Selasa, 10 Juli 2018

#3rdHoneymoon :Labuan Bajo

Tujuan gue sama Dewa ngadain #3rdHoneymoon salah satunya untuk menentukan mau "2 Anak Cukup" atau "Nambah Anak". Udah dibahas di postingan sebelumnya ya, beserta alasan-asalannya. Bisa cek -> 2 Anak Cukup.

Kenapa ini dibilang #3rdHoneymoon? Karna gue sama Dewa pergi berdua doang selama beberapa malam, tanpa anak-anak. Pernah sih dulu nonton Coldplay di Singapore, tapi karna cuma 2 hari 1 malem, dan gak full 48 jam, maka gue menyebutnya (klik link ini -->>) #PacaranTime aja.

Ini yang ketigakalinya kami pergi berduaan doang untuk waktu beberapa malam. Yang kedua sih, setelah punya anak. Yang pertama, dulu banget waktu abis menikah ke kampung gue Sumatra Barat, cek di #1stHoneymoon Sikuai Island Sumatra Barat. Lalu yang kedua, waktu sudah memutuskan untuk "memproduksi" anak kedua, ninggalin Kakak Adia, sekarang ke kampungnya Dewa di Bali: #2ndHoneymoon Bali June 15-17 2013.

Yang ketiga ini kenapa ke Labuan Bajo, sebenernya pilihan Dewa sih, gue ngikut aja :))

By the way, itu ada banyak link diatas, bisa kali dibaca juga biar viewers nambah, terus bisa gue jual ini akun ke admin obat pembesar p*nis.

Terus anak-anak gimana? Alhamdulillah gue masih punya Ayah-Mama yang masih sehat sentosa, dengan senang hati mereka mau dititipin, maklum ketemu cucunya paling 2-3 minggu sekali, udah tinggal berduaan aja, asli durkaha ye aing :D Nanti di postingan selanjutnya cerita lebih lengkap tentang 2 pahlawan gue itu ya..

So, this is the story..

DAY 1, June 21th 2018
Labuan Bajo udah jadi destinasi wisata baru di Indonesia, pilihan penerbangan juga banyak pilihan. Tapi biasanya transit di Bali dulu. Cuma Batik Air dan Garuda Indonesia aja yg direct flight. Berangkat naek Batik Air kamis jam 10an pagi, pulang naek Garuda Indonesia Minggu jam 14an sore. Karna disana pake jasa travel yang bernama Lyla Adventure, begitu nyampe mah tinggal bawa badan aja. Semua udah disiapin sama 2 guide tour yang namanya Erwin dan Ardi, dua-duanya asli orang timur, baek bener 2 orang ini buset. Kalo kata mereka "Jangan liat fisik kami yang seram ini Kaka, hati kami ini lembut bagai sutra" -__-

Karna ini Open Trip, gabung sama orang lain yang mau menjelajah Labuan Bajo juga, maka sampe disana langsung dikumpulin orang-orang yg ikutan, total 28 orang. Karna emang jamnya ngepasin, jadi ternyata hampir semuanya 1 pesawat dari Jakarta. Mulai kenalan ke beberapa yg 1 mobil dan 1 hotel bareng, karna dari bandara langsung check-in. Ini adalah satu-satunya malam dimana kami tidur di darataann :((

Karna waktunya sebentar, itinerary-nya cuma jam 19:00 kumpul di lobby hotel, sisanya bebas. Jadi gue sama Dewa memutuskan untuk jalan-jalan sore aja deh di sekitaran hotel. Yang ternyata kagak ada apa-apaan yg bisa dilihat, pelabuhan doang siaul. Akhirnya selonjoran aja deh di hotel, nyiapin mental buat 3 hari 2 malam kedepan. Dewa bilang: "Maintain expectation kapalnya nanti ya Bun. Beda yang nanti kita naekin kayak si A dan si B yang kemaren trip ke Labuan Bajo juga, mereka biayanya 2x lipat lebih mahal dari kita, makanya bagus banget kapalnya". Gue sih selow aja mau kapal gimana yak, lagian gak bawa anak-anak, cuma berdua doang. Jadi tingkat kenyamanan bepergian menurun juga gak masalah. Cuma 1 doang yg gue takutin nanti: tempat berak -__- Jadi selama masih di hotel yg toiletnya bagus, gue puas-puasin dah tuh keluarin tokai, karna target selama di kapal nanti gak akan berak. Sebenernya kalo udah kepepet sih bisa aja paksain. Tapi kalo ada pilihan gak berak, ya itu yang gue pilih. #Prinsip
Karna mau puas-puasin berak di hotel, jadinya sesi makan malam sama semua peserta gue manfaatkan untuk makan sebanyak-banyaknya. Sampe Minggu mau selow makan secukupnya biar gak ada yang harus dikeluarin :)) Saat itu pula lebih banyak ngobrol sama semua peserta trip. Dari 28 orang, gue sama Dewa orang ke-4 dan ke-5 tertua. Rata-rata emang masih belom pada nikah tapi udah bekerja. Malah ada 3 anak SMA cewek cuma bertigaan doang, gokil berani banget. Malam ini ditutup dengan minum-minum bandrek sama jamu beras kencur sampe rada puyeng dan bawel di Le Pirate, cafe yg isinya bule semua, bareng sebagian teman-teman baru ini :*

DAY 2, June 22nd 2018
Pagi ini jam 9 udah berkumpul di lobby, dan jalan kaki menuju pelabuhan untuk ke kapal masing-masing yang udah ada pembagiannya. Karna baru pertama kali live on board, menurut gue not bad at all sih kapalnya. Seru aja. Jadi kapal kebagi 3 tingkat gitu. Paling bawah ruangan mesin. Di tengah itu ada 4 kamar. 2 kamar isi 2 orang dengan kasur tingkat. 1 kamar isi 2 orang dengan double bed. 1 lagi untuk 4 orang dengan 1 kasur tingkat dan 1 double bed. Jadi total peserta di kapal kami ada 10 orang. Plus 1 kapten dan 2 anak buah kapal. Di lantai ini juga ada meja-kursi buat makan bareng, di bagian belakang ada 1 toilet dan dapur. Toilet-nya sesuai ekspektasi sih, bersih gak jorok, tapi ember isi air laut, shower yang nyemprotnya kecil tapi alhamdulillah air tawar. Betapa air itu sangat penting untuk kehidupan guys, jangan lupa berhemat ya sama air di rumah atau di manapun :(
Di kasih kamar yg ini karna kata yg laen: "Mas Dhika sama Mbak Dewa udah nikah" :))
Lantai paling atas itu ruang kendala kapten, sama dek aja buat ngeliat pemandangan laut. Ini spot favorit gue. Di saat Dewa lebih memilih menghabiskan waktu membaca novel yang baru dia beli, gue diatas aja, sembari dengerin lagu pake earphone, ngeliat perjalanan kapal menenjang ombak. Pemandangan kanan-kiri cuma lautan, pulau-pulau, dan langit yang cerah. Gokil nikmat banget emang hidup tanpa social media saat itu. Emang gak ada sinyal aja ngeheeekk..

1. PULAU KELOR
Sejak masuk kapal, disuguhin makanan enak-enak bener. Mulai dari cemilan kayak buah, pisang goreng keju. Sampe ke makanan berat yang lengkap bener, nasi, daging, sayur, semua ada. Dan rasanya enaaakk. Gak tau gue 3 kru kapal ini belajar masak dimana. Dont judge a book from its cover.. Mereka laki semua dan berperawakan garang, ternyata jago masak gokil.


Tujuan pertama dari semua trip ini sejak lepas dari pelabuhan Labuan Bajo, adalah Pulau Kelor. Ini kayak pulau kecil gitu, dengan view yang luar biasa indah. Kalo dari puncak...

Dan ini jalanan menuju puncak:

Yang bisa cuma jalan kayak biasa, adalah tour guide doang. Semua wisatawan harus manjat pake tangan karna tingkat kemiringannya yg sangat menyebalkan. Dengan tanah merah yg licin. Kebayang itu kalo abis ujan pada bisa naek apa kagak ya...

Tapi semua terbayar begitu udah nyampe puncak. Liat betapa keringetannya baju gue? Efek kemari tengah hari bolong dan rute yg nyebelin susahnya.. Turunnya lebih susah :(( Masukan buat Pemerintah Daerah Nusa Tenggara Timur, di Pulau Kelor itu boleh deh naeknya manjat-manjat, tapi turunnya sediain perosotan gitu, gak papa dah kalo ujungnya nyebur ke laut juga. Daku rela.

2. PULAU RINCA
Setelah istirahat dan ada temen yg luka berdarah karna ganasnya rute, lanjutin perjalanan ke Pulau Rinca. Ini adalah pulau terbesar kedua setelah Pulau Komodo untuk penangkaran dinasaurus terakhir di muka bumi ini, di wilayah Taman Nasional Komodo. Gue rada ngeri sih ini, karna saat itu Dewa lagi mens hari ketiga, dan denger info kalo Komodo bisa mencium bau darah dari jarak 3km. Gilak luh engkongnya cicak. Pertamakali liat komodo langsung itu di Museum Reptil TMII, ya allah serem :(( Liat di tipi pas lagi komodo lari, ya allah cepet amat :(( Di tambah lagi pas ngomong sama Ardi, dia bilang: "Oke nanti bilang aja sama ranger-nya kalo lagi dapet ya, biar dijagain ekstra". Astaga..

Jadi gue dengan penuh percaya diri langsung ngomong sama Dewa: "Bun, kalo ada yang berusaha nyakitin kamu, mau perampok, pemalak,penjahat apapun, selama manusia, pasti aku lawan meski sampe mati. Tapi kalo komodo, maaf aku menyerah".

Stand-Up Comodo kalo kata Ardi -__-
Sayang banget (atau mungkin alhamdulillah) kesana pas lagi musim kawin. Jadi betina pada menepi ke dalam hutan, biar bisa kawin disitu. Pemalu bener dah ah, udah kayak masih pacaran tapi mau check-in di hotel, ngumpet-ngumpet gitu. Jadi nanti jantan yang telah dewasa dan "menang" lawan jantan lainnya, yg berhak untuk meniduri, eh apa ya bahasa yg enak. Berhak untuk bersenggama. Aduh masih belom pas. Berhak untuk begituan. Nah ini lebih enak. Jadi jantan tersebut berhak untuk begituan sama betina yg telah siap digituin. Auk ah gelap.

Jadi selama perjalanan, cuma ketemu 3 komodo doang. Itu juga kata ranger-nya karna masih muda, belom bisa kawin (belom mimpi basah), atau emang "kalah" bersaing dengan komodo lain (kalah kaya). 3 komodo yang menyedihkan. Udah nasibnya begitu, jadi objek poto-poto sama manusia pula. Dimana harkat dan martabat komodo haaahh??!!

3. PULAU KALONG
Sore ini ditutup kapal berenti di samping Pulau Kalong, yang mau nyebur di sekitaran kapal boleh aja. Kalo ke Labuan Bajo, elo mesti pada kesini, serius, Bakal tercengang lu sama fenomena alam saat sunset. Paraaahh.. Itu pas matahari mulai tenggelam, tiba-tiba ada 4-5 kelelawar keluar dari pulau tersebut. Gak lama, 10-11 kelelawar. Menyusul kemudian RATUSAN (diklaim ribuan sama orang-orang sini), kelelawar terbang palingan cuma 8 meter diatas kapal kami. Gilak, gilak. Bahkan sampe matahari udah gak ada, dan kapal mulai bergerak, itu kelelawar masih aja pada terbang. Rada ngeri sih sebenernya, biasanya kan hewan pindah barengan gitu kalo mau bencana alam. Tapi ini emang tiap sore begitu. Keren asli.


Enaknya kalo ikutan sama travel begini, semua jadwalnya padat. Gak ada waktu buat berleha-leha. Jadi semua itinerary terjamin semua pasti terlaksana. Kalo pergi sendiri kan biasanya kalo capek "Istirahat deh bentaran", eh lewat aja beberapa tempat yg mau disinggahi. Apalagi bawa anak, jangan ngarep deh semua itinerary bisa 100% berjalan sesuai rencana :))

Malam tiba, saatnya tidur, di kamar ada AC. Tapi gak kami nyalain, berhubung Dewa gak kuat dingin, kamar sekecil itu, jadi buka pintu aja menikmati semriwing udara pinggir laut, karna kapal bersandar di Pulau Padar, tempat tujuan besok pagi ngeliat sunrise. Kagak, kami gak begituan selama disana koq. Kalopun Dewa lagi gak mens, gimana bisa orang kamar juga dipisahin sama triplek doang kali. Nanti bunyi "kreekk.. kreekk.. kreekk", atau "ceplak ceplok ceplak ceplok" kan kagak enak sama yang laen woy.

DAY 3, June 23rd 2018

4. PULAU PADAR
Abis subuhan, penumpang kapal di bawa pake sekoci untuk menuju dataran Pulau Padar. Masih gelap. Setelah 28 orang berkumpul, plus orang-orang dari travel lain, bergegaslah kami menaiki tangga satu persatu. Dari kemaren guide juga bilang, rute trekking paling berat ya Pulau Kelor yang pertama kali kami datangi, yang sampe manjat pake tangan. Sisanya nanjak, tapi gak curam. Disini pun begini, TAPI BANYAK AMAT TANGGANYA GILAAAKK -___-

Jadi ada beberapa spot gitu disini. Spot pertama pada berhenti karna pas waktunya sunrise. Ya Allah baguuuusss.. Pas matahari udah nongol, meski capek, tapi udah telanjur kesitu, jadi paksain deh sampe puncak. Dan di puncak di videoin pake drone, edan bagusnya.. Bisa cek dan follow instagram @andhikabagolakbar ya :*


Dari sekian tempat yang wajib dikunjungi, menurut gue Pulau Padar IS THE BEST. Foto mungkin cuma sekedar gambar, gak bisa memperlihatkan perasaan yang gue dan teman-teman alami. Saking takjubnya diatas, sampe gak kerasa udah 4 jam kami disana, dan harus diingetin sama guide buat turun melewati ratusan tangga tadi :(( Gue yang sering lari aja, di tengah perjalanan turun, lutut gemetaran. Kelapa muda seharga Rp30.000 terpaksa menjadi pelarian untuk mengatasi rasa lelah.

5. PINK BEACH
Setelah dari kemaren cuma trekking, nyentuh air cuma pas lagi nunggu kelelawar pada keluar di Pulau Kalong, akhirnya ke pantai juga. Tanning dikitlah biar kulit rada coklat eksotis.

Poto diatas diambil sama Erwin pake drone, di waktu yang sama kami lagi pada disitu. Cakep bangeeettt... Pasirnya bersih, airnya beniiinngg. Ikan banyak banget, bahkan sampe ke pinggir pantai. Terumbu karang juga gak jauh dari garis pantai. Jadi kegiatan kami bebas aja, snorkeling, diving (ke arah perahu bersandar), maen aer di pinggir pantai, meremas (apa ya bahasanya yang enak, koq gak enak di dengernya) pasir, atau sekedar poto-poto, seterah aja dah. Nikmat, mayan melupakan rutinitas harian..


Anak Depok maen ke pantai Ancol aja udah seneng, gimana ketemu pantai sebagus ini. Sampe mau telanjang aja gue saking senengnya, sayang aja masih inget bawa-bawa anakonda, nanti kalo ada yang kelilit kan berabe.

5. TAKA MAKASSAR
Setelah puas kena sinar matahari yang terik, balik ke kapal juga males ganti baju, karna itinerary di design sedemikian rupa, jadi emang seharian mau maen aer aja. Tujuan berikutnya kemari, ada yang bilang Pulau Pasir Timbul. Jadi ini apa ya namanya, gak jelas juga. Kalo pulau, tapi gak ada pohon, cuma pasir putih doang. Ya pokoknya disini elo kayak bisa berdiri di atas air laut deh, kalo diliat dari kejauhan. Wah kayak ....... dong yak bisa jalan diatas air.






6. MANTA POINT
Saatnya nyebur lagiiii... Abis dari Taka Makassar, kami lanjut dibawa ke tengah lautan, untuk ke Manta Point, dimana bisa snorkeling bareng ikan Manta, yang bentuknya kayak ikan pari gitu, lebar. Ketemu cuma 1-2 ekor keliatan dari kapal. Tapi sayangnya gak boleh nyemplung, karna arusnya lagi kenceng bener. Gue aja gak sempet pegang HP, tangan sibuk pegangan di tiang karna kapal oleng kanan-kiri. Daripada cari mati, gue langsung bilang: "Bang Ardi, lanjut dah ngeri gini ah" -___-


7. GILI LAWA
Tujuan terakhir hari ini. Mau liat sunset disana. Ada 3 pilihan spot disini untuk ngeliat sunset. Pendek, sedang, dan tinggi. Karna guide-nya cuma 2, pilihannya sedang ikut sama Erwin. Tinggi sama Ardi. Bos gue yang sudah lelah langsung menanyakan hal yang krusial: "Kalo tinggi itu seberapa tinggi track-nya? Susah gak?", Ardi jawab: "Yaaaaa... Miriplah sama Pulau Kelor, manjat gitu pake tangan di beberapa titik". Langsung melipir dia gabung sama Erwin -___- Karna gue anggota suami-suami takut istri, daripada panjang urusan gak mau nemenin, ikut aja dah sedang, padahal tinggi seru kayaknya ngeliat dari kejauhan orang-orang yang pada kesana. Tapi harmonisasi rumah tangga lebih penting Bung dibanding sekedar mencari adrenalin...


Malam ini bersandar di Gili Lawa, dan kebetulan 3 kapal kami bersebelahan, bisa tinggal loncat doang ke sebelah. Karna malam terakhir, saatnya lebih mengakrabkan diri dengan teman-teman baru ini, ngobrol sampe jam 22an di dek kapal, di sinari ratusan bintang di langit. Jadi keinget, dulu Kakak Adia pernah dapet tugas dari sekolah, untuk keluar rumah di malam hari, terus liat ke langit, hitung ada berapa banyak bintang. Tau gak waktu itu ada berapa di langit Depok? 3 doang!! Astaga.. Polusi.. Polusi..

DAY 4, June 24th 2018

8. SEMBAYUR
Pagi ini akhirnya ngerasain mabok laut. Karna ombak yang lumayan kencang. Ternyata Dewa pun ngerasain. Alhamdulillah di trip kali ini gue baru ngerasain di hari terakhir, atas bantuan antimo. Dulu waktu ke Karimun Jawa buset nahan muntah berjam-jam rasanya gak enak bener njir. Sembayur ini tempat snorkeling-diving juga. Jadi dari kapal, kami dianterin naek sekoci (atau boleh langsung nyebur) ke pinggir pantai. Baru snorkeling dari situ. Sayang aja emang kalo dibandingin sama Pink Beach, jauh banget bener kualitasnya. Sampe gue minta poto disana, Dewa bilang: "Gak usah ah, gak bagus" :)) Dan kayaknya temen-temen ngerasain hal yg sama, pas ditanya gak ada yg nge-share poto di Sembayur. Tapi spot snorkeling-nya lebih bagus dari Pink Beach. Erwin pun gak sempet moto karna mimpin kami snorkeling sampe ke tengah laut. Dia koq enak bener yak gak pake pelampung, ngilang, terus nongol ngomong: "Heeyy.. Kesini ada ikan blablabla bagus warnanya", terus kami pada kesana. Terus dia ngilang lagi, tiba-tiba udah di sebelah sono "Hey kalian sini ada ikan xxxxx tuh 5 ekor lagi bergerombol'. Dia napasnya biasa aja, Gue yang pake pelampung ngapa engap ya.

9. KANAWA ISLAND
Tujuan terakhir dari semua trip yang diadakan Lyla Adventure. Ini pulau bagus bangeeettt.. Pasir putih luas, terus bisa snorkeling juga. Banyak bule yang bejemur di pinggir pantai cuma beralaskan handuk doang. Bikinian gitu. Tapi mereka mah cuek aja yak, mau badannya ada gelambir juga pake aja 2 piece gitu. Kayaknya gue jarang ngeliat cewek orang Indonesia bikinian kecuali emang badannya ramping dan mulus. Harus di contoh itu orang bule, karna ya harus percaya diri aja sama badan sendiri kan, begimana pun bentuknya. Tapi kalo gak bikinian karna gak nyaman terlalu terbuka di liat orang, ya beda cerita itu mah.

Karna gak tau ada beginian (Erwin sama Ardi bilang disini "cuma nyantai-nyantai nunggu siang"), jadi dari Sembayur gue udah mandi dan beberes buat balik ke bandara. Kalo tau, mungkin gue belom mandi dulu deh, abis sayang kan gak dipake itu pantai. Jadinya poto-poto aja sambil ngobrol di warung gitu, yang jual Pocari Sweat seharga Rp35.000!! Emang panas bener sih cuaca saat itu, salah gue gak pake nanya dulu, maen asal ambil aja di kulkas, pas bayar, ngehek mahal bener. Mau gak jadi, kasirnya serem gitu. Yaudah deh mau gak mau daripada diomelin terus manggil warga sekampung -__-

Selesai sudahperjalanan kami ber-28. Setelah pamit-pamitan dengan teman-teman yang gak pulang di Minggu siang, dianterin deh kami ke bandara Labuan Bajo untuk melanjutkan perjalanan ke kota masing-masing.

Gue pribadi sih seru banget open trip gini, bisa kenalan sama teman-teman baru, dengan berbagai usia dan latar belakang. Dan kebetulan mayoritas seru-seru, cuma beberapa orang doang yang susah membaur sama kelompok besar, maennya sama kelompok mereka sendiri aja. Tapi ya gak papa, kan tiap orang punya cara sendiri-sendiri buat menikmati perjalanan, kalo emang nyamannya sama temen yg udah dikenal doang, ya silahkan, not a big problem, seenggaknya buat gue ya. Bebaskeun.

Keputusan gue dan Dewa untuk gak ajak Kakak Adia dan Adik Carra juga sangat tepat. Di Labuan Bajo, objek utama pariwisata-nya adalah 3 hal ini:
- Trekking
- Snorkeling
- Diving
Diving belom pada bisa. Snorkeling Kakak Adia doang yang bisa nikmatin. Sebenernya bisa aja sih Adik Carra nyemplung aja pake pelampung, maen-maen aer aja di laut. Tapi pengalaman di Lombok di mana dia gak nyaman maen aer bukan di kolam, ya sayang aja nanti cuma salah satu gue atau Dewa yg turun, satu lagi nemenin Adik Carra di kapal. Rugi :P Buat trekking yang rutenya rada berat gitu, kebayang kalo Adik Carra capek terus minta gendong. Gak bawa beban aja udah gempor, gimana sambil gendong anak belasan kilogram. Ampun dah saya. Mungkin bakal balik lagi minimal sekitar 3-4 tahun lagi dimana udah pada malu kalo digendong, dan udah kuat dengan medan yang berat gitu.

Kondisi kapal juga sama aja. Kalo cuma kamar gak ada tipi mah gampang ngakalinnya, tapi kondisi toilet seadanya kayaknya ribet buat mereka berdua. Apalagi kondisi kapal yg enggak kids friendly. Meleng dikit, pas kapal oleng, pada nyemplung lagi mereka berdua ke laut kan. Serem dah kalo begitu. Sepertinya bisa diakalin sih dengan kapal yang lebih bagus. Masalahnya, Ayah-Ibu masih rasional ya anak-anak, kalo belom mampu ya jangan maksain :)))

Thank you Lyla Adventure, Pace Erwin dan Kaka Ardi yang udah menyediakan trip luar biasa memorable ini ke kami berdua. Thank you juga buat teman-teman open trip yang membuat perjalanan ini jadi tambah menyenangkan. Sampe ketemu lagi semua :*

So, what's next for our #4thHoneymoon, wifey?

"The honeymoon is the unforgettable period in a couple’s life. Later in life, tried and tired in the dust and mist of relations, together or not, they would always miss that time they spent together. Every bit of it", - Girdhar Joshi

Tidak ada komentar:

Posting Komentar