Senin, 11 April 2016

Endurable Akbar Running Program

Sebelum menjelaskan maksud judul diatas, gue bakal cerita awal mula-nya gimana ya..

Olahraga lari tiba-tiba menjadi trend sejak tahun 2012. Gue sih awalnya skeptis: "Ah ini mah gaya-gayaan doang, paling 1-2 tahun, paling lama 3 tahun orang juga pada bosen". Eh, ternyata, alhamdulillah gue salah!! Di detik gue bikin ini tulisan, ternyata olahraga lari udah bukan trend semata, tapi menjadi gaya hidup. Mantaaabb..

Makin hari race makin nambah. Makin hari makin banyak yang berlari. Gak hanya di komunitas, atau Car Free Day, makin banyak juga lone runner kayak gue, yang lari aja sendirian. Karna sebenernya lari bukan olahraga tim. Yang ada kawan, ada lawan. Jadi sendiri juga bisa, gak perlu nunggu teman untuk mencari keringat.

Itu baru salah satu keuntungan olahraga lari. Masih banyak sebenernya:
- Gak perlu venue kayak lapangan
- Gak perlu perlengkapan khusus
- Gak perlu skill mumpuni
- Dsb

Jadi-nya bagus, makin banyak orang sadar kalo berolahraga itu penting, seenggaknya cukup dengan berlari secara rutin.

Oke, cukup sampe disitu, dan balik ke topik..

Sejak tahun 2014, gue merupakan pecinta Marathon. Bukan, 5K bukan Marathon. 10K juga bukan, 21K juga bukan. Tapi 42,195 KILOMETER. Alias 42.195 meter. Enak banget rasanya setelah lari sejauh itu. Feels Like Orgasm. Hhmm. Eh, No. Orgasm after make love still the best feeling ever, sorry.

Dan ternyata, jarak segitu juga menantang temen-temen, yg jarak lari-nya maksimal Half Marathon, buat nyobain apa yg gue rasain. Pasti tertantang. Wong Half Marathon kan setengah-nya Marathon. TINGGAL DI KALI DUA AJA. BISAAAA :)

Mereka nanya, latihan-nya gimana, pola makan, dan sebagai-nya. Jujur, gue selama persiapan pake bantuan aplikasi Asics buat latihan (ini juga direkomendasi-in sama Boyo). Karna itu yang paling masuk akal. Disitu ditanyain seminggu berapa kali latihan, target waktu, dll. Lengkap. Tapi itu cuma gue jadikan patokan aja, karna ujung-ujung-nya gue latihan sendiri, dan improvisasi sendiri. Misal, kalo kata Asics latian cuma jarak 12K, dengan pace 5:40, gue naekin sendiri 15K dengan pace 5:25. Dan di sela-sela itu, gue core training sendirian dirumah sebelum mandi, juga jaga pola makan yg bener, berdasarkan Food Combining, karna ini yg paling cocok.

Gue kasih tau itu semua kalo ada yg nanya. Tapi GAK PERSONAL.

IYA, GAK PERSONAL.

Gue cuma ngasih tau secara umum, tanpa ngeliat track record lari, usia, tinggi/berat badan yg bersangkutan, dia ada waktu berapa kali seminggu buat latian, dll. Jadi yg nerima saran gue juga iya iya aja, haha hehe haha hehe aja :D

Akhirnya, setelah gue Finish Tokyo Marathon kemaren, makin gencar permintaan dari teman-teman yang mau nyobain Full Marathon, tapi gak tau latian-nya harus gimana.

Yuk gue bantuin bikin program, tapi berdasarkan pengalaman dan pengetahuan gue aja. Karna gue bukan lulusan jurusan olahraga, gue juga bukan atlit pelatnas. Personal Best Marathon juga cuma 3 jam 50 menit -_-





Diatas, pengalaman 7 kali ikutan Marathon. Di Singapura, Jakarta, Manila, Bali, Tokyo, Kuala Lumpur, dan Hong Kong. Dengan catatan waktu terburuk 4 jam 47 menit di Manila, Personal Best 3 jam 50 menit 26 detik di Hong Kong.

Beberapa waktu lalu gue juga ikutan Seminar Periodisasi Lari Jarak Menengah dan Jauh yang dibikin teman-teman Gantarvelocity, dengan narasumber Bapak Wita Witarsa, pelatih pelatnas. Dan Pak Eko J Fitrianto, Sport Nutrisionist dari UNJ. Jadi, selain belajar dari pengalaman pribadi, gue juga belajar dari orang-orang yang ahli di bidang-nya seperti mereka ini *hormat*


Setelah beres Marathon ke-6 di Kuala Lumpur 7 Agustus 2016 kemaren, gue tergabung di Marathon Globetrotters. Klub Marathoners yg minimal pernah finish Full Marathon (atau Ultra Marathon) di 5 negara. Kebetulan gue udah pernah ikutan di Singapura, Indonesia, Filipina, Jepang, Malaysia dan Hong Kong. Mayan kan nambah sertifikat buat di gadai.


Pasti pertanyaan pertama dalam pikiran elu: "Gratis Apa Bayar Nih??!!"

Gue jawab: "Gak Gratis".

Buat yang nyinyir pasti langsung komentar:
"Dih, elu siapa, pake minta bayaran??!!"
"Mata duitan banget sih lu!!"
"Koq jadi komersil sih??!!"
"Udah gak asik lagi ah kalo begini!!"

Sabar. Nanti gue jawab biar clear.

Endurable Akbar Running Program (EARP), punya tujuan jangka pendek, yaitu membantu teman-teman gue bikin latihan yang benar dalam menghadapi ajang Marathon, karna jelas itu bukan jarak dekat, jadi butuh persiapan matang untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan. Tujuan jangka panjang, membuat 16 minggu program tersebut menjadi gaya hidup. Kenapa ambil kata "Endurable", ya karna latihan di dalam program itu masih bisa dijalankan, bisa diterima bagi pelari seneng-seneng kayak gue ini, yang emang gak punya bakat jadi atlet sejak kecil. Gak berat, dan sangat fleksibel menyesuaikan dengan kemampuan diri sendiri.

Kalo ada yg mau cobain EARP ini bakal ngedapetin:
1. 2x sesi ketemu gue. 1-2 minggu sebelum program dimulai untuk Basic Test dan Training Introduction. 3-4 minggu sebelum Hari-H untuk Evaluation Test dan Race Preparation.
2. 16 minggu personal program marathon, berisi latihan lari dengan jarak-kecepatan tertentu beserta variasi-nya, latihan otot-otot inti untuk menunjang performa, juga asupan/nutrisi yang dianjurkan untuk dikonsumsi.

"Ya kalo gitu doang mah gue juga gak perlu bayar dong, bisa pake Program Aplikasi Gratisan (PAG) aja!!"

Persamaan EARP dengan PAG:
- Sama-sama latihan sendiri,
- Sama-sama butuh disiplin-komitmen tinggi,
- Sama-sama ada target distance-pace,
- Sama-sama ada fase berbeda tiap 3-4 minggu,
- Sama-sama sebagai alternatif latihan.

Perbedaan EARP dengan PAG:
- EARP bayar, PAG gratis,
- EARP sangat personal, PAG sangat umum,
- EARP latihan dikontrol, PAG latihan semau-nya,
- EARP ada teman sepenanggungan saling support, PAG support diri sendiri,
- EARP ada core training, PAG enggak,
- EARP ada suggested nutrition, PAG enggak.

"Jadi kenapa harus bayar??!! Katanya elu mau jawab, kampreeett??!!"

Oh ya, maap.

Jadi gini, membuat program secara personal itu memakan waktu yang tidak sebentar. Karna gue bertanggung-jawab buat menyesuaikan dengan karakteristik dan kemampuan si pelari. Kasih contoh, beberapa hari lalu gue coba simulasi EARP ke diri sendiri, untuk persiapan Standard Chartered Kuala Lumpur Marathon 2016. Tau gak, program 16 minggu tersebut gue susun berapa lama? 3 jam dong -__-

Kalo buat sharing, oke-lah..

Tapi akan jadi masalah, kalo ada orang yang minta tolong gue bikinin personal program buat marathon, tapi gak dikerjain dengan alasan apapun, bakal bete gue. Ditambah cengangas cengenges, haha hehe haha hehe doang kan :D

Untuk menghindari hal tersebut, maka gue bikin Commitment Fee. Jadi kalo elu udah gue bikinin personal program buat marathon, tapi gak di kerjain, no heart feeling. At least waktu dan usaha gue ada reward-nya.

As Simple As That.

Yuk gue bikinin program marathon, gratisan.
Elu lakuin, gue seneng banget. Elu gak lakuin, gue bakal bete banget.

Yuk gue bikinin program marathon, ada commitment fee.
Elu lakuin, gue seneng banget. Elu gak lakuin, ya gak papa, elu udah bayar koq.

Kalo gak perlu bantuan gue buat bikin program latihan, gue rekomendasikan untuk bikin sendiri pake Asics, karna gue sendiri banyak dilatih secara virtual oleh aplikasi tersebut.

Selama masih bisa ngebantu temen yang mau cobain lari jarak empat-puluh-dua-ribu-seratus-sembilan-puluh-lima-meter, pasti bakal gue lakuin.

AYO LATIHAAAANN!!

"If You Want To Run, Run A Mile,
If You Want To Experience A Different Life, Run A Marathon"
Emil 'Czech Locomotive' Zatopek

Selasa, 05 April 2016

#TheAkbarsTravel Japan Trip: Day 10

Day 10: 29 Februari 2016

Haaaahh..

Time to go home...

Pesawat kami berangkat jam 11an. Jadi harus ada di Bandara Haneda jam 9. Kalo berdasarkan itinerary, naek kereta itu bisa memakan waktu hingga 60-70 menit, dan mesti ganti-ganti kereta sebanyak 3-4x dari Hotel ke Bandara. Artinya harus geret-geret koper segala. Melalui itu semua :((

Mempertimbangkan fisik kami yg cukup lelah karna udah seminggu lebih di udara begini, dan masih nyisa beberapa yen di dompet.. Maka.. NAEK TAKSI AJA DAH.

Naek taksi juga udah empet-empetan. Koper gede sama stroller di bagasi. Koper sedang di bangku depan. Kami ber-4 di belakang bersama tas yg udah bertambah berat volume-nya karna ada barang-barang yg dibeli disana. Dan itu keputusan yg sangat tepat.. Horeee..

Iya sih lebih mahal.

Tapi bisa bangun lebih santai.
Tapi lebih cepat sampe.
Tapi bisa nyimpen tenaga.
Yang terpenting, gak kehujanan.

Pagi itu emang ujan, dan udara jauh lebih dingin daripada pagi kemaren-nya. Keren asli penyelenggara Tokyo Marathon 2016 nyari pawang hujan. Berapa ratus sempak di lempar ke genteng itu, bisa cerah banget pas lagi race. Liat aja nih, napas keluar asap. Kebayang kalo kemarennya begini. Bisa mati beku gue pas perjalanan menuju Start Gate.


Haneda bagus deh bandara-nya. Yaaaa.. Kalo dibandingin sama Soetta sih, kayaknya emang begini standar bandara. Banyak tempat makan, banyak tempat oleh-oleh free tax. Dan lucunya, orang Jepang yg jagain tempat jual oleh-oleh bisa sedikit-sedikit bahasa Indonesia. Buat orang kayak gue, yg seneng sama pelayanan-pelayanan "lucu" macam ini, langsung pengen borong semua barang di toko itu. Kalo perlu Mbak-Mbak Jepangnya deh gue angkut. Emesh aneeeett..

Di pesawat yg kami tumpangi, juga berbarengan sama beberapa orang yg ikutan Tokyo Marathon 2016 kemaren-nya. Bahkan yg duduk sebelah gue juga seorang finisher (baru tau pas ngobrol setelah pesawat mendarat). Enak deh dia, mungkin karna masih single, nanya nomer pramugari terus dapet loohh.. Gue udah gak bisa begitu lagiiiii.. Tolooonngg..

Ada Bang Sitor pula, salah satu penggiat lari Indo Runners. Ibnu Jamil dan Dimas Seto. Yang gak boleh dilewatkan adalah foto bareng orang ini, peraih emas Sea Games, pelari elite tanah air, Agus Prayogo, yg kemaren bisa dapet Personal Best waktu di Marathon 2 jam 23 menit. Edaaaann..



Nyampe Soetta pas Magrib. Makan segala dulu, baru naek naek taksi jam 19an.

Tau nyampe rumah jam berapa, dengan kondisi jam pulang kantor ditambah hujan yg katanya dari pagi gak berenti?

Jam 23.00.

HELLO JAKARTAAAAAA!!!!

Mau macet..
Mau suka banjir..
Mau public transport sering gak sesuai jadwal..
Mau di public area sulit diakses kalo bawa stoller..
Mau orang-orang-nya nyebelin buang sampah sembarangan, ngerokok sembarangan.

But I Love This City More Than You Can Imagine..

Apalagi kalo elu abis dari Jepang..

Semua barang terlihat murah..

-___-

See you on the next #TheAkbarsTravel kalo masih dikasih rejeki ya. BIG AMIEN.

Arigatooooo...

#TheAkbarsTravel Japan Trip: Day 9

Day 9: 29 Februari 2016

Buat hari ini bakal gue tulis khusus di postingan lain.

Dari pagi gue ikutan Tokyo Marathon 2016, beres juga langsung istirahat, rendeman air dingin di hotel. Dan malem cuma ngeberesin nyari oleh-oleh yg belom masuk di list. Kali ini gue harus ikut, karna pengen makan banyak pembalasan waktu persiapan jaga berat badan, juga buat recovery.

DO NOT COPY :(
Iseng di Odaiba nyobain naik taksi yg katanya mahal di Jepang. Sebenernya bisa sih kemana-mana jalan kaki, cuma gue males aja abis lari 43KM, abis itu jalan kaki lagi. Mana sebelumnya juga abis..... #AhSudahlah

Ngobrol sama sopir taksi, ditanyain kami dari mana:

"Where do you come from?"
"Can you guess?"
" From Singapore?"
"No"
"Malaysia?"
"No"
"Philippines?"
"No"
"Hhhmm.. Thailand?"
"Nooo.. We're from Indonesia!!"

NJIR DIKATA ORANG INDONESIA GAK SANGGUP LIBURAN KESANA APA WOOOYYY???!!! KALO PERLU GUE BELI ELUH SAMA TAKSI ELUH!!



















Gak sanggup juga sih. Tapi bluffing aja dulu yang penting....

#TheAkbarsTravel Japan Trip: Day 8

Day 8: 27 Februari 2016

Hari ini emang gak ada rencana kemana-mana, nyantai brunch biar gak rugi makan 2x (breakfast dan lunch, biar sekalian), lalu nungguin waktu check-out biar kagak rugi waktu dan tempat, terus lanjut pindah Hotel ke daerah Odaiba, tempat dimana Tokyo Big Sight berada. Tempat gue ngambil racepack buat besoknya, dan tempat finish Tokyo Marathon 2016.

Tokyo Marathon 2016 ini sedikit unik dibandingkan race lain-nya. Karna Start Gate sama Finish Gate beda tempat. Jadi tinggal pilih, kalo elo bukan warga Jepang, mau tinggal dimana. Deket Start apa deket Finish. Kalo gue lebih milih dekat Finish, dengan jarak Walking Distance. Berdasarkan pengalaman 4 marathon sebelumnya, capek-nya itu amit-amit dah begitu kelar. Jadi daripada saat lagi capek gitu gue harus naek kereta lagi 30-40 menit buat balik ke Hotel, mending rada jauh ke Start Gate dah, dan bangun lebih pagi :((

Tokyo Big Sight itu kayak JCC kalo di Jakarta, tapi versi bagusnya. Hall luas gitu buat ngadain pameran-pameran. Selain pengambilan racepack, disini juga diadain Tokyo Marathon Expo 2016, which is menurut gosip-gosip yg beredar, bakal banyak barang-barang "lucu" yg gak dijual secara luas, cuma disini doang. Dan hampir semua produsen alat olahraga buka booth disini, luaaaass banget pameran-nya. Seperti biasa, gue selalu skeptis: "Apaan sih ah belanja-belanja gitu, biasa aja kali. Boros lu pada, pikirin biaya masa depan!!".

Pas masuk.. Edaaaann..

Ada ribuan perlengkapan lari dijual disini. You Name It. Apa aja ada.

Sepatu? Buseeett.. Gue yg bukan pecinta sepatu aja jadi ngebungkus 1 buat dibawa pulang -__-

Ada 1 booth yg menarik perhatian kami: Borobudur Marathon 2016. Gile itu gedeeeee banget. Mungkin 8 booth standar dijadiin 1. Dan isi-nya orang Indonesia semua. Jadi sempet deh ngobrol-ngobrol, dan asiknya, kalo daftar disitu langsung, gak dipungut biaya pendaftaran!! Gue gak berani daftar, soalnya ngincer Marathon lain di akhir taun. Jadi lewat deh gratisan.. Merasa ternoda gue sebagai orang Padang.. Hiks..



Karna emang udah booking sama Dewa, kalo hari ini gak kemana-mana buat persiapan fisik gue, jadi-lah abis beres urusan di Tokyo Big Sight dan nyari Carbo Loading, langsung balik ke Hotel.

Kebetulan Odaiba juga salah satu tempat belanja di Tokyo. Atas izin suami, Dewa malam itu keluar sendirian buat nyari-nyari barang. Biarin aja dah biar seneng.

Biar besoknya abis kelar marathon dia tau harus ngasih treatment apa ke gue...

Senin, 04 April 2016

#TheAkbarsTravel Japan Trip: Day 7

Day 7: 26 Februari 2016

Ini-lah hari yg ditunggu-tunggu Adia. DISNEYLAAANNDD!!

Pagi ini adalah lari terakhir gue buat persiapan Tokyo Marathon 2016. Sekali lagi, menyesuaikan dengan kondisi pagi di Tokyo. Udaranya yg dingin. 5 kilometer dengan kecepatan santai. Karna emang Hotel-nya di wilayah Tokyo Disney Resort, enak cari rute juga, muterin sini aja. Edan udah rame banget sama anak-anak sekolahan ber-rok mini yg mau bertamasya. Jangan ditanya gimana di loket masuknya, udah kayak Dufan pas weekend, panjang banget. Padahal itu masih dibawah jam 8, belom buka, bukan Sabtu/Minggu pula :))

Tapi denger-denger mereka itu orang yg mau ngeliat parade pembukaan. Katanya sih pas buka gerbang, itu ada parade-nya. Gak akan bisa kami liat, jam segitu masih pada ngorok itu cewek-cewek di kamar. Ppfft.



Setelah breakfast, siang sekitar jam 11an (as usual), berangkatlah kami menggunakan monorail, dan langsung masuk minta peta, brosur dll untuk dapet petunjuk. Dan ternyata, kebetulan, di Fantasy Land tema-nya lagi Frozen sampe bulan April 2016. Horeeeee.. Pas bangeeett..


Baru masuk gerbang aja didalem udah ada badut Mickey-Minnie Mouse yg orang pada ngantri buat poto bareng. Gerbang-nya Frozeeeenn.. Untung ditemenin tuh sama salah satu anak SMA Jepang, buat ngurusin Adia sama Carra. Gratis pula. Boleh diapa-apain pula. Mantaaabb.




Pas banget masuk, sekitar jam 13an, ada meet and greet dengan karakter Frozen. Elsa, Anna, Olaf, dkk. Udah seneng aja Adia, tapi karna ternyata harus daftar dulu atau gimana, gak ngerti, yang boleh masuk ke dalem itu anak-anak tertentu aja, jadi gak sembarang boleh masuk. Jadi-nya dari luar aja deh. Padahal seru itu didalem bisa nari dan nyanyi bareng karakter-karakter, didepan kastil legendaris Disneyland :((


Setelah pegal gendong anak 5 tahun di pundak selama acara diatas, saatnya jalan-jalaaaaann...

Ayo naek wahanaaaaaa.....

Pasti seruuuuuuu.....

*liat antrian tiap wahana yg panjang bener*

*gak jadi*

Poto-poto ajaaaaaa..

Pas anak-anak tidur, gue sama Dewa liat keterangan show hari itu. Dan menurut beberapa yg gue tau, Disneyland itu terkenal dengan parade-nya yg bikin merinding. Gue sih mikirnya "Apaan sih gitu doang palingan". Tapi kepalang tanggung udah disini, dan ribet ngantri wahana, mending liat parade aja deh.




Masih banyak sih ini di HP, karna sepanjang parade, gue nge-videoin. Tapi ternyata diantara cewek-cewek gue ini, yang paling antusias selama parade: DEWA -__-

Beda kali ya kalo cewek, kan dari kecil emang suka sama cerita-cerita dongeng ala Disney. Princess-es, 3 anak babi, dll. Kalo gue dari kecil emang kurang suka sama dongeng-dongeng begitu. Apalagi "dongeng" sejarah agama. #eh

Menurut gue parade-nya bagus, tapi karna gue kurang tertarik sama karakter-karakter didalamnya, ya sekedar bagus aja. Cara mereka bikin parade, berbagai "kendaraan" yang dipake, kostum karakter, dan lain-lainnya itu edan-lah niatnya. Gak setengah-setengah. Oleh karna itu, gue sangat menantikan parade berikutnya. Karna tema lagi Frozen, ya Parade Frozen!! Wooohooo..







Buat #Ayah2anakPerempuan kayak gue, yang sejak Frozen muncul, SAMPE HARI INI dicekokin dengan film dan lagu-lagu didalamnya, parade ini ngebuat merinding. SUMPAH KEREN ABIS. Petugas-petugasnya bikin gerakan "Let It Go.. Let It Go", sembari tangan keatas, kesamping kayak Elsa di filmnya, lalu yg nonton pada ngikutin gerakannya, diiringi lagu. AAAAHHH..

Lalu satu per satu karakter utama nongol..

Anna dan Kristof..


Troll...


And save the best for the last.. OLAAAAFFF..


Gilaaaakk.. Gue sebagai Ayahnya aja merinding liat ini semua, gimana Adia. Semoga dia suka juga :)

Setelah nonton parade tersebut, dan gak ada jadwal apapun dalam waktu dekat, kami memutuskan untuk istirahat balik dulu ke Hotel, biar pada selonjoran dan menghangatkan badan, karna outdoor mulu. Palingan pas makan doang hangat, selebihnya buset dingin bener padahal ada sinar matahari. Kebayang kalo di kutub begimana yak dinginnya.

Dan rencana balik lagi kesana malem, jam 21.00, saat ada pertunjukan fireworks di castle, katanya sih bagus banget, dan beberapa bilang hangat saat kembang api berhamburan di udara.

Kebetulan view kamar pas banget ke arah Disneyland dan keliatan Castle-nya dari kejauhan.

Cobain jam 20.00 buka pintu teras..

Gile anginnya.

Udahlah liat dari kamar aja.

-___-