Senin, 28 Januari 2019

Selingkuh

Untuk memulai tulisan ini, samain persepsi dulu ya apa arti dari kata "selingkuh" yang mau gue tulis. Gampangnya gini aja "Selingkuh adalah suatu perbuatan yang mengkhianati ikatan janji antara sepasang kekasih. Baik itu sebelum menikah (pacar) ataupun setelah menikah (suami/istri)".

Gue gak akan bahas batas-batas selingkuh itu seperti apa, selama elo berkhianat (yang tentu saja dilakukan tanpa persetujuan pasangan), ya itu selingkuh. Karna batasan orang itu pasti berbeda-beda. Mungkin, ada pasangan yg sangat konservatif, menganggap elo berhubungan lewat whatsapp sama lawan jenis di luar urusan pekerjaan atau sesuatu yg memang dikerjakan bersama, chat cuma ngobrol biasa aja layaknya teman, itu udah termasuk selingkuh. Atau mungkin ada pasangan lebih moderat, yg menganggap selingkuh kalo sampai bersentuhan fisik, berhubungan badan. Atau ada yang ekstrim, misal selingkuh kalo udah sampe punya anak sama selingkuhan. Selama belom punya anak, pasangan berhubungan sama selingkuhan, ya gak masalah. Kali aja loh ya ada orang yg super santai begitu. Ngehek bener asli kalo ada -__- Batasan selingkuh menurut elo, dan menurut gue belom tentu sama. Jadi kesampingkan dulu standar itu ya.

Selingkuh merupakan bahasan yg menarik, apalagi dengan banyak kegiatan tersebut yg terjadi di lingkungan terdekat. Bahkan gue pun sampe ujungnya menikah, gak terlepas dari kegiatan tersebut :)))

Mengesampingkan kisah percintaan gue lainnya, kayaknya emang lebih relevan kasus gimana gue sama Dewa akhirnya bisa menikah. Setelah semuanya dimulai dengan perselingkuhan.

Iya, gue tersangkanya :(

Gue pernah pacaran sama 1 cewek dari SMA, sampe kuliah bareng di Bandung. Saat itu, gue menjaga amanat dari Ayahnya untuk jagain selama kuliah. Dia gak punya sanak saudara disana. Sekitar tahun 2006 awal, dia lulus duluan balik ke Jakarta dan langsung dapet pekerjaan. Sedangkan gue masih kerjain skripsi. Singkat cerita, karna gue merasa telah memenuhi janji untuk ngejagain selama kuliah, mulai deh tuh sengklek pikiran. Sok-sok update relationship status jadi "single" di friendster, dengan kesepakatan bersama. Alasan bersama sih untuk seru-seruan, padahal buat gue, itu "pintu masuk" buat kesana-kemari. Saat itulah gue mendekati Dewa, cewek yg gue kagumin banget sejak masuk kuliah. Peluang emas sodara-sodara!! Astaga kalo di inget-inget kelakuan dulu. Pelajaran ya buat elo, kalo pasangan ada yg usulin: "Eh pura-pura putus yuk biar temen-temen pada geger". Langsung tembak aja: "KAMU PUNYA AGENDA APA HANYING DI BALIK ITU???!!".

Dewa taunya gue udah putus, meskipun mereka saling kenal (beda jurusan, tapi 1 angkatan di fakultas ekonomi), ya fair aja kan kalo status udah available. Padahal belom -__- Selingkuh enak? KAGAK. Hidup gue gak tenang jalanin 2 hubungan begitu. Jalan sama Dewa, gue silent HP takut ada yg hubungin. Gue pergi sama yg itu, HP silent juga takut Dewa ngehubungin. Makan noh hidup begitu. Gak enak asli. Seru cuma di awal, begitu udah berat harus ngelepas salah satu, langsung kepala pusing tujuh keliling. Pernah nulis panjang tentang ini. Bisa cek di postingan lama: "Terkuak!! Awal Pacaran Sama Dewa..."

Pada akhirnya, gue lebih memilih Dewa setelah melewati pergulatan emosi yg cukup lama. Gak gampang loh ngelepas hubungan yg udah terjadi 5,5 tahun begitu. Apalagi buat lingkungan, teman, keluarga yg terbiasa sama hubungan tersebut. Tapi hidup adalah tentang memilih, apa yang elo pengen. Apa yang di rasa terbaik buat hidup elo sendiri. Alasannya apa? Pernah nulis juga di blog-nya Dewa, kali aja mau tau: "Why I Marry Her".

Waduh kalo pada mau tau, kasian juga dulu Dewa, sampe di cap Pelakor segala. Hahahahaha. Disini gue juga mau menegaskan, kenapa orang-orang terlalu fokus sama orang ketiga ya kalo terjadi perselingkuhan? Perebut Laki Orang. Julukan itu yang paling melekat. Padahal, coba elo dalamin lagi deh, sebenernya siapa sih yang salah? Bener yang salah orang ketiga? KAGAK. Dia kagak salah. Dia gak bisa "masuk" kalo "pintu dikunci" plus "dipakein pagar yg digembok". Dalam kasus gue, Dewa salah dimana coba? Wong dia taunya gue udah putus koq. Available. Boleh dipacarin. Dari omongan gue, dan juga friendster dimana udah sama-sama "single" saat itu. Dewa gak perlu konfirmasi lagi jadinya. Ya aman buat dia harusnya.

Gue yang salah. Si pelaku perselingkuhan yang salah!! Wong dia yang berkhianat koq, kenapa orang ketiganya yg disalahin. Yang gue liat di semua kasus, ada alasan sebenernya kenapa orang ketiganya justru yg dapat sorotan negatif. Alasannya, karna si pasangan yg diselingkuhin denial sama kekurangannya, yg mungkin itu penyebab dia jadi korban. "Daripada orang fokus sama kekurangan gue, kekurangan harmoni hubungan sama pasangan, mending gue salahin aja nih orang ketiga si ngehek!!". Betul gak tuh? :)

Gue sangat gak setuju kalo orang ketiga dijadikan target utama disalahin. Pelaku yg berkhianat, dia yang paling bersalah. Apapun alasan dibelakangnya. Tapi orang fokus sama orang ketiganya malah. Kan aneh. Kalo pun si orang ketiganya ini iseng, ya tinggal jauhin, gak usah ladenin. Kunci pintu!! Kasih pagar terus gembok!! Kelar. Gak akan terjadi perselingkuhan. Payah dah ah tangan T-Rex.

Masalah perselingkuhan ini sangat serius loh dalam suatu hubungan, apalagi kalo udah terikat dengan yang namanya tali pernikahan, di Islam saat mengucap Ijab Kabul.. Gue sama Dewa, dari sebelum nikah udah sepakat, yg bisa menghentikan pernikahan nanti, cuma ada 2 hal: 1. Salah satu meninggal, 2. Salah satu selingkuh. Selain itu, semua masalah Insya Allah bisa diselesaikan berdua, meskipun penuh dengan darah dan air mata. #saik
Kenapa sih orang selingkuh? Gue coba nulis beberapa masalah yg umum terjadi dalam suatu hubungan. Lebih spesifik, dalam hubungan pernikahan. Sumber dari mana nih? Sumber dari dunia pergibahan yg tidak lekang oleh waktu:

1. Intensitas Komunikasi Minim.
Ya gak usah tiap 5 menit nanya "Lagi ngapain? Sama siapa?", itu mah namanya nyebelin. Tapi cukup nanya hal-hal yg esensial aja, kayak gimana hari ini? Karna pasangan itu sebenernya pengen loh ditanyain begitu, dan seneng kalo ceritanya didengerin. Kalo hubungan udah terjalin lama, biasanya makin dingin. Makin gengsi buat nanya-nanya begitu. Itu mungkin yang dirindukan sama pasangan elo, sehingga berpaling. Biasanya yang jadi orang ketiga adalah orang yang lebih banyak meluangkan waktu dengan si tersangka. Misal: teman kantor, partner bisnis.
2. Ada Orang Lain Yang Lebih Menarik.
Ini sih sangat manusiawi ya. Awal nikah, badan udah kayak life guard di pelm baywatch.. Begitu udah nikah, bodo amat sama penampilan, karna ngerasa udah laku. Gak perlu berpenampilan menarik di depan pasangan. Gimana cerita ini. Di luar sana banyak yg berpenampilan jauh lebih menarik secara fisik, daripada suami/istri elo wooyy!! Biasanya yang jadi orang ketiga adalah orang yang punya hobi sama, dan berusia lebih muda kalo tersangkanya suami. Berusia lebih tua tapi masih jaga penampilan, kalo tersangkanya istri. Misal: temen di komunitas.
3. Merasa Tidak Dihargai Keberadaannya.
Koq bisa? Bangeeett. Alasan ini terjadi, misal ada suami atau istri yg sangat dominan di rumah. Pasangan jadi merasa "kecil", sehingga nyari pelampiasan dengan wanita atau pria lain di luar sana yg menganggap keberadaan dia spesial. Ngerasa dihargain. Ngerasa bisa bergerak, setelah situasi di rumah yg membuat dia terbelenggu. Biasanya yang jadi orang ketiga adalah orang yg status sosialnya dirasa sepantaran atau dibawah si tersangka, dan gak akan disangka-sangka. Misal: supir pribadi, tetangga.
4. Hubungan sek*ual.
Ada yang bilang, hubungan sek*ual adalah nomer sekian dalam pernikahannya. Eh, ini menurut elo pribadi, apa kesepakatan bareng pasangan nih? Ini kasus nyata, temen gue sendiri, bisa jadi dia baca tulisan ini juga :)) Dia cerita, abis nikah, masih suka "jajan" di luar. Alasannya: "Wah Gol, bini gue kalo ML, udah kayak boneka. Diem doang! Tapi santai koq, gue abis "jajan" juga balik ke rumah lagi ngurusin istri dan anak-anak". Ada yg ngerasa gitu juga gak wahai para istri? "Alhamdulillah suami gue gak pernah ngajakin ML". Nah, kali aja di luar doi udah "jajan", jadi butuh sama elo cuma jadi Ibu dari anak-anak aja :D Bisa juga terjadi sama istri, kalo misal punya suami yg ej*kulasi dini. Kali cari di luar juga tuh, dan menganggap  hubungan baik-baik aja. Tetep posting pasangan atau keluarga di social media biar punya image family man atau family women. Gak ada yg tau kan, dari 24 jam, berapa jam sih elo bareng sama pasangan? Palingan 12 jam. Sisa 12 jam lagi? Biasanya yang jadi orang ketiga adalah para pekerja prostitusi, yg pasti udah terlatih untuk masalah ini. Dan kalo levelnya udah akut, bisa jadi simpanan. Misal: Pelacur, gigolo.

Terus gimana caranya tau kalo pasangan sedang melakukan perselingkuhan, nih ciri-cirinya menurut gue. Kalo ada yg begini, coba deh lebih dicurigain itu suami atau istri. You're welcome :P

1. Tiba-Tiba Super Baik.
Entah itu tiba-tiba beliin sesuatu, ajak jalan-jalan, ngasih perhatian berlebih, jadi sangat romantis, yang gak seperti biasanya. Pasti elo tau sendiri level "gak seperti biasa"nya kayak apa. Biasanya begitu buat nutupin perasaan bersalah, dan membuat pasangan senang sehingga gak kepikiran yg aneh-aneh. Coba mulai diintai pelan-pelan aktivitasnya...
2. TIba-Tiba Gak Boleh Pegang Handphone.
Kecuali dari awal elo udah bikin perjanjian, kalo gak boleh ngecek HP masing-masing, ya gak ada masalah. Tapi kalo gak ada perjanjian tersebut, tapi pasangan pegang HP terus kemanapun dia bergerak, meskipun itu cuma di rumah doang, terus pas mau kita inspeksi malah dia marah-marah "ngapain sih??!!", seraya gak ngasih. Kejar terus jangan sampe lepas, dikit lagi elo dapet barang bukti itu...
3. Tiba-Tiba Males Bersentuhan Fisik.
Menurut gue, kalo udah sexually active person, buat cowok produksi sperma itu 3-4 hari (maksimal 7 hari) udah harus "keluar". Cewek juga begitu, ada waktu-waktu dalam sebulan, sangat mudah terangsang. Paling lama, seenggaknya dalam 7 hari harus tersalurkan, kecuali kualitas hubungan sek*ual elo culun ya. Artinya, dalam seminggu, minimal elo 1x begituan sama pasangan. Kalo tiba-tiba dia menghindar mulu, bahkan ciuman aja males, berarti mungkin ada sesuatu tuh...
4. Tiba-Tiba Punya Kegiatan Baru.
Kalo elo tau nih, pasangan males bener buat olahraga tertentu, eh tiba-tiba koq dia masuk komunitas olahraga tersebut. Atau misalnya elo tau nih, pasangan paling males ikut club ini club itu, eh koq tiba-tiba dia bergabung sama club tertentu yg bukan dia banget. Udah gitu luangin banyak waktu disana, ninggalin elo (dan anak-anak kalo udah punya). Dan gak banyak cerita mengenai kegiatan baru-nya tersebut, siapa orang-orang yg dia temuin disana. Coba sidak sesekali tanpa sepengetahuan dia...

Terus gimana cara mengurangi potensi terjadinya perselingkuhan? Buat ke pasangan, kasih yang terbaik buat dia, apapun itu. Materi, perhatian, penampilan, performa di ranjang, kasih sayang, waktu, apapun itu. Kalo dia ternyata masih selingkuh, ya bukan faktor elo lagi, emang dianya aja yang bajingan. Hahahahaha.

Tapi kalo dari diri elo sendiri, satu kalimat aja:

UDAH-LAH, LU GAK USAH MACEM-MACEM!

As Simple As That.

Prinsip hidup yang paling mendasar: Jangan Lakuin Hal Yang Elo Gak Mau Itu Terjadi Menimpa Elo. Gak mau dikhianatin? Ya jangan berkhianat. Ada 4 masalah diatas? Atau mungkin masalah lain di luar 4 yg gue sebutin? Bisalah diobrolin berdua, tanpa harus ada orang ketiga. Inget lagi apa alasan elo nikahin dia dulu. Bukan gara-gara engas pengen ML secara halal doang kan?? Gak serendah itu kaaaann?? Iya kaaaaann?? Iya doooonngg?? *gaya Rispo komika pea*

Kalo elo udah ngelibatin orang ketiga, percaya deh, sepinter-pinternya elo ngumpetin, sebego-begonya pasangan elo, pasti bakal ketauan juga.

Semoga hubungan elo dan pasangan gak perlu ada kasus perselingkuhan ya. Gue sama Dewa juga bukan pasangan sempurna koq, yang bebas dari risiko tersebut. Tapi kami berdua tau, begitu salah satu udah ngelibatin orang ketiga dalam hubungan ini, ya emang gak pantas untuk diteruskan sih, buat apaan kan? Bubar aja udah..

Gue pun nulis ini juga gak akan naif, sesumbar gak akan selingkuh 100% dari Dewa.. Masih ada peluang gue berbuat hal demikian..

Cumaaaaaaa ya gue mikir panjang aja...

Buat apa menikmati serunya perselingkuhan, yang cuma sesaat doang..
Kalo ujungnya berisiko gue kehilangan Dewa, Adia, Carra untuk selamanya..

Mana seluruh aset atas nama Dewa semua..
Motor doang yg atas nama gue. Itu juga cuma Supra 125 tahun 2008 -___-

Kagak dah.. Jadi gembel gue nanti.

Rabu, 16 Januari 2019

Jokowi 2 Periode

Udah masuk 2019.. Saatnya masuk tahun Pilpres..

Jujur aja, sebenernya gue rada kurang semangat untuk menghadapi Pilpres 2019 antara Jokowi vs Prabowo. Kayak kurang greget aja gitu persaingannya. Gue gak tau sih pendukung Jokowi pada ngerasa hal yang sama apa kagak.

Pertama, ini adalah pertemuan kedua antara Jokowi vs Prabowo. Pertemuan pertama (berdasarkan wikipedia) jaraknya hampir 7%. Lumayan jauh. Jokowi 53,15%, Prabowo 46,85%. Gue penggemar berat UFC, di situ, pertarungan bakal masuk ke "rematch", kalo selisihnya gak jauh. Misal, cuma kalah angka dari judges team. Tapi kalo elo kalah KO atau TKO, ya bakal susah diadain pertarungan kedua. Karna hasilnya bakal ketauan, cuma buang-buang duit aja buat promosi segala. Orang juga sebenernya udah males nonton. Ditambah lagi catatan KEKALAHAN masa lalu Prabowo...
2004: KALAH konvensi Partai Golkar buat penentuan Capres dari Wiranto.
2009: KALAH waktu maju jadi Cawapres mendampingi Megawati, dari SBY.
2014: KALAH lagi untuk kesekian kalinya waktu jadi Capres, dari Jokowi.
Serunya dimana kalo "diadu" lagi sama Jokowi? Ampun dah aing...

Kedua, pasangan cawapres Prabowo, yaitu Sandiaga. Gue pribadi sih suka banget sama beliau. Keren aja masih muda, ganteng, bisnis sukses banyak duit, suka olahraga segala. Karna sering beberapa kali lari di event yg sama. Tapi terkesan dipaksakan. Seinget gue, waktu Ijtima Ulama, para Ulama yang kami Umat Islam muliakan, sudah sepakat untuk mengusung Capres-Cawapres dengan latar belakang "Nasionalis-Religius", dan mengajukan 2 nama. Bahkan partai yg gue kagumin, PKS (bener loh gue kagum, bukannya nyinyir ini. Kagum dengan militansinya kalo udah ngomong A, semua kadernya A. Pasti taulah yg udah terjun langsung di politik sekolah atau kampus) udah nyodorin banyak nama untuk jadi cawapres. Dukungan ulama dan dari partai militansi tinggi tersebut gimana jadinya? Gak ada yang dipilih dong -__- Prabowo malah milih Sandiaga, dimana sama-sama dari Partai Gerindra. Perbedaan Sandiaga dengan Cawapres lainnya yg diusulkan: punya logistik yang mendukung buat nanti kampanye segala. Terus abis itu banyak alasan-alasan lain yg mengikuti. Tapi reaksi gue cuma: "Oooohh ya. ya. ya. Oke deh kakaaakk" (dalam hati: "Bodo amat!!). Menurut gue, dengan pengalaman politik cuma beberapa bulan jadi Cawagub DKI, belom saatnya Pak Sandiaga naik demikian cepat. Gak semua masalah bisa diselesaikan dengan uang...
Pandangan naif dari gue sih, dukungan ulama dengan jutaan suara dari umat Islam, dan dukungan PKS yg punya kekuatan grass roots segitu besarnya, kayak diremehin aja sama Prabowo. Karna tau, mau gimana juga, mereka ini #2019gantiPresiden semua maunya, pasti ngikut aja apa kata beliau.
Koq masih pada dukung sih guys udah digocek begitu mengenai pasangan cawapres? Kayaknya benci bener sama Jokowi, sampe segitunya amat, gak ngerasa kalo lagi "dimanfaatkan" oleh pihak tertentu :D

Ketiga, "kampanye" dari pendukung Prabowo. Ini sih yang paling bikin kurang greget Pilpres 2019. Hampir 95% postingan temen-temen gue yg dukung Prabowo jadi Presiden, itu negative campaign. Ya gak papa, sah-sah aja, selama gak black campaign. Tapi kan.. Aduh...
Negative campaign itu maksudnya, mereka posting semua "keburukan" Jokowi selama menjabat jadi Presiden. Kegagalan ina-inu. Gak menuhin janji a, b,c d, e, f... . Ituuuuu mulu.. Dulu sih bahannya banyak, gue udah ingetin padahal ke mereka, seenggaknya yg temenan sama gue di facebook. "Guys, jangan dikeluarin semua dulu pelurunya, nanti mendekati hari-H, udah kehabisan lu. Bingung mau jelek-jelekin Jokowi apalagi". Coba sekarang cek di feed facebook elo.. Mereka posting apaan. Hahahaha. Adaaaaa aja yg diposting. Masalah remeh aja diposting demi ada bahan negative campaign. Astaghfirullah :)) Ya sesuai sama yang gue bilang: "Aduh posting apaan lagi nih, mana Prabowo gak bisa gue posting sesuatu yg membanggakan dari beliau. Help me guys!!". Ayo dong yang lebih seru gitu..
Sesekali posting kehebatan Prabowo dan Sandiaga gitu, biar lebih berwarna social media gue. Dibanding keluarin aura negatif mulu jelek-jelekin orang. Orang yang di jelek-jelekin juga dia gak kenal elo. Elo gak kenal dia. Bakal apaan sih? Hanya memuaskan hasrat aja? Kalo masalah hasrat, coba seks yg lebih teratur deh, biar pikiran bisa lebih positif. Maaf hanya sekedar mengingatkan...

Yaaaa.. Itu 3 dari sekian banyak sih yang bikin Pilpres 2019 kurang greget..

Buat gue pribadi sih, Jokowi bakal menang mudah lagi nanti bulan April, selama:
1. Elo yg pada yakin menang juga kayak gue, dateng ke TPS buat mengawasi Pemilu nanti, sekaligus coblos nomer 1. Jangan kepedean: "Aaahh, gue gak nyoblos juga pasti menang koq". Kalo yang mikir kayak elo sampe jutaan orang, ya boncos juga nanti suara woy.
2. Jokowi gak bikin statement aneh-aneh kalo di depan media, blunder kepeleset lidah kayak Ahok kemaren. Mending selow Pak, tunjukin dengan bekerja aja, biarin tim pemenangan yg "bekerja" di Pilpres nanti. Kami semua siap mengantarkan Bapak untuk meneruskan pekerjaan selama 5 tahun kedepan.

Buat teman-teman yang beda pilihan sama gue, santai aja. Pilpres cuma seru-seruan aja buat gue. Siapapun yg menang gak berpengaruh secara signifikan sama kehidupan gue koq. Dan gue yakin juga ke elo gak ngaruh signifikan, misal tiba-tiba elo tambah kaya, punya banyak aset, dan nambah istri.. Atau tiba-tiba dapet suami kayak Sandiaga. Kagaaaakkk... Sama ajaaaaa... Santai aja, santai...

Gue tetap struggling sama bisnis.
Gue tetep struggling sama nilai tukar mata uang.
Gue tetep struggling sama cicilan KPR yg gak lunas-lunas.
Gue tetep struggling dengan biaya sekolah anak yg naek mulu.

Jadi buat apa musuhan cuma gara-gara Pilpres. Paling sampe April nanti, kalo ada postingan negative campaign dari elo, gue ketawain doang.

Lets Have Fun Until April, Prabowo Fans...

Gambar diambil dari google images
Sebagai Umat Islam yang taat Solat 5 waktu, tentu pilihan gue jatuh kepada pasangan "Nasionalis-Religius" sesuai Ijtima Ulama, Bapak Joko Widodo dan Bapak Ma'ruf Amin...

#Jokowi2periode #2019tetapJokowi

Rabu, 28 November 2018

My 11th Marathon: Borobudur Marathon 2018

Udah susah cari waktu buat ngeblog. Hidup aku sudah tidak sesantai dahulu kala :((

I BREAK MY PERSONAL BEST MARATHON!!

Sebelumnya 3:50:26 di Hongkong Marathon 2017, cerita lengkapnya monggo baca kalo ada waktu: "My 7th Marathon: Standard Chartered Hongkong Marathon 2017". Kalo gak ada waktu, ngapain lu mampir kesini haaahh??!! Haaaahh??!!


Tau kenapa poto ini jadi postingan pertama?

TEPAT SEKALI. Karna ini Chip Time. Bukan Gun Time. Chip Time pasti lebih cepet waktunya. Yarin ah biar gue seneng ngapa sih.. 3:45 mah bebaaasss...

Jadi gue bakal cerita kenapa bisa dapet 3:45 di Borobudur Marathon 2018 kemaren, di rute yang tanjakan 7km terakhir sangat menyebalkan itu.. Serius, lebih menyebalkan dari pada istri yg pura-pura tidur saat kita lagi mau ngajakin begituan...

Kenapa gue ikutan Borobudur Marathon 2018? Pada awalnya pengen ikut seru-seruan aja. Karna saat itu 3 sohib gue sesama Anak Stadion: Taki, Yogie, dan Oji ngajakin ramean race disana. Padahal akhir tahun buat gue, yang demen Marathon Traveling, itu "surga" banget. Karna  lagi banyak race di negara-negara tetangga. Tapi pas diajakin, oh iya juga, kapan lagi bisa ramean bareng mereka. Meskipun gue pasti bawa cewek-cewek dan gak bareng mereka disananya nanti. Tapi ide untuk latihan bareng dan akhirnya terbentuk DPKPRJT (Depok Project), terlalu sayang untuk gue lewatkan. Taki yang emang lebih kenceng dari gue dan Yogie, latihan dengan menunya sendiri. Oji mah emang mau jalan-jalan doang disana, latihan gak jelas ngajak gosip sama makan mulu ngehek....

Yogie, Taki, Bagol. DPKPRJT.
Saat itu pula, gue buka kelas EARP (Endurable Akbar Running Program) for Borobudur Marathon 2018 buat temen-temen yang ikutan kesana. Rameeee.. Sampe akhirnya harus nolak-nolakin yg terlambat daftar, biar lebih kondusif bikin programnya. Makin seru. Seru, tapi jujur aja, sedikit pressure buat gue pribadi. Selain harus nunjukin latihan yg solid (mengutip kata dari Mas Andriyanto) ke peserta EARP karna membawa nama gue sebagai "coach", tapi juga ternyata Borobudur Marathon ini juga diikutin pelari-pelari yg gue kenal kayak Bang Iqbal, Arif, Bang MJ, Bang Bangun, Novi, dll. Dimana mereka-mereka ini punya pace yg mirip sama gue. Gak jauh-jauh amat dah kalopun ada selisihnya. Makin nambah pressure. Tapi di sisi lain sangat antusias...

Di saat temen-temen EARP udah masuk ke awal-awal program, gue sama Yogie ditugaskan jadi Pacer Bali Marathon dengan waktu 5 jam 30 menit (average pace 7:49), dengan kecepatan segitu, kami berdua gak boleh ngelakuin speed session dulu, biar badan terbiasa lari lambat. Kalo nanti ngacir, gak nembus target Pacer, gak diajak lagi dah taun depan -__- #Ngarep

Tapi ternyata, ngumpulin mileage hampir 100K/minggu bikin badan enak pas masuk ke speed session. Cuma menu interval training aja, yang emang gue gak demen dari dulu, yang gak sesuai target pace. Tapi alhamdulillah gak pernah Did Not Finish (DNF), selalu berusaha menyelesaikan menu dengan effort maksimal. Pas tempo training, cuma 1 minggu aja gak bisa selesai. Karna coba gambling start jam 08:00, tapi gak kuat sama matahari, dan akhirnya minggu berikutnya di pindah jadi sore. Alhamdulillah gak ada hujan sama sekali selama latihan. Dan peak tempo training bisa kerjain menu 40x400m dengan pace 4:50 (1 menit 56 detik tiap 1 puteran sejauh 400m).

Tiap Jumat, gue ngelakuin hills repeat kombinasi easy run di stadion. Jogging, tiap lewatin tribun penonton, gue melipir naek-turun tangga 2x, lanjut muter-muter di jalur 8, sampe sekitar 10-12 kilometer total. Sabtu Long Run dengan pace gak boleh lebih lambat dari 5:30. Target pace race gue 5:20. Sebenernya Long Run di 5:40 juga aman, tapi entah kenapa push aja biar makin pede pas Hari-H.

Gaya lutung

Dari mulai latihan jadi Pacer MBM, sampe ke Borobudur, gue udah kayak biji sama Yogie. Karna latihan bareng mulu mungkin hampir 4 bulan. Jadi udah saling ngerti kalo lagi beduaan: "Gi, kecepetan nih, turunin dikit", "Bang, kelambatan, naekin dikit pacenya". Mau lagi latihan pace 7:49, maupun pace 4:00, selalu begitu, meskipun sport watch kami berbeda merk dan kadang suka gak sinkron. Tapi karna udah punya feeling sama, ya nyambung aja jadinya. Aaaahh.. Bakal kangen deh latian sama elu Gi :*

Jadi saat Hari-H pun, kami berdua diskusi mau gimana nanti pas race. Dan sepakat kayak waktu jadi Pacer aja. Gue yang ngontrol pace dan ngandelin GPS dari jam. Yogie yang pencet manual lap tiap ada marka kilometer. Dari awal udah janjian, target finish bareng berdua, dengan pace 5:20 dari start sampe finish. Tapi kalo ada yang gembos, boleh ditinggalin. Gue pun udah koar-koar buat finish 3 jam 45 menit, dan ngajakin temen-temen di social media untuk gabung. Karna menurut gue kalo ramean gitu seru aja kan, saling bantu, saling ingetin kalo terlalu cepat atau terlalu lambat. Work as a team.


Rame tuh yang respon mau bareng, eh tapi ternyata Davi (temen Pacer di Bandung Marathon 2017, anak Burners) doang yang barengin gue dan Yogie dari start. Yoweslah bertigaan aja takis..

Start tepat jam 05:00, sesuai aplikasi "Muslim Pro" (biar keliatan Soleh), kalo matahari di Magelang terbit 05:07, jadi baru sekitar 1km, langit udah terang. Tapi alhamdulillah, menduuunngg..

Dari mulai start, kami bertiga (plus 1 pelari baju biru) mulai barengan dengan gue mencoba untuk mimpin dan ngatur kecepatan. Saat itu strateginya maksimal pace 5:20 based on GPS jam yang gue pake. Dibantu sama Yogie yg manual lap tiap ada marka kilometer. Itu beberapa KM awal enak bangeeett.. Banyak turunan. Jadi strateginya adalah, kalo turunan gak usah nahan pace (masih kebawa tugas jadi Pacer ini dah ah), kalo bisa lebih cepet ya hajar aja, asal effort-nya masih effort 5:20. Jadi tiap bunyi, enak tuh nabung banyak. 5:12, 5:15, 5:13, dst..

Gue pun udah curiga, itu di awal banyak banget turunan. Logika sederhana aja, tiap ada tanjakan, pasti ada turunan. Demikian sebaliknya. Jadi mendingan pas turunan hajar aja dulu, karna gue sendiri cuma denger desas-desus kalo tanjakan parah bakal ada di KM35, selebihnya banyak tanjakan tapi gak curam kayak di situ. Jadi aman deh kalo strateginya nabung begitu kan. Buat ngakalin di depan ada tanjakan, dan juga ngakalin GPS yg ukurannya gak sama dengan marka kilometer (biasanya di GPS elo bakal lari lebih jauh, padahal mah yakin aja kalo panitia ngukurnya pas 42,195km. Kalopun lebih palingan gak nyampe 100m. Kalo kata Coach Andriyanto, GPS bukan patokan ukuran jarak yang sebenernya. Tapi marka kilometer yg paling betul, setidaknya untuk race dengan skala internasional. Jadi jangan alasan lu kalo gak sesuai target: "Ah di gue 43km nih jaraknya". "Ah di jam gue 44km coba, sialan", "Gak beres nih jaraknya, gimana sih Race Organiser-nya??!!". ELUNYA KALI ITU YANG LATIHANNYA GAK BERES :D

Davi mulai mundur di sekitar KM10. Tinggal gue, Yogie, sama pelari baju biru itu. Masih barengan bertiga. Eh didepan keliatan Arif, temen Pacer di Bandung Marathon 2017. Akhirnya dia ikutan ber-4, masih dengan komando "maksimal 5:20 berdasarkan GPS jam gue". Berdasarkan manual lap-nya Yogie juga aman, gak lebih dari 5 menit 20 detik tiap marka kilometer. "Tabungan" makin nambah...




 KM 20 mulai melenceng jauh Manual lap yang Yogie hitung. Kalo gak salah 5:28. Waduh, gue udah bilang "Gi, naekin pace, buat bayar utang". Ternyata di KM 21 manual lap masih 5:25. Mau gak mau naekin kecepatan buat bayar "utang" yg 13 detik itu. Disitu momen gue ninggalin Yogie, Arif, dan pelari baju biru tersebut. Karna pas gue naekin kecepatan, mereka gak bisa ngikutin. Maap ya guys..

Setengah jalan gue lari sendirian. Sembari harap-harap cemas "Ini mana tanjakannya koq gak nongol-nongol sih kampret??". Sekitar di KM 27, keliatan punggung sohib gue Taki, yang emang saat itu bukan harinya. Kalo dibandingin latihan gue sama dia mah jauh banget. Mulai dari mileage yg dikumpulin, sampe target kecepatan saat melahap menu latihan. Keliatan koq larinya melambat. Kadang cuma power walk, terus jogging lagi. Pas udah sebelahan, nurunin pace dikit biar bisa narik dia ngikut, tapi ternyata emang udah gak kuat ngimbangin. Mau gak mau ninggalin lagi. Sorry ya guru...

Gak jauh, sekitar KM 30, ketemu lagi sama temen, Bang Bangun. Sempet ngajakin barengan juga, tapi kayaknya udah nurunin pace, jadi gak bisa catch up sama "maksimal 5:20" gue. Lanjut lagi lari sendirian. Disinilah ternyata menyeramkannya Borobudur Marathon..

MULAI ADA TANJAKAN!!



Gilak dikasih tanjakan 7km terakhir sih kampret emang :)) Waktu KM 32, gue cek jam, terus dalam hati: "Wah njir, ini bisa gue dapet finish 3:41-3:42 kalo begini mah". Serius itu, yakin banget. Tapi ternyata gue lupa, masih ada the legendary KM35 belom dilewatin. Sama ada 1 tanjakan lagi tuh, sekitar KM37. 2 tanjakan yang membuat gue menyerah. Stop lari, tapi gak berhenti, gue tetep power walk. Serius itu udah lemes banget di 2 tanjakan. Jadi emang langsung switch lagi, sesuai sama target awal aja dah, gak usah macem-macem. Waktu di KM35, banyak panitia tuh, kalo gak salah di situ emang Cut off Point. Gue nanya: "Masih ada yg begini gak didepan?". "Gak ada Mas, ini terakhir", harapan palsu ternyata -__-



KM-KM terakhir udah gabung sama pelari Half Marathon yang udah pada jalan. Jadi sedikit ribet tuh mau ngebut juga, apalagi pas masuk kawasan Borobudur, nambah rame karna banyak komunitas yg mau memberi dukungan ke temen-temennya yg mau masuk finish. Jujur, buat gue annoying sih yg sampe pada masuk ke jalur lari. Sampe gue harus teriak "Misi.. Misi.. Misi dong woy". Maaf ya kalo ada beberapa yang gue teriakin kemaren, maklum lagi halu males lari zigzag..

Mending kayak Oji, nungguin di deket finish cukup di balik pagar aja kasih semangat sama potoin gitu kan. Thank you Fauzi..

Liat finish gate seneng banget, tapi liat waktu yg mepet 3:45:55..... 3:45:56.... 3:45:57..... makin membuat gue untuk lari secepatnya biar tercapai target 3:45. Tapi ternyata meleset beberapa detik, jadi berkurang deh tingkat kerennya di poto kan... Untung aja chip time masih 3:45:58. Huehehehe.


I DID IT!!

Terbayar lunas semua waktu, keringat dan tenaga yang terbuang selama proses latihan. Alhamdulillah finish sesuai rencana, sesuai target yang ditetapkan. Senengnya minta ampun Ya Allah...

Cuma ada 14 pelari di Marathon Male Closed yg lebih cepet dari gue :))) #345mahBebas
Beda 6 detik sama chip time. Gak bagus dah sertifikatnya -__-
#MyLovelyGirls
Selain Oji yang menanti di garis finish, ternyata 3 cewek ini juga nyamperin ke race central, dengan drama panasnya. Makin tambah seneng, karna tanpa izin dari mereka, gue gak akan bisa latihan dengan tenang dan nyaman. Thank you girls :*

Kemaren banyak yang nanya, gimana gue bisa ngalahin rute Borobudur Marathon 2018 yang begitu menyeramkan, ini coba gue sharing sedikit ya:

1. Latihan Yang Solid.
Selama masuk program latihan marathon, gue bisa fokus gila-gilaan. Berhenti maen bola dulu buat hindarin cedera, konsumsi makanan-minuman yg bagus buat tubuh biar gak sakit pas tubuh lagi dipaksa bekerja keras. Gilak deh pokoknya. Tanyain aja ke orang-orang yg pernah latihan bareng gue.
2. Tiap Minggu  istirahat cuma Kamis (puasa).
Senin gue interval dengan jarak yg makin nambah, selasa gue berenang 1000m (gak berubah jaraknya dari awal), rabu gue tempo dengan repetisi yg makin banyak, jumat gue easy run campur naek-turun tangga, Sabtu Long Run minimal Half Marathon. Minggu pun 2 jam gue maen sama anak-anak umur 3-7 tahun, mayan juga bergerak capek.
3. Punya Motivasi Pribadi.
Yang boleh finish depan gue cuma Taki doang (yang gue kenal ya maksudnya). Yang laen gak boleh. Kalopun mau bareng, ya sama Yogie. Nama EARP dan DPKPRJT ngasih pressure buat gue. Tapi pressure dalam arti positif.

Alhamdulillah hasilnya sesuai ekspektasi..

Buat break 3:45:58 itu bakal beraaaaatt banget..

Jadi santai dulu aja deh ya, nikmatin hari-hari tanpa latihan :D

3:45 MAH BEBAAASS...

Next Sungailiat dulu, baru Shanghai?
"Success IS Steady Progress Toward One's Personal Goals"
, - Jim Rohn


NB: Gue lupa ini poto dapet dari siapa aja, tolong mention temen potographer yg motoin ya. Soalnya kemaren gue di tag di facebook, maen save aja dulu, jadi kelupaan sumbernya. Mohon maaf.

Rabu, 11 Juli 2018

Tips Menitipkan Anak

Sesuai janji di postingan sebelumnya, kali ini gue mau cerita tentang gimana bisa, anak-anak kami tinggal 4 hari 3 malam? Dititipin sama siapa? Caranya gimana? Semoga menjawab pertanyaan-pertanyaan ya bagi elo yang mau honeymoon juga sama pasangan. Takiiiiss..

ALHAMDULILLAH GUE MASIH PUNYA AYAH DAN MAMA YANG MASIH SEHAT.

Kalimat diatas itu udah menjawab sebagian besar pertanyaan sih seharusnya. Beliau merupakan 2 pahlawan gue sejak kecil, sampe sekarang. Yang selalu bisa diandalkan dalam situasi terdesak. Begitupula Dewa, dia masih punya Bapak dan Ibu yang juga masih sehat. Rezeki orang emang gak cuma harta loh, hal-hal kecil begini juga rezeki menurut gue mah. <<-- Contoh kalimat dari orang yg hidup pas-pasan tapi belagak bijak :D

Waktu merencanakan #3rd Honeymoon: Labuan Bajo kemaren, cukup lama negosiasi dengan Kakak Adia dan Adik Carra. "Kak, boleh gak Ayah-Ibu pergi 4 hari ninggalin kamu sama Adek?", awalnya sih bersikeras: "Enggak ah, kelamaan!!". Tapi namanya orangtua mah akalnya lebih banyak daripada anak kan. "Nanti nginep aja di rumah Aki (ayah), ke Kidzania gih, terus ke Tamini Square segala, pasti seru tuh. Mana kalo sama Aki-Umi boleh makan Mcd kan??!!". Langsung deh: "Oh iya bener juga. Boleh, boleh". #AyahIbuHidupLebihLamaDaripadaKalian

Setelah mendapatkan izin, gue sama Dewa langsung susun rencana. Karna saat itu Bibi masih pulang kampung, jadi terpaksa anak-anak gak tinggal di rumah. Tapi ke rumah kakek-neneknya. Rencananya 3 hari 2 malam di rumah Aki-Umi (Ayah-Mama gue). Terus malam terakhir di rumah Kakiang-Enin (Bapak-Ibu Dewa). Tapi berhubung di rumah Kakiang-Enin juga lagi ditinggal ART, gak jadi disana, takut ngerepotin. Karna disana juga ada 2 ponakan cowok gue. Daripada Bapak-Ibu encok -__- Yaudah akhirnya bablas aja di rumah Aki-Umi selama di tinggal, karna kalo disana emang terbiasa gak ada ART, cuma beduaan doang. Demikian cerita singkat dari kami 3 anak mereka yang durhaka...

Waaahh seneng bener dah anak-anak gue. Ayah sampe bikin itinerary: Kamis ke Kidzania, Jumat nge-mall Lippo Kramat Jati dan Tamini Square, Sabtu ke Kebon Binatang Ragunan, Minggu istirahat maen sama temen-temen komplek aja sembari nunggu gue sama Dewa balik. Makan apa selama ditinggal? Jangan tanya dah, hajar semua junk food :D McD, KFC, Pizza Hut, Hokben, dsb. Belom lagi bolak-balik jajan di Indomaret. Ampuuunn DJ. Masih ada yang pake jokes "Ampun DJ" gak sih kids jaman now?

Alhamdulillah begitu Minggu ketemu kami, Kakak Adia dan Adik Carra sehat-sehat aja gak ada sakit apapun, dan muka happy banget. Cerita-cerita banyak tentang kegiatan mereka di rumah Aki-Umi, kemana aja dan sebagainya. Gue yakinlah kalo kakek-nenek yang ngurusin, pasti anak-anak pada seneng, wong gak ada batasan apapun -__- Alhamdulillah juga Ayah-Mama gak kecapean jagain 2 anak ini, sehat sentosa. Beliau juga bersemangat waktu cerita ngapain aja kesana-kemari berempatan aja. Terutama Mama kayak puas banget berhasil potong rambut cucu-cucunya tanpa izin :))) Makasih ya Yah, Ma...

Gue akan coba berbagi tips gimana caranya untuk menitipkan anak. Tapi ini tips lebih tepat kalo yang menjadi tujuan dititipin adalah orang-orang yang dalam kesehariannya gak dibayar atau gak digaji sama elo ya. Misal, orangtua (atau mertua), saudara (adek, kakak, sepupu), bahkan tetangga di komplek. Tips kurang tepat kalo yang mau elo titipin itu emang udah tugas kesehariannya, kayak Asisten Rumah Tangga, Babysitter, Infal. Meski tips ini lebih ke etika kali ya, biar elo pada gak sembarangan aja pas udah punya anak. Gak bebas lagi coy idup lu, sadaaarrr. Sukurin lu emang enak. Hahahahaha...

Tips-nya adalah sebagai berikut:

1. Meminta Izin
Ini berlaku untuk kedua belah pihak. Ke anak, maupun ke orang yang dititipin. Kalo bisa, diusahakan jangan dadakan kalo emang gak terpaksa. Buat anak, ini bisa membuat mereka lebih siap untuk "ditinggal" secara mental. Kalo izin udah dapet, ingetin terus kalo dalam beberapa hari atau minggu kedepan, mereka bakal sementara tinggal sama siapa, bukan sama Ayah-Ibu. Jelasin perbedaan kondisi nanti disana dengan sehari-hari mereka di rumah gimana. Biar gak kaget. Nasehatin juga kalo disana jangan ngerepotin segala. Buat pihak yang mau dititipin juga bisa untuk mem-block hari pada saat anak-anak dititipin. Kan kita gak pernah tau kegiatan apa yang akan mereka lakukan, rencana apa yang udah disusun, sebelum ada "proposal" mau nitipin anak. Setelah gue pikir-pikir, masalah izin ini penting juga ya, gak hanya di dunia bisnis doang ternyata. #Curhat

2. Persiapkan Kebutuhan Harian
Packing kebutuhan harian anak-anak dalam satu koper atau tas besar, yang secukupnya aja. Masukin semua disitu, kalo mencontoh Dewa, dia sangat detail kalo nyiapin buat anak-anak. Hari pertama ini sepasang pakaian buat mereka, sampe hari terakhir. Siapin sepatu sama kaos kaki buat ke playground, sampe perlengkapan mandi kayak sabun-shampoo dan sikat gigi. Jadi yang dititipin juga udah gak diribetin urusan kebutuhan harian, semua udah tinggal ambil di dalam situ semua. Bahkan sampe susu kotak buat anak-anak pun disiapkan sama Dewa. Gimana gak napsuin coba punya bini begini.

3. Kasih Tau Kebiasaan Anak
Ini biasanya gue yang ngasih masukan, karna sehari-hari tau kebiasaan mereka. Misal, Kakak Adia baru bangun pasti langsung minta disiapin makan -__- Sedangkan Adik Carra gak bisa dipaksa buat makan, tunggu dia minta sendiri. Atau kasih tau jam berapa mereka biasa tidur siang, dan jangan sampe ketiduran antara jam 17-18, kalo ketiduran dan kebangun jam 19-20, bakal susah tidur malam dia. Hal-hal simpel gitu harus tau juga yang dititipin, terutama yang bisa bikin anak-anak cranky. Kan kita juga gak mau yang dititipin jadi ribet karna anak-anak nangis gak jelas, cuma karna gak tau kebiasaan-kebiasaan tersebut. Itu Adik Carra kalo lagi enak-enak maen aer pas mandi, terus tiba-tiba disiram rambutnya tanpa izin, wah bisa berubah jadi hijau dia nanti... Macam Hulk...

4. Tidak Banyak Melarang Ini-Itu
Ini jelas biar yang dititipin gak ribet. Gilak kali, udah untung mereka mau jagain anak-anak kita, ya jangan nasih aturan ngejelimet. Karna kalo udah repot, gak bakal diinget koq, apa aja dikasih selama anak-anak anteng :D Apalagi kalo udah sama kakek-nenek, wadaw. Kan mereka udah capek ya ngasih banyak aturan ke kita anak-anaknya. Sama cucu? Bebaaaass.. Makan junk food, jajan indomaret, apapun dibeliin kalo diminta mah. Palingan gue cuma memberi batasan, misal masalah permen atau chiki-chiki-an. Kakak Adia itu gak bisa makan msg di chiki-chiki-an, malem pasti batuk-batuk. Kalo Adik Carra, kebanyakan makan permen yang bikin batuk kalo malem. Itu juga alasan utama bukan karna kesehatan mereka (3-4 hari juga sembuh, gak berbahaya), tapi 2 anak ini kalo malem udah batuk, annoying bener asli :)) Gak mau ganggu waktu tidur Ayah-Mama, kan kasian udah capek seharian maen, malemnya gak bisa tidur karna pada batuk. Sisanya, seterah daaahh.. Bebaskeeuunn..

5. Bekali Dengan Uang Yang Cukup
Ini mah ya tau diri aje, elo nitipin masa' semua biaya ditanggung sama pihak yang dititipin. Kebangetan luh sempak kendor. Apalagi kalo ke tempat-tempat yang gak murah kayak Kidzania. Yang ada pada males nanti dititipin, seneng kagak, tabungan abis percuma :)) Di kasus gue kemaren, semua udah di itung selama anak-anak di rumah Aki-Umi-nya. Mulai dari tiket masuk playground, bensin kalo bepergian, makan junk-food, belanja makanan di rumah. Sampe perintilan jajan ke indomaret, atau jaga-jaga susu mereka habis, mereka minta sarapan roti, dan sebagainya. Jangan ngepas juga, lebihin dikit. Intinya, jangan sampe udah kita nitip, mereka udah capek jagain, eh mereka boncos juga duitnya. Tega bener dah ah. Ini pun berlaku misalnya orang yang dititipin lebih "punya" daripada elo. Misal saudara lebih berhasil secara finansial, ya tetep aja kasih. Ya minimal itunglah anak-anak lu sehari ngabisin makan berapa banyak, kasih aja segitu. Misal elo budgetin buat makan-telor-tempe doang, ya gak papa. Kalo nanti ternyata anak elo dikasih daging, anggap aja bonus. Hal-hal remeh gini juga yang bikin suasana enak, menghindari sindiran/nyinyiran di kemudian hari. Gue sih ogah. Gak tau kalo Mas Anang. Masih ada yang make jokes ini juga gak sih: "Gak tau kalo Mas Anang". Kalo masih ada, tolong berenang di kali samping Bantar Gebang aja ya. Terimakasih.

6. Kasih Oleh-Oleh
Biasanya kalo menitipkan anak, urusannya adalah bepergian keluar kota atau keluar negeri, untuk keperluan kerjaan atau sekedar jalan-jalan. Bawainlah oleh-oleh khas di tempat yang elo tuju, jangan pelit-pelit. Gue termasuk orang yang males bawa oleh-oleh kalo bepergian, menuh-menuhin tas aja, apalagi kalo ada yang nitip ini-itu, bilang aja "Gak ada barangnya, udah gue cari koq" :)) Tapi untuk orang-orang yang udah gue repotin buat nitipin anak, wah mau di kabin ribet bawa plastik gede, biarin dah. Itu salah satu bentuk penghargaan aja. Lah wong mereka keseharian udah ribet ngurusin anak-anak, masa' gue gak mau ribet bawa barang-barang doang. Kecil pengorbanan segitu doang mah. Se-kecil anu kamu.

7. Jangan Keseringan
Kalo situasinya emang tinggal serumah, ya gak masalah, karna keseharian emang udah nitipin kan (apa tetep aja gak enak sebenernya?). Tapi kalo udah gak tinggal serumah kayak gue, ya jangan keseringan juga-lah begitu. Payah dah congek anoa. Ya gue sih sebenernya mencoba memposisikan diri sebagai orang yang dititipin. Misal gue memposisikan diri sebagai Ayah-Mama kemaren. Waahh, gue seneng banget cucu tinggal di rumah beberapa hari, di saat biasanya cuma berdua doang sama Dewa. Tapi kan gue juga punya agenda harian sendiri. Meski udah tua, emang dokem doang bengong di rumah? Kan kagak juga. Meski udah tua, masih pengen punya kegiatan sendiri, gak melulu jaga cucu doang. Itu sih gue, kalo elo beda ya gak papa. Karna gue mikir idealnya anak itu dibesarkan oleh orangtuanya sendiri. Bukan sama kakek-nenek, apalagi sama orang yang gak punya pertalian darah. Anak lu ya urusan lu. Bukan urusan orang lain. #JLEB

7 tips itu yang gue terapkan kemaren waktu nitipin Kakak Adia sama Adik Carra di rumah Ayah-Mama saat ke Labuan Bajo.

Inti dari 7 tips tersebut adalah perasaan gak enakan.
Perasaan gak enakan kalo nitipin anak-anak itu sebenernya elo udah ngerepotin orang lain.
Perasaan gak enakan kalo nitipin anak-anak itu sebenernya elo ganggu kehidupan orang lain.
Perasaan gak enakan kalo nitipin anak-anak itu sebenernya elo mengalihkan tanggung-jawab ke orang lain.

Kalo udah didasari dengan perasaan itu, gue yakin koq semua pihak senang..
Elo tenang bepergian..
Anak-anak enjoy..
Dan yang terpenting, orang yang dititipin juga nyaman selama dikasih tanggung-jawab tersebut..
One more time.. Thank you Ayah Mama.. Love you both..
"My Heroes Are And Were My Parents. I Cant See Having Anyone Else As My Heroes", - Michael Jordan

My heroes are and were my parents. I can't see having anyone else as my heroes.
Read more at: https://www.brainyquote.com/topics/parents
My heroes are and were my parents. I can't see having anyone else as my heroes. Michael Jordan
Read more at: https://www.brainyquote.com/topics/parentsM
My heroes are and were my parents. I can't see having anyone else as my heroes.
Read more at: https://www.brainyquote.com/topics/parents
My heroes are and were my parents. I can't see having anyone else as my heroes.
Read more at: https://www.brainyquote.com/topics/parents

Selasa, 10 Juli 2018

#3rdHoneymoon :Labuan Bajo

Tujuan gue sama Dewa ngadain #3rdHoneymoon salah satunya untuk menentukan mau "2 Anak Cukup" atau "Nambah Anak". Udah dibahas di postingan sebelumnya ya, beserta alasan-asalannya. Bisa cek -> 2 Anak Cukup.

Kenapa ini dibilang #3rdHoneymoon? Karna gue sama Dewa pergi berdua doang selama beberapa malam, tanpa anak-anak. Pernah sih dulu nonton Coldplay di Singapore, tapi karna cuma 2 hari 1 malem, dan gak full 48 jam, maka gue menyebutnya (klik link ini -->>) #PacaranTime aja.

Ini yang ketigakalinya kami pergi berduaan doang untuk waktu beberapa malam. Yang kedua sih, setelah punya anak. Yang pertama, dulu banget waktu abis menikah ke kampung gue Sumatra Barat, cek di #1stHoneymoon Sikuai Island Sumatra Barat. Lalu yang kedua, waktu sudah memutuskan untuk "memproduksi" anak kedua, ninggalin Kakak Adia, sekarang ke kampungnya Dewa di Bali: #2ndHoneymoon Bali June 15-17 2013.

Yang ketiga ini kenapa ke Labuan Bajo, sebenernya pilihan Dewa sih, gue ngikut aja :))

By the way, itu ada banyak link diatas, bisa kali dibaca juga biar viewers nambah, terus bisa gue jual ini akun ke admin obat pembesar p*nis.

Terus anak-anak gimana? Alhamdulillah gue masih punya Ayah-Mama yang masih sehat sentosa, dengan senang hati mereka mau dititipin, maklum ketemu cucunya paling 2-3 minggu sekali, udah tinggal berduaan aja, asli durkaha ye aing :D Nanti di postingan selanjutnya cerita lebih lengkap tentang 2 pahlawan gue itu ya..

So, this is the story..

DAY 1, June 21th 2018
Labuan Bajo udah jadi destinasi wisata baru di Indonesia, pilihan penerbangan juga banyak pilihan. Tapi biasanya transit di Bali dulu. Cuma Batik Air dan Garuda Indonesia aja yg direct flight. Berangkat naek Batik Air kamis jam 10an pagi, pulang naek Garuda Indonesia Minggu jam 14an sore. Karna disana pake jasa travel yang bernama Lyla Adventure, begitu nyampe mah tinggal bawa badan aja. Semua udah disiapin sama 2 guide tour yang namanya Erwin dan Ardi, dua-duanya asli orang timur, baek bener 2 orang ini buset. Kalo kata mereka "Jangan liat fisik kami yang seram ini Kaka, hati kami ini lembut bagai sutra" -__-

Karna ini Open Trip, gabung sama orang lain yang mau menjelajah Labuan Bajo juga, maka sampe disana langsung dikumpulin orang-orang yg ikutan, total 28 orang. Karna emang jamnya ngepasin, jadi ternyata hampir semuanya 1 pesawat dari Jakarta. Mulai kenalan ke beberapa yg 1 mobil dan 1 hotel bareng, karna dari bandara langsung check-in. Ini adalah satu-satunya malam dimana kami tidur di darataann :((

Karna waktunya sebentar, itinerary-nya cuma jam 19:00 kumpul di lobby hotel, sisanya bebas. Jadi gue sama Dewa memutuskan untuk jalan-jalan sore aja deh di sekitaran hotel. Yang ternyata kagak ada apa-apaan yg bisa dilihat, pelabuhan doang siaul. Akhirnya selonjoran aja deh di hotel, nyiapin mental buat 3 hari 2 malam kedepan. Dewa bilang: "Maintain expectation kapalnya nanti ya Bun. Beda yang nanti kita naekin kayak si A dan si B yang kemaren trip ke Labuan Bajo juga, mereka biayanya 2x lipat lebih mahal dari kita, makanya bagus banget kapalnya". Gue sih selow aja mau kapal gimana yak, lagian gak bawa anak-anak, cuma berdua doang. Jadi tingkat kenyamanan bepergian menurun juga gak masalah. Cuma 1 doang yg gue takutin nanti: tempat berak -__- Jadi selama masih di hotel yg toiletnya bagus, gue puas-puasin dah tuh keluarin tokai, karna target selama di kapal nanti gak akan berak. Sebenernya kalo udah kepepet sih bisa aja paksain. Tapi kalo ada pilihan gak berak, ya itu yang gue pilih. #Prinsip
Karna mau puas-puasin berak di hotel, jadinya sesi makan malam sama semua peserta gue manfaatkan untuk makan sebanyak-banyaknya. Sampe Minggu mau selow makan secukupnya biar gak ada yang harus dikeluarin :)) Saat itu pula lebih banyak ngobrol sama semua peserta trip. Dari 28 orang, gue sama Dewa orang ke-4 dan ke-5 tertua. Rata-rata emang masih belom pada nikah tapi udah bekerja. Malah ada 3 anak SMA cewek cuma bertigaan doang, gokil berani banget. Malam ini ditutup dengan minum-minum bandrek sama jamu beras kencur sampe rada puyeng dan bawel di Le Pirate, cafe yg isinya bule semua, bareng sebagian teman-teman baru ini :*

DAY 2, June 22nd 2018
Pagi ini jam 9 udah berkumpul di lobby, dan jalan kaki menuju pelabuhan untuk ke kapal masing-masing yang udah ada pembagiannya. Karna baru pertama kali live on board, menurut gue not bad at all sih kapalnya. Seru aja. Jadi kapal kebagi 3 tingkat gitu. Paling bawah ruangan mesin. Di tengah itu ada 4 kamar. 2 kamar isi 2 orang dengan kasur tingkat. 1 kamar isi 2 orang dengan double bed. 1 lagi untuk 4 orang dengan 1 kasur tingkat dan 1 double bed. Jadi total peserta di kapal kami ada 10 orang. Plus 1 kapten dan 2 anak buah kapal. Di lantai ini juga ada meja-kursi buat makan bareng, di bagian belakang ada 1 toilet dan dapur. Toilet-nya sesuai ekspektasi sih, bersih gak jorok, tapi ember isi air laut, shower yang nyemprotnya kecil tapi alhamdulillah air tawar. Betapa air itu sangat penting untuk kehidupan guys, jangan lupa berhemat ya sama air di rumah atau di manapun :(
Di kasih kamar yg ini karna kata yg laen: "Mas Dhika sama Mbak Dewa udah nikah" :))
Lantai paling atas itu ruang kendala kapten, sama dek aja buat ngeliat pemandangan laut. Ini spot favorit gue. Di saat Dewa lebih memilih menghabiskan waktu membaca novel yang baru dia beli, gue diatas aja, sembari dengerin lagu pake earphone, ngeliat perjalanan kapal menenjang ombak. Pemandangan kanan-kiri cuma lautan, pulau-pulau, dan langit yang cerah. Gokil nikmat banget emang hidup tanpa social media saat itu. Emang gak ada sinyal aja ngeheeekk..

1. PULAU KELOR
Sejak masuk kapal, disuguhin makanan enak-enak bener. Mulai dari cemilan kayak buah, pisang goreng keju. Sampe ke makanan berat yang lengkap bener, nasi, daging, sayur, semua ada. Dan rasanya enaaakk. Gak tau gue 3 kru kapal ini belajar masak dimana. Dont judge a book from its cover.. Mereka laki semua dan berperawakan garang, ternyata jago masak gokil.


Tujuan pertama dari semua trip ini sejak lepas dari pelabuhan Labuan Bajo, adalah Pulau Kelor. Ini kayak pulau kecil gitu, dengan view yang luar biasa indah. Kalo dari puncak...

Dan ini jalanan menuju puncak:

Yang bisa cuma jalan kayak biasa, adalah tour guide doang. Semua wisatawan harus manjat pake tangan karna tingkat kemiringannya yg sangat menyebalkan. Dengan tanah merah yg licin. Kebayang itu kalo abis ujan pada bisa naek apa kagak ya...

Tapi semua terbayar begitu udah nyampe puncak. Liat betapa keringetannya baju gue? Efek kemari tengah hari bolong dan rute yg nyebelin susahnya.. Turunnya lebih susah :(( Masukan buat Pemerintah Daerah Nusa Tenggara Timur, di Pulau Kelor itu boleh deh naeknya manjat-manjat, tapi turunnya sediain perosotan gitu, gak papa dah kalo ujungnya nyebur ke laut juga. Daku rela.

2. PULAU RINCA
Setelah istirahat dan ada temen yg luka berdarah karna ganasnya rute, lanjutin perjalanan ke Pulau Rinca. Ini adalah pulau terbesar kedua setelah Pulau Komodo untuk penangkaran dinasaurus terakhir di muka bumi ini, di wilayah Taman Nasional Komodo. Gue rada ngeri sih ini, karna saat itu Dewa lagi mens hari ketiga, dan denger info kalo Komodo bisa mencium bau darah dari jarak 3km. Gilak luh engkongnya cicak. Pertamakali liat komodo langsung itu di Museum Reptil TMII, ya allah serem :(( Liat di tipi pas lagi komodo lari, ya allah cepet amat :(( Di tambah lagi pas ngomong sama Ardi, dia bilang: "Oke nanti bilang aja sama ranger-nya kalo lagi dapet ya, biar dijagain ekstra". Astaga..

Jadi gue dengan penuh percaya diri langsung ngomong sama Dewa: "Bun, kalo ada yang berusaha nyakitin kamu, mau perampok, pemalak,penjahat apapun, selama manusia, pasti aku lawan meski sampe mati. Tapi kalo komodo, maaf aku menyerah".

Stand-Up Comodo kalo kata Ardi -__-
Sayang banget (atau mungkin alhamdulillah) kesana pas lagi musim kawin. Jadi betina pada menepi ke dalam hutan, biar bisa kawin disitu. Pemalu bener dah ah, udah kayak masih pacaran tapi mau check-in di hotel, ngumpet-ngumpet gitu. Jadi nanti jantan yang telah dewasa dan "menang" lawan jantan lainnya, yg berhak untuk meniduri, eh apa ya bahasa yg enak. Berhak untuk bersenggama. Aduh masih belom pas. Berhak untuk begituan. Nah ini lebih enak. Jadi jantan tersebut berhak untuk begituan sama betina yg telah siap digituin. Auk ah gelap.

Jadi selama perjalanan, cuma ketemu 3 komodo doang. Itu juga kata ranger-nya karna masih muda, belom bisa kawin (belom mimpi basah), atau emang "kalah" bersaing dengan komodo lain (kalah kaya). 3 komodo yang menyedihkan. Udah nasibnya begitu, jadi objek poto-poto sama manusia pula. Dimana harkat dan martabat komodo haaahh??!!

3. PULAU KALONG
Sore ini ditutup kapal berenti di samping Pulau Kalong, yang mau nyebur di sekitaran kapal boleh aja. Kalo ke Labuan Bajo, elo mesti pada kesini, serius, Bakal tercengang lu sama fenomena alam saat sunset. Paraaahh.. Itu pas matahari mulai tenggelam, tiba-tiba ada 4-5 kelelawar keluar dari pulau tersebut. Gak lama, 10-11 kelelawar. Menyusul kemudian RATUSAN (diklaim ribuan sama orang-orang sini), kelelawar terbang palingan cuma 8 meter diatas kapal kami. Gilak, gilak. Bahkan sampe matahari udah gak ada, dan kapal mulai bergerak, itu kelelawar masih aja pada terbang. Rada ngeri sih sebenernya, biasanya kan hewan pindah barengan gitu kalo mau bencana alam. Tapi ini emang tiap sore begitu. Keren asli.


Enaknya kalo ikutan sama travel begini, semua jadwalnya padat. Gak ada waktu buat berleha-leha. Jadi semua itinerary terjamin semua pasti terlaksana. Kalo pergi sendiri kan biasanya kalo capek "Istirahat deh bentaran", eh lewat aja beberapa tempat yg mau disinggahi. Apalagi bawa anak, jangan ngarep deh semua itinerary bisa 100% berjalan sesuai rencana :))

Malam tiba, saatnya tidur, di kamar ada AC. Tapi gak kami nyalain, berhubung Dewa gak kuat dingin, kamar sekecil itu, jadi buka pintu aja menikmati semriwing udara pinggir laut, karna kapal bersandar di Pulau Padar, tempat tujuan besok pagi ngeliat sunrise. Kagak, kami gak begituan selama disana koq. Kalopun Dewa lagi gak mens, gimana bisa orang kamar juga dipisahin sama triplek doang kali. Nanti bunyi "kreekk.. kreekk.. kreekk", atau "ceplak ceplok ceplak ceplok" kan kagak enak sama yang laen woy.

DAY 3, June 23rd 2018

4. PULAU PADAR
Abis subuhan, penumpang kapal di bawa pake sekoci untuk menuju dataran Pulau Padar. Masih gelap. Setelah 28 orang berkumpul, plus orang-orang dari travel lain, bergegaslah kami menaiki tangga satu persatu. Dari kemaren guide juga bilang, rute trekking paling berat ya Pulau Kelor yang pertama kali kami datangi, yang sampe manjat pake tangan. Sisanya nanjak, tapi gak curam. Disini pun begini, TAPI BANYAK AMAT TANGGANYA GILAAAKK -___-

Jadi ada beberapa spot gitu disini. Spot pertama pada berhenti karna pas waktunya sunrise. Ya Allah baguuuusss.. Pas matahari udah nongol, meski capek, tapi udah telanjur kesitu, jadi paksain deh sampe puncak. Dan di puncak di videoin pake drone, edan bagusnya.. Bisa cek dan follow instagram @andhikabagolakbar ya :*


Dari sekian tempat yang wajib dikunjungi, menurut gue Pulau Padar IS THE BEST. Foto mungkin cuma sekedar gambar, gak bisa memperlihatkan perasaan yang gue dan teman-teman alami. Saking takjubnya diatas, sampe gak kerasa udah 4 jam kami disana, dan harus diingetin sama guide buat turun melewati ratusan tangga tadi :(( Gue yang sering lari aja, di tengah perjalanan turun, lutut gemetaran. Kelapa muda seharga Rp30.000 terpaksa menjadi pelarian untuk mengatasi rasa lelah.

5. PINK BEACH
Setelah dari kemaren cuma trekking, nyentuh air cuma pas lagi nunggu kelelawar pada keluar di Pulau Kalong, akhirnya ke pantai juga. Tanning dikitlah biar kulit rada coklat eksotis.

Poto diatas diambil sama Erwin pake drone, di waktu yang sama kami lagi pada disitu. Cakep bangeeettt... Pasirnya bersih, airnya beniiinngg. Ikan banyak banget, bahkan sampe ke pinggir pantai. Terumbu karang juga gak jauh dari garis pantai. Jadi kegiatan kami bebas aja, snorkeling, diving (ke arah perahu bersandar), maen aer di pinggir pantai, meremas (apa ya bahasanya yang enak, koq gak enak di dengernya) pasir, atau sekedar poto-poto, seterah aja dah. Nikmat, mayan melupakan rutinitas harian..


Anak Depok maen ke pantai Ancol aja udah seneng, gimana ketemu pantai sebagus ini. Sampe mau telanjang aja gue saking senengnya, sayang aja masih inget bawa-bawa anakonda, nanti kalo ada yang kelilit kan berabe.

5. TAKA MAKASSAR
Setelah puas kena sinar matahari yang terik, balik ke kapal juga males ganti baju, karna itinerary di design sedemikian rupa, jadi emang seharian mau maen aer aja. Tujuan berikutnya kemari, ada yang bilang Pulau Pasir Timbul. Jadi ini apa ya namanya, gak jelas juga. Kalo pulau, tapi gak ada pohon, cuma pasir putih doang. Ya pokoknya disini elo kayak bisa berdiri di atas air laut deh, kalo diliat dari kejauhan. Wah kayak ....... dong yak bisa jalan diatas air.






6. MANTA POINT
Saatnya nyebur lagiiii... Abis dari Taka Makassar, kami lanjut dibawa ke tengah lautan, untuk ke Manta Point, dimana bisa snorkeling bareng ikan Manta, yang bentuknya kayak ikan pari gitu, lebar. Ketemu cuma 1-2 ekor keliatan dari kapal. Tapi sayangnya gak boleh nyemplung, karna arusnya lagi kenceng bener. Gue aja gak sempet pegang HP, tangan sibuk pegangan di tiang karna kapal oleng kanan-kiri. Daripada cari mati, gue langsung bilang: "Bang Ardi, lanjut dah ngeri gini ah" -___-


7. GILI LAWA
Tujuan terakhir hari ini. Mau liat sunset disana. Ada 3 pilihan spot disini untuk ngeliat sunset. Pendek, sedang, dan tinggi. Karna guide-nya cuma 2, pilihannya sedang ikut sama Erwin. Tinggi sama Ardi. Bos gue yang sudah lelah langsung menanyakan hal yang krusial: "Kalo tinggi itu seberapa tinggi track-nya? Susah gak?", Ardi jawab: "Yaaaaa... Miriplah sama Pulau Kelor, manjat gitu pake tangan di beberapa titik". Langsung melipir dia gabung sama Erwin -___- Karna gue anggota suami-suami takut istri, daripada panjang urusan gak mau nemenin, ikut aja dah sedang, padahal tinggi seru kayaknya ngeliat dari kejauhan orang-orang yang pada kesana. Tapi harmonisasi rumah tangga lebih penting Bung dibanding sekedar mencari adrenalin...


Malam ini bersandar di Gili Lawa, dan kebetulan 3 kapal kami bersebelahan, bisa tinggal loncat doang ke sebelah. Karna malam terakhir, saatnya lebih mengakrabkan diri dengan teman-teman baru ini, ngobrol sampe jam 22an di dek kapal, di sinari ratusan bintang di langit. Jadi keinget, dulu Kakak Adia pernah dapet tugas dari sekolah, untuk keluar rumah di malam hari, terus liat ke langit, hitung ada berapa banyak bintang. Tau gak waktu itu ada berapa di langit Depok? 3 doang!! Astaga.. Polusi.. Polusi..

DAY 4, June 24th 2018

8. SEMBAYUR
Pagi ini akhirnya ngerasain mabok laut. Karna ombak yang lumayan kencang. Ternyata Dewa pun ngerasain. Alhamdulillah di trip kali ini gue baru ngerasain di hari terakhir, atas bantuan antimo. Dulu waktu ke Karimun Jawa buset nahan muntah berjam-jam rasanya gak enak bener njir. Sembayur ini tempat snorkeling-diving juga. Jadi dari kapal, kami dianterin naek sekoci (atau boleh langsung nyebur) ke pinggir pantai. Baru snorkeling dari situ. Sayang aja emang kalo dibandingin sama Pink Beach, jauh banget bener kualitasnya. Sampe gue minta poto disana, Dewa bilang: "Gak usah ah, gak bagus" :)) Dan kayaknya temen-temen ngerasain hal yg sama, pas ditanya gak ada yg nge-share poto di Sembayur. Tapi spot snorkeling-nya lebih bagus dari Pink Beach. Erwin pun gak sempet moto karna mimpin kami snorkeling sampe ke tengah laut. Dia koq enak bener yak gak pake pelampung, ngilang, terus nongol ngomong: "Heeyy.. Kesini ada ikan blablabla bagus warnanya", terus kami pada kesana. Terus dia ngilang lagi, tiba-tiba udah di sebelah sono "Hey kalian sini ada ikan xxxxx tuh 5 ekor lagi bergerombol'. Dia napasnya biasa aja, Gue yang pake pelampung ngapa engap ya.

9. KANAWA ISLAND
Tujuan terakhir dari semua trip yang diadakan Lyla Adventure. Ini pulau bagus bangeeettt.. Pasir putih luas, terus bisa snorkeling juga. Banyak bule yang bejemur di pinggir pantai cuma beralaskan handuk doang. Bikinian gitu. Tapi mereka mah cuek aja yak, mau badannya ada gelambir juga pake aja 2 piece gitu. Kayaknya gue jarang ngeliat cewek orang Indonesia bikinian kecuali emang badannya ramping dan mulus. Harus di contoh itu orang bule, karna ya harus percaya diri aja sama badan sendiri kan, begimana pun bentuknya. Tapi kalo gak bikinian karna gak nyaman terlalu terbuka di liat orang, ya beda cerita itu mah.

Karna gak tau ada beginian (Erwin sama Ardi bilang disini "cuma nyantai-nyantai nunggu siang"), jadi dari Sembayur gue udah mandi dan beberes buat balik ke bandara. Kalo tau, mungkin gue belom mandi dulu deh, abis sayang kan gak dipake itu pantai. Jadinya poto-poto aja sambil ngobrol di warung gitu, yang jual Pocari Sweat seharga Rp35.000!! Emang panas bener sih cuaca saat itu, salah gue gak pake nanya dulu, maen asal ambil aja di kulkas, pas bayar, ngehek mahal bener. Mau gak jadi, kasirnya serem gitu. Yaudah deh mau gak mau daripada diomelin terus manggil warga sekampung -__-

Selesai sudahperjalanan kami ber-28. Setelah pamit-pamitan dengan teman-teman yang gak pulang di Minggu siang, dianterin deh kami ke bandara Labuan Bajo untuk melanjutkan perjalanan ke kota masing-masing.

Gue pribadi sih seru banget open trip gini, bisa kenalan sama teman-teman baru, dengan berbagai usia dan latar belakang. Dan kebetulan mayoritas seru-seru, cuma beberapa orang doang yang susah membaur sama kelompok besar, maennya sama kelompok mereka sendiri aja. Tapi ya gak papa, kan tiap orang punya cara sendiri-sendiri buat menikmati perjalanan, kalo emang nyamannya sama temen yg udah dikenal doang, ya silahkan, not a big problem, seenggaknya buat gue ya. Bebaskeun.

Keputusan gue dan Dewa untuk gak ajak Kakak Adia dan Adik Carra juga sangat tepat. Di Labuan Bajo, objek utama pariwisata-nya adalah 3 hal ini:
- Trekking
- Snorkeling
- Diving
Diving belom pada bisa. Snorkeling Kakak Adia doang yang bisa nikmatin. Sebenernya bisa aja sih Adik Carra nyemplung aja pake pelampung, maen-maen aer aja di laut. Tapi pengalaman di Lombok di mana dia gak nyaman maen aer bukan di kolam, ya sayang aja nanti cuma salah satu gue atau Dewa yg turun, satu lagi nemenin Adik Carra di kapal. Rugi :P Buat trekking yang rutenya rada berat gitu, kebayang kalo Adik Carra capek terus minta gendong. Gak bawa beban aja udah gempor, gimana sambil gendong anak belasan kilogram. Ampun dah saya. Mungkin bakal balik lagi minimal sekitar 3-4 tahun lagi dimana udah pada malu kalo digendong, dan udah kuat dengan medan yang berat gitu.

Kondisi kapal juga sama aja. Kalo cuma kamar gak ada tipi mah gampang ngakalinnya, tapi kondisi toilet seadanya kayaknya ribet buat mereka berdua. Apalagi kondisi kapal yg enggak kids friendly. Meleng dikit, pas kapal oleng, pada nyemplung lagi mereka berdua ke laut kan. Serem dah kalo begitu. Sepertinya bisa diakalin sih dengan kapal yang lebih bagus. Masalahnya, Ayah-Ibu masih rasional ya anak-anak, kalo belom mampu ya jangan maksain :)))

Thank you Lyla Adventure, Pace Erwin dan Kaka Ardi yang udah menyediakan trip luar biasa memorable ini ke kami berdua. Thank you juga buat teman-teman open trip yang membuat perjalanan ini jadi tambah menyenangkan. Sampe ketemu lagi semua :*

So, what's next for our #4thHoneymoon, wifey?

"The honeymoon is the unforgettable period in a couple’s life. Later in life, tried and tired in the dust and mist of relations, together or not, they would always miss that time they spent together. Every bit of it", - Girdhar Joshi