Minggu, 29 Januari 2012

Liverpool Vs Manchester United

Yang pada belom tau, gue Liverpudlian sejak (sekitar) tahun 1994/1995an, lupa2 inget kapannya. Pertama kali jatuh cinta, waktu itu masih SD kelas 6, Liga Inggris lagi disiarin sama SCTV. Waktu itu masih disuapin kalo makan (OMG, ngomongin Afgan ke warung ditemenin Mbaknya, ternyata gue gitu juga), dan suka banget nonton Highlight (maklum, dulu baru seneng liat gol2 doang, ngantuk kalo nonton full match) Liga Inggris. Selama gue disuapin itu, gue heran, kayaknya tiap minggu kalo nonton Highlight, ini 2 orang koq golin terus ya, antara ganti2an atau dua2nya golin satu pertandingan. Yang satu palanya botak, tinggi. Yang satu perawakannya kecil, kidal. Gue perhatiin lebih lanjut, ternyata yg botak namanya Stan Collymore, yg kecil namanya Robbie "God" Fowler. Aksi2 mereka selalu gue tunggu setiap nonton Highlight (sembari disuapin-->>dibahas terus), dan klubnya namanya Liverpool. Awal2 sih emang punya banyak kesukaan (maklum, dulu anak basket gitu looohh, anak gaul gitu deh), Alan Shearer waktu di Blackburn (sampe Newcastle), Gabriel Batistuta (Fiorentina), bahkan gue sempet suka sama Intermilan (untung udah tobat ya Allah) gara2 disana ada Youri Djorkaeff (pemain yg gue jadiin "contoh" cara bermain di awal2 maen bola). Tapi itu semua cuma suka sama Individu.

Masuk SMP, mulai ketemu temen2 yg ternyata lebih "jago" ngomongin bola daripada gue, dan mereka punya klub andalan masing2, dan rata2 emang klub yg lagi jago. Kayak Manchester United, Juventus, Milan, Madrid, Barca, dll. Karna gue orangnya gak mau sama kayak orang lain, akhirnya gue memilih klub bernama Liverpool (yg saat itu lagi gak bagus2 amat), karna persoalan simpel, Collymore-Fowler!! Ditambah sama permainan pemuda2 Inggris macam McManaman, Redknapp, dll. Dan betul sekali, saat itu cuma gue yg timnya Liverpool, bahkan di SMA paling cuma 4-5 anak yg Liverpool juga. Gue cinta mereka BUKAN disaat mereka lagi jadi raja..

Seiring berjalannya waktu, gue makin cinta sama klub ini, ternyata (setelah gue baca2), mereka pernah jadi raja di Inggris, bahkan Eropa, sampe akhir tahun 1980an, tapi masuk tahun 90an, mulai merosot prestasinya, disaat Manchester United lagi bagus2nya. Yes, seperti bisa ditebak, temen2 gue BANYAK yg jadi Mancunian. Mungkin dulu alasannya biar gak dicengin kali ya tiap masuk sekolah abis weekend, tau mereka bisa bangga2in gelarnya. Entahlah, itu terserah mereka alasannya apa. Tapi buat gue, sangat respek sama yg udah jadi Mancunian sejak akhir 80an. Tapi buat yg suka dari tahun 92 keatas, yaaaaaa... gitu deeehhh.. Mungkin kalo maju beberapa taun kedepan, mereka2 itu adalah suporter Manchester City atau Chelsea.. Mungkin loh ya.. Mungkin..

Sejak tau Manchester United adalah musuh TERBESAR bagi Liverpool, ada lawan yg tiap tahun gue HARUS nonton (meski ada acara apapun, pasti gue bela2in harus nonton) yaitu Manchester United (MU) dan Everton (sama2 1 kota, next blog dijelasin kenapa Everton ini). Elo mau bujuk gue kayak apa kek, saat Liverpool lagi maen lawan mereka, gue akan ada didepan tipi. Alasan: "setahun cuma 4x90 menit gue HARUS didepan tipi (kalo misalnya gak ketemu di turnamen)". Kalo ada resepsi nikah, pasti gue dateng pas akadnya (meski gak kebagian makanan, ya gak papa deh--->> Padang, padahal akad juga gak ngasih angpao)

Gue suka sepakbola, jadi mau seneng2 aja nikmatin pertandingan, bukan mau cari musuh, jadi kadang2 gue males ngikut kalo ngedebatin masalah siapa yg lebih jago antara Liverpool sama MU (ibarat kata pepatah jaman dulu, duluan mana telor ayam sama induk ayam?? --->> Ampe sekarang ini adalah tekateki terbesar sepanjang masa), karna musim jalan terus, gak berenti2, dan saling mengalahkan, apa yg perlu didebatin?? Liat aja hasil dilapangan. Gue pun kalo misalnya kalah, pasti akan ngucapin selamat (sesuai sama The Kop Pledge) ke mereka, saat pertandingan, maupun saat mereka ngumpulin 19 gelar juara Liga Inggris, gue angkat topi. Yang lucu, sebagian besar Mancunian (gue gak bilang semuanya) itu selalu menganggap kalo klubnya adalah paling jago, nomor satu di Inggris, jadi setiap kekalahan, mereka gak akan terima gitu aja.. Berikut akan gue jabarkan sebagian besar alasan mereka:
- "Gak papa kalah, yg penting gelar udah 19"
Heeelllooowww..???!! (dengan gaya melambai) Mau ngomongin masalah sejarah?? Sejarah=masa lalu, gak usah diungkit2. Kalo mau ngomongin sejarah, fans Nottingham Forrest bakal banyak ngomong, tapi mereka tau, sejarah gak bisa dibawa2.
- "Kasihan, biarin aja kasih menang"
 Kalo situ kasihan, ngasih kami menang, situ masuk surga?? Pahala nambah?? Kagak atuh.. Kasihan tuh sama Fakir Miskin, kasih duit. Kalo kasih menang ke tim lain, itu ibaratnya elo berantem, elo sengajain kalah, dan  elo masuk rumah sakit dan bilang: "Gue kasih elo menang hari ini.." (sembari babak belur). Gue sih ogah.
- "Wasit curang, gak adil!!"
Mungkin bentar lagi akan ada usulan kalo wasitnya 22 orang aja, 1 orang 1 wasit, pasti gak akan bikin kesalahan.. Rame dah ituh lapangan..
- "Gak pantes kalah, pertandingan berimbang"
Coba tolong cek papan skor.

Dan banyak alasan2 lainnya, yg sebenernya memperlihatkan bagaimana karakter mereka dalam membela timnya. Coba nilai sendiri aja ya gimana nih karakter sebagian besar Mancunian dilihat dari sikapnya:
1. Kalo menang, ngomong sana sini, ngeledekin tim kalah dengan sadis.
2. Kalo kalah, gak mau ngakuin, mencari alasan gak penting.
Karakter apa yg cocok untuk sikap begitu?? Jawab sendiri..

Buat gue pribadi, gue BERHAK untuk merasa Liverpool lebih hebat, disaat memenangkan pertandingan terakhir melawan MU (bukan sejarah, catet, BUKAN SEJARAH). So, kemenangan 2-1 kemaren di FA Cup bakal terus gue bawa2, at least sampe ketemu di pertemuan kedua EPL, 11 Februari nanti. Kalo seri atau menang lagi, bakal terus kebawa sampe musim depan (atau misalnya MU juara EPL musim ini, pasti ini gue akan mengapresiasi gelar ke 20nya). Kalo kalah, ya gue akan memberikan apresiasi ke mereka, seenggaknya sampe ketemu lagi di musim depan. Dan akan begitu terus tiap tahun, bukannya disitu ya letak indahnya menikmati sepakbola?? Permainan yg gak akan tergerus jaman.

Fergie bukan kakek elo, Giggs bukan Abang elo, bahkan Manchester bukan kota kelahiran elo. Sama kayak gue, Kenny Dalglish bukan kakek gue, Gerrard bukan Abang gue, Liverpool pun menginjakkan kaki disana gue gak pernah!! Jadi buat apa sok2an jadi die hard supporter?? Disaat kalah, gak mau ngakuin tim lain lebih hebat?? Akuin aja, ini cuma permainan, ada yg menang, ada yg kalah. Disaat menang, bolehlah sekali2 banyak omong, tapi disaat kalah, show your respect to your opponent. As simple as that..

Coba, kita liat, ada gak Mancunian yg baca ini, kalo ada, dan mereka membela diri, berarti BENAR semua teori gue akan SEBAGIAN BESAR Mancunian.. We'll See..

THIS IS ANFIELD..


YOU'LL NEVER WALK ALONE

Jumat, 20 Januari 2012

Afgan Soljum di Komplek

Judul blog diatas itu mungkin ditunggu2 sama sebagian followers (sok artis gini) gue, karna dengan hashtag #afgansoljumdikomplek ,dalam tweet, menceritakan kisah penyanyi idola kaum muda tersebut, Afgan, Solat Jumat di kompleknya, yaitu Bumi Harapan Permai (gila ye, artis kalo Solat Jumat aja sampe ada mata2nya). Semua dikupas habis, setajam silet (kayak inpotemen gini).. Kapan ya ada orang, suatu saat punya hash tag #bagolsoljumdikomplek ??? Haaahh.. Sudahlah, mari cerita dikit..

Gue 27 tahun tinggal di Bumi Harapan Permai, komplek penghasil artis2 tanah air, seperti Novia Kolopaking (penyanyi jadul), Sita dan Abangnya (personel Base Jam) sampe pemain bola macam Doni Ratupelissa (mantan kiper timnas sepakbola Indonesia). Dari semua artis yg tinggal di komplek ini, gak ada yg bisa ngelebihin ketenaran seorang Afgansyah Reza (Afgan). Awalnya, diceritain sama Kakak gue yg seorang penulis dimajalah, dia abis dateng launching album seorang penyanyi baru: "Eh Gol, gue tadi liputan, peluncuran album penyanyi baru gitu. Eh, ketemu sama Tante xxxx, pas gue tanya dia ngapain disini, dia bilang anaknya yg ngeluarin album. Gue tanya, siapa Tante?? Deri?? Eh, dia jawab, si Afgan, adeknya". Gue cuma bilang: "Ah serius lu?? Afgan yg kalo beli permen masih dianterin sama Mbaknya??" (buka aib gini). Terus Kakak gue bilang: "Iya, tapi paling ini cuma modal ortu aja, nanti juga gak akan laku, kayak penyanyi2 lainlah". Dan waktu itu gue santai aja, gak anggap itu sebuah kejadian yg seru. Lagian Afgan tetangga gue, paling cuma beda 4 rumah, bokapnya adalah dokter, dimana dulu waktu gue kecil, sebelum ke Rumah Sakit, pasti ke rumah dia dulu untuk diperiksa, karna gratis (ketauan kan darah Padang gue berasal darimana). Setiap gue diperiksa, pasti ada Afgan kecil ngeliatin, sembari pegang kaki Ibu atau Mbak(ART)nya. Padahal gue berharap, Deri (kakaknya Afgan, cewek) juga keluar buat ngeliatin, apadaya, fisik lagi sehat aja gak menarik, gimana lagi sakit. Jadi, kalo Afgan sukses jadi penyanyi, gue juga seneng. Dia gagal, ya masuk ke kelompok temen2 komplek yg mau tenar tapi gak sukses (termasuk sayah!! Damn)..

Seiring berjalannya waktu, ternyata anak ini semakin terkenal, masuk tivi, nyanyi dimana2, penjualan album laris-manis, duit melimpah, bahkan beli rumah diujung jalan, dibongkar, dan dia bikin rumah sendiri (banyak bener dah duitnya, palak aja apa ya, bareng2 sama anak Bojong?? Sorry yg gak tau, Bojong ini anak2nya suka malak gue dkk waktu kecil). Ya jelas, dia ganteng, dan suaranya bagus bgt!! Dan Afgan berhasil mempunyai fans yang sangat banyak, dikenal dengan Afganisme.. (Kapan gue punya Bagolissmmeeeee???!!!) Doi berhasil merubah penampakan di komplek, dimana biasanya sepi, jadi rame sama cewek2 ABG, mereka nongkrong di depan rumahnya dengan pakaian SMP-SMA maupun pakaian bebas, tapi rok SMP-SMA (ketauan kalo kelompok yg ini, cabut dari sekolah). Kalo misalnya yg nongkrong ditambah cewek2 baju kantoran, dengan kemeja ketat dan rok span, gue bakal bakar itu rumahnya (stres tingkat tinggi).

Meski gue udah pindah ke Kelapa Dua, tapi kantor gue masih di BHP, setiap Solat Jumat pasti di komplek. Pertama kalinya #afgansoljumdikomplek itu gue tweet, adalah pada saat gue Soljum kayak biasa, pas udah beres, koq ada orang yg duluan selesai daripada gue, padahal gue kalo Solat, doanya sendiri, gak ikutan doa berjamaah, jadi cepet. Cuma kalah cepet sama bocah2 masih kecil yg kalo pas ngomong "Amien", teriaknya sekuat tenaga, "AMIIIIIIEEEENNNNNNN", sembari cekikikan. Atau bocah2 yg pas ngomong "Amien", suka berulang2, yg laen udah selesai "aammmmmiiiieennn", eh ada yg nyeletuk "amin" (dgn nada cepat). Temennya bales "amin", dgn nada gak kalah cepat, gitu mulu sampe ada yg kalah, berenti duluan. Nah, orang ini kepalanya ditutupin pake handuk, eh, koq handuk, maksud gue sajadah. Biasa aja, tapi yg luar biasa, diujung jalan, ada 5-6 cewek ABG nyamperin dia!! Dia cuma ngasih isyarat nunjuk, itu cewek2 nurut, terus pada berlarian menuju ke satu arah. Itu cowok masuk mobil, pas gue liat, ternyata si Afgan!! Gue liat ke jalan, ternyata 5-6 orang ini adalah pejuang garis depan dari pasukan yg ternyata ada sekitar 15-20 cewek ABG!! Yes, seperti yg bisa ditebak, satu kompi itu langsung berlari secepat pelari SEA GAMES menuju garis finish, dalam hal ini, garis finishnya pagar rumah Afgan. Edaaann.. Seorang cowok bisa membuat segerombolan cewek melakukan hal seperti itu (gue pikir cewek2 gerombolan pada lari serempak gini kalo waktu dikejar orang gila yg telanjang doang).

Dari kejadian menarik itu, gue ngetweet tentang #afgansoljumdikomplek .Ternyata, responnya luar biasa, banyak yg baca tweet gue dan saling me-RT. Ya, mereka adalah afganisme, yg haus akan berita tentang sosok yg mereka idolakan. Sejak saat itu, tiap Jumat pagi, pasti ada yg mentions gue:
-"Bang, nanti update lagi ya #afgansoljumdikomplek", emang kumis pengaruh ya, muka jadi tua??
-"Mas, ditunggu #afgansoljumdikomplek -nya ya", muka gue kurang Padang apa ya, harusnya Uda!!
-"Bro, nanti #afgansoljumdikomplek lagi ya", gue jawab sok asik "Okay Sist, Papa-Mama Apa kabar??".

Tiap Jumat pagi, pasti ada aja begituan, tapi kan Afgan gak selalu Solat Jumat dikomplek, kadang suka gak ada tuh, terus pada kecewa:
-"Om, gak ada #afgansoljumdikomplek ya?? --Emoticon nangis-- 'padahal gak kebaca di Tweetdeck'). Ini lagi pake kata "Om", et daaahh.. Kayaknya PP gue di twitter gak tua2 amat dah.
-"Huuuuaaaaaa... gak ada #afgansoljumdikomplek .Aku bunuh diri aja kalo gitu". Gak ada yg tweet begini deng, cuma gue tambah2in doang biar seru.

Tapi, #afgansoljumdikomplek bukan seru buat mereka doang, tapi buat gue juga, karna mentions yg dateng itu dari beraneka ragam, dan komennya beda2:
-"Bang, Afgan pake sendal apa sepatu". Yg jelas sih pake salah satunya ya, saya gak begitu merhatiin. Kalo dia nyeker, udah pasti cacingan dan gak bisa nyanyi dari panggung ke panggung, karna pantatnya pasti gatal.
-"Bang, tadi Afgan pake peci gak??". Ya oolooohh.. Yg beginian ditanyaaaaa... Detail abies.. Super detail, bahkan mungkin mengalahkan seorang auditor profesional.
-"Om, Afgan pake baju warna apa tadi??". Gue buta warna parsial, jadi kadang suka salah2 ngasih tau warna apa, kasian amat yak gue. Ada gue bilang coklat, tapi ternyata ada yg ikut nongkrong dirumah, eh dia jawab: "Bukan coklat, tapi krem!!". Iye, iye, maap.
-"Mas, Afgan pake sarung apa celana panjang??". Apaaaa ini pertanyaan, bisa sih gue jawab, yg susah kalo ditanya: "Mas, Afgan kancutnya warna apa??". Udah gue buta warna, terus mane keliatan dia pake kancut apa kagak!!

Dan masih banyak pertanyaan2 lain yg bikin gue sendiri ngakak, dan sangat menunggu hari Jumat. Buat gue, ini cuma hiburan aja di tengah pekerjaan, mudah2an Afgan-nya sendiri gak tersinggung sama cerita2 yg ada di tweet @andhikaakbar mengenai #afgansoljumdikomplek .Karna basicnya gue cuma mau menghibur koq, lucu2an, no offence.

Sampe ketemu setiap Jumat dalam tweet #afgansoljumdikomplek .Mudah2an ceritanya lebih seru dan lebih dramatis.. Salam buat Afganisme di seluruh dunia!!

Minggu, 15 Januari 2012

KPR rumah 2nd

Tulisan ini gue buat karna desakan teman2 yg nanya, karna pengen ngajuin KPR juga, maka gue akan sharing pengalaman aja ya. Mungkin banyak temen2 yg lebih paham mengenai lending di bank, karna kerja disana. Meski gue pernah kerja di bank, tapi dulu ngurusin funding, jadi gak paham sama urusan lending (alasan, bilang aje gak tau, setengah bodoh, makanya di pecat). Karna sharing pengalaman, maka disini yg jelas gue ceritain cuma KPR untuk rumah 2nd, kalo KPR untuk rumah baru, cluster, apartemen, dll, mungkin cuma beda sedikit, tapi secara garis besar sih sama..

Gue sama Dewa udah mulai cari rumah sekitar bulan Maret 2011. Banyak orang mungkin komen, cari rumah karna tinggal dirumah orangtua/mertua itu sering berantem, gak akur, dll. Alhamdulillah itu gak kejadian pada kami, sejak bulan kedua menikah, udah tinggal di Kramat Jati, rumah ortu gue. Diselingi 3 bulan pertama Adia lahir, tinggal di Pulogebang, rumah mertua, abis itu balik lagi ke Kramat Jati (dgn pertimbangan, kantor Indo Koala Remittance ada disini, dan Dewa lebih deket ke Sudirman kalo naik bis). Dan sampai hari ini pun, gak pernah ada masalah, karna keluarga gue termasuk keluarga yg liberalis (atau sosialis, apalah itu), jadi gampang menerima perubahan (dalam hal ini, nambah 1 anak, yaitu Dewa). Gue sama Dewa cari rumah semata2 karna takut besok2 harga rumah akan melambung, dan mungkin penghasilan kami gak akan sanggup untuk mengikuti kenaikan tersebut. Cuma satu kata, NEKAT.

Sejak bulan Maret, tiap weekend pasti aja ada 1 hari kita keliling buat nyari rumah, dari awalnya cuma ngider2 gak jelas, sampe akhirnya liat koran. Lokasi buat kami penting, dimana bisa memfasilitasi kegiatan sehari2. Setelah 3 bulan nyari2, ternyata temen Dewa jual rumahnya, budget sesuai sama yg kami punya, lokasi yg cukup ideal (deket stasiun UI Depok, dan deket Kramat Jati), baru liat kesana sekali, dan sang penjual bilang mau jual rumah beserta isinya (barang2 yg kalopun ada duit, gak akan gue beli kayak Reclining Seat, Home Theatre, ditinggal). Langsung cinta pada pandangan pertama, dan ini adalah prosesnya dari pertama deal, sampe beres..

1. Deal dengan Penjual
Fase ini merupakan fase terpenting dalam membeli rumah, karna harga yg ditetapkan, bisa kebawa sampe proses di bank maupun notaris. Tekan harga serendah mungkin (keluarin skill nawar ala Ibu2 di Mangga Dua, yg bikin penjual sampe mau nangis. Harga 100rebu koq ditawar 30rebu, wong edan). Waktu itu setelah bernegosiasi, akhirnya deal harga ditetapkan. Gue anggap dealnya Rp500.000.000 (bukan harga sebenarnya) aja ya, biar ngitung kedepannya gampang. Saat itu penjual bikin surat perjanjian (cuma kertas kosong, ketik komputer, pake materai), disitu mencantumkan:
- Harga Rumah
- Perjanjian lain (ditulis dengan barang2 apa yg ditinggal)
- Perjanjian lain (pajak pembeli dan penjual ditanggung oleh penjual)
- Uang Panjar, eh, atau Panjer sih (Rp10.000.000, dgn perjanjian, kalo 2 bulan kami gak bisa cari pinjaman ke bank, maka penjual berhak mencari calon pembeli lain, dan uang tersebut hangus)
Setelah rumah sudah kami "amankan", saatnya mencari pinjaman ke bank, yaitu KPR. Pinjaman KPR dari bank juga tidak akan membayari full 100% dari harga 500juta tersebut, tapi bank hanya mampu memberikan maksimal 80% (400 juta) dari harga. Sehingga 20% (100juta) lagi kita lunasi sendiri kepada penjual.

2. Survey KPR bank
Ada belasan bank di Indonesia yg menyediakan pinjaman KPR, dengan bunga yg berbeda2, promo yg berbeda2 dan ketentuan yg berbeda pula. Ada bank yg membebankan biaya appraisal (penilaian harga rumah oleh pihak bank) di depan, artinya, setelah memasukkan berkas2 yg dibutuhkan dalam pengajuan aplikasi, sang calon nasabah akan dibebankan biaya (sekitar 500ribu) dimuka. Mau nanti aplikasinya di reject, atau pinjaman yg diapprove gak sesuai sama plafon yg kita diminta, ya 500ribu yg dikasih itu hangus. Naluri Padang gue keluar, disini kami langsung coret bank2 yg membebankan biaya appraisal didepan (kebanyakan bank pemerintah). Beberapa temen menyarankan, jangan cuma ngajuin ke satu bank saja, tapi minimal 2 bank, dengan alasan, keputusan tiap bank itu beda2, untuk jaga2, dan cari mana yg punya tawaran terbaik (kurang lebih sama kayak milih mau jadian sama orang baru, atau balikan sama mantan). Setelah menyeleksi, akhirnya kami coba ngajuin di 2 bank:
- OCBC NISP, dengan alasan, sang penjual rumah juga masih KPR di bank ini, mungkin lebih mudah untuk di approve. Dan prosesnya dijamin cepat dan mudah (karna sertifikat rumah juga masih ditahan bank ini).
- BCA, dengan alasan, punya mutasi kredit yg lumayan disini (bukan duit gue, tapi duit perusahaan), jadi mungkin juga lebih mudah untuk di approve. Dan kebetulan lagi ada promo bunga rendah (7,5%) untuk KPR, so far ini rate yg the best.
Pasti pada nanya, kenapa gak CIMB Niaga aja, kan Dewa kerja disana, pake rate karyawan?? Jawabannya, Dewa beloman Bos disane (kalopun udah pun, gue suruh resign--->> Gak mau kalah), jadi limit pinjaman udah habis buat cicilan mobil. Kalo cicilan mobil udah kelar, rencana emang mau over kredit sih.. (Padang abis)

3. Pengajuan Aplikasi
Fase ini penting bagi bank, karna mereka dapat menghitung, sejauh mana kemampuan calon nasabah untuk membayar cicilan. Mereka menetapkan standar, bahwa hutang cicilan yg dimiliki tidak boleh lebih dari 30% penghasilan. Misal, penghasilan sebulan Rp10.000.000, maka cicilan yg dimiliki tidak boleh melebihi Rp3.000.000/bulan. Cicilan yg gue maksud disini bukan hanya cicilan KPR ya, tapi total cicilan. Misal udah punya cicilan mobil Rp1.000.000/bulan, maka bank akan berani mengapprove pinjaman yg maksimal cicilannya Rp2.000.000/bulan. Disini, semua persyaratan diminta. Berhubung ngajuin atas nama Dewa, tetapi joint income, maka persyaratan dari gue juga diminta. Buat Dewa (karyawan) slip gaji, tabungan 3 bulan terakhir, surat keterangan perusahaan, surat nikah, dll. Dari gue, Akte Pendirian, SIUP, NPWP, rekening koran 3 bulan terakhir, laporan transaksi 3 bulan terakhir, dll. Dari rumahnya sendiri ada berbagai macam fotokopi yg harus dilampirkan, seperti, PBB, sertifikat, akte (au dah akte apaan lupa, dll). Ada lagi akte lahir, surat jejaka dari kelurahan, pengantar RT/RW, izin camat sama sekalian Bu Camatnya, eh, ini mah mau ngajuin nikah kali yak. Aplikasi udah lengkap, maka proses dimulai, paling lama 10 hari kerja, artinya sekitar 2 minggu nanti ada berita.

4. Penilaian terhadap kemampuan nasabah
Dari pihak bank, semua dimulai dari sini, dari berkas2 yg mereka terima, bank dapat menentukan sejauh mana kemampuan bayar calon nasabah (yg maksimal hutang hanya 30% dari penghasilan). Somehow, dengan kemampuan supernya (melebihi Superman kalo menurut gue mah), seorang kredit analis bisa ngeliat kemampuan bayar kita. Pada tahap ini, kalo bank melihat kemampuan bayar gak sesuai sama plafon yg diajukan, maka bisa di reject. Dengan kata lain, mengajukan kredit dengan cicilan 5juta/bulan, tapi penghasilan cuma 8juta/bulan, makan otomatis akan ke-reject, dan gak perlu proses appraisal.

5. Appraisal
Disaat calon nasabah dianggap mempunyai kemampuan bayar yg baik, maka proses appraisal ini dikerjakan. Appraisal adalah saat dimana bank menentukan sendiri harga pasar dari rumah tersebut (tidak berpengaruh dari harga 500juta yg ditetapkan penjual). Lokasi, luas tanah, kondisi bangunan, dll menjadi pertimbangan. Mereka akan langsung men-survey rumah yg dijadikan objek jual-beli, dan menentukan harga menurut versi bank. Harga mereka menentukan plafon yg kita minta (lagi2 gak berpengaruh sama plafon yg kita minta awal, 400juta). Menurut tim appraisal, harga rumah yg ingin kita beli itu hanya 400 juta (bukan 500 juta menurut versi penjual dan kesepakatan jual-beli), maka maksimal bank akan mengeluarkan plafon sebesar 400jutax80%=320juta (bukan 400juta sesuai plafon yg kita ajukan diawal, dan sisa 80jutanya nyari sendiri dah). Emang ngehe ye keliatannya?? Tapi mau gimana, kita yg butuh pinjaman, jadi kendali bukan ditangan kita. Disinilah anda sebagai pengaju pinjaman, berdia sebanyak2nya. Yg Muslim, buruan solat Sunah yg banyak.. Jangan Sunah Rosul doang yg dikerjain!! (ngaca)

6. Hasil pengajuan aplikasi
Setelah itu semua, mari kita nantikan HASIL!! Waktu pengalaman gue, OCBC NISP lebih cepat mengeluarkan hasil aplikasi. Tapi sial, plafon yg diberikan oleh OCBC NISP itu lebih rendah 60juta dari yg kami ajukan. Sehingga kalopun kami ambil, masih cari 60juta lagi entah kemana, saat itu gue sama Dewa udah mikir "Okeh, kalo BCA gak bisa approve full plafon, mending kita tunda lagi deh beli rumah". 2 hari kemudian, gue nelpon orang BCA untuk menanyakan bagaimana hasil aplikasi kami, doi bertanya: "Pak, itu bener belinya seharga xxx juta?? Menurut tim appraisal kami, itu harga rumah yg Bapak mau beli harganya xxx plus 180 juta loh". Wooow.. Ternyata bisa dibilang, harga rumah yg kami beli cukup murah, bila dibandingkan harga appraisal BCA yg notabene adalah konservatif (serendah mungkin nilainya). Alhamdulillah, besoknya Dewa ditelpon, kalo aplikasinya disetujui, dan plafonnya sesuai dengan yg kami minta. OCBC NISP kami gak ajuin (tidak dikenakan penalti), dan kami lanjutkan proses di BCA.

7. Akad Kredit
Ini adalah saat yg ditunggu2, akad kredit!! Disini, semua berkas harus udah lengkap. Yg tadinya cuma ajuin fotokopian, sekarang aslinya harus ada. Sertifikat rumah masih ditahan oleh bank OCBC NISP (penjual dulu KPR disini), tapi sudah dilunasi oleh penjual, jadi sertifikat udah pindah tangan ke BCA. Banyak berkas yg harus ditandatangani saat itu. Semuanya dilakukan didepan Notaris, jadi legal. Notarisnya ditunjuk oleh bank pemberi KPR. Biaya yg dikeluarkan sekitar 15-25juta, tergantung notaris, pajak penjual-pembeli, pajak daerah, dll. Kasus gue, cuma ngeluarin sekitar 12 jutaan, karna pajak pembeli ditanggung oleh penjual.

8. Sertikun
Semua udah beres, saatnya sertikun, alias serah terima kunci. Ini dilakukan dengan informal, notaris hanya memberikan waktu saat akad kredit, bahwa penjual wajib mengkosongkan rumah dan serah terima kunci. Abis sertikun, rumah tersebut milik anda, anda anda BERHAK untuk melakukan "apapun" disemua sudut rumah (kenapa kata apapun-nya harus di kutip yee)

Dari sharing gue diatas, ada beberapa poin penting yg harus diperhatikan:
a. Harga Rumah.
Ini sangat berpengaruh sampai proses beres, kalo bisa dinegoin, anggap aja beli barang grosiran di Tanah Abang. "Kalo gak bisa, saya pulang nih" (sembari sok2 berjalan menjauh). Tapi jangan tawar setengah harga yak, yg ada nanti dibacok luh sama penjualnya.
b. Kemampuan bayar.
Jangan memaksa punya rumah tanpa diimbangi perhitungan finansial, karna cicil rumah bisa 10 tahun, 15 tahun, bahkan beberapa bank ada yg memberi 20 tahun. Itungannya?? Gue baru bayar 6 kali, artinya mesti bayar 174 kali lagiiiiiiii.... (mual, perut perih, bibir pecah2)
c. Biaya
Siapkan uang lebih (amannya 20-35juta) untuk biaya lain2. Ini diluar yg kita ajuin ke bank (skrg pasti elo yak yg pada mau mual, perut perih, bibir pecah2??).

3 hal diatas sebenernya bisa dihapus, kalo elo punya dua kata yang sangat ampuh: NIAT dan NEKAT. Selama elo (dan mungkin pasangan elo) punya 2 itu, PASTI BISA PUNYA RUMAH SENDIRI!! Karna, seberat apapun elo nyicil, sehemat apapun elo hidup (untuk bayar cicilan, atau benerin rumah yg pasti adaaaa aja masalahnya), punya rumah sendiri itu WORTH IT. Goodluck!!

Senin, 09 Januari 2012

100110-100112

10 Januari 2010, tanggal dimana akhirnya hati dan tubuh (oh nooooo) gue terikat pada satu wanita bernama Dewa Ayu Putu Novita Angelia.
"Saya nikahkan putri kami Dewa Ayu Putu Novita Angelia binti I Dewa Nyoman Oka dengan Andhika Akbar Bin Yusbar Nurmawan dengan mas kawin 10kg beras, voucher belanja Rp1.000.000, 10 buah genting, dan seperangkat alat Solat, dibayar TUNAI!!"
"Saya terima nikahnya dan kawinnya Dewa Ayu Putu Novita Angelia binti I Dewa Nyoman Oka dengan Mas Kawin tersebut, TUNAI!!
Sah??!! Sah??!! Sah??!! Alhamdulillaaahhh..

Terlihat seperti pernikahan yg sakral bukan?? Suatu upacara pernikahan yg direncanakan, di dalam salah satu ruangan di Apartemen Pasadenia, dihadiri oleh puluhan orang yg menjadi saksi, panitia dgn baju yg seragam, kedua keluarga inti juga mengenakan baju seragam, hingga kedua mempelai dengan indahnya memakai pakaian berwarna putih yg sangat sedap dilihat. Pasangan tersebut sudah dipandang siap untuk mengarungi bahtera rumah tangga, siap secara batin maupun lahir. Mempelai wanita adalah seorang bankir dengan posisi bagus di salah satu bank swasta. Mempelai pria adalah seorang.... PENGANGGURAN!! Whaaaattt???!! (biar dramatis) Koq bisaaaaa??!! Inilah kisahnya..

Sejak kami memutuskan pacaran, dari awal juga niatnya bukan maen2, tapi mau lebih serius. Dan kalo udah bisa cari uang sendiri, langsung nikah!! Itu niat kami berdua. Mungkin gara2 bosen kali pacaran mulu sama yang sebelum2nya (apa yg sebelum2nya membosankan?? Hanya Tuhan dan kami yg tau).

-2007.
Tahun ini pertamakali gue dapet kerja, gak ada ikatan apapun, alias boleh menikah. Saat itu Dewa lagi cari2 kerja. Gue mengusulkan untuk menikahi doi. Doi bilang ke Ibunya, dan Ibu menolak. Dengan alasan, Dewa belom dapet kerjaan. Tapi kalo Dewa dapet, boleh nikah. Sebenernya taun tersebut doi dapet kerja, disalah satu majalah wanita. Tetap kami tahan menikah, karna doi bilang: "Paling aku cuma sebulan disini, gaji sama kerjaannya gak worth it", dan emang bener cuma sebulan. Gue juga cuma gawe 7 bulan, terus dipecat.
-2008.
Tahun ini, Dewa akhirnya diterima kerja yg diposisi yg cukup bergengsi, Development Program di Treasury Lippo Bank (gue tau bergengsi dari divisi Treasury di kantor pertama yg dapet bonus gila2an-->> Dan emang bener, damn--->> Gue akuin kalah dipertarungan tapi memenangkan perang). Selang sebulan, gue diterima kerja juga di salah satu bank asing. Okeh, nikah bisa nih kayaknya. Ternyata gak bisa lagi, Dewa ada ikatan 9 bulan gak boleh nikah. Nunggu deh 9 bulan. Pas ikatannya kelar, dan Dewa lulus, eh, lagi-lagi gue dipecat. Gak lama, gue anti-sosial karna gak diterima di Kemenkeu padahal udah tahap akhir. SEMUA temen yg sampe tahap akhir, lulus. Masa-masa terendah dalam hidup gue, sampe akhirnya dikirim ke Australia untuk menghadiri pernikahan Kakak tertua, sekaligus "belajar" ilmu baru disana.
-2009.
Balik dari Australia, belom berani melangkah, masih apply sana-sini, terutama perusahaan asing (sok2an, karna ngerasa conversation udah keren, padahal masih bonto). Dewa sabar bgt nungguin gue, ada beberapa perusahaan kelas menengah yg langsung nyodorin kerjaan, selalu gue tolak, dengan alasan GENGSI (dulu masih berpikir konyol: "Masa' mantan Ketua Himpunan kayak gue kerja di perusahaan ecek-ecek?? Mau dibawa kemana ini nama jurusan??"). Sempet berantem besar2an sama Dewa karna masalah ini, tapi dia tetep nunggu. Akhirnya keterima di bank asing (lagi), tanpa ikatan apapun, Dewa gue lamar. Dan jadwal pernikahan sudah ditetapkan 5 bulan sebelumnya, gedung sudah booking, kathering, dll. Di masa persiapan, ada masalah lagi. Apa coba?? BETUUULL!! 3 bulan sebelum tanggal pernikahan, gue dipecat LAGI. Stres. Semuanya sudah dipersiapkan padahal. Cuma gue gak mau mundur, tetep lanjutin ini acara. Selama 3 bulan ini, gue kembali "berguru" di daerah Selatan Jakarta sembari isi waktu nganggur dan apply kerjaan.

Akhirnya acara pernikahan tetap dijalankan. Rencana awal kami berdua, nikah kecil2an, akad aja terus makan2 doang dgn keluarga dan teman2 dekat. Maklum, budget terbatas. Tapi rejeki gak kemana, ternyata Ortu kami memang mempersiapkan dana untuk anak2nya menikah, sehingga dana tersebut (meski terbatas juga) kami pergunakan semaksimal mungkin. Maka nikahlah kami (meski sebenernya bingung, gimane ngasih makan anak orang lagi nganggur gini).


Dewa nunggu pas gue dipecat, dan cari2 kerjaan yg bergengsi. Dia juga nunggu waktu gue ke Australia (dgn opsi tinggal disana dan jadi citizen bareng Kakak). Puncaknya, dia tetap mau menikahi seorang pengangguran!! You know what, 3 bulan pertama pernikahan, hidup kami berdua CUMA pake penghasilan Dewa!! (koq terkesan gue cowok matre gini yak). Bukan cuma celananya dia doang yg gue porotin, tapi duitnya juga. Kata orang, kesetiaan seorang wanita itu diuji disaat pasangannya sedang dalam posisi terendah. Ujian buat Dewa dilewati dengan mendapatkan nilai A!! Apalagi yg gue harapin dari seorang wanita?? Semua udah ada dalam diri Dewa. Kalo suatu saat gue menjadi orang sukses dan bergelimang harta, ada alasan buat ninggalin dia, poligami atau sekedar selingkuh?? Bisa DISUNAT kedua kalinya nanti!! (bahkan kulit sisaan-nya bisa dijadiin bahan tas tangan dia ke kantor kali)

2 tahun pertama pernikahan, banyak hal seru yg kami alami, sesuai dengan ucapan gue ke temen yg menikah: "Selamat Menikmati hidup yg akan makin seru setelah menikah", pasti semuanya mengalami, tapi kalo versi kami, antara lain:
- Januari 2010   --->> Nikah, apapun yg kami lakukan sudah halalan al tayyiban (kayak pisang goreng pasir), tidur ada yg nemenin, sabun di kamar mandi habisnya lama, dan tissue di kamar awet karna jarang dipake.
- Februari 2010 --->> Strip di testpac ada dua!! Rudal gue ampuh juga (OMG, apa ini "rudal"??).
- Maret 2010 --->> PT. Indo Koala Remittance terbentuk, mengakhiri kutukan pemecatan, gak mungkin kan ada surat pemberhentian: "Andhika, saya putuskan kontrak kamu dgn perusahaan ini", Regards, Andhika Akbar.
- Juni 2010 --->> "B 101 DEW" dikirim oleh Suzuki Kalimalang, akhirnya motor gue ada yg menemani sehidup semati, menikahlah mereka.. (meski yg satu kakinya ada 4, satu lagi cuma 2) Pertamakalinya punya cicilan (bentar, koq tiba2 eneg??).
- Juli 2010 --->> Udah ketauan, nanti Oktober punya daughter, bukan son. Senangnya, punya anak cewek nanti jadi atlet (obsesi gak kesampean Ayah).
- Oktober 2010 --->> Lahirlah si Kei Radhiyya Akbar, putri pertama kami, sang pembawa rezeki sekaligus manusia berpengeluaran TERBESAR (sengaja caps lock) dikeluarga.
- November 2010 --->> Akhirnya, udah bisa tidur tenang, Adia mulai teratur jam tidurnya. (penting loh ini, coba deh punya anak)
- Desember 2010-Juli 2011 --->> Rentang waktu ini serunya dimana yak, basi deh kayaknya (mulai mempertanyakan kata "seru" sebelumnya, koq gue memutuskan menikah yaa??!!). Zzzzzz....
- Agustus 2011 --->> Hoki beli rumah dgn semua perabot didalamnya, dgn harga yg pas, dan lokasi yg cukup (jauh kagak, deket kagak), sampe punya anak 9 (sowek dah tuh) pun masih bisa tinggal dimari (1 kamar isi 3 anak). Please jangan ingetin soal CICILAN yg baru berakhir di tahun 2026.. (tiba2 mual, mulut berbusa, bibir pecah2)
- September 2011 --->> Punya Asisten Rumah Tangga yg telaten, dan Insya Allah setia (karna nyari ART yg bagus dan setia, itu sulitnya udah kayak nyari kang toprak yg pake bawang goreng atau nyari tempat duduk di Final Piala AFF)

2 tahun pernikahan ini sangat menyenangkan, tapi kami selalu ingat, mungkin saat ini kami sedang di posisi atas, dan hidup itu seperti roda, ada kalanya posisi di bawah. Sekarang gimana kami meminimalkan risiko tersebut dalam rumah tangga. Makanya, JANGAN BELANJA MULU LO DEWAAAAAA!!!! (Eh, sorry, sorry, kelepasan)

Buat gue pribadi, "kebun" yg gue urus semua "hasil panen"nya bakal buat Dewa (waaaahh.. Istri gue langsung bikin list belanja nih abis baca ini). Sebagai reward, karna dia mau nunggu selama ini, menikah disaat gue lagi nganggur dan ikhlas cuma pake duit gaji dia selama 3 bulan awal nikah. Gue tau uang aja gak akan cukup buat bayar itu semua, oleh karna itu HIDUP gue juga buat dia..

Sebenernya, beri-memberi hadiah itu adalah hal yg lazim dalam merayakan Anniversary, tapi berhubung udah tua (alasan), ide makin terbatas. Dewa memberikan gue jersey ke3 Liverpool musim ini (yg putih biru) dgn nomer punggung 23 dan tulisan "Carragher", gile, cinta Liverpool sejak 17 tahun lalu, baru kali ini punya jersey aslinyaaaa (yaeyalaaahh.. Baju dgn harga diatas Rp150.000 itu mahal, apalagi yg harganya 5-6 kali lipat dari patokan gue!!!Wong baju cuma nutupin tetek koq, lagian cewek kan yg punya tetek, cowok mah cuek aje ngumbar tetek juga). Makasih ya cintaku.. (Walk on.. Walk on.. With hope in your heart, and you'll never walk alone.. YOU'LL NEEEEEVEERR WALK ALONE...--->> Malah jadi nyanyi--->> Btw, ini lagu udah gue nyanyiin ke Adia dari kecil, kalo mau tidur, pasti ini lagu pertama yg dia hafal pas disuruh nyanyi sama guru TKnya). Gue cuma bisa memberikan Polis Asuransi Jiwa dengan Uang Pertanggungan sebesar Rp1.500.000.000 yg kayaknya cukup untuk dijadikan hadiah pernikahan kedua ini.. (Selalu waswas kalo mau nikmatin makanan/minuman yg Dewa hidangkan, jangan2 dikasih racun tikus, please jangan bunuh aku sayang, aku mau tau, umur berapa aku impoten)

Happy 2nd Anniversary My Wife.. Tequeiro Querida!!

Kamis, 05 Januari 2012

Memutuskan Menikah Muda

Buat sebagian besar cowok, mungkin menikah adalah sesuatu yg pengen bgt dihindarin. Karna menikah itu menuntut untuk punya komitmen yg besar. Komitmen untuk memberikan hati dan tubuh HANYA kepada 1 orang. Yes, setelah menikah, elo gak boleh mencintai orang lain, ataupun kontak fisik (ciuman, bersetubuh, dll) dgn cowok/cewek lain, selain sama pasangan hidup. Buat cowok, ini adalah komitmen yg SANGAT BERAT. Yang berat itu masalah tubuh. Hati sih gampang buat sama 1 orang aja, tapi tubuh ini yg susah, "Pada setuju gak yg belom nikaaaaaah???!!!" (gerakan penyanyi rock)

Dari SMA, gue menargetkan menikah paling telat umur 25, dan banyak teman gue pada mengerutkan dahi: "Ngapain lu Gol nikah umur segitu?? Seneng2 dululah". Gue punya alasan tersendiri, dan cukup simpel: Mau Punya Selisih Umur Yang Gak Jauh Beda Sama Anak. Alasan itu gue ambil, karna gue sama Bokap punya banyak perselisihan pendapat karna perbedaan umur, karna selisih 41 tahun. Ibarat kata, beliau lahir dan besar di jaman Orde Baru, sedangkan gue besar dan lahir di jaman Reformasi. Sebenernya ini bukan masalah besar, karna perbedaan pendapatnya juga bukan hal-hal yg krusial, malah cenderung gak penting (konyol sih sebenernya). Contoh: Waktu pertama kali masuk kerja, pas gue mau berangkat, tiba2 Bokap teriak dari teras: "Mas, kalo mau kerja, baju dimasukin dong!!". Terus gue bilang: "Loh, ini udah dimasukin Yah??". Dijawab lagi sama beliau: "Itu ada yg keluar, masukin dong semua". Gue liat baju, emang ada yg keluar dikit, tapi itu semata2 biar gak kayak jojon aja, baju bener2 masuk semua, keliatan iket pinggang (harusnya gue pake gesper jaman tawuran dulu tuh, mantep bling2 kali ye). Terus pas mau kondangan, bokap nyeletuk: "Mas, ini koq jas kamu kurang bagus ya??" (sembari megang pundak gue). "Gak bagus kenapa Yah?? Ini lumayan mahal loh belinya", sahut gue. "Ini loh, bahunya koq kosong gak ada busanya??", kata beliau.. Emang dikate anaknya Jiban, pundaknya ada busaaaa.. Ada lagi, Bokap itu paling berpikir kalo jadi atlet itu gak bisa dapet duit, dia kate: "Gila ya Mas, pemain bola luar negeri duitnya banyak bgt, beda sama di Indonesia". Gue bilang:"Enggak koq Yah, di Indonesia juga gede gajinya pemain bola sekarang". "Aaahh, mana ada, bisa ngebeli mobil juga udah bagus". Busyeeett... anda kata pemain bola dibayar pake sepatu sama minum doang??!! Sampe yg paling gres, dia sedih bgt waktu gue gak masuk di kemenkeu, dia bilang: "Wah, kalo jadi pegawai pajak, udah pasti enak tuh Mas, jaminan kaya. Temen Ayah ada yg kerja di Pajak, gak tau tuh duitnya ada aja". Ayaaahh.. Itu mungkin gara2 korupsi, skrg udah ada KPK, udah susah pegawai pajak kayak gitu lagi, mau kerja apapun, kalo sungguh2 dan kerja keras, ya bisa kaya sendiri, gak harus pegawai pajak. Ya dan banyak lagi deh pendapat2 gue dan beliau yg berselisih, konyol pastinya.

Pasti semua pada mikir, hubungan gue sama Bokap itu renggang, ya enggaklah, gue sangat menghormati beliau, dgn cara membesarkan anak2nya, karna tiap orang punya karakter beda-beda kan. Buat gue, beliau punya peranan penting buat perkembangan otak anak2nya. Guru pelajaran yg baik.

Bukan hanya masalah sifat yg sering bertentangan, tapi karna urusan finansial juga. Di saat gue lahir, beliau lagi masa2 puncak karirnya, semua kebutuhan sangat terpenuhi, bahkan kelebihan. Tapi disaat beban finansial untuk gue lagi tinggi2nya (masa2 SMA dan kuliah), justru disaat itu karirnya udah ngelewatin puncak, alias lagi downtrend. Buat gue, gak pernah ada masalah, jaman SMA kemana2 naik mobil, mau pacaran tangan tinggal nadah, minta apapun dikasih. Pas kuliah, kondisi berubah 180 derajat. Kosan murah, pertama kali ngerasain WC jongkok (malah gak ada atapnya, kalo ujan pas pengen boker, harus pake payung), minim uang jajan (jatah jajan disimpen buat patungan maen bola/futsal). Gue mah selow, dan diajarkan untuk selalu menerima keadaan mau gimana, jadi gak pernah marah dan tertekan dengan kondisi begitu. Tapi yg gue pikirin, Bokap yg jadi susah sendiri, di umur yg harusnya udah istirahat dan maen sama cucu atau nikmatin uang pensiun, tapi beliau malah tetep cari uang buat anak2nya. Harusnya di umur beliau yg segitu, udah gak perlu ada tanggungan, semua anak2nya udah bisa cari nafkah dan gak nyusahin lagi.

2 hal itu yg bikin gue mau menikah muda: gak mau selisih umur nanti sama anak jauh sehingga hidup di jaman yg sama dan kalo nanti gue udah tua tinggal nikmatin uang semasa hidup.

Kalo masalah seneng2, gue emang udah padetin semuanya sebelum umur 25, semua hal yg harus gue rasain sebelum nikah, 80-90% udah dilakuin (gak perlu mancing buat ceritalah yaaaaa). Tinggal cari pasangan yg pas untuk seumur hidup, Alhamdulillah ketemunya sama Dewa, cewek yg SANGAT COCOK untuk dijadikan partner. Sama Dewa, gue bisa mempercepat nikah sebenernya, tahun 2007 (umur 23) pas dapet kerjaan. Tapi sama Ibu gak boleh, syaratnya harus Dewa-nya kerja. 2007 juga Dewa dapet kerja, tapi pas gue udah dipecat. Tahun 2008, kami sama2 bekerja, tapi Dewa ada ikatan gak boleh nikah. Tahun 2008 pula, Dewa ikatannya udah gak ada, eh, gue lagi2 dipecat. Baru tahun 2009 gue dapet kerjaan dan akhirnya ngelamar hingga akhirnya Januari 2010 menikah (meski diakhir tahun 2009, 3 bulan sebelum nikah, dipecat lagi).

Kalo elo gak mau nikah muda dan gak mau berkomitmen sana 1 orang cewek doang, ya monggo aja, gak ada masalah. Karna, siap gak lo sama situasi ini:
- Waktu masih bujang, ke mall itu cuma masuk counter Adidas, Nike, Sports Station (liat2 sepatu keluaran terbaru, beli mah kagak). Setelah menikah, jalan2 ke mall ditambah agenda ini: CUMA nongkrong di DEPAN counter Zara, Mango, dll sembari liatin jam: "Busyet, udah 30 menit didalem, ngapain aja siiiihh??!!"
- Waktu masih bujang, nongkrong di tempat anak gaul, liatin cewek2 mondar mandir dgn pakaian seadanya. Setelah nikah, mata harus fokus liatin dia atau makanan, kalo meleng dikit Buuukk.. Tiba2 kaki ada yg nendang.. "Ngeliat kemana kamu??!!", dgn tatapan seperti orang puasa ngeliat makanan dan waktu udah jam stgh 6.
- Waktu masih bujang, duit mah pake aja sendiri bakal apaan. Setelah menikah: "Mana duit buat aku?? Buat listrik?? Buat ART??". Duit suami itu duit istri coooyy, jadi gak bisa elu pake seenaknya (gaya-nya Mongol, comic di Stand Up Comedy Metro TV)
- Waktu masih bujang, terserah nyetel lagu favorit di mobil kenceng2. Pas udah nikah: "Ini lagu apaan sih??!! Radio aja udaaaah??!!". Padahal radio itu cuma dengerin orang ngobrol, bukan dengerin lagu. Apaaaa... ittooohhh?????
- Yang paling parah, waktu masih bujang, nonton bola itu paling enak ada volumenya kan, ada komentatornya. Setelah menikah, lagi asik2 nonton bola, koq tiba2 volume di mute?? Pas nengok, ada sesosok perempuan bilang: "BERISIK AH, AKU MAU TIDUR!!".

Buat gue, semuanya berjalan sesuai rencana, kayak jalan tol. Target nikah umur 25, alhamdulillah di umur 22 bisa kenal sama Dewa dan yakin dia adalah cewek yg pas buat dijadiin partner seumur hidup (mengenai kenapa dia cocok, blog di lain waktu ya). Target gak mau jauh selisih umur juga udah kesampaian, Adia lahir didunia saat umur gue 26. Alhamdulillah. SAMA SEKALI GAK MENYESAL MEMUTUSKAN MENIKAH MUDA. Elo punya keputusan yg bertentangan atau mungkin sama kayak guee?? Yuk, apapun itu jalanin dengan penuh kenikmatin yaaa..

Senin, 02 Januari 2012

Kesepakatan Pernikahan

Waktu belum menikah, semua keputusan gue gak pernah bernegosiasi sama orang-orang, meski itu orang-tua atau pacar sendiri. Contoh paling gampang adalah duit yg gue hasilin dari kerja, terserah aja mau dipake buat apa. Meski kadang mereka menasehati, tapi pasti gak pernah gue murni sepakat (masuk kuping kanan, keluar kuping kiri, dicerna dikit doangan). Orang-tua bilang duit ditabung, gue iya-iya aja, tapi tetep foya-foya (beli 5 mobil mercy-->maenan). Pacar bilang duit jangan dipake beli rokok, atau jangan dipake buat judi bola, gue iya-iya aja tapi tetep habis kesitu (mudah2an Dewa gak baca). Masalah kerjaan juga sama, ortu-pacar itu selalu ngingetin gue untuk jangan malas (kadang suka pulang cepet, jam 3 udah dirumah, gara2 capek, pengen tidur siang, gakpenting bgt alasannya), jangan ngelawan sama Bos (karna pada dasarnya gue gak suka merintah, apalagi diperintah), dll. Tapi gue iya-iya aja, tapi tetep ngelakuin apa yg pengen gue lakuin, meski pemecatan adalah konsekuensinya (emang bener akhirnya dipecat 3 perusahaan, cuma 1 yg dapet tunjangan!! Damn). Semua gue lakuin atas dasar "Terserah Guelah, Hidup-Hidup Gue".

Tapi semua itu berubah setelah menikah, ternyata ada beberapa kesepakatan baru yg harus gue sepakati bersama istri (pasangan seumur hidup). Karna disaat menikah, semua urusan udah menyangkut hidup berdua, udah bukan "gue-gue, elo-elo". Ada 2 kesepakatan paling krusial menurut gue didalam pernikahan, yaitu:
1. Finansial.
Banyak yg bilang, kalo urusan duit itu suami yg nyari, itu gue sepakat, karna emang kodratnya seperti itu sebagai kepala keluarga. Tetapi, saat menikah, kerjaan Dewa enak, dgn penghasilan yg bagus juga. Sebelum menikah, kesepakatan yg kita buat adalah duit dicari bareng2. Ada 3 fase yg bisa gue kupas (kayak investigasi ditipi2 gitu):
-Fase Gue Nganggur dan awal terbentuknya PT. Indo Koala Remittance:
Selama 3-4 bulan awal nikah, semua pengeluaran Dewa yg tanggung, karna penghasilan gue masih Rp0 (kasian bgt yak nasib gue). Mulai dari jajan, nabung, investasi, semua doi yg tanggung. Bersyukur bgt dah punya istri yg bisa nerima gini, kalo kata orang2, gue itu MOKONDO (gak usah dijelasinlah ya kepanjangan dari apa).
-Fase PT.Indo Koala Remittance udah lumayan profitnya:
Semua penghasilan gue ditransfer ke dia, buat cover semua pengeluaran wajib, seperti belanja bulanan, cicilan mobil, biaya ART-listrik-dll, kalo ada lebih, sisihin buat dana darurat/tabungan/investasi. Uang jajan pun biasanya gue dijatahin sama doi, Rp50.000/minggu (kadang seminggu gak habis, wong cuma beli Tabloid BOLA doang Senin dan Kamis, sama paling jajan otak-otak Rp2000 sama rujak2an Rp5000 kalo lagi ke bank). Dan penghasilan yg Dewa dapet untuk seneng2 di weekend atau dia beli barang2 dia sendiri, yg kadang gue bingung dgn harganya yg gak masuk akal (apalagi kalo masalah tas sama sepatu, perbandingannya adalah seperti ini: dia bisa beli tas/sepatu itu 2 bulan sekali atau beli untuk menyesuaikan dengan pakaian yg dipakenya, gue beli tas/sepatu itu gak terbatas waktunya. Kenapa?? Karna selama belom rusak, ya gak akan beli baru. Dan selalu beli sepatu/tas yg warnanya matching sama semua warna: HITAM, bodo amat gak matching. Istri gila). Tapi gak pape, itu kan duit hasil jerih payah dia dari pagi bangun, naek motor, desek2an di kereta atau kopaja, dan terjebak dalam politik kantor yang.... Haaahh.. Sudahlah, gue pernah ngalamin, dan elo semua pernah ngalamin juga (perihal jilat menjilat anus, eh bokong maksudnya, pantat).
-Fase setelah beli rumah:
Semua berubah pas beli rumah. Kewajiban gue ditambah untuk cicilan rumah, cicilan barang2 rumah kayak TV, kasur, dll. Tapi berkurang untuk cicilan mobil, karna itu jadi pindah ke Dewa. Fase ini lumayan pusing, karna dituntut gue harus naekin penghasilan biar hidup selow, karna disitu doang kesempatannya. Dewa naik penghasilan cuma bisa diharapin setaun sekali atau pas bonus turun (nyerah dah kalo masalah yg satu ini, tapi selalu habis buat DP mobil sama rumah, sukurin luh). Di fase ini pula ada beberapa pos yg kami hilangkan, yg paling gak kerasa, tapi biaya gede adalah: cemilan. Awal2 punya rumah, cemilan lengkap, dari mulai chitato2an, beng-beng-an, astor-astor-an, sampe minuman dingin di kulkas, pulpy-pulpy-an, UC-UC-an (coba nyimpen istri-istri-an buat dicemil, pasti the best). Lumayan, meski kalo nyemil cuma nasi doang (kadang2 nyemil kerupuk) atau air putih dingin (kadang air putih hangat buat variasi), bisa lebih menekan pos pengeluaran, pelan-pelan mulai stabil lagi keadaan keuangan (setelah semua uang HABIS buat nge-DP rumah).
Kesepakatan yg terjadi masih sesuai kodrat, gue sebagai kepala keluarga tetap pencari sumber nafkah utama untuk menghidupi keluarga. Dewa bantuin gue untuk naekin gaya hidup keluarga, seperti jalan2 atau makan enak di weekend atau pun beli barang2 yg menurut gue gak penting, tapi cukup esensial (kayak arloji, laptop plus modem, dll).

2. Anak
Banyak yg bilang, urusan ngurus anak itu adalah kewajiban istri, ini gue juga sepakat. karna emang kodratnya seperti itu. Tapi kebetulan, kerjaan gue memberikan gue waktu lebih luang daripada Dewa sehari2. Sebelum nikahpun, kami udah bersepakat, kalo suatu saat punya anak, bakal ngurus bareng (dan ini terinspirasi oleh Kakak gue Amel dan Abang Ipar gue, Bang Darwin, yg ngurus anaknya bareng2) itu anak. Lahir deh Kei Radhiyya Akbar, gue bagi lagi ceritanya dalam 3 fase yg akan dikupas:
- 3 bulan awal, Dewa masih cuti.
Mungkin udah gue ceritain di blog bawah ini, fase ini kami membuat jadwal untuk gantian ngurus Adia (bisa di scroll dibawah, ada cerita lengkapnya). Intinya, Dewa jagain seharian, plus mompa ASI seharian, malem gantian dia full tidur. Malem Adia gue yg jaga, gue yg nyendokin ASI. Kalo lagi ada gue di pagi/siang/sore, urusan mandi-ganti popok-pampers, dll itu gue yg handle.
- Tinggal Nomaden (Senin-Jumat di rumah Ayah Kramat Jati, Jumat-Minggu di rumah Bapak Pulogebang)
Di Fase ini, Dewa udah mulai kerja, jadi berpindah sehari2 Adia udah gue yg pegang (kalo lagi ada ART, jam 09.00-15.00 doi yg pegang. Kalo lagi gak ada ART, gue kelabakan, karna harus jaga Adia dan kantor dalam waktu bersamaan). Mandi pagi, jemur, ngedotin, mandi sore gue yg lakuin. Pas udah makan (gak ASI doang), sarapan gue yg nyuapin, makan sore gue yg nyuapin. Tapi Dewa tetep gak lepas kewajibannya, bangun subuh buat mompa ASI, di kantor mompa sehari 3x, malem nyuapin kalo makannya kurang. Dan malem dia masih bangun buat netein Adia kalo kebangun.
- Pindah ke Kelapa Dua
Fase ini gak jauh beda dari fase sebelumnya. Yg membedakan, Adia mandi pagi sama sorenya dirumah, dan udah ada ART yg setia. Jadi tiap pagi Adia gue mandiin dirumah, nyampe Kramat Jati full dipegang sama ART, gue fokus kerja, sore udah dirumah lagi, tinggal mandi dan maen. Fase ini ada yg berubah, Adia udah jarang gue suapin lagi, karna makannya kadang susah, dan gue tipe orang yang: "Adiaaa.. Sini makaaann.. Gak mau??!! Yaudah.." (sembari meletakkan makanan dgn gaya yg sangat cool). Dewa ngomel mulu kalo gue lagi ngeluarin sifat begitu, jadinya urusan makan pagi-siang-malam saya delegasikan ke ART. Dewa masih tetep mempunyai kewajiban untuk mompa ASI di kantor maupun mompa malem2 buat Adia, dan ngajak maen atau nyuapin dimalam hari pas pulang kantor. Sampe detik ini pun, kalo malem dia suka bangun (kayak zombie, setengah sadar) netein Adia kalo anak kami itu tidurnya gelisah. Jadi dari sejak Adia lahirpun, Dewa cuma sekali tidur gak bangun2 di malam hari netein anaknya, pas lagi training di Jogja.
Kalo diliat dari cerita gue diatas, terkesan gue repot dan gak ada waktu istirahat?? Salah. Dewa masih menjalankan kewajibannya sebagai Ibu (selain mompa ASI di weekday) di hari Sabtu-Minggu, dia full pegang Adia, mulai dari mandiin, netein sampe nyuapin (karna emang sebenernya kalo dia gak kerja, pasti dia full pegang Adia sepanjang hari). Yg lebih menyenangkan, di 2 hari weekend, biasanya kami bikin acara keluarga di 1 hari (pergi ke Pulogebang, rekreasi, jalan-jalan atau cuma sekedar makan di restoran), dan satu harinya lagi ME TIMEEEEE... Ya, 1 hari gue dikasih bebas sama Dewa, mau gue maen futsal, maen PS3 seharian, nonton pelm sendirian, jalan sama cewek lain, seterah.. (yg bener terserah apa seterah sih??). Buat Dewa, Me Time-nya gue kasih di weekday, jadi kadang kalo dia mau pulang telat buat ngumpul sama temen2nya atau liat diskonan, ya silahkan aja, asal gak full 5 hari weekday gitu mulu.

Dari cerita gue diatas, cuma mau sharing, kalau kami membuat kesepakatan, bahkan sebelum menikah, kalo intinya semua hal didalam kehidupan rumah tangga dikerjain bareng2, lagi susah maupun lagi senang. Gue gak mau, kalo suatu saat keluarga kami lagi apes dan mengalami penurunan di segi ekonomi (Amit-Amit Dah Jangan Sampe-AADJS), nanti gue yg disalahin sebagai pencari nafkah. Atau suatu saat Adia dan adik2nya (tolong dicatat kata "Adik2nya" berarti gak cuma satu, bisa aja 10 lagi biar bisa bikin satu tim) tumbuh sebagai anak yg bandel (AADJS) , dan yg disalahin adalah Ibunya sebagai yg ngurus anak.

Gue maunya, disaat lagi susah maupun sukses, semuanya berpikir ini adalah kontribusi gue sama Dewa, dengan proporsi yang sama 50-50 dalam semua pengambilan keputusan di dalam keluarga. Gue cuma pengen, di keluarga ini gak ada yg dominan, SEMUA DIKERJAIN BARENG-BARENG.. Mudah2an cara ini merupakan cara yg terbaik, amieeenn..