, ya cabut aja :D Rock n roll asli. Dan di Pemilukada ini, beliau bersanding dengan Bapak Djarot, yg notabene merupakan pilihan dari Bapak Ahok langsung, tentu saja terpercaya kinerja-nya.

Lalu muncul-lah 2 pasang calon lain untuk sama-sama bersaing secara sehat demi kemajuan DKI Jakarta tercinta. Pas KPU memberikan pengumuman 3 pasang calon yg resmi terdaftar, reaksi gue:
- Njir seru banget ini asliiiiii...,
- Eh, koq tumben milih calon yg populis :D

Mungkin baru sekali Pemilukada se-seru ini, seenggaknya nama 3 Calon Gubernur cukup populer buat gue, generasi social media. Cuma masalah popularitas aja sih, gue kurang yakin sama elektabilitas mereka. Ibaratnya ada Trofeo yg mempertemukan antara Real Madrid, Liverpool, sama AC Milan. Keliatannya seru kan? Padahal mah Real Madrid bakal menang mudah sama 2 tim lain-nya, kalo liat track record terkini dimana mereka bisa Juara UCL 2x, saat Liverpool - AC Milan jangankan juara, masuk zona UCL aja susah. Tapi seru, suporter bakal rame, bakal di ekspose media secara besar-besaran, dan yang pasti adu banter diantara masing-masing kubu. Yuk balikin lagi ini jadi PESTA demokrasi, bukan PERANG demokrasi. Seru tau, nikmatin aja.

Jadi disini gue gak akan bahas 2 pasang calon lainnya. Enggaklah, gue gak kayak elo, yg cara ngedukung pasangan Calon Gubernur, dengan cara menjelekkan lawan. Share/posting/komentar kekurangan lawan, berusaha membuat pandangan miring tentang orang tersebut, biar gak dipilih sama masyarakat. Coba deh perhatiin yg begitu di timeline social media elo, pada gak fokus buat ngomongin calon yg mereka dukung. Gue sih gak berpikir sampe menebar kebencian, tapi ya lucu aja :))) Ya gak papa sih, sekali lagi, social media punya dia juga koq yak, bebaskeun, meski gue sempet yang: "Ini Ahok doang apa ya Calon Gubernur di DKI Jakarta? Yang keliatan cuma kelebihan dan kekurangan beliau aja, yang laen kemana?". Kelebihan, udah pasti yg posting tim pendukung. Kekurangan, udah pasti yg posting tim lawan yg berkampanye "Asal Jangan Ahok". Itu aja bolak-balik kalo buka social media -__- Padahal 2 pasang Calon Gubernur lain juga gue yakin mereka orang baik dan tujuannya sama, memajukan DKI Jakarta. Tapi koq agak diangkat ya kelebihan-kelebihannya...

Gue pribadi, kalo mendukung begini, terus kalah, langsung berpikir: "Oke, lawan-nya ternyata lebih baik", dan menerima kenyataan yg terjadi. Tapi ngeliat tingkah laku di social media yg sering nongol,  jadinya mikir: "Ini kenapa jadi pada takut ya kalo lawannya berhasil menang?".

Gambar diambil dari akun twitter @basuki_btp

Pilih Ahok

Udah disebutin diatas, KTP gue buat Bapak Ahok. Alasannya simpel aja, GUE SUKA SAMA BELIAU.
Gue suka saat jadi Wagub, beliau di tugaskan untuk "beresin" birokrasi di Pemda,
Gue suka saat jadi Wagub, ngurus segala macem di Kelurahan-Kecamatan gak ribet, tanpa pungli,
Gue suka saat jadi Wagub, banyak pejabat Pemda yg nakal di semprot abis-abisan, bahkan ada yg dipecat,
Gue suka saat jadi Gubernur, dengan gagahnya bisa bikin Tanah Abang gak kayak dulu,
Gue suka saat jadi Gubernur, beliau bilang "Gue berani mati pas ngelawan koruptor",
Gue suka saat jadi Gubernur, banyak yg meningkat kesejahteraannya, at least di cakupan Pemda,
GUE SUKA INI, GUE SUKA ITU. BANYAK.

Tetap Ahok

Beberapa bulan lalu, Bapak Ahok terseret kasus penistaan agama. Sebelum nonton saat beliau membacakan nota keberatan di pengadilan kemaren, gue juga ngeliat gak ada maksud sama sekali menghina Islam, yg notabene adalah agama gue. Kira-kira begini isinya "Berkaitan dengan persoalan yang terjadi saat ini, dimana saya diajukan di hadapan sidang, jelas apa yang saya utarakan di Kepulauan Seribu,  bukan dimaksudkan untuk menafsirkan Surat Al-Maidah 51 apalagi berniat menista agama Islam, dan juga berniat untuk menghina para Ulama. Namun ucapan itu, saya maksudkan, untuk para oknum politisi, yang memanfaatkan Surat Al-Maidah 51, secara tidak benar karena tidak mau bersaing secara sehat dalam persaingan Pilkada"

Kalimat tersebut mempertegas pemikiran gue waktu ngeliat beliau di youtube, yg intinya "Bapak Ibu gak perlu takut kalo gak bisa milih saya lagi, program tetap bisa berjalan meskipun saya sudah tidak menjadi Gubernur". Sebenernya hanya mau menyampaikan hal itu aja. Tapi gue setuju, alangkah lebih baiknya kalo gak perlu keluar "Surat Al-Maidah" dari beliau saat mengutarakan maksud tersebut. Oke-lah kepleset lidah, lalu memicu reaksi masif di masyarakat. Padahal beliau sudah meminta-maaf, dan memberikan penjelasan, kalo maksudnya bukan penistaan agama. Eh, masih tetap lanjut... Gue terima alasan "Buat apa ada polisi kalo minta maaf bisa nyelesaikan semua masalah". Oke, proses hukum lanjut aja..

Ada 2 aksi yg terjadi setelah kejadian tersebut. Keren, umat Islam pada bikin putih pusat kota Jakarta dalam 2 hari. Aksi damai. Totally peaceful. Waktu aksi pertama ada keributan di depan Istana setelah Magrib, gue yakin itu sama sekali bukan orang-orang yg terlibat aksi dari pagi sampe sore (wong disana juga banyak temen-temen yg jadi saksi koq, dan gue percaya mereka). Apalagi yg malemnya penjarahan, come on, elo juga bisa menilai kalo itu juga beda banget orang-orangnya, jangan blaming ke mereka yg melakukan Aksi Damai. Aksi kedua? Lebih rame lagi, tapi ngeliat fakta kalo Indonesia adalah negara dengan mayoritas Muslim, ya emang wajar segitu jumlahnya, malah seharusnya bisa lebih banyak. Hehehe.

Aksi pertama, gue ngeliat masih wajar tuntutannya, agar segera proses secara hukum. Dan telah terpenuhi. Aksi kedua? Se-pengetahuan gue (sebagai anak social media), naek tuntutannya, segera tahan dan penjarakan -__- Koq arahnya jadi kesitu. MUDAH-MUDAHAN emang murni untuk Aksi Bela Al-Quran ya, bukan Aksi Ahok Gak Boleh Maju Jadi Calon Gubernur. AMIEN. Gue masih percaya di luar sana gak sedikit yg murni bikin aksi tanpa unsur politis. Mudah-mudahan emang begitu ya kawan-kawan :)

Kalo ternyata ada yg niat-nya agar Bapak Ahok tidak dapat melanjutkan ikut Pemilukada DKI Jakarta 2017....

LAWAN!!

LAWAN!! JANGAN BIARIN BAPAK AHOK NGELEWATIN INI SENDIRIAN!!
LAWAN!! JANGAN BIARIN BELIAU "DIKEBIRI" OLEH SEGELINTIR ORANG!!
LAWAN!! TANPA PERLU ANARKIS!!
LAWAN!! TANPA PERLU MEMBUAT KERIBUTAN!!
LAWAN!! GAK PERLU BIKIN AKSI TANDINGAN!!
LAWAN!! FOKUS DENGAN SATU CARA...

MENANGIN BELIAU JADI GUBERNUR DKI JAKARTA LAGI!!

Akan sangat elegan apabila bisa 1 putaran..
Tapi 2 putaran pun gak papa, kasih harapan dulu, kalahin di putaran berikutnya..

Sama-sama nyesek koq pasti :*

Meskipun akhirnya saat proses di pengadilan status naik menjadi terpidana dan harus mengundurkan diri dari kursi Gubernur, seenggaknya keliatan....

Kalo warga Jakarta rindu akan sosok pelayan publik seperti beliau..
Kalo warga Jakarta sudah jengah dengan permasalahan birokrasi yg ada..
Kalo warga Jakarta tidak akan pernah "termakan" dengan isu-isu murahan saat kampanye..
KALO WARGA JAKARTA TETAP AHOK!!

Gambar diambil dari akun twitter @basuki_btp

Rabu, 09 November 2016

Akhirnya Ngerasain Podium!!

Buat teman-teman yg belom pernah ikutan race, atau gak suka sama olahraga lari, kalo gue ikutan race, pasti pertanyaan yg terlontar adalah: "Gimana Gol kemaren? Menang gak?" -__- Wajar aja sih, karna emang mereka gak tau kalo di sana itu banyak pelari-pelari yg levelnya udah atlet daerah atau atlet nasional yg ikutan, belom lagi ada Kenyan/Ethiopian. Itu masih race domestik, lebih gilak lagi kalo race overseas. Gimana gue mau ngelawan mereka. Mereka jadi atlet udah profesional, emang mendedikasikan hidupnya di atletik. Lah gue, lari aja jadi olahraga ketiga favorit setelah sepakbola dan futsal :(

Sebenernya kalo mau podium emang harus pinter-pinter cari race. Setaun yg lalu pernah tuh gue ikutan 5K di UI, saat di hari yg sama ada race gede di Jakarta. "Wah, kesempatan podium nih, semua pasti pada ikutan di Jakarta, sepi nih di UI, aseeekk". Pas hari-H, bener tuh di UI sepi, pas di garis start gue celingak-celinguk, dan bergumam dalam hati: "YEEESSS.. GAK ADA SIAPA-SIAPA!! PODIUM AH!!". 1 menit menjelang start, tiba-tiba ada 4 pelari cowok dengan ciri sebagai berikut: Badan kurus parah, celana pendek banget, pake singlet... Singlet dengan tulisan "Porda Jabar". Podium cuma ada 1, 2, 3. NYERAH. Finish ke-5, tapi gak ngaruh. Gak jadi podium. Kamfreeett.

Abis itu udah gak pernah lagi coba-coba untuk podium, tau diri aja dah.

Sampe akhirnya, setelah beres ikutan My 6th Marathon: Standard Chartered Kuala Lumpur Marathon 2016, telpon gue berbunyi, dari temen lari, Aditya Wardana. "Bro, elo ada race yg mau diikutin gak? Kalo masih kosong, ikutan tim gue yuk di Capital Market Run 2016. Ada Team Challenge soalnya, 4 orang gitu, masih kurang 1 lagi nih". Njir gue excited banget, karna tau Adit ini pernah podium di Cani Run, kalo gak salah, sama 2 temennya. Jadi gue tanya: "Wah, tim elo betiga waktu podium itu Brok?". "Iya Brok, sama Rizky dan Icun. Kalo elo ikut, pas nih jadi 4. Peluangnya gede nih Brok kalo elo ikutan, rata-rata 45 menit aja, minimal podium 3 mah dapet". SIKAAAAAAATTT!!!

Mulai deh latihan. Sejujurnya, gue gak ngerti gimana latihan untuk 10K, karna terbiasa latihan ya buat Marathon aja. Mulai deh gue Nyetadion, dimana ada temen Derby Runners yg bisa di contoh latihannya, Taki. Dia biasanya Nyetadion juga bareng Oji, "murid"nya. Jadilah minta petunjuk mereka, gimana cara latian di track buat 10K. Rabu latihan interval. Jumat latihan tempo. Engap ngehe.


Selama Nyetadion bareng mereka, sering banget di-pacer-in. Poto atas itu penampakan Taki, poto bawah penampakan Oji. Eh, kasat mata deng dia, jadi gak keliatan. Setan dong..

Dapet ilmu banyak banget dari mereka selama masa persiapan, Coach Taki gak ragu buat bagi ilmu yg dia dapet di klub lari-nya. Oji juga dengan humble-nya selalu nemenin gue latian, meski kebanyakan ngobrol gibah sih sama itu anak. Makasih aja gak cukup buat kontribusi mereka berdua selama gue latihan interval-tempo.

Target gue, ngomong ke Adit, bakal usahain berkontribusi 46 menit. Tapi latihan mentok di 47 doang. Sempet pesimis sama hasil latihan, tapi cobain aja dah. Toh 10K cuma ngelewatin 9 marka Kilometer, abis itu finish. Gue biasa ngelewatin 42 marka, masa' 9 aja gak bisa full power kan..


Di race ini pula, gue sama Dewa comeback untuk ngelakuin race 10K barengan, setelah terakhir di Bali Marathon 2013. Kalo mau flashback bisa klik link 4 WEEKS IN A ROW 10K WITH DEWA yg pernah gue tulis dulu. Seneng banget rasanya. Ini pun jadi race 10K pertama Dewa setelah 3 tahun itu, selama persiapan juga dia sering latihan, gue dampingin. Makin sering dia latihan, makin gue ngeliat dia kayak hestek #TrainLikeAngel yg biasa model-model Victoria Secret lakukan saat mau Fashion Show gitu dah. Welcome back, my lovely-adorable-funny-sexy wife :*

Datanglah hari yg ditunggu. Sempet Subuhan dulu dirumah sebelum berangkat, nanggung banget soalnya, lagian juga ke BSD cepetlah kalo pagi buta gitu kan. Perjalanan lancar, eh pas nyampe The Breeze buset padat mobiiill.. Sedangkan gue harus pemanasan dulu kan. Untungnya punya istri yg serba bisa, langsunglah Dewa yg cari parkir, gue turun :)) Love you banget-lah, biasa apa aku tanpa kamu (biar ditraktir gaji Jafra).. Ngeliat orang udah pada ngantri di garis start, ternyata buat yg Half Marathon, jadi-lah gue melipir dan cari jogging seenggaknya 1K. Pas kelar, eh yg buat 10K udah pada ngantri. Dan di Capital Market Run 2016 ini sebenernya ada Start Point berdasarkan prediksi finish. Start 1 untuk target dibawah 50 menit, dan seterusnya. Di start 1 malah udah rame orang-orang yg mau pada poto-poto doang :(( Padahal Adit udah ngetekin tempat di depan. Iya sih ada peran salah gue karna telat sedikit. Tapi pelari-pelari ini, aduuuhh.. Entah mereka gak baca peraturan, apa emang memanfaatkan kelonggaran yg panitia kasih. Karna pas gue tanya, itu yg menentukan Start 1, 2, 3 dst gimana, salah satu panitia bilang: "Waduh apa ya Mas, kesadaran aja sih kayaknya" -__- Aturan ketat aja di "tabrak" sama orang Indonesia, gimana longgar begini. Yoweslah jadi bisa start berjarak sekitar 8 detik dari Gun Time..

DOR!!

Langsung gue tabrak-tabrakin pelari lambat tapi mau-nya Start di depan, mungkin ada sekitar 3 pelari yg sengaja gue sandungin kakinya dari belakang: "Sorry, sorry", lempeng aja gue lari buat ngejar barengan awal sama Adit. Dapet tuh 2,5K barengan sama dia, di garmin menunjukkan pace 4:45. Adit bilang "Ini kecepetan buat gue, duluan Bro", abis ketemu water station udah gak keliatan lagi doi. Maap ditinggal ya Capt :D Lewat 5K makin naekin pace "Ah tinggal 5K lagi". Apalagi kalo jalur nge-loop, gue ngeliat salah satu rekan setim, Rizky, gak jauh di depan. Jadi makin ada motivasi. Di 1K terakhir gak liat garmin lagi deh tuh kecepatan berapa, kebut aja sekuat tenagaa. Udah mendekati garis finish, eh liat Rizky melambat, "Balap ah", kata gue dalam hati. Berhasil tuh kebalap. Sprint sekuat tenaga, tiba-tiba.. WOOOSSHHH.. Dibalap lagi sama Rizky -___-





FINIIISSSHHH... 46 menit 9 detiiikk..

Woooowww.. Definitely my personal best for 10K. Gak nyangka, waktu latihan mentok 47, eh dapet juga sesuai target. Gak lama, Adit finish juga 49 menit. Icun? Dia mah udah duluan dari kapan tau. Monster asli. Ngobrol-ngobrol ber-4 sembari mempertanyakan, kalo liat dari peserta Team Challenge lainnya yg ikutan, kemungkinan besar dapet podium ini mah... YAKIN.

Sekitar 15 menitan ngobrol, gue minta ijin untuk nungguin sang pujaan hati. Dewa finish jugaaaaa.. Horeee.. Not her personal best, tapi seneng aja kalo keinget ini race 10K pertamanya setelah 3 tahun, proses latihan yg dia jalanin, dan ngeliat dia keringetan. Congrats Girl!! :*



Baru kali ini, abis race bukan-nya langsung balik abis ketemu temen-temen disana, tapi malah nunggu pengumuman podium. Hehe. Karna pemenang banyak banget (tiap kategori ada pemenang berdasarkan umur, nah kali aja tuh berapa orang naek ke panggung untuk dipanggil). Setelah nunggu kira-kira 3 jam di depan panggung utama, tibalah saat pengumuman "Yaaakkk!! Sekarang untuk kategori Team Challenge!!", kata pembawa acara. Mulailah kami ber-4 dan Dewa memperhatikan dengan seksama...

"Peringkat 3 adalah tim (nyebutin abjad), dengan anggota blablabla"
Mulai curiga, koq pake abjad, bukannya ada nama tim di awal daftar.
"Peringkat 2 adalah tim (nyebutin abjad), dengan anggota blablabla"

Mulai mendekat ke panggung karna yakin banget bakal dipanggil.
"Peringkat 1 adalah tim (nyebutin abjad), dengan anggota blablabla"
Dan blablabla itu bukan nama kami ber-4.

:(((

Merasa yakin, protes-lah kami. Mau tau itu yg podium catatan waktunya berapa. Tapi disuruh tunggu sampe proses pemanggilan pemenang selesai. Okelah. Begitu beres, dikasihlah catatan waktu para pemenang Team Challenge. Yg podium 1, pelari tercepat mereka catatan waktunya cuma 50an menit. Lah tim gue, Adit aja yg finish terakhir 49 menit -__-

Setelah ditelusuri saat itu langsung, ternyata Icun data-nya gak masuk. Gue gak mau bahas ini lebih panjang, karna sangat menghormati semua panitia yg bertugas saat itu. Mereka bener-bener memperjuangkan protes yg kami lakukan. Mungkin kalo mereka gak begitu, tulisan ini bukan fokus gue bisa podium, tapi bakal ngomongin panitia :)) Tapi mereka sangat helpful. Respect banget. Beberapa jam kemudian, diputuskan saat itu juga, kalo ternyata benar tim kami yg seharusnya podium 1. Makasih panitia ya...






Ini poto ber-4 di panggung pas lagi mau diberesin. Hahahahahaha. Kasian bener dah ah gak ada yg nontonin, mana gak ada bukti megang tulisan "Podium 1 Mendapatkan Uang Sebesar Rpxxxxxx", terus dikalungin medali emas :)))

Capital Market Run 2016 ini jadi pengalaman seru banget. Karna pertamakalinya melakukan latihan buat jarak 10K, yg notabene masih "jarak pendek" buat gue yg demennya ikutan Marathon. Special Thanks juga gue panjatkan kepada Taki yg udah ngajarin latian di track. Oji yg selalu ngeluangin waktu buat latian bareng. Terutama buat Kapten Aditya Wardana yg udah ngajakin gabung di WAR TEAM ini. Juga Icun-Rizky anak muda yg lari-nya kenceng-kenceng banget. CHEEEERRSS!! ANGKAT GELAS!!

Mumpung data Icun belom masuk. HOREEEE.. Gue peringkat satuuuuu.. Save buat anak cucuuuuu..
Gak nyangka bisa 46 menit. Awal mulai lari 4 taun lalu, bisa lebih dari 1 jam dengan jarak segini..
Hadiah-hadiah yg menyusul. Photo from Mbak Ratih's whatsapp, panitia yg baek banget perjuangin ini semua..



Buat gue pribadi, meskipun berhasil podium 1, ada 2 hal yg sebenernya perasaan senang ini gak nyampe ke ubun-ubun:

1. Ini Podium Team Challenge bukan individu,
Gak bener-bener hasil perjuangan dan latihan sendiri. Masih bisa di nyinyirin "Ah ini mah temen setim elo aja yg cepet, karna mereka, elo bisa podium". Kan rese'.

2. Gak Di Panggil Ke Atas Panggung,
Ini yg paling berasa sih. Kan kayaknya keren aja dipanggil pembawa acara ke panggung gitu. Lagian masih bisa dinyinyirin "Elo podium 1? Masa' ah? Mana buktinya di panggung???!!". Kan rese'.

Tapi bisa ngerasain Podium 1, dapet duit cash, medali emas (beda sama Finisher Medal biasa), hadiah Asuransi Kecelakaan, dan Membership Golds Gym VIP selama setahun...

LEBIH DARI CUKUP BUAT PELARI HORE KAYAK GUE INI MAH. Ppppfftt.





"Mau ngerasain podium 'beneran' Gol?"
Mau-laaahhh..

"Kapan nih?"
Auk kapan... Lebaran Monyet kali bisa dapet kesempatan kayak gini lagi..

AKHIRNYA NGERASAIN PODIUM!!!