Rabu, 11 Juli 2018

Tips Menitipkan Anak

Sesuai janji di postingan sebelumnya, kali ini gue mau cerita tentang gimana bisa, anak-anak kami tinggal 4 hari 3 malam? Dititipin sama siapa? Caranya gimana? Semoga menjawab pertanyaan-pertanyaan ya bagi elo yang mau honeymoon juga sama pasangan. Takiiiiss..

ALHAMDULILLAH GUE MASIH PUNYA AYAH DAN MAMA YANG MASIH SEHAT.

Kalimat diatas itu udah menjawab sebagian besar pertanyaan sih seharusnya. Beliau merupakan 2 pahlawan gue sejak kecil, sampe sekarang. Yang selalu bisa diandalkan dalam situasi terdesak. Begitupula Dewa, dia masih punya Bapak dan Ibu yang juga masih sehat. Rezeki orang emang gak cuma harta loh, hal-hal kecil begini juga rezeki menurut gue mah. <<-- Contoh kalimat dari orang yg hidup pas-pasan tapi belagak bijak :D

Waktu merencanakan #3rd Honeymoon: Labuan Bajo kemaren, cukup lama negosiasi dengan Kakak Adia dan Adik Carra. "Kak, boleh gak Ayah-Ibu pergi 4 hari ninggalin kamu sama Adek?", awalnya sih bersikeras: "Enggak ah, kelamaan!!". Tapi namanya orangtua mah akalnya lebih banyak daripada anak kan. "Nanti nginep aja di rumah Aki (ayah), ke Kidzania gih, terus ke Tamini Square segala, pasti seru tuh. Mana kalo sama Aki-Umi boleh makan Mcd kan??!!". Langsung deh: "Oh iya bener juga. Boleh, boleh". #AyahIbuHidupLebihLamaDaripadaKalian

Setelah mendapatkan izin, gue sama Dewa langsung susun rencana. Karna saat itu Bibi masih pulang kampung, jadi terpaksa anak-anak gak tinggal di rumah. Tapi ke rumah kakek-neneknya. Rencananya 3 hari 2 malam di rumah Aki-Umi (Ayah-Mama gue). Terus malam terakhir di rumah Kakiang-Enin (Bapak-Ibu Dewa). Tapi berhubung di rumah Kakiang-Enin juga lagi ditinggal ART, gak jadi disana, takut ngerepotin. Karna disana juga ada 2 ponakan cowok gue. Daripada Bapak-Ibu encok -__- Yaudah akhirnya bablas aja di rumah Aki-Umi selama di tinggal, karna kalo disana emang terbiasa gak ada ART, cuma beduaan doang. Demikian cerita singkat dari kami 3 anak mereka yang durhaka...

Waaahh seneng bener dah anak-anak gue. Ayah sampe bikin itinerary: Kamis ke Kidzania, Jumat nge-mall Lippo Kramat Jati dan Tamini Square, Sabtu ke Kebon Binatang Ragunan, Minggu istirahat maen sama temen-temen komplek aja sembari nunggu gue sama Dewa balik. Makan apa selama ditinggal? Jangan tanya dah, hajar semua junk food :D McD, KFC, Pizza Hut, Hokben, dsb. Belom lagi bolak-balik jajan di Indomaret. Ampuuunn DJ. Masih ada yang pake jokes "Ampun DJ" gak sih kids jaman now?

Alhamdulillah begitu Minggu ketemu kami, Kakak Adia dan Adik Carra sehat-sehat aja gak ada sakit apapun, dan muka happy banget. Cerita-cerita banyak tentang kegiatan mereka di rumah Aki-Umi, kemana aja dan sebagainya. Gue yakinlah kalo kakek-nenek yang ngurusin, pasti anak-anak pada seneng, wong gak ada batasan apapun -__- Alhamdulillah juga Ayah-Mama gak kecapean jagain 2 anak ini, sehat sentosa. Beliau juga bersemangat waktu cerita ngapain aja kesana-kemari berempatan aja. Terutama Mama kayak puas banget berhasil potong rambut cucu-cucunya tanpa izin :))) Makasih ya Yah, Ma...

Gue akan coba berbagi tips gimana caranya untuk menitipkan anak. Tapi ini tips lebih tepat kalo yang menjadi tujuan dititipin adalah orang-orang yang dalam kesehariannya gak dibayar atau gak digaji sama elo ya. Misal, orangtua (atau mertua), saudara (adek, kakak, sepupu), bahkan tetangga di komplek. Tips kurang tepat kalo yang mau elo titipin itu emang udah tugas kesehariannya, kayak Asisten Rumah Tangga, Babysitter, Infal. Meski tips ini lebih ke etika kali ya, biar elo pada gak sembarangan aja pas udah punya anak. Gak bebas lagi coy idup lu, sadaaarrr. Sukurin lu emang enak. Hahahahaha...

Tips-nya adalah sebagai berikut:

1. Meminta Izin
Ini berlaku untuk kedua belah pihak. Ke anak, maupun ke orang yang dititipin. Kalo bisa, diusahakan jangan dadakan kalo emang gak terpaksa. Buat anak, ini bisa membuat mereka lebih siap untuk "ditinggal" secara mental. Kalo izin udah dapet, ingetin terus kalo dalam beberapa hari atau minggu kedepan, mereka bakal sementara tinggal sama siapa, bukan sama Ayah-Ibu. Jelasin perbedaan kondisi nanti disana dengan sehari-hari mereka di rumah gimana. Biar gak kaget. Nasehatin juga kalo disana jangan ngerepotin segala. Buat pihak yang mau dititipin juga bisa untuk mem-block hari pada saat anak-anak dititipin. Kan kita gak pernah tau kegiatan apa yang akan mereka lakukan, rencana apa yang udah disusun, sebelum ada "proposal" mau nitipin anak. Setelah gue pikir-pikir, masalah izin ini penting juga ya, gak hanya di dunia bisnis doang ternyata. #Curhat

2. Persiapkan Kebutuhan Harian
Packing kebutuhan harian anak-anak dalam satu koper atau tas besar, yang secukupnya aja. Masukin semua disitu, kalo mencontoh Dewa, dia sangat detail kalo nyiapin buat anak-anak. Hari pertama ini sepasang pakaian buat mereka, sampe hari terakhir. Siapin sepatu sama kaos kaki buat ke playground, sampe perlengkapan mandi kayak sabun-shampoo dan sikat gigi. Jadi yang dititipin juga udah gak diribetin urusan kebutuhan harian, semua udah tinggal ambil di dalam situ semua. Bahkan sampe susu kotak buat anak-anak pun disiapkan sama Dewa. Gimana gak napsuin coba punya bini begini.

3. Kasih Tau Kebiasaan Anak
Ini biasanya gue yang ngasih masukan, karna sehari-hari tau kebiasaan mereka. Misal, Kakak Adia baru bangun pasti langsung minta disiapin makan -__- Sedangkan Adik Carra gak bisa dipaksa buat makan, tunggu dia minta sendiri. Atau kasih tau jam berapa mereka biasa tidur siang, dan jangan sampe ketiduran antara jam 17-18, kalo ketiduran dan kebangun jam 19-20, bakal susah tidur malam dia. Hal-hal simpel gitu harus tau juga yang dititipin, terutama yang bisa bikin anak-anak cranky. Kan kita juga gak mau yang dititipin jadi ribet karna anak-anak nangis gak jelas, cuma karna gak tau kebiasaan-kebiasaan tersebut. Itu Adik Carra kalo lagi enak-enak maen aer pas mandi, terus tiba-tiba disiram rambutnya tanpa izin, wah bisa berubah jadi hijau dia nanti... Macam Hulk...

4. Tidak Banyak Melarang Ini-Itu
Ini jelas biar yang dititipin gak ribet. Gilak kali, udah untung mereka mau jagain anak-anak kita, ya jangan nasih aturan ngejelimet. Karna kalo udah repot, gak bakal diinget koq, apa aja dikasih selama anak-anak anteng :D Apalagi kalo udah sama kakek-nenek, wadaw. Kan mereka udah capek ya ngasih banyak aturan ke kita anak-anaknya. Sama cucu? Bebaaaass.. Makan junk food, jajan indomaret, apapun dibeliin kalo diminta mah. Palingan gue cuma memberi batasan, misal masalah permen atau chiki-chiki-an. Kakak Adia itu gak bisa makan msg di chiki-chiki-an, malem pasti batuk-batuk. Kalo Adik Carra, kebanyakan makan permen yang bikin batuk kalo malem. Itu juga alasan utama bukan karna kesehatan mereka (3-4 hari juga sembuh, gak berbahaya), tapi 2 anak ini kalo malem udah batuk, annoying bener asli :)) Gak mau ganggu waktu tidur Ayah-Mama, kan kasian udah capek seharian maen, malemnya gak bisa tidur karna pada batuk. Sisanya, seterah daaahh.. Bebaskeeuunn..

5. Bekali Dengan Uang Yang Cukup
Ini mah ya tau diri aje, elo nitipin masa' semua biaya ditanggung sama pihak yang dititipin. Kebangetan luh sempak kendor. Apalagi kalo ke tempat-tempat yang gak murah kayak Kidzania. Yang ada pada males nanti dititipin, seneng kagak, tabungan abis percuma :)) Di kasus gue kemaren, semua udah di itung selama anak-anak di rumah Aki-Umi-nya. Mulai dari tiket masuk playground, bensin kalo bepergian, makan junk-food, belanja makanan di rumah. Sampe perintilan jajan ke indomaret, atau jaga-jaga susu mereka habis, mereka minta sarapan roti, dan sebagainya. Jangan ngepas juga, lebihin dikit. Intinya, jangan sampe udah kita nitip, mereka udah capek jagain, eh mereka boncos juga duitnya. Tega bener dah ah. Ini pun berlaku misalnya orang yang dititipin lebih "punya" daripada elo. Misal saudara lebih berhasil secara finansial, ya tetep aja kasih. Ya minimal itunglah anak-anak lu sehari ngabisin makan berapa banyak, kasih aja segitu. Misal elo budgetin buat makan-telor-tempe doang, ya gak papa. Kalo nanti ternyata anak elo dikasih daging, anggap aja bonus. Hal-hal remeh gini juga yang bikin suasana enak, menghindari sindiran/nyinyiran di kemudian hari. Gue sih ogah. Gak tau kalo Mas Anang. Masih ada yang make jokes ini juga gak sih: "Gak tau kalo Mas Anang". Kalo masih ada, tolong berenang di kali samping Bantar Gebang aja ya. Terimakasih.

6. Kasih Oleh-Oleh
Biasanya kalo menitipkan anak, urusannya adalah bepergian keluar kota atau keluar negeri, untuk keperluan kerjaan atau sekedar jalan-jalan. Bawainlah oleh-oleh khas di tempat yang elo tuju, jangan pelit-pelit. Gue termasuk orang yang males bawa oleh-oleh kalo bepergian, menuh-menuhin tas aja, apalagi kalo ada yang nitip ini-itu, bilang aja "Gak ada barangnya, udah gue cari koq" :)) Tapi untuk orang-orang yang udah gue repotin buat nitipin anak, wah mau di kabin ribet bawa plastik gede, biarin dah. Itu salah satu bentuk penghargaan aja. Lah wong mereka keseharian udah ribet ngurusin anak-anak, masa' gue gak mau ribet bawa barang-barang doang. Kecil pengorbanan segitu doang mah. Se-kecil anu kamu.

7. Jangan Keseringan
Kalo situasinya emang tinggal serumah, ya gak masalah, karna keseharian emang udah nitipin kan (apa tetep aja gak enak sebenernya?). Tapi kalo udah gak tinggal serumah kayak gue, ya jangan keseringan juga-lah begitu. Payah dah congek anoa. Ya gue sih sebenernya mencoba memposisikan diri sebagai orang yang dititipin. Misal gue memposisikan diri sebagai Ayah-Mama kemaren. Waahh, gue seneng banget cucu tinggal di rumah beberapa hari, di saat biasanya cuma berdua doang sama Dewa. Tapi kan gue juga punya agenda harian sendiri. Meski udah tua, emang dokem doang bengong di rumah? Kan kagak juga. Meski udah tua, masih pengen punya kegiatan sendiri, gak melulu jaga cucu doang. Itu sih gue, kalo elo beda ya gak papa. Karna gue mikir idealnya anak itu dibesarkan oleh orangtuanya sendiri. Bukan sama kakek-nenek, apalagi sama orang yang gak punya pertalian darah. Anak lu ya urusan lu. Bukan urusan orang lain. #JLEB

7 tips itu yang gue terapkan kemaren waktu nitipin Kakak Adia sama Adik Carra di rumah Ayah-Mama saat ke Labuan Bajo.

Inti dari 7 tips tersebut adalah perasaan gak enakan.
Perasaan gak enakan kalo nitipin anak-anak itu sebenernya elo udah ngerepotin orang lain.
Perasaan gak enakan kalo nitipin anak-anak itu sebenernya elo ganggu kehidupan orang lain.
Perasaan gak enakan kalo nitipin anak-anak itu sebenernya elo mengalihkan tanggung-jawab ke orang lain.

Kalo udah didasari dengan perasaan itu, gue yakin koq semua pihak senang..
Elo tenang bepergian..
Anak-anak enjoy..
Dan yang terpenting, orang yang dititipin juga nyaman selama dikasih tanggung-jawab tersebut..
One more time.. Thank you Ayah Mama.. Love you both..
"My Heroes Are And Were My Parents. I Cant See Having Anyone Else As My Heroes", - Michael Jordan

My heroes are and were my parents. I can't see having anyone else as my heroes.
Read more at: https://www.brainyquote.com/topics/parents
My heroes are and were my parents. I can't see having anyone else as my heroes. Michael Jordan
Read more at: https://www.brainyquote.com/topics/parentsM
My heroes are and were my parents. I can't see having anyone else as my heroes.
Read more at: https://www.brainyquote.com/topics/parents
My heroes are and were my parents. I can't see having anyone else as my heroes.
Read more at: https://www.brainyquote.com/topics/parents

Selasa, 10 Juli 2018

#3rdHoneymoon :Labuan Bajo

Tujuan gue sama Dewa ngadain #3rdHoneymoon salah satunya untuk menentukan mau "2 Anak Cukup" atau "Nambah Anak". Udah dibahas di postingan sebelumnya ya, beserta alasan-asalannya. Bisa cek -> 2 Anak Cukup.

Kenapa ini dibilang #3rdHoneymoon? Karna gue sama Dewa pergi berdua doang selama beberapa malam, tanpa anak-anak. Pernah sih dulu nonton Coldplay di Singapore, tapi karna cuma 2 hari 1 malem, dan gak full 48 jam, maka gue menyebutnya (klik link ini -->>) #PacaranTime aja.

Ini yang ketigakalinya kami pergi berduaan doang untuk waktu beberapa malam. Yang kedua sih, setelah punya anak. Yang pertama, dulu banget waktu abis menikah ke kampung gue Sumatra Barat, cek di #1stHoneymoon Sikuai Island Sumatra Barat. Lalu yang kedua, waktu sudah memutuskan untuk "memproduksi" anak kedua, ninggalin Kakak Adia, sekarang ke kampungnya Dewa di Bali: #2ndHoneymoon Bali June 15-17 2013.

Yang ketiga ini kenapa ke Labuan Bajo, sebenernya pilihan Dewa sih, gue ngikut aja :))

By the way, itu ada banyak link diatas, bisa kali dibaca juga biar viewers nambah, terus bisa gue jual ini akun ke admin obat pembesar p*nis.

Terus anak-anak gimana? Alhamdulillah gue masih punya Ayah-Mama yang masih sehat sentosa, dengan senang hati mereka mau dititipin, maklum ketemu cucunya paling 2-3 minggu sekali, udah tinggal berduaan aja, asli durkaha ye aing :D Nanti di postingan selanjutnya cerita lebih lengkap tentang 2 pahlawan gue itu ya..

So, this is the story..

DAY 1, June 21th 2018
Labuan Bajo udah jadi destinasi wisata baru di Indonesia, pilihan penerbangan juga banyak pilihan. Tapi biasanya transit di Bali dulu. Cuma Batik Air dan Garuda Indonesia aja yg direct flight. Berangkat naek Batik Air kamis jam 10an pagi, pulang naek Garuda Indonesia Minggu jam 14an sore. Karna disana pake jasa travel yang bernama Lyla Adventure, begitu nyampe mah tinggal bawa badan aja. Semua udah disiapin sama 2 guide tour yang namanya Erwin dan Ardi, dua-duanya asli orang timur, baek bener 2 orang ini buset. Kalo kata mereka "Jangan liat fisik kami yang seram ini Kaka, hati kami ini lembut bagai sutra" -__-

Karna ini Open Trip, gabung sama orang lain yang mau menjelajah Labuan Bajo juga, maka sampe disana langsung dikumpulin orang-orang yg ikutan, total 28 orang. Karna emang jamnya ngepasin, jadi ternyata hampir semuanya 1 pesawat dari Jakarta. Mulai kenalan ke beberapa yg 1 mobil dan 1 hotel bareng, karna dari bandara langsung check-in. Ini adalah satu-satunya malam dimana kami tidur di darataann :((

Karna waktunya sebentar, itinerary-nya cuma jam 19:00 kumpul di lobby hotel, sisanya bebas. Jadi gue sama Dewa memutuskan untuk jalan-jalan sore aja deh di sekitaran hotel. Yang ternyata kagak ada apa-apaan yg bisa dilihat, pelabuhan doang siaul. Akhirnya selonjoran aja deh di hotel, nyiapin mental buat 3 hari 2 malam kedepan. Dewa bilang: "Maintain expectation kapalnya nanti ya Bun. Beda yang nanti kita naekin kayak si A dan si B yang kemaren trip ke Labuan Bajo juga, mereka biayanya 2x lipat lebih mahal dari kita, makanya bagus banget kapalnya". Gue sih selow aja mau kapal gimana yak, lagian gak bawa anak-anak, cuma berdua doang. Jadi tingkat kenyamanan bepergian menurun juga gak masalah. Cuma 1 doang yg gue takutin nanti: tempat berak -__- Jadi selama masih di hotel yg toiletnya bagus, gue puas-puasin dah tuh keluarin tokai, karna target selama di kapal nanti gak akan berak. Sebenernya kalo udah kepepet sih bisa aja paksain. Tapi kalo ada pilihan gak berak, ya itu yang gue pilih. #Prinsip
Karna mau puas-puasin berak di hotel, jadinya sesi makan malam sama semua peserta gue manfaatkan untuk makan sebanyak-banyaknya. Sampe Minggu mau selow makan secukupnya biar gak ada yang harus dikeluarin :)) Saat itu pula lebih banyak ngobrol sama semua peserta trip. Dari 28 orang, gue sama Dewa orang ke-4 dan ke-5 tertua. Rata-rata emang masih belom pada nikah tapi udah bekerja. Malah ada 3 anak SMA cewek cuma bertigaan doang, gokil berani banget. Malam ini ditutup dengan minum-minum bandrek sama jamu beras kencur sampe rada puyeng dan bawel di Le Pirate, cafe yg isinya bule semua, bareng sebagian teman-teman baru ini :*

DAY 2, June 22nd 2018
Pagi ini jam 9 udah berkumpul di lobby, dan jalan kaki menuju pelabuhan untuk ke kapal masing-masing yang udah ada pembagiannya. Karna baru pertama kali live on board, menurut gue not bad at all sih kapalnya. Seru aja. Jadi kapal kebagi 3 tingkat gitu. Paling bawah ruangan mesin. Di tengah itu ada 4 kamar. 2 kamar isi 2 orang dengan kasur tingkat. 1 kamar isi 2 orang dengan double bed. 1 lagi untuk 4 orang dengan 1 kasur tingkat dan 1 double bed. Jadi total peserta di kapal kami ada 10 orang. Plus 1 kapten dan 2 anak buah kapal. Di lantai ini juga ada meja-kursi buat makan bareng, di bagian belakang ada 1 toilet dan dapur. Toilet-nya sesuai ekspektasi sih, bersih gak jorok, tapi ember isi air laut, shower yang nyemprotnya kecil tapi alhamdulillah air tawar. Betapa air itu sangat penting untuk kehidupan guys, jangan lupa berhemat ya sama air di rumah atau di manapun :(
Di kasih kamar yg ini karna kata yg laen: "Mas Dhika sama Mbak Dewa udah nikah" :))
Lantai paling atas itu ruang kendala kapten, sama dek aja buat ngeliat pemandangan laut. Ini spot favorit gue. Di saat Dewa lebih memilih menghabiskan waktu membaca novel yang baru dia beli, gue diatas aja, sembari dengerin lagu pake earphone, ngeliat perjalanan kapal menenjang ombak. Pemandangan kanan-kiri cuma lautan, pulau-pulau, dan langit yang cerah. Gokil nikmat banget emang hidup tanpa social media saat itu. Emang gak ada sinyal aja ngeheeekk..

1. PULAU KELOR
Sejak masuk kapal, disuguhin makanan enak-enak bener. Mulai dari cemilan kayak buah, pisang goreng keju. Sampe ke makanan berat yang lengkap bener, nasi, daging, sayur, semua ada. Dan rasanya enaaakk. Gak tau gue 3 kru kapal ini belajar masak dimana. Dont judge a book from its cover.. Mereka laki semua dan berperawakan garang, ternyata jago masak gokil.


Tujuan pertama dari semua trip ini sejak lepas dari pelabuhan Labuan Bajo, adalah Pulau Kelor. Ini kayak pulau kecil gitu, dengan view yang luar biasa indah. Kalo dari puncak...

Dan ini jalanan menuju puncak:

Yang bisa cuma jalan kayak biasa, adalah tour guide doang. Semua wisatawan harus manjat pake tangan karna tingkat kemiringannya yg sangat menyebalkan. Dengan tanah merah yg licin. Kebayang itu kalo abis ujan pada bisa naek apa kagak ya...

Tapi semua terbayar begitu udah nyampe puncak. Liat betapa keringetannya baju gue? Efek kemari tengah hari bolong dan rute yg nyebelin susahnya.. Turunnya lebih susah :(( Masukan buat Pemerintah Daerah Nusa Tenggara Timur, di Pulau Kelor itu boleh deh naeknya manjat-manjat, tapi turunnya sediain perosotan gitu, gak papa dah kalo ujungnya nyebur ke laut juga. Daku rela.

2. PULAU RINCA
Setelah istirahat dan ada temen yg luka berdarah karna ganasnya rute, lanjutin perjalanan ke Pulau Rinca. Ini adalah pulau terbesar kedua setelah Pulau Komodo untuk penangkaran dinasaurus terakhir di muka bumi ini, di wilayah Taman Nasional Komodo. Gue rada ngeri sih ini, karna saat itu Dewa lagi mens hari ketiga, dan denger info kalo Komodo bisa mencium bau darah dari jarak 3km. Gilak luh engkongnya cicak. Pertamakali liat komodo langsung itu di Museum Reptil TMII, ya allah serem :(( Liat di tipi pas lagi komodo lari, ya allah cepet amat :(( Di tambah lagi pas ngomong sama Ardi, dia bilang: "Oke nanti bilang aja sama ranger-nya kalo lagi dapet ya, biar dijagain ekstra". Astaga..

Jadi gue dengan penuh percaya diri langsung ngomong sama Dewa: "Bun, kalo ada yang berusaha nyakitin kamu, mau perampok, pemalak,penjahat apapun, selama manusia, pasti aku lawan meski sampe mati. Tapi kalo komodo, maaf aku menyerah".

Stand-Up Comodo kalo kata Ardi -__-
Sayang banget (atau mungkin alhamdulillah) kesana pas lagi musim kawin. Jadi betina pada menepi ke dalam hutan, biar bisa kawin disitu. Pemalu bener dah ah, udah kayak masih pacaran tapi mau check-in di hotel, ngumpet-ngumpet gitu. Jadi nanti jantan yang telah dewasa dan "menang" lawan jantan lainnya, yg berhak untuk meniduri, eh apa ya bahasa yg enak. Berhak untuk bersenggama. Aduh masih belom pas. Berhak untuk begituan. Nah ini lebih enak. Jadi jantan tersebut berhak untuk begituan sama betina yg telah siap digituin. Auk ah gelap.

Jadi selama perjalanan, cuma ketemu 3 komodo doang. Itu juga kata ranger-nya karna masih muda, belom bisa kawin (belom mimpi basah), atau emang "kalah" bersaing dengan komodo lain (kalah kaya). 3 komodo yang menyedihkan. Udah nasibnya begitu, jadi objek poto-poto sama manusia pula. Dimana harkat dan martabat komodo haaahh??!!

3. PULAU KALONG
Sore ini ditutup kapal berenti di samping Pulau Kalong, yang mau nyebur di sekitaran kapal boleh aja. Kalo ke Labuan Bajo, elo mesti pada kesini, serius, Bakal tercengang lu sama fenomena alam saat sunset. Paraaahh.. Itu pas matahari mulai tenggelam, tiba-tiba ada 4-5 kelelawar keluar dari pulau tersebut. Gak lama, 10-11 kelelawar. Menyusul kemudian RATUSAN (diklaim ribuan sama orang-orang sini), kelelawar terbang palingan cuma 8 meter diatas kapal kami. Gilak, gilak. Bahkan sampe matahari udah gak ada, dan kapal mulai bergerak, itu kelelawar masih aja pada terbang. Rada ngeri sih sebenernya, biasanya kan hewan pindah barengan gitu kalo mau bencana alam. Tapi ini emang tiap sore begitu. Keren asli.


Enaknya kalo ikutan sama travel begini, semua jadwalnya padat. Gak ada waktu buat berleha-leha. Jadi semua itinerary terjamin semua pasti terlaksana. Kalo pergi sendiri kan biasanya kalo capek "Istirahat deh bentaran", eh lewat aja beberapa tempat yg mau disinggahi. Apalagi bawa anak, jangan ngarep deh semua itinerary bisa 100% berjalan sesuai rencana :))

Malam tiba, saatnya tidur, di kamar ada AC. Tapi gak kami nyalain, berhubung Dewa gak kuat dingin, kamar sekecil itu, jadi buka pintu aja menikmati semriwing udara pinggir laut, karna kapal bersandar di Pulau Padar, tempat tujuan besok pagi ngeliat sunrise. Kagak, kami gak begituan selama disana koq. Kalopun Dewa lagi gak mens, gimana bisa orang kamar juga dipisahin sama triplek doang kali. Nanti bunyi "kreekk.. kreekk.. kreekk", atau "ceplak ceplok ceplak ceplok" kan kagak enak sama yang laen woy.

DAY 3, June 23rd 2018

4. PULAU PADAR
Abis subuhan, penumpang kapal di bawa pake sekoci untuk menuju dataran Pulau Padar. Masih gelap. Setelah 28 orang berkumpul, plus orang-orang dari travel lain, bergegaslah kami menaiki tangga satu persatu. Dari kemaren guide juga bilang, rute trekking paling berat ya Pulau Kelor yang pertama kali kami datangi, yang sampe manjat pake tangan. Sisanya nanjak, tapi gak curam. Disini pun begini, TAPI BANYAK AMAT TANGGANYA GILAAAKK -___-

Jadi ada beberapa spot gitu disini. Spot pertama pada berhenti karna pas waktunya sunrise. Ya Allah baguuuusss.. Pas matahari udah nongol, meski capek, tapi udah telanjur kesitu, jadi paksain deh sampe puncak. Dan di puncak di videoin pake drone, edan bagusnya.. Bisa cek dan follow instagram @andhikabagolakbar ya :*


Dari sekian tempat yang wajib dikunjungi, menurut gue Pulau Padar IS THE BEST. Foto mungkin cuma sekedar gambar, gak bisa memperlihatkan perasaan yang gue dan teman-teman alami. Saking takjubnya diatas, sampe gak kerasa udah 4 jam kami disana, dan harus diingetin sama guide buat turun melewati ratusan tangga tadi :(( Gue yang sering lari aja, di tengah perjalanan turun, lutut gemetaran. Kelapa muda seharga Rp30.000 terpaksa menjadi pelarian untuk mengatasi rasa lelah.

5. PINK BEACH
Setelah dari kemaren cuma trekking, nyentuh air cuma pas lagi nunggu kelelawar pada keluar di Pulau Kalong, akhirnya ke pantai juga. Tanning dikitlah biar kulit rada coklat eksotis.

Poto diatas diambil sama Erwin pake drone, di waktu yang sama kami lagi pada disitu. Cakep bangeeettt... Pasirnya bersih, airnya beniiinngg. Ikan banyak banget, bahkan sampe ke pinggir pantai. Terumbu karang juga gak jauh dari garis pantai. Jadi kegiatan kami bebas aja, snorkeling, diving (ke arah perahu bersandar), maen aer di pinggir pantai, meremas (apa ya bahasanya yang enak, koq gak enak di dengernya) pasir, atau sekedar poto-poto, seterah aja dah. Nikmat, mayan melupakan rutinitas harian..


Anak Depok maen ke pantai Ancol aja udah seneng, gimana ketemu pantai sebagus ini. Sampe mau telanjang aja gue saking senengnya, sayang aja masih inget bawa-bawa anakonda, nanti kalo ada yang kelilit kan berabe.

5. TAKA MAKASSAR
Setelah puas kena sinar matahari yang terik, balik ke kapal juga males ganti baju, karna itinerary di design sedemikian rupa, jadi emang seharian mau maen aer aja. Tujuan berikutnya kemari, ada yang bilang Pulau Pasir Timbul. Jadi ini apa ya namanya, gak jelas juga. Kalo pulau, tapi gak ada pohon, cuma pasir putih doang. Ya pokoknya disini elo kayak bisa berdiri di atas air laut deh, kalo diliat dari kejauhan. Wah kayak ....... dong yak bisa jalan diatas air.






6. MANTA POINT
Saatnya nyebur lagiiii... Abis dari Taka Makassar, kami lanjut dibawa ke tengah lautan, untuk ke Manta Point, dimana bisa snorkeling bareng ikan Manta, yang bentuknya kayak ikan pari gitu, lebar. Ketemu cuma 1-2 ekor keliatan dari kapal. Tapi sayangnya gak boleh nyemplung, karna arusnya lagi kenceng bener. Gue aja gak sempet pegang HP, tangan sibuk pegangan di tiang karna kapal oleng kanan-kiri. Daripada cari mati, gue langsung bilang: "Bang Ardi, lanjut dah ngeri gini ah" -___-


7. GILI LAWA
Tujuan terakhir hari ini. Mau liat sunset disana. Ada 3 pilihan spot disini untuk ngeliat sunset. Pendek, sedang, dan tinggi. Karna guide-nya cuma 2, pilihannya sedang ikut sama Erwin. Tinggi sama Ardi. Bos gue yang sudah lelah langsung menanyakan hal yang krusial: "Kalo tinggi itu seberapa tinggi track-nya? Susah gak?", Ardi jawab: "Yaaaaa... Miriplah sama Pulau Kelor, manjat gitu pake tangan di beberapa titik". Langsung melipir dia gabung sama Erwin -___- Karna gue anggota suami-suami takut istri, daripada panjang urusan gak mau nemenin, ikut aja dah sedang, padahal tinggi seru kayaknya ngeliat dari kejauhan orang-orang yang pada kesana. Tapi harmonisasi rumah tangga lebih penting Bung dibanding sekedar mencari adrenalin...


Malam ini bersandar di Gili Lawa, dan kebetulan 3 kapal kami bersebelahan, bisa tinggal loncat doang ke sebelah. Karna malam terakhir, saatnya lebih mengakrabkan diri dengan teman-teman baru ini, ngobrol sampe jam 22an di dek kapal, di sinari ratusan bintang di langit. Jadi keinget, dulu Kakak Adia pernah dapet tugas dari sekolah, untuk keluar rumah di malam hari, terus liat ke langit, hitung ada berapa banyak bintang. Tau gak waktu itu ada berapa di langit Depok? 3 doang!! Astaga.. Polusi.. Polusi..

DAY 4, June 24th 2018

8. SEMBAYUR
Pagi ini akhirnya ngerasain mabok laut. Karna ombak yang lumayan kencang. Ternyata Dewa pun ngerasain. Alhamdulillah di trip kali ini gue baru ngerasain di hari terakhir, atas bantuan antimo. Dulu waktu ke Karimun Jawa buset nahan muntah berjam-jam rasanya gak enak bener njir. Sembayur ini tempat snorkeling-diving juga. Jadi dari kapal, kami dianterin naek sekoci (atau boleh langsung nyebur) ke pinggir pantai. Baru snorkeling dari situ. Sayang aja emang kalo dibandingin sama Pink Beach, jauh banget bener kualitasnya. Sampe gue minta poto disana, Dewa bilang: "Gak usah ah, gak bagus" :)) Dan kayaknya temen-temen ngerasain hal yg sama, pas ditanya gak ada yg nge-share poto di Sembayur. Tapi spot snorkeling-nya lebih bagus dari Pink Beach. Erwin pun gak sempet moto karna mimpin kami snorkeling sampe ke tengah laut. Dia koq enak bener yak gak pake pelampung, ngilang, terus nongol ngomong: "Heeyy.. Kesini ada ikan blablabla bagus warnanya", terus kami pada kesana. Terus dia ngilang lagi, tiba-tiba udah di sebelah sono "Hey kalian sini ada ikan xxxxx tuh 5 ekor lagi bergerombol'. Dia napasnya biasa aja, Gue yang pake pelampung ngapa engap ya.

9. KANAWA ISLAND
Tujuan terakhir dari semua trip yang diadakan Lyla Adventure. Ini pulau bagus bangeeettt.. Pasir putih luas, terus bisa snorkeling juga. Banyak bule yang bejemur di pinggir pantai cuma beralaskan handuk doang. Bikinian gitu. Tapi mereka mah cuek aja yak, mau badannya ada gelambir juga pake aja 2 piece gitu. Kayaknya gue jarang ngeliat cewek orang Indonesia bikinian kecuali emang badannya ramping dan mulus. Harus di contoh itu orang bule, karna ya harus percaya diri aja sama badan sendiri kan, begimana pun bentuknya. Tapi kalo gak bikinian karna gak nyaman terlalu terbuka di liat orang, ya beda cerita itu mah.

Karna gak tau ada beginian (Erwin sama Ardi bilang disini "cuma nyantai-nyantai nunggu siang"), jadi dari Sembayur gue udah mandi dan beberes buat balik ke bandara. Kalo tau, mungkin gue belom mandi dulu deh, abis sayang kan gak dipake itu pantai. Jadinya poto-poto aja sambil ngobrol di warung gitu, yang jual Pocari Sweat seharga Rp35.000!! Emang panas bener sih cuaca saat itu, salah gue gak pake nanya dulu, maen asal ambil aja di kulkas, pas bayar, ngehek mahal bener. Mau gak jadi, kasirnya serem gitu. Yaudah deh mau gak mau daripada diomelin terus manggil warga sekampung -__-

Selesai sudahperjalanan kami ber-28. Setelah pamit-pamitan dengan teman-teman yang gak pulang di Minggu siang, dianterin deh kami ke bandara Labuan Bajo untuk melanjutkan perjalanan ke kota masing-masing.

Gue pribadi sih seru banget open trip gini, bisa kenalan sama teman-teman baru, dengan berbagai usia dan latar belakang. Dan kebetulan mayoritas seru-seru, cuma beberapa orang doang yang susah membaur sama kelompok besar, maennya sama kelompok mereka sendiri aja. Tapi ya gak papa, kan tiap orang punya cara sendiri-sendiri buat menikmati perjalanan, kalo emang nyamannya sama temen yg udah dikenal doang, ya silahkan, not a big problem, seenggaknya buat gue ya. Bebaskeun.

Keputusan gue dan Dewa untuk gak ajak Kakak Adia dan Adik Carra juga sangat tepat. Di Labuan Bajo, objek utama pariwisata-nya adalah 3 hal ini:
- Trekking
- Snorkeling
- Diving
Diving belom pada bisa. Snorkeling Kakak Adia doang yang bisa nikmatin. Sebenernya bisa aja sih Adik Carra nyemplung aja pake pelampung, maen-maen aer aja di laut. Tapi pengalaman di Lombok di mana dia gak nyaman maen aer bukan di kolam, ya sayang aja nanti cuma salah satu gue atau Dewa yg turun, satu lagi nemenin Adik Carra di kapal. Rugi :P Buat trekking yang rutenya rada berat gitu, kebayang kalo Adik Carra capek terus minta gendong. Gak bawa beban aja udah gempor, gimana sambil gendong anak belasan kilogram. Ampun dah saya. Mungkin bakal balik lagi minimal sekitar 3-4 tahun lagi dimana udah pada malu kalo digendong, dan udah kuat dengan medan yang berat gitu.

Kondisi kapal juga sama aja. Kalo cuma kamar gak ada tipi mah gampang ngakalinnya, tapi kondisi toilet seadanya kayaknya ribet buat mereka berdua. Apalagi kondisi kapal yg enggak kids friendly. Meleng dikit, pas kapal oleng, pada nyemplung lagi mereka berdua ke laut kan. Serem dah kalo begitu. Sepertinya bisa diakalin sih dengan kapal yang lebih bagus. Masalahnya, Ayah-Ibu masih rasional ya anak-anak, kalo belom mampu ya jangan maksain :)))

Thank you Lyla Adventure, Pace Erwin dan Kaka Ardi yang udah menyediakan trip luar biasa memorable ini ke kami berdua. Thank you juga buat teman-teman open trip yang membuat perjalanan ini jadi tambah menyenangkan. Sampe ketemu lagi semua :*

So, what's next for our #4thHoneymoon, wifey?

"The honeymoon is the unforgettable period in a couple’s life. Later in life, tried and tired in the dust and mist of relations, together or not, they would always miss that time they spent together. Every bit of it", - Girdhar Joshi

Kamis, 28 Juni 2018

2 Anak Cukup

Akhirnya gue sama Dewa sudah memberikan jawaban yang tegas akan pilihan "2 anak cukup" atau "nambah anak". Sesuai janji, gue akan memberikan alasan-alasan yang menjelaskan akan hal tersebut ya..

1. Udah Nyaman Sama Situasi Sekarang
Boleh dibilang ini alasan utama gue secara pribadi. Buat gue yang #WorkingAtHomeFather dan hampir sepanjang waktu Kakak Adia dan Adik Carra tumbuh selalu ada di samping mereka, udah nyaman banget sama situasi sekarang. Mereka udah gede, bisa makan sendiri gak perlu disuapin. Kencing atau berak udah di toilet, gak perlu bersihin diapers yg penuh tokai. Mandi pun udah bisa berdua, gak perlu di bak dan kelepasan nyemprot gue dengan urine atau tiba-tiba eek blepetan di tangan gue -__- Udah bisa pergi bertiga tanpa gue harus siapin tas yang isinya segala keperluan mereka, gak perlu bawa stroller segala, gak ada yang digendong sepanjang waktu. Apalagi mereka udah sekolah dan cukup besar untuk di tinggal sama bibi-nya di rumah, jadi Ayah punya waktu lebih luang untuk menjalankan hobi :)) Dari sisi Dewa (menurut gue), sejak 2010, waktu yang dia habiskan untuk menyusui anak-anak adalah total 60 bulan (25 Adia, 35 Carra).. Itu artinya kira-kira 5 dari 8 tahun terakhir dia harus struggling nyusuin sebelum berangkat kerja, mompa ASIP di kantor, juga tidur dengan posisi ada anak yg lagi ngenyot teteknya. Kalo bepergian dia harus menyesuaikan baju yang mudah untuk menyusui anak-anaknya. Belom lagi ngeliat perjuangan waktu dia melahirkan 2x. Juga 18 bulan mengandung bawa jabang bayi kemana-mana didalam perut. Total 6,5 dari 8 tahun terakhir dia "korbankan" untuk anak-anak, padahal gue cuma ngecrit doang :(( Terus ngeliat dia sekarang enjoy banget ke kantor, ataupun pergi udah pake pakaian yg gak mikirin menyusui, ya gue sih seneng aja liatnya. Menurut gue itu simpel, tapi ngaruh banget sama kenyamanan bahligai rumah tangga. Apalagi sekarang anak-anak udah tidur sendiri kan di kamar terpisah, bisa tidur berdua doang sama Dewa deh peluk-pelukan di tempat tidur. Kalo nambah anak, ada yang nyusu lagi.. Terus kapan gue nyusunya :((

2. Memberikan Dukungan Finansial Terbaik
Gue sama Dewa bukan lahir dari keluarga berada. Kami sama-sama pernah dalam situasi "sulit", tapi gak mau nyalahin keadaan masa lalu, ya mau gimana emang dapet rejekinya begitu :D Begitupun setelah menikah. Gue bangun bisnis dari 0. Dewa pun manapaki karir dari bawah. Semuanya berjalan gak mudah, bahkan sampe hari ini. Kayaknya pernah nulis juga, kalo tiap anak bawa rejeki masing-masing. Itu terbukti koq, setuju banget. Tapi makin kesini, biaya hidup untuk anak-anak makin bertambah (uang sekolah, makan, minum, pakaian,dsb), koq gue langsung berpikir, rejeki mereka ya buat kebutuhan pokok doang. Hahahaha. Kasarnya begini, anak-anak masih bisa makan koq kasih aja sop ayam sama telor mulu tiap hari. Baju juga beli 1 aja buat Adia, si Carra tinggal pake lungsuran kalo udah kesempitan di kakaknya. Sekolah-pun begitu, gue yakin masih sanggup nyekolahin anak-anak di tempat yg "terjangkau" tanpa liat kualitas sekolahnya, toh mereka tetep dapet pendidikan kan. Tapi kalo kami bisa memberikan pilihan, kenapa enggak? Anak-anak sesekali bisa makan enak di restoran. Pakaian juga punya beberapa yg proper. Pendidikan, bisa ngasih opsi sekolah bagus, yang pasti gak akan murah bayarannya, atau mau masuk kedokteran, atau kuliah overseas. Pilihan. Itu yang bisa kami kasih ke mereka, dengan dukungan finansial terbaik. Kalo nambah anak, otomatis tiap pos-nya juga akan makin terbagi. Itu baru kebutuhan primer. Karna gue sama Dewa merupakan pasangan yang enjoy life to the fullest, otomatis punya kebutuhan sekunder dan tertier juga. Cicilan KPR dan ini-itu, tagihan kartu kredit, berapa banyak tuh tiap bulan. Traveling ber-4 itu gak murah loh, apalagi udah diatas 2 tahun semua, bayar kursi bioskop aja udah sendiri-sendiri, apalagi transportasi. Kalo nambah anak, makin mahal nanti semua-semuanya :((
3. Adia Dan Carra Gak Mau Punya Adik
Ini yang pernah ngobrol sama Adia atau Carra pas ketemu, pasti tau jawaban mereka kalo ditanya "Eh, Adia (Carra) mau punya adek lagi gaaaakk?", pasti mereka jawabnya cepet "Enggak ah!!" :)) Itu gue sama Dewa gak ngajarin sama sekali loh, emang dari mereka aja. Padahal dulu waktu Adia masih sendiri, kalo ditanya pertanyaan itu, dia jawabnya "Mau". Gak tau bisa berubah gitu apa yang ada di pikirannya. Kalo ditanya kenapa, "Repot ah nanti. Bersihin eek, berisik nangis mulu". Ya gue tau, anak mah nurut apa kata orangtua, dan yakin kalopun keputusan nambah anak, mereka oke-oke aja. Tapi disini gue sama Dewa mencoba menghormati pilihan mereka aja. Kalo nambah anak, takut mereka merasa opininya cuma dianggap becandaan sama Ayah-Ibunya.. Gue mau membangun rasa saling menghormati pilihan sejak dari mereka kecil :*

4. Cukup Naek Taksi
Ini tambahan sedikit dari Dewa. Karna beberapa kali traveling, kalo kepepet naek taksi atau uber yg mobilnya sedan masih muaaatt. 1 koper masuk bagasi, plus tas gemblok. 1 koper taro di kursi depan. Terus ber-4 di belakang deh. Kalo nambah anak, mau ditaro mana, otomatis bawaan juga tambah banyak kan :P

Mungkin banyak alasan lainnya untuk dijabarkan, tapi kalo semakin banyak malah keliatan gue cuma mencari pembenaran aja. Jadi langsung jawabin aja pernyataan/pertanyaan nyebelin yg sering didenger ya..

"Nambah dong, kan belom punya anak laki??!!"
Waktu merencanakan untuk punya anak kedua, gue sama Dewa udah berusaha untuk mendapatkan anak laki. tapi gagal. Elo yang sotoy dengan segala masukan karna berhasil punya anak sepasang jenis kelaminnya, tinggal baca tulisan gue: Program Anak Laki-Laki (Gagal) aja, kemungkinan besar yg elo omongin udah kami lakukan. Jadi ya selamat dan alhamdulillah aja itu rejeki elo, bukan berarti orang lain bisa berhasil dengan cara yg sama, dan jadi ngerasa paling tau. Wong secara medis aja juga pada angkat tangan koq orang kedokteran yg tentu saja setelah melalui penelitian gak cuma "katanya". Sa aje emang kang lumpiah ngomporinnya.
"Tambah lagi, yang ke-tiga pasti dikasih cowok, Gol!!"
Somehow, gue meyakini kalo Dewa hamil, bakal cewek lagi. Jadi sebenernya gue gak begitu peduli sih sama provokasi begini. Karna nanti kalo emang cewek lagi, gak akan berhenti, dan tetep ada kalimat ""Tambah lagi, yang ke-empat pasti dikasih cowok, Gol!!". Kalo elo mau bayarin hidup anak-anak gue, gak papa dah gue turutin sini mau sampe bikin kesebelasan juga. Payah dah ah jigong komodo.
"2 mah kurang, nanti kesepian loh pas udah tua"
Mungkin emang beda ya tiap orang dalam merencanakan atau menatap masa depan. Tapi gue sama Dewa itu punya pikiran yang sama tentang masa tua. Setelah anak-anak dewasa, mau anak lu sebanyak apapun, ujung-ujungnya ya tinggal berdua doang. Kami bukan tipe kakek-nenek yang mau ngurusin keseharian cucu. Kalo nanti anak-anak pada berkeluarga, gak mau gue ngurusin cucu dari bangun pagi sampe tidur malem. Capek kali, udah cukup waktu jadi Ayah :D Tapi akan dengan senang hati kalo ketemu cucu dan ngajakin mereka maen. Oke juga kalo suruh ngejagain cucu beberapa hari saat orangtuanya pergi honeymoon kayak yg dilakuin Ayah-Mama kemaren.. Gue mau ngabisin masa tua bedua aja sama Dewa kalo dikasih umur panjang, sukur-sukur bisa tinggal di Inggris sesuai cita-cita. Kalo elo ngeliat bedua doang itu kesepian, ya berarti emang beda cara pikirnya. Gue justru maunya emang beduaan doang ngabisin masa tua :P
"Tambah aja, rejeki udah ada yang atur"
Sebenernya ini udah kejawab sama alasan nomer 2 gue diatas. Iya emang rejeki untuk kebutuhan primer gue yakin pasti ada aja. Tapi untuk kebutuhan lainnya, gue gak yakin sih udah "diatur" juga :)) Banyak contoh kasus, maupun penjelasan logisnya, tapi kalo gue jabarin disini, nanti malah ada yang tersinggung kan gak enak juga. Jadi cukup begitu aja penjelasannya ya. Lagian susah juga kalo ngomongin "rejeki", karna setiap rumah tangga pasti punya kebutuhan yg berbeda.
"Bikin lagi lah Gol, kan enak"
No offence buat temen-temen yg masih menunggu rejeki dikasih anak ya. Tapi sebulan abis nikah, Dewa langsung hamil. Begitu sel telurnya subur lagi setelah melahirkan Adia, kami pake kon*om sebagai alat kontrasepsi. Begitu mau merencanakan kehamilan kedua, lepas ko*dom, sebulan kemudian Dewa hamil lagi. Jadi alhamdulillah dikasih rejeki kemudahan begitu sama Allah. Boleh diadu mengenai frekuensi "bikin" gue sama Dewa, dengan pasangan menikah lainnya :D Bikin mah seriiiinngg.. Tapi "jadiin" anak itu yang perlu banyak pertimbangan. Kalo tiap ML maen asal ngecrit di dalem aja tanpa kond*m, anak gue udah 4 sekarang dan Dewa lagi hamil anak ke-5 saat tulisan ini dibikin -__-
Jawaban "2 anak cukup" ini kan cuma rencana gue sama Dewa. Kalo nanti ternyata di kemudian hari Dewa hamil lagi, ya berarti emang Allah merencanakan sesuatu yang terbaik untuk kami, alhamdulillah. Karna banyak koq kejadian, misal, ada pasangan udah di vasektomi atau tubektomi, dimana paling efektif mencegah kehamilan diantara kontrasepsi lainnya, tapi tetep aja bisa tekdung. Pasang IUD pun sama masih ada kemungkinan sekian persen pencegahannya gagal. Temen pake k*ndom pun tetep aja istrinya hamil tuh, padahal disiplin dia pakenya, sebelum penetrasi. Lah gue? Penetrasi dan saat berhubungan gak dipake dulu koq itu pengaman, padahal bisa sampe berjam-jam gak kayak elo yg palingan 5 menit selesai. Baru dipake kalo udah mau ej*kulasi, biar bisa barengan sama Dewa. Lebih tinggi lagi kan risikonya :D

Tapi boleh-lah ya manusia melakukan perencanaan di dalam keluarga, masalah berhasil atau gagal ya tetep itu kehendak Allah SWT.

"Do Our Best and Let God Do The Rest"
- Ben Carson
Ambil dari google image
Lagian sesuai anjuran pemerintah, melalui BKKBN,  2 anak cukup. Laki-laki, perempuan sama saja.
Ngikut aja-lah apa instruksi Bapak Joko Widodo Presiden Republik Indonesia tahun 2014-2024 tercinta...

Minggu, 10 Juni 2018

Prediksi World Cup 2018

Nulis tema ini tentu saja untuk menyambut Piala Dunia Rusia 2018 yang bakal berlangsung 3 hari lagi... Horeee...

Nulis tema ini juga untuk meneruskan prediksi gue di setiap ajang sepakbola besar 2 tahunan, selain Piala Eropa, dimana 1 dari 3 tim sepakbola kesayangan gue bakal bermain, INGGRIS!!

Nulis tema ini juga untuk kembali memperlihatkan level cenayang gue udah sangat menurun semenjak berhenti berjudi di pertandingan sepakbola. Kayak tulisan "Prediksi Euro 2016" 2 tahun lalu. Ancur-ancuran, tetiba Portugal yg juara kan ngehek..

Bodo ah -____-


Seperti biasa, kalo kualifikasi mah Inggris berjaya bener dah, gak ada lawannya, salah satu tim yg memastikan diri lolos ke Piala Dunia dengan cepat, catatan super bagus, dari 10 pertandingan 8 kali menang, 2 seri tanpa kekalahan. Dengan selisih gol +15, golin 18, kebobolan 3. GILAK KEREN BANGET GAK SIH???!!!

Dengan pemain-pemain "bintang" yang udah pada pensiun, mulai mengandalkan pemain "biasa aja", di tengah gempuran bintang asing di English Premiere League. Mau gimana lagi coba. Mana jarang bener pemain Inggris maen di luar negeri. Ampun dah. Tapi harus diakuin, mudah-mudahan beberapa tahun lagi bakal muncul generasi-generasi handal, hasil dari menangin kejuaraan dunia di level junior. Dan semoga ada kebijakan lain dari FA mengenai pemain ini ataupun pembatasan pemain asing, pasti gokil sih Insya Allah. Amiiieenn.

Jadi, pas Gareth Southgate mengumumkan 23 nama pemain Inggris buat di bawa ke Rusia, ya gue maintain expectation aja liat nama-namanya :((

Kiper:
Pickford
Butland
Pope

Bek Kanan:
Trippier
Trent Alexander Arnold
Walker

Bek Kiri:
Rose
Young
Delph

Bek Tengah:
Maguire
Cahill
Jones
Stones

Gelandang Bertahan:
Jordan Henderson
Loftus Cheek
Dier

Gelandang Tengah:
-

Gelandang Menyerang:
Alli
Lingard

Sayap:
Sterling

Penyerang:
Kane (C)
Vardy
Rashford
Welbeck

Ada 3 bek kiri, 3 bek kanan, dan 3 gelandang bertahan, gak ada gelandang tengah, amsyong gak tuh :D Posisi itu yang paling sering mereka mainkan selama musim 2017/2018. Young posisi naturalnya sayap, Delph gelandang bertahan. Tapi ya tetep aja. Auk ah gelap. Dari skuad dan beberapa pertandingan ujicoba, Southgate sering pake formasi 3-5-2. Njir formasi jadul, seinget gue ini beken jaman dulu masih Glenn Hoddle megang timnas di Piala Eropa 1996 -___-

Tapi namanya pendukung, tetep harus di dukung biar jadi juara!!

So, mari kita mulai, negara yang di cetak tebal itu yang lolos ke babak selanjutnya ya....

Fase Grup

Grup A:
1. Uruguay
2. Rusia
3. Mesir
4. Arab Saudi

Grup B:
1. Spanyol
2. Portugal
3. Iran
4. Maroko

Grup C:
1. Prancis
2. Denmark
3. Australia
4. Peru

Grup D:
1. Argentina
2. Islandia
3. Kroasia
4. Nigeria

Grup E:
1. Brazil
2. Kosta Rika
3. Swiss
4. Serbia

Grup F:
1. Jerman
2. Meksiko
3. Swedia
4. Korsel

Grup G:
1. INGGRIS
2. Belgia
3. Tunisia
4. Panama

Grup H:
1. Kolombia
2. Polandia
3. Jepang
4. Senegal

16 Besar

Uruguay Vs Portugal
Prancis Vs Islandia
Brazil Vs Meksiko
INGGRIS Vs Polandia
Spanyol Vs Rusia
Argentina Vs Denmark
Jerman Vs Kosta Rika
Kolombia Vs Belgia

Perempat final 

Portugal Vs Prancis
Brazil Vs INGGRIS
Spanyol Vs Argentina
Jerman Vs Belgia

Semi final

Prancis Vs INGGRIS
Argentina Vs Jerman

Tempat Ketiga

Prancis Vs Argentina


Final

INGGRIS Vs Jerman

WOOOOOHHHOOO.. INGGRIS JUARA PIALA DUNIA!!*langsung pada nyinyir*

Namanya juga pendukung ya, gue mah cuma bersenang-senang aja dalam mendukung tim kesayangan, mau menang atau kalah, yang penting selama minimal 90 menit mereka nemenin waktu gue. Udah lewat masa-masa gedeg kalo diledekin pencapaian tim yg gue dukung. Sekarang mah dah gak sebel atau marah lagi. Biasa aja.

Bukan apa-apa, tapi karna 3 tim yang gue dukung itu identik dengan kegagalan. Hahahahaha. Ler.

Jadi bikin prediksi ini juga salah satu cara gue menikmati ajang 2 tahunan yang diikuti oleh Inggris. Prediksi ini betul ya alhamdulillah, kalo pun kagak ya enjoy aja dah. Minimal kan bisa nonton 3x 90 menit Inggris maen selama sebulan kedepan..

It's coming home,
It's coming home,
It's coming,
Football's coming home
Everyone seems to know the score,
They've seen it all before,
They just know,
They're so sure,
That England's Gonna throw it away,
Gonna blow it away,
But know they can play,
'Cause I remember
Three Lions on a shirt,
Jules Rimet still gleaming,
Thirty years of hurt,
Never stopped me dreaming.
So many jokes, so many sneers,
But all those oh-so-nears,
Wear you down,
Through the years,
But I still see that tackle by Moore,
And when Linekar scored,
Bobby belting the ball,
And Nobby Dancing
Three Lions on a shirt,
Jules Rimet still gleaming,
Thirty years of hurt,
Never stopped me dreaming.

"Three Lions" By Lightning Seeds, for Euro 1996.
 
Lagu tentang sepakbola terbaik sepanjang masa, tiap dengerin selalu berdiri bulu kuduk, gak tau kenapa...

COME ON ENGLAND!!

Selasa, 29 Mei 2018

Evaluasi Liverpool 2017/2018

What A Season!!

Buat gue, pendukung Liverpool yang udah memasuki fase "maintain expectation tiap musim" begini, bisa masuk Final Liga Champions udah prestasi yang sangat membanggakan. Gimana enggak, mata semua pendukung klub lain tertuju sama partai Madrid Vs Liverpool ini loh. Jadi seneng aja pendukung City, MU, Chelsea, Arsenal, Spurs segala bela-belain waktu 90 menitnya begadang buat nonton Liverpool. Gue aja gak pernah nonton tim mereka maen kecuali pas emang ketemu bertanding, bodo amat dah. Jadi kayak ada perasaan menang aja gitu. Apa lu ngeledekin tapi tetep nonton, kalopun gak nonton tapi peduli :D

Dan hasilnya pun sesuai sama prediksi gue: Madrid menang. Gue bukannya suporter yang pesimis, gue suporter yang realistis :)) Kalo head to head adu tiap pemain di formasi 4-3-3 aja, yang kemungkinan bisa "bersaing" cuma Van Dijk vs Varane, Salah Vs Bale, Firmino Vs Benzema. Sisanya mah jauh bener kualitasnyaaaaa.. Modric-Kross pemain gilak gitu, masa' lawannya Wijnaldum-Milner. 3 pemain yang gue sebut itu juga masih dalam level "bersaing" ya -___-

Jadi pas kick-off harapan gue cuma menikmati pertandingan aja 90 menit ke depan. Gak ngarep apa-apaan. Mana gue nonbar pula, dan sesuai sejarah sebelumnya, Liverpool hampir pasti KALAH MULU kalo gue nonton bareng teman-teman, gak di rumah aja kayak biasanya. Liat di bench Madrid ada pemain sekelas Asencio, Bale. Pas liat bench Liverpool... Yaudahlah ya..

Meski selama Salah bermain 30 menit Liverpool sempat mendominasi permainan, tetep aja gue mikir itu bagian dari strategi mereka. Kayak masuk perangkap gitu. Begitu Salah cedera karna duel sama Ramos, langsung berantakan. Keliatan banget, terutama Firmino-Mane kayak males gitu partner mereka diganti Lallana. Tambah parah pas Karius kasih assist buat Benzema, makin ngaco. Dan di gol ketiga itu emang susah sih knuckle shot buat ditangkap. Abislah, mau ganti pemain juga gak ada "siapa-siapa" di bench. Puyeng Klopp. Mending evaluasi aja yuk buat musim depan..

Dari final kemaren itu sebenernya udah kentara bener 2 evaluasi urgent buat Liverpool:

1. Kiper yang memberi rasa aman dan nyaman untuk para pemain bertahan lainnya,
2. Pelapis buat Salah (dan juga Mane) kalo lagi gak maen.

Di musim 2017/2018 ini, seperti biasa Klopp masih pake formasi 4-3-3. Sama persis kayak yg gue bahas tahun lalu di Evaluasi Liverpool 2016/2017.  Kalo elo suka ngikutin tulisan gue, tiap tahun selalu nulis evaluasi Liverpool, baca deh, ternyata bener sekitar 80% loh apa yang gue kemukakan. Cek aja kalo gak percaya. Hihihi.

Pemain yang sering diturunkan Klopp dalam formasi 4-3-3 musim 2017/2018:

- Kiper (GK): Loris Karius. Cadangan masih Mignolet dan Ward. Terlepas dari blunder yang Karius lakukan kemaren, di tengah musim gue pun berpikir 3 kiper ini ternyata masih belom cukup layak untuk mengawal gawang Liverpool. So, udah pasti butuh 1 kiper berpengalaman. Dan Mignolet kayaknya cabut.
- Bek Kanan (RB): Trent Alexander Arnold. Sayang Clyne cedera panjang, kalo kagak pasti seru banget persaingan. Joe Gomez bisa masuk juga meski passing acak-acakan.
- Bek Kiri (LB): Andrew Robertson kereeeenn... Di lapis sama Moreno dan Flanagan sebagai scousers sejati juga masih cukup.
- Bek Tengah (CB): Virgil Van Dijk gilak sih. Sayang belom kesampean sering duet sama Matip, keren pasti. Sama Lovren aja udah mantab. Klavan masih belom bisa ngimbangin, sebaiknya beli 1 bek tengah buat gantiin dia.
- Gelandang Bertahan (DM): Jordan Henderson. Kapten belom ada pesaing disini, kadang suka rotasi sama Can, dan beberapa kali Wijnaldum pas lagi krisis. Can out, Fabinho in, udah kuat posisi ini.
- Gelandang Tengah (CM): Awal musim gue ngarep Gini Wijnaldum duet sama Adam Lallana disini. Udah the best itu sebenernya. Sayang Lallana sering cedera. Ketutup sama Ox yang ternyata lumayan, dan Milner yang balik ketengah lagi. Gak terlalu mendesak karna nambah Keita musim depan.
- Sayap Kanan (RW): Mau ngomong apaan lagi tentang Mo Salah -__- Sayang gak punya pelapis. Lallana-Ox culun taro didepan. Juga Ings kalo maen di pinggir. Urgent ini sih cari pelapis.
- Sayap Kiri (LW): Sadio Mane, kayak musim sebelumnya masih mantab. Sayang gak punya pelapis. Lallana-Ox culun taro didepan. Juga Ings kalo maen di pinggir. Urgent ini sih cari pelapis.
- Striker (ST): Roberto Firmino udah gak ada obatnya disini. Pelapis kalo Origi balik sih lumayan, plus Solanke. Bye-bye Sturridge sama Ings kayaknya.

Dari analisa diatas, maka yang urgent dilakukan oleh Klopp adalah cari 1 kiper dan 1 penyerang sayap kelas dunia. 2 itu aja dulu. Makanya seneng banget nama-nama kayak Allison kiper Roma, atau Nabil Fekir sayap Lyon masuk radar. Kalo kejadian sih gokil dah.

Sehingga musim depan bakal begini kira-kira skuad Liverpool buat bertarung di 4 kejuaraan (berdasarkan formasi kesukaan Klopp, dan nama yang disebut pertama merupakan pilihan utama)::

1. GK: 1 pemain baru, Loris Karius, Danny Ward
2. RB: Trent Alexander Arnold, Nathaniel Clyne, Joe Gomez
3. LB: Andrew Robertson, Alberto Moreno, Jon Flanagan
4. CB: Virgil Van Dijk, 1 pemain baru
5. CB: Joel Matip, Dejan Lovren
6. DM: Jordan Henderson, Fabinho
7. CM: Naby Keita, Gini Wijnaldum, James Milner
8. CM: Adam Lallana, Oxlade Chamberlain, Ben Woodburn
9. RW: Mo Salah, 1 pemain baru
10. LW: Sadio Mane, 1 pemain baru
11. ST: Roberto Firmino, Divock Origi, Dominic Solanke

Cakep bener ini 28 pemain begini mah buat musim depan. Tapi emang harus di akui, di formasi 4-3-3 begini, harus ada playmaker yg berani pegang bola macem Kroos, Modric, De Bruyne, Coutinho, Hazard segala. Tapi menurut gue belom begitu urgent melihat masuknya Fabinho-Keita buat perekrutan pertama. Mungkin Klopp masih percaya sama Lallana mengemban tugas itu. We'll See deh gimana perkembangan bursa transfer, apalagi bakal ada Piala Dunia kan, saatnya buka mata buat ngeliat pemain-pemain.

See you next season Reds!! :*

Horeeee.. Masih bisa nonton pertandingan di selasa atau rabuuu...

#YNWA

Selasa, 13 Maret 2018

Me Time: Bangkok 2018

Sumpah, ini semua prosesnya sangat-sangat impulsif. Di mulai dari Lombok Marathon 2017 yang pending, ada hasrat tidak terlampiaskan karna udah capek-capek latihan 3 bulan sebelumnya, lalu emang belom pernah menjejakkan kaki di tanah "Negeri Seribu Pagoda" ini. Cewek-cewek gak ikutan, karna cewek yang paling gede, aka Dewa, gak mau, di Bangkok gak ada apa-apaan katanya. Iya juga sih setelah pengalaman 4 hari disana, gitu doang :))

Abis beli slot di Amazing Thailand Marathon Bangkok 2018, langsung cari penginapan di deket Finish Area, dan abis googling, ternyata disarankan daerah Khao San Road, yang emang bener palingan cuma jarak 500m aja. Langsung booking di Dang Derm Hotel. Setelah dapet promo di 2 pesawat Low Cost, Air Asia dan favorit gue Lion Air :p cus langsung berangkat dengan agenda disana bakal 4 hari 3 malam.

Seminggu sebelum keberangkatan, baru mulai browsing deh, buat bikin itinerary selama disana. Kenapa gue milih Bangkok, karna menurut cerita orang-orang yang udah pernah kesana, mirip sama Kuala Lumpur atau Singapore. Transportasi massal-nya bagus, jadi gampang deh buat orang pemalas kayak gue ini, kagak ribet gitu. Tinggal baca petunjuk aja.

Eh ternyata,

Gak semua wilayah di cover sama jalur kereta, salah dua-nya:
1. Bandara Don Mueng,
2. Khao San Road.
Jadi cukup sering naek taksi/tuktuk disana, lumayan boros buat mobilitas. Nyebelin.

Jumat, 2 Februari 2018

Berangkat jam 6an dari Soetta naik Lion Air tercinta, perjalanan sekitar 3 jam, dan waktu di Bangkok sama kayak Jakarta. Bawa 1 koper gede terpaksa masuk bagasi pesawat, jarang-jarang nih. Biasanya males. Tapi karna cukup lama dan gak bisa nyuci, gak papa dah ribet dikit. Nyampe sana ke tempat racepack collection naek taksi. Padahal itu di salah satu stasiun kereta gede di Bangkok. Dan kalo gue naek pesawat mahal, ke bandara satu lagi, cuma jarak 3 stasiun. Nasib dah budget pas-pasan -__-

Dari tempat racepack collection, ke Khao San Road juga gak ada jalur kereta, jadi naek taksi lagi. Asli nyebelin. Di petunjuk bisa sih jalan dulu 1-2 km, terus naek bis 2x, terus turun bis masih jalan lagi. Bodo amat dah ah. Nyampe hotel langsung bisa check-in alhamdulillah. Jadi bisa selonjoran dikit. Lanjut sorenya pake running gear, jogging nyari 5km buat tappering sekaligus survey wilayah sekeliling hotel. Dari mulai Finish Area buat Marathon, Stadium buat nonton Muaythai, juga ada kuliner apa aja di sana yang haram-haram.

Sesuai sama yang gue baca saat browsing, gokil sih di Khao San Road semua ada. Street food-nya bikin ngiler asli, dengan harga 20-150 baht (dikali 400an kalo mau di convert ke rupiah), harganya sekitar Rp8000-Rp60000an. Phad Thai, sate daging babi, sapi, ayam, cumi, udang tersedia. Duren, mango sticky rice. Sampe jajanan ekstrem ada. Selain itu, juga ada thai massage, bikin tattoo, kepang rambut.. Mayan dah menghibur diri kalo males kemana-mana karna transportasi susah kan.

Malamnya, udah izin sama Dewa mau ke salah satu Red District di Bangkok. Ada 3 tempat: Pat Pong, Nana Plaza, dan Soi Cowboy. Hasil dari browsing, di Pat Pong itu sering banget kasus wisatawan "diperas" sama orang-orang disana. Males juga ye gue sendirian disana terus misalnya dipalak. Di Nana Plaza, hasil dari baca sana-sini, ternyata itu wilayah prostitusi, jadi bisa begituan sama pelacur wanita atau ladyboy. Ogah dah, gue punya "Full Package" yg nungguin di rumah. Akhirnya pilihan jatuh ke Soi Cowboy, itu kayak 1 gang cuma sepanjang 150m, di sepanjang jalan, banyak cewek-cewek kekurangan bahan baju yg berusaha narikin orang buat masuk ke Go Go Bars tempat mereka bekerja, kayak club gitu, di dalamnya banyak tiang cewek-cewek cuma pake sempak sama beha joget-joget. Masuk gak bayar, tapi harus beli minum. Ada yang isinya cewek, ada yang isinya ladyboy, tinggal pilih. Pas gue baca-baca, kalo sendirian bisa "dikerjain" juga, modusnya nanti ada salah satu cewek ngajakin ngobrol terus dia pesen minum, tagihannya di masukin ke bill kita -__- Makanya gue cuma cari makan aja disana, kebetulan gak semua di jalan itu isinya Go Go Bars, jadi cari restoran, duduk di luar, terus cuma berani mengamati keadaan sekitar aja. Ngeri juga ternyata nightlife gini, buat orang yg demen cari aman kayak gue, kayak gak pas aja suasananya :))

Malam ini ditutup dengan sebel, karna pulang-pergi kesana naik tuktuk...

Sabtu, 3 Februari 2018

Setelah sarapan di hotel, dengan menu yang seadanya (tau gitu gak usah pesen kamar yg sekalian breakfast), lanjut mau ke tempat wisata layaknya turis-turis yang dateng ke Bangkok, kebetulan jaraknya cuma walking distance, tujuan pertama adalah ke Grand Palace. Jadi ini adalah kompleks istana raja Thailand. Bangunannya bagus-bagus, terus luas bener. DAN RAME PARAH :D

Di dalam area Grand Palace ini ada Wat Phra Kaeo, kuil dari Emerald Budha. Masuk ke situ antrinya edan, harus buka sepatu pula, dan gak boleh celana pendekan atau kaos lengan buntung. Buat gue yang bukan agama Buddha mungkin gak ngerti ada orang-orang yg pake dupa terus pada berdoa gitu, mungkin sakral menurut mereka, karna gak boleh bersuara dan ngobrol didalam kuil. Menarik sih liat kepercayaan beda gini ya, jadi bisa makin menghargai perbedaan :)



Puas ngeliat arsitektur luar biasa di Grand Palace, lanjut ke tujuan kedua, jalan kaki sekitar 500m ke Wat Pho, kuil dari 46 meter Reclining Buddha. Alhamdulillah disini lebih sepi, jadi bisa napas. Di kompleks area Wat Pho juga banyaaaaakk banget pagoda gede-kecil, yang jarang gue liat. Mirip-mirip Candi Prambanan tapi versi mini gitu. Di Depok mah adanya Margo City doang, gak ada beginian, jadi seneng aja ngeliatnya.

Gak terasa, udah menuju sore aja, saatnya buat balik, karna harus istirahat dan carbo loading menjelang Magrib, tengah malem mau marathon kayak orang bener. Dan naik tuktuk pas pulang, meski bisa jalan kaki tapi takut kecapean, sekalian kasih rejeki ke drivernya. #alasan
Seperti yang gue bilang tadi, di Khao San Road selain penjual makanan, ada juga yang jual jasa. Cobain ah. Pertama, bikin tattoo. Sebagai bentuk cinta, lengan kanan tulisan "Dewa" pake huruf Thailand. Di lengan kiri "Adia" sama "Carra", juga dengan huruf Thailand. Mayan kan nampang besoknya lari pake lekbong, Tapi Mbaknya kayak rada jijik gitu bikinnya. Karna gue baru sembuh dari virus Rosea, bekasnya itu putih-putih kayak panuan di lengan. Maap ya Mbak, gak nular ini, asli dah :D Kedua, kepang rambut. Mumpung lagi gondrong, kepang rambut gaya 3 corn row gitu. Aman deh gak perlu stok cadangan iket rambut pas lari besoknya. Sakit ternyata di kepang, di jambak-jambak sama Mbak-nya, mungkin nyebelin kali yak gue komuknya, dan pantas untuk disakiti.

Minggu, 4 Februari 2018


Tengah malem udah berangkat ke start marathon, pagi udah di hotel lagi. Cerita selengkapnya bisa cek di "My 9th Marathon: Amazing Thailand Marathon Bangkok 2018".

Setelah dirasa badan udah siap kembali beraktivitas, yang mau gue cobain dari kemaren: Thai Massage!! Dari kemaren enak bener ngeliatnya orang pada duduk gitu terus kakinya dipijiten. Tapi karna takut kenapa-napa, emang gue targetin begitu kelar marathon aja cobain. Gue ambil paket Foot Massage, begitu kelar koq kayaknya enak ngeliat orang ambil paket Head, Neck, and Shoulder Massage, akhirnya cobain juga. Ya Allah enaknya sampe ketiduran, padahal yang mijitin Mas-Mas, gimana kalo sampe happy ending itu :))

Di Itinerary, siang ini rencananya gue jalan-jalan ke pusat perbelanjaan buat cari sepatu gantiin Alphabounce tercinta. Tapi ngeliat persediaan duit udah menipis, sedangkan ke tempat tujuan harus naek taksi/tuktuk lagi, ogah dah. Jadi ngabisin waktu dengan istirahatin kaki aja sambil leyeh-leyeh nonton tipi.. Liburan yang sangat berfaedah sekali ya sodara-sodara pembaca yang budiman...

Sore udah keluar buat nyantap jajanan apa yang udah jualan di bawah, sekalian isi perut. Tapi serius semua jajanan di Khao San Road gue cobain, gak ada yang kelewat satupun dari banyak yg gue mention di paragraf atas-atas itu.. Iya, gak satupun yg kelewat, if you know what I mean :D
Abis nyemil langsung jalan kaki ke Rajadamnern Stadium, yang jaraknya cuma sekitar 2km. Untung aja recovery-nya bener, jadi gak pincang meski jalan sejauh itu. Tujuannya adalah nonton 9 pertandingan Muay Thai di dalam situ. Buat gue yang pecinta olahraga beladiri, sangat antusias banget buat ngeliat langsung kayak gimana Muay Thai. Kalo liat-liat di youtube, atlet-atletnya nendangin pohon pisang sampe roboh. Sekeras apa itu coba. Makanya penasaran.

Baru juga nih buat gue nonton seni beladiri tradisional, setelah perkenalan nama petarung, mereka berdua kayak melakukan gerakan-gerakan diiringi lagu tradisional, semacam ritual sebelum bertanding. Di jadwalkan 5 ronde, 1 ronde itu 3 menit. Seru sih emang kalo ketendang telak, bunyinya mantep bener, kayak lagi maen perang sarung pas solat taraweh, terus sarungnya diselepetin ke punggung. Perih tuh pasti rasanya. Di pertandingan ketiga, ada petarung kulit putih (bule) gitu lawan petarung Thailand. Kasian juga sih liatnya, di tendang mulu bagian kakinya, sampe kalah dihentikan wasit, dan keluar ring di tandu saking cederanya. Kayak besi kali ya itu kerasnya, buset dah. Mister Bule, jangan yang enggak-enggak aja deh hidup, segala nantangin Muay Thai orang Thailand, yang lempeng-lempeng aja aman dah dijamin..

Kelar dari sini jam 10an malam. Karna jalanan udah lumayan sepi, dan males terjadi apa-apa di malam terakhir, naek tuktuk lagi deh gue, setelah nego harga balik ke hotel, gak disangka, driver-nya ngomong pake bahasa Inggris terbata-bata: "Hey, do you want pumpum? Only 2 thousand". Kan gue bingung yak: "What is pumpum?". Terus dia jawab sembari meragain pake jari telunjuk kanan, dimasukin ke buletan yg dibikin dari jari telunjuk dan jempol kiri: "Pumpum, Aaaahhh... Aaaahh". BGST!! Ditawarin prostitusi gue ngehek.. Mungkin karna gue diliat sendirian, malem-malem. Sampe dia kasih liat poto cewek-ceweknya di booklet gitu: "No Ladyboy, aaaaall girl. Massage first, and then pumpum. 1 hour, 2 thousand". 2rebu Baht itu kan hampir sejuta. Lah gue siang aja ngedokem doang di hotel karna duit nipis, pake ditawarin segala. Bodo amat gue mau balik, mau klimaks cobain kuliner Bangkok aja mendingan. SETAN LUH.

Waktu di Manila, gue nyobain balut, makanan ekstrem khas sana. Telor ayam yang udah ada cangkangnya, udah berbentuk ayam, tapi di rebus dan di makan. Disini, sering banget gue nonton di tipi tentang street food legend. Yeeeayyy.. Akhirnya nyobain. Ada ulat, kepik, kecoa madagaskar, kalajengking, ular, kodok, sampe tarantula. Edaaann.. Pas dicoba sih semua rasanya tampak sama, karna mungkin bumbunya itu-itu aja kali ya. Tapi efeknya itu loh. Kelar makan, entah kenapa masih nempel kan di mulut rasanya, jadi eneg sendiri kalo bayangin tadi makan apaan. Huueeekk :((

Malam terakhir di Bangkok gue habiskan nonton Liverpool Vs Tottenham Hotspur kick off jam 23:30 di salah satu bar Khao San Road. Orang mah pada di outdoor, minum bir, sama cewek-cewek sambil dugem. Lah gue indoor, minum coca-cola, sendirian sambil nonton bola -__- Mungkin yang kemaren ngeliat gue keluar tengah malem mau lari, liat gue lagi: "Lah si kampret, kemaren tengah malem mau olahraga, malem ini malah nonton bola. Ngapain lu ke Khao San Road woy pea??!!".

Senin, 5 Februari 2018

Udah berangkat persis abis sarapan di hotel, meskipun pesawat siang. Karna menurut petugas hotel, kalo Senin pagi jalanan Bangkok macetnya parah, jadi buat jaga-jaga mendingan nunggu di bandara aja. Naek taksi lagi ke bandara Ya Allah :((

Driver-nya bikin gue dejavu. Abis ngobrol ngalor-ngidul dengan bahasa Inggris sama-sama pas-pasan, pertanyaan mengerucut: "Already try pumpum in Bangkok?". DEFAQ. Gue ceritain aja semalem yang ditawarin driver tuktuk. Dia bilang: 'No. no, no. 2 thousand is too expensive. Tuktuk driver got a big commission. With me, 1 thousand 5 hundred. I will drop you there, I will wait, and take you back to hotel". Hanying sama doi lebih murah :)) Sampe dia bilang: "Your plane still 4 hours, do you want it now?? Pumpum?? I will wait, and then take you to airport, and you can go back to Jakarta with happy face". SETAN LUH. Gue bilang aja duit bayar taksi itu duit terakhir yang gue punya. Baru deh dia bilang kalo ke Bangkok lagi, cari dia aja, dia ngetem di tempat tadi gue naek taksi.

Untung aja dah tawaran-tawaran itu datengnya pas gue mau balik. Coba pas di taksi pertama tuh, yg bawa gue dari bandara buat ambil ke tempat racepack collection, dengan duit di dompet masih full. Allah memang menjaga hamba-Nya dari godaan setan dengan cara-cara yg beda :))

Terimakasih Dewa yang udah izinin buat ninggalin selama ini untuk pemenuhan ego pribadi suaminya. Terimakasih dikasih "Me Time" biar suaminya gak stres.

Terimakasih Bangkok..
What's Next?

"Dont Be Scare To Walk Alone.. Dont Be Scare To Like It" - John Mayer