Senin, 03 Juni 2019

Evaluasi Liverpool 2018/2019

From Twitter @LFC
We've Won It Six Times..
We've Won It Six Times..
In Madriiiiddd..
We've Won It Six Times!!

Mumpung masih euforia kemenangan Liverpool 2-0 melawan Totenham Hotspur di Final Liga Champions kemaren, langsung aja gue tulis postingan ini ya. Semangat menjalani hidup lagi membara soalnya. Ibaratnya lagi sering k*nak asli dah.

Musim 2018/2019 merupakan musim yang luar biasa buat Liverpool FC, klub kesayangan gue. Meskipun awalnya sempet sebel sih, kesingkir cepet banget di Piala Liga Inggris dan Piala FA. Tapi ternyata di sisi lain, skuad bisa fokus di English Premiere League (EPL) dan UEFA Champions League (UCL). Hasilnya? LUAR BIASA. SUBHANALLAH.

EPL.
Meskipun gak juara, bisa kumpulin 97 poin, dengan jumlah kebobolan paling sedikit (Allison jadi kiper terbaik Liga Inggris), lalu menyumbangkan nama Sadio Mane dan Mo Salah jadi top skor masing-masing dengan 22 gol. Dan cuma mengalami 1 kekalahan sepanjang musim, dan itu dari sang juara doang. Musim yang gilak bener. Congrats Anyway Manchester City well deserved!!

UCL.
Sempet nyaris gak lolos dari grup karna bersaing ketat dengan PSG dan Napoli. Di semifinal satu pertandingan legendaris UCL kembali dibuat tim ini. Udah kalah 0-3 waktu maen di Nou Camp. Pas maen di Anfield tanpa Firmino-Salah. Harus bikin 4 gol tanpa kebobolan lawan Barca. BISA TERNYATA. EDAN!! And the rest is history..

From Twitter @LFC
Selalu gue tulis berulang, kalo elo sering liat blog ini tiap akhir musim mengenai "Evaluasi Liverpool", kebanyakan selalu tepat loh. Bukan karna gue jago atau apa, tapi karna dalam 1 musim sepakbola, klub yang gue tonton kalo lagi bertanding ya Liverpool doang. Gak ada waktu buat nonton pertandingan klub laen :D Jadi udah ngelotok banget apa kelebihan dan kekurangan tim ini. Ada beberapa yg gue highlight dari tulisan tahun lalu "Evaluasi Liverpool 2017/2018", yaitu:

1. Kiper yang memberi rasa aman dan nyaman untuk para pemain bertahan lainnya.
Analisa termudah ini sih, semua orang juga paham. Terlepas dari blunder yang dilakukan Karius di final lawan Madrid, emang super urgent buat datengin pemain di posisi ini. Alhamdulillah terkabul dalam pembelian Allison Becker dari AS Roma di awal musim, langsung pecahin rekor kiper termahal dunia. Terbukti jadi Kiper Terbaik di EPL, dengan jumlah laga tanpa kebobolan terbanyak diantara 19 kiper lainnya. Puncaknya, di final UCL kemaren. Kalo kipernya bukan ybs, minimal Spurs bisa golin 2 itu mah dari peluang bersih mereka -__-
From Twitter @LFC
2. Bek Tengah (CB): Virgil Van Dijk gilak sih. Sayang belom kesampean sering duet sama Matip, keren pasti.
Musim lalu Matip cedera mulu. Sejak awal beli, Matip salah satu bek tengah modern yang berani maenin bola di kakinya, gak langsung tendang long ball ke depan. Beda sama Lovren yg masih sedikit kurang nyaman maenin bola lama. Terbukti musim ini duet Matip-VanDijk jadi andalan Klopp di belakang.

3.  Striker (ST): Roberto Firmino udah gak ada obatnya disini. Pelapis kalo Origi balik sih lumayan, plus Solanke. Bye-bye Sturridge sama Ings kayaknya.
Di posisi penyerang tengah, gue pun udah berpikir kalo Origi bakal jadi pelapis yang sempurna untuk Firmino. Sekarang liat, gol-gol siapa yg menentukan bagi Liverpool saat Firmino mulai cedera di akhir musim. Origidinho!! Harusnya udah pada mulai curiga di Piala Eropa 2016 Origi lebih dipilih jadi striker utama Belgia di saat masih ada Lukaku dan Benteke. CMIIW.

4.  Sayap Kiri (LW): Sadio Mane, kayak musim sebelumnya masih mantab. Sayang gak punya pelapis. Lallana-Ox culun taro didepan. Juga Ings kalo maen di pinggir. Urgent ini sih cari pelapis.
Ini yang musim lalu masih belom kesampean juga. Di sisi sebrang, Salah punya pelapis dalam wujud Shaqiri, masih bisa nutup kalo kenapa-napa. Mane ini yg belom ada. Malah Origi yg sering dipasang buat maen di kiri. Masih keberatan t*t*t kayaknya, pasnya di penyerang tengah bisa langsung menghujam karna kekuatan fisiknya. Gak cocok maen di sayap.
From Twitter @LFC
Mari mulai analisa evaluasi di musim 2018/2019..

Musim ini, Juergen Klopp masih kukuh menggunakan formasi 4-3-3. Emang formasi hafalan beliau ini mah dari dulu. Tapi ada yg menarik, karna mulai ada penyesuaian sedikit, tergantung bagaimana hasil saat pertandingan sedang berlangsung. Gak kaku lagi. Dan gue seneng akan hal itu. Karna kreativitas di lapangan dalam 90 menit juga diperlukan. Saat sedang kalah, saat telah aman, saat sedang menang.

Kalo lagi mau nambah gol, sang manager akan merubah formasi menjadi 4-2-3-1. Dimana Firmino akan menjadi second striker, Salah jadi pemain paling depan. Dan mengurangi salah satu 3 gelandang tengahnya dengan Origi/Shaqiri/Sturridge. Sehingga otomatis akan ada 4 pemain depan untuk menambah daya gedor tim.

Kalo lagi mau mempertahankan keunggulan, sang manager akan merubah formasi menjadi 5-4-1. Biasanya akan mengganti salah satu dari 3 penyerang andalannya dengan Lovren/Gomez yg merupakan bek tengah. Jadi akan menumpuk pemain bertahan di depan gawang Allison. Mau gimana lawannya, apalagi pemain tengah agresif dan lebih dari mampu untuk membuat banyak lapisan di pertahanan.

Dari pengamatan sotoy gue, gak perlu banyak perubahan dalam tim ini. Mari soroti per posisi berdasarkan pemain-pemain andalan Klopp dalam formasi favoritnya 4-3-3:

- Kiper (GK): Allison Becker. Mignolet kasian 2 tahun di bench, lepas aja. Kalo Karius balik dari Portugal, gue sih berharap diterima lagi. Kiper jago itu sebenernya cuma lagi sial aja.
- Bek Kanan (RB): Trent Alexander Arnold. Ini salah satu yg urgent buat diperhatikan. Karna kalo TAA absen, berantakan langsung. Semoga Clyne pas balik mau jadi cadangan. Dan Gomez kalo kepepet masih bisa deh buat di bek sayap meski pas-pasan.
- Bek Kiri (LB): Andrew Robertson. Ini salah satu yg urgent buat diperhatikan. Karna kalo Robertson absen, berantakan langsung. Milner balik lagi ke posisi ini, padahal ada Moreno. Indikasi Moreno gak akan kepake lagi musim depan. Serem ini gak ada pelapis sama sekali.
- Bek Tengah (CB): Virgil Van Dijk. Joel Matip. Duet yang gue idamkan sejak musim lalu kesampean juga musim ini. bener ternyata mantep. Lovren juga masih pas di bangku cadangan. Di posisi ini gak urgent, tapi kalo mau keluarin duit mumpung lagi banyak, bisa keluarin buat beli 1 bek tengah kelas dunia. Aman dah.
- Gelandang Bertahan (DM): Fabinho. Di awal kedatangannya, gue pikir pemain ini culun karna kurus banget, ternyata jago. Buktinya, sampe bisa geser Kapten dari posisinya. Udah cakep Fabinho, kalopun absen, Henderson bisa balik lagi ke posisi ini.
- Gelandang Tengah (CM): Jordan Henderson. Gini Wijnaldum. Duet yang gak terbayangkan sebelumnya sih ini. Kapten dikasih peran lebih banyak membantu serangan musim ini. Makin susah buat Lallana dapet tempat. Karna yg ready gantiin posisi mereka masih ada Keita, Milner, dan Oxlade.
- Sayap Kanan (RW): Mohammed Salah. Pelapis Shaqiri. Menurut gue ini udah cukup.
- Sayap Kiri (LW): Sadio Mane. Sayang gak punya pelapis. Sedih liat Origi/Firmino disitu, kayak gak nyaman maennya. Ini urgent buat diperhatikan
- Striker (ST): Roberto Firmino. Dilapis sama Origi dan Sturridge musim ini. Origi seringnya gantiin Mane di awal musim, tapi meledak pas gantiin Firmino disini. Makin berat buat Sturridge.
From www.liverpoolfc.com
 Bursa transfer EPL udah dibuka, tapi belom ada pergerakan sama sekali dari Liverpool untuk penjualan atau pembelian pemain musim depan. Mungkin fokus final kemaren dulu biar pemain gak pada keganggu sama pemberitaan. Tapi kalo gue yang pegang kendali jual-beli pemain, ini yang bakal gue lakukan musim depan:

1. Jual Mignolet, Moreno, Lallana, dan Sturridge.
Sedih sih ini, karna mereka punya masa lalu yg bagus di tim ini. Tapi emang udah beberapa kali kesempatan dimaenin sama Klopp, gak bisa banyak diharepin lagi. Daripada karir mereka mandek, lebih baik cari klub lain yg mau maenin mereka lebih sering.

2. Pertahankan Karius dan Clyne dari Masa Pinjaman.
Setelah 1 tahun dipinjamkan ke klub lain, dan kalo mereka mau jadi pelapis buat pemain utama, bakal jadi tambahan kekuatan yg luar biasa di tim ini. Meski sulit pasti ngebujuknya dengan usia mereka berdua yg udah masuk usia matang sebagai pemain sepakbola.

3. Buru-buru cari pelapis buat Robertson dan Mane.
Ini yang paling urgent buat musim depan. Kalo dua pemain ini cedera, puyeng langsung pasti. Milner udah kasianlah kalo dimaenin di bek kiri lagi. Origi juga udah pas ditaronya jadi penyerang tengah. Kalo dapet 2 pemain buat di posisi bek kiri dan penyerang kiri, gokil pasti.

4. Buang duit beli 1 bek tengah mahal buat duet sama VVD.
Ini sebenernya gak begitu urgent. Tapi Liverpool lagi banyak duit musim depan (apalagi ditambah ngejual pemain senior yg udah gak kepake), dan tim lawan makin sering lewatin bola ke arah Matip daripada VVD, mulai diincer titik paling lemah di pertahanan.. Kalo dapet 1 bek tengah kelas dunia dengan harga diatas 50 juta poundsterling. Aman pasti. Bayangin misalnya Raphael Varane atau Mathias De Ligt duet sama VVD. Kiper Allison. Kelar udah :))

5. Cari 1 playmaker yang bisa pegang bola lama.
Ini juga sangat gak urgent, karna Liverpool udah punya banyak gelandang. Sayangnya, Klopp gak punya gelandang yg berjiwa playmaker setelah Coutinho pindah. Jadi kalo pake formasi 4-2-3-1, terlalu memaksakan taro Firmino, bahkan Sturridge buat maen di belakang striker. Prioritas terakhir, tapi akan membuat dimensi permainan di dalam tim bakal lebih luas, kalo kejadian.

From Twitter @LFC
Sehingga musim 2019/2020 nanti, skuad tim Liverpool akan seperti ini:

1. GK: Allison Becker, Loris Karius, Caoimhin Kelleher
2. RB: Trent Alexander Arnold, Nathaniel Clyne, Joe Gomez
3. LB: Andrew Robertson, 1 bek kiri pelapis
4. CB: Virgil Van Dijk, Dejan Lovren
5. CB: 1 bek tengah kelas dunia, Joel Matip
6. DM: Jordan Henderson, Fabinho
7. CM: Gini Wijnaldum, James Milner, 1 playmaker
8. CM: Naby Keita, Oxlade Chamberlain, Ben Woodburn
9. RW: Mo Salah, Xherdan Shaqiri
10. LW: Sadio Mane, 1 penyerang kiri
11. ST: Roberto Firmino, Divock Origi, Rhian Brewster

Komposisi 27 pemain begini kalo terwujud sih bakal gilak banget Liverpool musim depan. Apalagi ditambah beberapa pemain akademi yang udah siap untuk dijadikan pelapis. Beeeuuhh.. Minimal bawa pulang 1 piala mah udah pasti. Masa' gak kuy..

Musim 2018/2019 adalah musim yang menyenangkan bagi pendukung Liverpool kayak gue. Tim "always next year" gini bawa pulang UEFA Champions League 2019 ke Anfield. Mayan buat membungkam mulut-mulut nyebelin di luar sana :))

Time to get rest after this long season..
And standby at transfer rumour..
Especially for the position Full Back, Centre Back, Offensive Midfielder, and Left Forward..

Kali aja tiba-tiba ada keajaiban terus nama-nama kayak Ben Chilwell atau Jose Gaya, Matias De Ligt atau Raphael Varane, Nabil Fekir atau James Rodriguez, dan  Nicolas Pepe atau Hakim Ziyech bisa pake jersey the Reds musim depan. Finger Crossed.

Apapun yang terjadi di Transfer Window nanti, selalu gue tekankan 1 hal:

No One Bigger Than a Team!!

Tugas gue sebagai pendukung adalah tetap memberikan support ke Liverpool FC apapun yg terjadi. Dalam kemenangan. Maupun dalam kekalahan.

Cause You'll Never Walk Alone..

We're Not Just Supporters, We Are One Family..

From Twitter @LFC

Tidak ada komentar:

Posting Komentar