Rabu, 11 Juli 2018

Tips Menitipkan Anak

Sesuai janji di postingan sebelumnya, kali ini gue mau cerita tentang gimana bisa, anak-anak kami tinggal 4 hari 3 malam? Dititipin sama siapa? Caranya gimana? Semoga menjawab pertanyaan-pertanyaan ya bagi elo yang mau honeymoon juga sama pasangan. Takiiiiss..

ALHAMDULILLAH GUE MASIH PUNYA AYAH DAN MAMA YANG MASIH SEHAT.

Kalimat diatas itu udah menjawab sebagian besar pertanyaan sih seharusnya. Beliau merupakan 2 pahlawan gue sejak kecil, sampe sekarang. Yang selalu bisa diandalkan dalam situasi terdesak. Begitupula Dewa, dia masih punya Bapak dan Ibu yang juga masih sehat. Rezeki orang emang gak cuma harta loh, hal-hal kecil begini juga rezeki menurut gue mah. <<-- Contoh kalimat dari orang yg hidup pas-pasan tapi belagak bijak :D

Waktu merencanakan #3rd Honeymoon: Labuan Bajo kemaren, cukup lama negosiasi dengan Kakak Adia dan Adik Carra. "Kak, boleh gak Ayah-Ibu pergi 4 hari ninggalin kamu sama Adek?", awalnya sih bersikeras: "Enggak ah, kelamaan!!". Tapi namanya orangtua mah akalnya lebih banyak daripada anak kan. "Nanti nginep aja di rumah Aki (ayah), ke Kidzania gih, terus ke Tamini Square segala, pasti seru tuh. Mana kalo sama Aki-Umi boleh makan Mcd kan??!!". Langsung deh: "Oh iya bener juga. Boleh, boleh". #AyahIbuHidupLebihLamaDaripadaKalian

Setelah mendapatkan izin, gue sama Dewa langsung susun rencana. Karna saat itu Bibi masih pulang kampung, jadi terpaksa anak-anak gak tinggal di rumah. Tapi ke rumah kakek-neneknya. Rencananya 3 hari 2 malam di rumah Aki-Umi (Ayah-Mama gue). Terus malam terakhir di rumah Kakiang-Enin (Bapak-Ibu Dewa). Tapi berhubung di rumah Kakiang-Enin juga lagi ditinggal ART, gak jadi disana, takut ngerepotin. Karna disana juga ada 2 ponakan cowok gue. Daripada Bapak-Ibu encok -__- Yaudah akhirnya bablas aja di rumah Aki-Umi selama di tinggal, karna kalo disana emang terbiasa gak ada ART, cuma beduaan doang. Demikian cerita singkat dari kami 3 anak mereka yang durhaka...

Waaahh seneng bener dah anak-anak gue. Ayah sampe bikin itinerary: Kamis ke Kidzania, Jumat nge-mall Lippo Kramat Jati dan Tamini Square, Sabtu ke Kebon Binatang Ragunan, Minggu istirahat maen sama temen-temen komplek aja sembari nunggu gue sama Dewa balik. Makan apa selama ditinggal? Jangan tanya dah, hajar semua junk food :D McD, KFC, Pizza Hut, Hokben, dsb. Belom lagi bolak-balik jajan di Indomaret. Ampuuunn DJ. Masih ada yang pake jokes "Ampun DJ" gak sih kids jaman now?

Alhamdulillah begitu Minggu ketemu kami, Kakak Adia dan Adik Carra sehat-sehat aja gak ada sakit apapun, dan muka happy banget. Cerita-cerita banyak tentang kegiatan mereka di rumah Aki-Umi, kemana aja dan sebagainya. Gue yakinlah kalo kakek-nenek yang ngurusin, pasti anak-anak pada seneng, wong gak ada batasan apapun -__- Alhamdulillah juga Ayah-Mama gak kecapean jagain 2 anak ini, sehat sentosa. Beliau juga bersemangat waktu cerita ngapain aja kesana-kemari berempatan aja. Terutama Mama kayak puas banget berhasil potong rambut cucu-cucunya tanpa izin :))) Makasih ya Yah, Ma...

Gue akan coba berbagi tips gimana caranya untuk menitipkan anak. Tapi ini tips lebih tepat kalo yang menjadi tujuan dititipin adalah orang-orang yang dalam kesehariannya gak dibayar atau gak digaji sama elo ya. Misal, orangtua (atau mertua), saudara (adek, kakak, sepupu), bahkan tetangga di komplek. Tips kurang tepat kalo yang mau elo titipin itu emang udah tugas kesehariannya, kayak Asisten Rumah Tangga, Babysitter, Infal. Meski tips ini lebih ke etika kali ya, biar elo pada gak sembarangan aja pas udah punya anak. Gak bebas lagi coy idup lu, sadaaarrr. Sukurin lu emang enak. Hahahahaha...

Tips-nya adalah sebagai berikut:

1. Meminta Izin
Ini berlaku untuk kedua belah pihak. Ke anak, maupun ke orang yang dititipin. Kalo bisa, diusahakan jangan dadakan kalo emang gak terpaksa. Buat anak, ini bisa membuat mereka lebih siap untuk "ditinggal" secara mental. Kalo izin udah dapet, ingetin terus kalo dalam beberapa hari atau minggu kedepan, mereka bakal sementara tinggal sama siapa, bukan sama Ayah-Ibu. Jelasin perbedaan kondisi nanti disana dengan sehari-hari mereka di rumah gimana. Biar gak kaget. Nasehatin juga kalo disana jangan ngerepotin segala. Buat pihak yang mau dititipin juga bisa untuk mem-block hari pada saat anak-anak dititipin. Kan kita gak pernah tau kegiatan apa yang akan mereka lakukan, rencana apa yang udah disusun, sebelum ada "proposal" mau nitipin anak. Setelah gue pikir-pikir, masalah izin ini penting juga ya, gak hanya di dunia bisnis doang ternyata. #Curhat

2. Persiapkan Kebutuhan Harian
Packing kebutuhan harian anak-anak dalam satu koper atau tas besar, yang secukupnya aja. Masukin semua disitu, kalo mencontoh Dewa, dia sangat detail kalo nyiapin buat anak-anak. Hari pertama ini sepasang pakaian buat mereka, sampe hari terakhir. Siapin sepatu sama kaos kaki buat ke playground, sampe perlengkapan mandi kayak sabun-shampoo dan sikat gigi. Jadi yang dititipin juga udah gak diribetin urusan kebutuhan harian, semua udah tinggal ambil di dalam situ semua. Bahkan sampe susu kotak buat anak-anak pun disiapkan sama Dewa. Gimana gak napsuin coba punya bini begini.

3. Kasih Tau Kebiasaan Anak
Ini biasanya gue yang ngasih masukan, karna sehari-hari tau kebiasaan mereka. Misal, Kakak Adia baru bangun pasti langsung minta disiapin makan -__- Sedangkan Adik Carra gak bisa dipaksa buat makan, tunggu dia minta sendiri. Atau kasih tau jam berapa mereka biasa tidur siang, dan jangan sampe ketiduran antara jam 17-18, kalo ketiduran dan kebangun jam 19-20, bakal susah tidur malam dia. Hal-hal simpel gitu harus tau juga yang dititipin, terutama yang bisa bikin anak-anak cranky. Kan kita juga gak mau yang dititipin jadi ribet karna anak-anak nangis gak jelas, cuma karna gak tau kebiasaan-kebiasaan tersebut. Itu Adik Carra kalo lagi enak-enak maen aer pas mandi, terus tiba-tiba disiram rambutnya tanpa izin, wah bisa berubah jadi hijau dia nanti... Macam Hulk...

4. Tidak Banyak Melarang Ini-Itu
Ini jelas biar yang dititipin gak ribet. Gilak kali, udah untung mereka mau jagain anak-anak kita, ya jangan nasih aturan ngejelimet. Karna kalo udah repot, gak bakal diinget koq, apa aja dikasih selama anak-anak anteng :D Apalagi kalo udah sama kakek-nenek, wadaw. Kan mereka udah capek ya ngasih banyak aturan ke kita anak-anaknya. Sama cucu? Bebaaaass.. Makan junk food, jajan indomaret, apapun dibeliin kalo diminta mah. Palingan gue cuma memberi batasan, misal masalah permen atau chiki-chiki-an. Kakak Adia itu gak bisa makan msg di chiki-chiki-an, malem pasti batuk-batuk. Kalo Adik Carra, kebanyakan makan permen yang bikin batuk kalo malem. Itu juga alasan utama bukan karna kesehatan mereka (3-4 hari juga sembuh, gak berbahaya), tapi 2 anak ini kalo malem udah batuk, annoying bener asli :)) Gak mau ganggu waktu tidur Ayah-Mama, kan kasian udah capek seharian maen, malemnya gak bisa tidur karna pada batuk. Sisanya, seterah daaahh.. Bebaskeeuunn..

5. Bekali Dengan Uang Yang Cukup
Ini mah ya tau diri aje, elo nitipin masa' semua biaya ditanggung sama pihak yang dititipin. Kebangetan luh sempak kendor. Apalagi kalo ke tempat-tempat yang gak murah kayak Kidzania. Yang ada pada males nanti dititipin, seneng kagak, tabungan abis percuma :)) Di kasus gue kemaren, semua udah di itung selama anak-anak di rumah Aki-Umi-nya. Mulai dari tiket masuk playground, bensin kalo bepergian, makan junk-food, belanja makanan di rumah. Sampe perintilan jajan ke indomaret, atau jaga-jaga susu mereka habis, mereka minta sarapan roti, dan sebagainya. Jangan ngepas juga, lebihin dikit. Intinya, jangan sampe udah kita nitip, mereka udah capek jagain, eh mereka boncos juga duitnya. Tega bener dah ah. Ini pun berlaku misalnya orang yang dititipin lebih "punya" daripada elo. Misal saudara lebih berhasil secara finansial, ya tetep aja kasih. Ya minimal itunglah anak-anak lu sehari ngabisin makan berapa banyak, kasih aja segitu. Misal elo budgetin buat makan-telor-tempe doang, ya gak papa. Kalo nanti ternyata anak elo dikasih daging, anggap aja bonus. Hal-hal remeh gini juga yang bikin suasana enak, menghindari sindiran/nyinyiran di kemudian hari. Gue sih ogah. Gak tau kalo Mas Anang. Masih ada yang make jokes ini juga gak sih: "Gak tau kalo Mas Anang". Kalo masih ada, tolong berenang di kali samping Bantar Gebang aja ya. Terimakasih.

6. Kasih Oleh-Oleh
Biasanya kalo menitipkan anak, urusannya adalah bepergian keluar kota atau keluar negeri, untuk keperluan kerjaan atau sekedar jalan-jalan. Bawainlah oleh-oleh khas di tempat yang elo tuju, jangan pelit-pelit. Gue termasuk orang yang males bawa oleh-oleh kalo bepergian, menuh-menuhin tas aja, apalagi kalo ada yang nitip ini-itu, bilang aja "Gak ada barangnya, udah gue cari koq" :)) Tapi untuk orang-orang yang udah gue repotin buat nitipin anak, wah mau di kabin ribet bawa plastik gede, biarin dah. Itu salah satu bentuk penghargaan aja. Lah wong mereka keseharian udah ribet ngurusin anak-anak, masa' gue gak mau ribet bawa barang-barang doang. Kecil pengorbanan segitu doang mah. Se-kecil anu kamu.

7. Jangan Keseringan
Kalo situasinya emang tinggal serumah, ya gak masalah, karna keseharian emang udah nitipin kan (apa tetep aja gak enak sebenernya?). Tapi kalo udah gak tinggal serumah kayak gue, ya jangan keseringan juga-lah begitu. Payah dah congek anoa. Ya gue sih sebenernya mencoba memposisikan diri sebagai orang yang dititipin. Misal gue memposisikan diri sebagai Ayah-Mama kemaren. Waahh, gue seneng banget cucu tinggal di rumah beberapa hari, di saat biasanya cuma berdua doang sama Dewa. Tapi kan gue juga punya agenda harian sendiri. Meski udah tua, emang dokem doang bengong di rumah? Kan kagak juga. Meski udah tua, masih pengen punya kegiatan sendiri, gak melulu jaga cucu doang. Itu sih gue, kalo elo beda ya gak papa. Karna gue mikir idealnya anak itu dibesarkan oleh orangtuanya sendiri. Bukan sama kakek-nenek, apalagi sama orang yang gak punya pertalian darah. Anak lu ya urusan lu. Bukan urusan orang lain. #JLEB

7 tips itu yang gue terapkan kemaren waktu nitipin Kakak Adia sama Adik Carra di rumah Ayah-Mama saat ke Labuan Bajo.

Inti dari 7 tips tersebut adalah perasaan gak enakan.
Perasaan gak enakan kalo nitipin anak-anak itu sebenernya elo udah ngerepotin orang lain.
Perasaan gak enakan kalo nitipin anak-anak itu sebenernya elo ganggu kehidupan orang lain.
Perasaan gak enakan kalo nitipin anak-anak itu sebenernya elo mengalihkan tanggung-jawab ke orang lain.

Kalo udah didasari dengan perasaan itu, gue yakin koq semua pihak senang..
Elo tenang bepergian..
Anak-anak enjoy..
Dan yang terpenting, orang yang dititipin juga nyaman selama dikasih tanggung-jawab tersebut..
One more time.. Thank you Ayah Mama.. Love you both..
"My Heroes Are And Were My Parents. I Cant See Having Anyone Else As My Heroes", - Michael Jordan

My heroes are and were my parents. I can't see having anyone else as my heroes.
Read more at: https://www.brainyquote.com/topics/parents
My heroes are and were my parents. I can't see having anyone else as my heroes. Michael Jordan
Read more at: https://www.brainyquote.com/topics/parentsM
My heroes are and were my parents. I can't see having anyone else as my heroes.
Read more at: https://www.brainyquote.com/topics/parents
My heroes are and were my parents. I can't see having anyone else as my heroes.
Read more at: https://www.brainyquote.com/topics/parents

Tidak ada komentar:

Posting Komentar