Rabu, 26 Juni 2013

2nd Honeymoon, Bali, June 15-17, 2013



Akhirnya sampe juga di hari yang ternyata membuat galau, 2nd Honeymoon. Galau karna gue sama Dewa merencanakan untuk pergi bulan madu bedua-an ninggalin Adia. Galau karna ini pertamakalinya Adia ditinggal kami bedua pada saat tidur. Galau karna disaat seperti itu, kami justru “terpaksa” harus bersenang-senang..

Selama sebulan terakhir sebelum berangkat, Adia udah selalu kami sugesti positif kalo mau pergi berdua, Adia gak ikut, tapi dia bakal ditemenin sama Aki-Umi-nya di Kramat Jati, dan tidur bareng Aki-nya. Terus hari Minggu-nya ke Pulogebang rumah Kakiang-Enin, dan tidur bareng Om Ino dan Bi Vani. Juga selalu bilang Bi Rini ikut pas kerumah Aki sama Kakiang. Alhamdulillah dia udah bisa merespon dan bilang “Iya gapapa koq, tapi Adia bawahin oti asa buah tihi!!”. Aman sentausa. *kasih roti-nya diawal pergi juga gak papaaaa*

Jumat, 14 Juni 2013.

Hari ini, udah berencana untuk pergi dari rumah Ayah dan nginep disana, karna pesawat jam 6 pagi besokan-nya. Kebetulan tinggal ngesot ke Terminal Kp Rambutan, naek Damri ke Bandara. Jadi gak perlu blusukan ribet kalo jalan dari Kelapa Dua subuh-subuh, dan bisa rada santai. Ngantor kayak biasa, malem-nya baru mulai deh galau-nya kami berdua. Ke Carrefour Tamini Square buat beli “perlengkapan” Adia ditinggal kayak Yakult, Susu, Snack, dll. Dia minta apa, masukin trolley (efek rasa bersalah). Dan malemnya-pun Adia ngajak maen sampe jam 11an, jabanin dengan tenaga yang full, bahkan cenderung gak membiarkan doi tidur. Sampe akhirnya Adia tidur, dan kami berdua berebut untuk tidur melukin sang buah hati tercinta, yang bakal ketemu lagi di Senin sore..

Sabtu, 15 Juni 2013.

Jam 3 pagi udah bangun, untuk Final Check barang-barang yang mau dibawa, dan tentu saja perlengkapan buat Adia juga selama ditinggal. Kecupan ringan dan bisikan “Sampe ketemu hari Senin sore ya Adia, maafin Ayah sama Ibu tinggal sebentar, yang baik ya dirumah Aki sama Kakiang”. Berangkatlah kami ke Kp Rambutan (yang tentu saja dianter oleh Mertua-nya Dewa yg gak pernah mau membiarkan anak perempuannya naek angkot), dan pas banget nyampe, Damri lagi keluar terminal (sampe harus malang didepan jalannya biar bisa ikutan naek). Dan perjalanan-pun dimulai. Baru keinget, terakhir naek Damri bedua-an ke Bandara itu pas 1st Honeymoon 3 taun lalu. Nyampe terminal 3 Soetta busyet penuh bener padahal masih Subuh begitu, antara ini pada mau ikutan Bali Marathon juga, apa emang pada kebanyakan duit tiap weekend pulang kampung. Seperti biasa, Air Asia gak pernah mengecewakan, Cuma nunggu sekitar 10 menit, udah langsung disuruh Boarding. Pas, jam 06.00 pesawat bertolak ke Ngurah Rai.
Berangkat Subuh, dan gak sempet makan, mungkin yang membuat Dewa pesen makanan di pesawat waktu booking tiket. Dan keputusan yang tepat. Laper banget ternyata (padahal naluri Padang gue sempet marah doi beli makanan dipesawat, yang notabene mahal harganya. Kan mending beli bubur aja dipinggir jalan pas nyampe Bali).
Nyampe Bali udah dijemput sama pihak Anahata Villas and Spa Resort, tempat kami menginap. Nama-nya Bli Ketut (nama yang sangat jarang di Bali). Takjub ngeliat Bandara Ngurah Rai yang lagi berbenah. Udah ada Burger King segala loh, keren. Target pertama mendarat disana adalah cari rental mobil. Ternyata udah gak segampang dulu, semenjak di Bali banyak rental yang kena tipu (mobil dibawa kabur), jadi mereka sangat selektif untuk ngelepas kunci. Kalo pake driver sih banyak. Tapi lebih milih yang bisa lepas kunci. Selain biar lebih bebas pake-nya, juga lebih murah (perhitungan Padang tingkat tinggi). Setelah kesana kemari, akhirnya deal sama 1 rental, dan rencana dianter ke Anahata jam 1 siang. Meski dengan harga yg sedikit diatas pasaran. Dem yu maling mobil.
Perjalanan Bandara-Anahata makan waktu hampir 3 jam (busyet udah kayak ke Bandung). Tapi perjalanan melelahkan itu langsung terbayar pas nyampe. Karna gue orangnya jarang bepergian, dapet tempat kayak begini udah gila banget (Thanx to bulanmadu.com punya temen kosan gue dulu di Bandung, Windy-Bang Ipoy yang udah bantuin sampe milih kesana). Bertempat di tebing, daerah Ubud, sekitaran hutan gitu. Tempatnya rindang, sepi, pas banget dah buat pasangan yang mau mojok. Sangat bertolak belakang sama 1st Honeymoon lalu, dimana sekitaran laut, panas, tapi buat mojok tetep enak sih. Yang paling the best, pas buka kamarnyaa.. Buat orang norak kayak gue, ada sofa depan tivi, meja makan, walk in closet gede, dan kamar mandi luas, itu udah mantep. Ditambah Private Pool diluar? Sempurna.

Kamar Terkeren Selama Nginep.
Sempet Ragu Buat Ngerombak Design-nya. Tapiii.. Aaah. Sikaatt..

Best Part of This Room. Sepi Pula Kan. Nantangin.

Mau Berak Berapa Jam Juga Gak Ngebosenin ini WC.

Istirahat bentar di kamar sesaat setelah nyampe (ketauan boongnya gak sih?), akhirnya mobil yang ditunggu sudah dianter, dan bersiap untuk menjelajah berdua-an. Tujuan utama sih cuma ke Hotel Westin di Nusa Dua buat ngambil race-pack, tapi dengan kemampuan-nya membuat Itinerary, Dewa sudah membuat rencana mau makan dimana aja. Karna.. Dari.. Ubud.. Ke.. Nusa.. Dua.. Itu.. Jauh.. Banget..
Biasanya kalo bepergian, gue cuma membuat 1 tujuan mau-nya kemana, sisanya seterah istri tercinta aja yg nentuin. Dan ke Bali ini, tujuan gue cuma satu: Makan di Warung Bu Oka, Ubud. Karna paling deket, dan perut sangat lapar, jadilah makan disitu dulu. Dan yang direkomendasikan banyak orang, bahkan Asian Food Channel, ternyata bener. Maknyuuss.

Kira-Kira Tulisan Apa Ya Yang Gue Sensor?

Beres makan, karna masih daerah Gianyar, survey ke venue Bali Marathon 2013, yaitu di Bali Safari and Marine Park. Excited banget Jumat sore udah pada bebenah, tenda udah pada berdiri, banner segala udah dipasang. Setelah nanya-nanya sama security lokasi parkir dan lain-lain, akhirnya langsung meluncur ke Hotel Westin takut telat.
Karna pas di Bu Oka si Dewa gak ikutan makan, selama dijalan akhirnya mampir dulu ke tempat makan yang direkomendasikan temennya yang tinggal di sana. Dengan kondisi Bali yang ngehe macetnya di malam Minggu, akhirnya cuma sempet ke 2 tempat makan. Nasi Pedes Ibu Andhika (kesini bukan karna nama-nya sama loh ya, biasa, kalo kata Dewa, ini yang lagi happening -_-) dan Laota. Review dikit, awalnya gue sempet underestimate sama Nasi Pedes Bu Andhika, karna mirip-mirip kayak warteg biasa aja makanannya. Setelah milih-milih, gue iseng aja nanya: "Mbak, yang spesial disini apanya? Koq banyak yg rekomendasiin makan disini ya?". Mbaknya jawab: "Disini yang katanya orang enak sambalnya Mas, sama kulit goreng". Ah, sambel-nya paling kayak gimana sih. Itu pikiran gue sebelum makan. Setelah makan, hanying pedes dan enak banget!! Kulit-nya juga mantab. Gak salah yang rekomendasi-in. Dari situ lanjut ke Laota, chinese-food gitu. Iya, langsung makan lagi, namanya Carbo Loading, buat persiapan run-race (alasan #taelah). Yang terkenal bubur-nya. Rasanya emang lebih enak dari Bubur Ta Wan (meski sayangnya, mereka gak punya sambel buat bikin pedes), dimana bagi gue yang pecinta makanan ini, bubur Bobi dideket rumah Ayah masih The Best Bubur In The World. Lebay. Tapi ada 1 di menu yang menggelitik gue buat nyobain jadi cemilan: Stir-Fried Frog With Chili!! Dagingnya lebih jembut lembut daripada ayam, tapi masih dibawahnya kepiting. My First Frog. Not Bad.
Pengambilan race-pack cuma sampe jam 20.00. Kami nyampe jam 19.30, disaat udah sepi bener, bahkan stand-stand jualan udah beres-beres mau pulang. Gila, jauh banget Ubud-Nusa Dua. Dan, bodohnya, nyampe sana, bukti konfirmasi ketinggalan di kamar!! Ngehe banget. Untung udah sepi, jadi bisa minta tolong panitia-nya buat cari data secara manual. Untung bisa, kalo kagak, udah serem aja ngeliat muka Dewa yang super bete karna kecerobohan gue. Bisa-bisa gak dikasih jatah sampe setaun lama-nya kalo sampe gak jadi ikutan Bali Marathon. Nightmare.

Sok-Sok-an Ngeliat Padahal 10K Deket.


 Di "Paket Bulan Madu" yang kami pilih, dapet 1 kali candle light dinner dari Anahata-nya, dan udah pesen buat malam ini. Melajulah langsung dari Hotel Westin ke Anahata. Yang.. Jaraknya.. Enggak.. Dekat.. Itu.. Loh..
Udah pesen buat di samping private pool, dimana pasti bakal mantep banget sekitaran-nya itu tebing, gelap-gelapan romantis gimanaa gitu. Tapi apa daya, malam itu hujan cukup deras mengguyur daerah Gianyar, jadi terpaksa dikamar deh. Lampu semua dimatiin biar kesan romantis-nya masih dapet tapi ya gitu deh, maksa. Tapi makanannya emang the best banget disini. Dari mulai appetizer, main course, sampe dessert-nya. *Langsung lupa sama Food Combining*

Seharusnya Ini Semua Gak Boleh Dimakan Barengan.

Hari pertama yang menyenangkan, cuma capek nyetir-nya doang tapi. Ubud-Nusa Dua-Ubud itu udah kayak Jakarta-Puncak-Jakarta tapi lewat Jalan Raya Bogor. Kalo ada yang pernah usul, kalo udah nginep di Ubud gak usah kemana-kemana, gue sepakat!! *mana jalan masuk ke Anahata-nya kalo dari jalan gede, sekitar 5km kedalem tanpa penerangan, jalan kecil pula. Set-dah*

Minggu, 16 Juni 2013.

Race-day!!
Hari ini minta wake-up call sama resepsionis-nya jam 03.30. Iye tau pagi bener, tapi gue sama Dewa udah biasa bangun jam segitu selama #4weekInArow10kWithDewa. Rencana berangkat jam 04.00, karna ritual kayak berak gitu penting kalo mau ikutan run-race. Meski udah survey ke venue kemaren sore-nya, dimana jalan-nya belok-belok bikin pusing, malem-nya pun udah nanya ke pihak hotel mana jalan terdekat, dan direkomendasikan lewatin jalan yang sama!! Gilo wa'ang. Sore aja udah ribet banyak pertigaan, gimana pagi buta begitu. Mana kalo nyasar, warga Bali mana yang Solat Subuh dan ada di jalanan jam segitu? Mau nanya ke siapa kan. Akhirnya nekat aja berbekal ingatan sore, peta yang digambar orang Anahata, dan GPS yang ilang-timbul kayak congek siang-siang. Dan sampai juga di venue dan sudah parkir jam 05.00, sejam sebelum start. Seperti run-race sebelum-sebelumnya, kalo start masih lama, kami bakal tidur dulu di parkiran. Sampe disangkain pasangan mesum kali ye sama pecalang yang jadi volunteer di Bali Marathon.
Seperti yang sudah kami kira, bakal rame banget ini event. Seru-nya, jam 06.00 di Bali masih gelap, jadi pas start masih gelap-gelapan (makanya ada anggapan pelari Kenya kalo lari sampe gak keliatan. Lah. Jadi rasis gini). Dari race-race sebelumnya, ritual gue-Dewa adalah peluk-pelukan kayak Lala sama Po di teletubbies, dan bilang "Sampe ketemu di garis finish ya, enjoy your race", di Bali ini karna lingkungan-nya selow, kecupan ringan di bibir menambah tenaga buat memulai. Dan tentu saja juga tepukan ringan di bokong.
Di Bali Marathon, 1km pertama track-nya masih lurus, tapi mau ke 2km sampe sekitar 5km, jalanannya nanjak. Sesuai prediksi sih, karna di Race Guide ada tulisan "Bali Safari and Marine Park will feature a combination of flat and HILLY roads". Tapi tetep aja pikiran "Anjir, nanjak mulu gini, jalan aja apa?" selalu muter-muter di pikiran. Tapi setiap pikiran itu muncul, langsung hilang lagi. Karna sekitar 1-2 km itu kalo ngelewatin banjar, warga banyak yg support. Anak perempuan pada pake baju adat, sampe ada yang nari. Bapak-bapaknya maen alat musik. Anak laki sama Ibu-Ibunya nerakin ngasih semangat. Keren. Dan dari KM 6-10 udah gak begitu kerasa, karna didominasi oleh jalanan yang menurun. Catatan waktu gue bukan yang terbaik selama ikutan 10K, tapi Dewa mencatat waktu terbaik dan average pace tercepat di Bali Marathon ini. PROUD!!

Liat Tuh Poto Pelari-Pelari-nya. Kaki Apa Selaput Dara Tipis Amat.



Disana juga ketemu sama Omar, Melti, Indri, Kakak-Abang-Nyokap-nya Mega yang ikutan juga. Dewa juga ketemu temen kantornya, bahkan disana ada run-buddy-nya waktu ikutan Kujang Run juga 2 Juni 2013. Best run-race ever sih selama kami ikutan. Medali-nya bentuknya juga bagus, peserta yang beragam dari berbagai negara. Cukup nagih untuk ikutan lagi taun depan, Full Marathon-nya. Empat.. Puluh.. Dua.. Koma.. Seratus.. Sembilah.. Puluh.. Lima.. Kilometer..
09.30 udah pamitan sama semua, dan seperti biasa, perut kosong. Udah mau jajan, tapi ingatan Padang ini bekerja. Kalo dapet free breakfast 2 kali!! Sayang banget kalo gak dipake kan. Telpon Anahata, ternyata bisa ditunggu sampe jam 10.30. Mayan gak nguarin duit. Selain hemat, tapi emang makanan yang disajikan Anahata itu enak banget, bikin nagih. Nyoba deh late breakfast di restaurant hotel sembari denger suara burung, dan suara apapun-lah itu di hutan. Adem.
Itu bukan brunch, karna sekali lagi ke-Padang-an ini muncul, kalo dapet ekstra 1 kali lunch dari mereka. Dengan sarapan jam 11.00, dengan asumsi mau bobok-bobok mesra dulu selama 2 jam, maka minta dianter itu makanan ke kamar jam 13.30. Dengan menu yang beda, sensasi enaknya masih sama. Ya kayaknya sih karna enak kalo ini udah termasuk paket, gak perlu bayar lagi. Enak di-irit-nya gitu looh.
Pake private pool juga setelah sarapan. Udah cuek aja, karna kebetulan emang lagi sepi di Anahata. Gue pake kancut doang, Dewa juga cuma pake sempak sama BH. Tapi buat gue yang gak bisa berenang, cukup dalem ini kolam ngehe. Jinjit juga leher udah ketutup. Aer dinginnya cukup menetralisir siang yang terik pada saat itu. Pertama kalinya juga nih di outdoor kami melakukan.. Ah.. sudahlah..
Tujuan utama ke Bali ini ikutan Bali Marathon, tapi setelah itu beres, masih banyak list yang Dewa bikin diawal. Yes, diawal, karna kami lupa nyantumin "efek capek abis lari" kedalam list. Jadi rencana malemnya mau ke Kuta, Seminyak, minum-minum segala sampe pagi, b-a-t-a-l. Faktor umur. Semangat masih tinggi, tapi tenaga udah rendah. Jadilah berubah rencana. Nonton Man of Steel aja!! *jauh-jauh ujung-nya nonton juga*
Dari Anahata kami sempatkan ke Abiansemal, kampung-nya Dewa. Kebetulan pas banget lagi ada proses Otonan anak dari Bli Ketut (ye kan gue bilang diatas jarang banget nama ini di Bali), ponakan-nya Bapak. Sepupu kami. Otonan itu kalo di Islam kayak Aqiqah-an. Ada prosesi potong rambut juga. Seru ngeliat upacara-nya, emang itu yang gue demen kalo lagi maen ke Abiansemal. Karna sangat beda banget Hindu sama Islam mengenai ritual keagama-annya. Dewa mah udah biasa, jadi dia cuma ngobrol aja sama sepupu-nya. Gue-nya semangat banget ngeliatin, terus nanya-nanya "Ini buat apa? Koq begitu?" ke sepupu. Mereka gak ada masalah meski gue Muslim, dan mungkin udah bawa "kabur" salah satu anggota keluarga-nya. Makanya selalu betah kalo ke sana. Selain baik, yang bikin betah di Abiansemal adalah setelah beres upacara-nya.
Yang cowok pada maen kartu ceki cina...

DUIT-NYA JANGAN DIUMPETIN WOY PAS MAU DIPOTO!!



Dan ini dia hidangan utamanya buat makan...


Keinget Halaman Terakhir di Komik Asterix-Obelix.


Belom juga makan, Bli Komang (ini juga nama yg sedikit di Bali) langsung bilang: "Bagol jangan pulang dulu.. Ini kita mau lagi beli bir buat minumnya". Busyeeett.. Upacara apa ini wooyy.. Maen ceki, babi guling, sama minum bir??!! Aaahh.. So In Love With My Family In Abiansemal..
Beres disana, meluncurlah kami ke one and only XXI Bali, di Beach Walk, Kuta. Rencana mau nonton yang paling malem, jam 9an, sembari nunggu mau ketemuan sama admin dari AyahAsi_Bali, Mas Kholik. Ternyata eh ternyata, kami lupa. Dengan XXI yang melimpah ruah di Jakarta aja, Man of Steel selalu penuh, gimana kalo XXI-nya cuma satu? Nyampe sana jam setengah 7an, semua tiket udah Sold Out, bahkan yang The Premiere-nya. Ngedrop langsung. Dewa langsung cranky udah kayak tas yang dia incer lagi sale, direbut cewek lain didepan matanya. Mood gak enak jadi bingung sama Plan B. Saking sebelnya, bahkan kami langsung cabut ke Seminyak, untuk sekedar makan doang dan ketemuan sama Mas Kholik sekeluarga. Ke restoran yang kembali direkomendasikan temennya Dewa, Warung Eropa. Katanya ada bebek crispy yang paling enak di Bali. Meski kata Dewa biasa aja rasa-nya, tapi menurut gue sih enak makanan lainnya dan gak perlu diragukan kenapa direkomendasikan, wong Elsa Mayori sekeluarga pada makan disitu. Terus ngapah??!! Ketemuan sama Mas Kholik, sembari dibawain buah tangan, produk spa-nya beliau. Karna Mas Kholik ini adalah importir produk-produk spa bikinan sendiri, keren. Ngobrol ngalor-ngidul, sampe capek sendiri, dan karna udah kemaleman, rencana sekalian mau beli oleh-oleh-pun batal.
Nyampe Anahata udah tengah malem, tapi agenda tidur nanti dulu dong ah. Itu tivi gede dikamar, plus udah capek-capek (lebay) bawa hardisk eksternal masa' gak dikombinasikan kan? Apalagi Dewa penasaran sama sosok Je*ni L*e yang selalu gue ceritain. Nonbar-lah kami dengan penuh keintiman sebelum menutup mata mensyukuri hari yang dilalui dengan menyenangkan, bersama orang yang sangat kita cintai.

Senin, 17 Juni 2013.

Di "Paket Bulan Madu" dapet free massage. Dengan pertimbangan, biasanya di hari saat paginya run-race belom kerasa pegel-nya, tapi pas keesokan paginya baru terasa, akhirnya memutuskan kalo fasilitas tersebut kami gunakan jam 06.00, karna asumsi jam 9 dari Anahata udah berangkat ke bandara, terbang jam 12.30. Selain mau cari oleh-oleh dulu di Krisna, perjalanan Ubud-Bandara itu.. Busyet-lah pokoknya. Jadi kalo terapisnya udah siap, kami minta ditelpon. Sebenernya bisa didatengin ke kamar, tapi karna gak mau rugi, pengen liat juga tempat Spa-Massage-nya kayak apa. Antara seru dan mengerikan, karna Anahata ini di tebing, yang mana masih hutan liar, saat perjalanan menuju tempatnya, diperjalanan kami berpapasan dengan puluhan monyet liar!! Asli ini serem banget. Keinget abis nonton After Earth, yang Jaden Smith dikejar-kejar monyet. Untung aja didekat kami, yang kebetulan swimming pool, ada telpon-nya. Jadi bisa nelpon resepsionis untuk jemput ke bawah. Jangan bilang gue penakut kalo elu gak pernah disituasi itu woy!! Hahaha. Kampret lu. Sampailah di tempat Spa-Massage Anahata, cukup sederhana. Cuma 1 kamar, dengan 2 meja buat pijit, dan diujung ruangan ada WC buat ganti baju, shower buat mandi, dan bathtub yang view-nya langsung ke arah hutan dengan pohon rindang. Mantab. Meski 10-15 menit awal "diteror" sama para monyet tadi, dengan berlari-larian diatas genteng, sesekali ngintip dari arah bathtub, so far sangat memuaskan buat gue pribadi yang jarang pijit, apalagi di daerah Kota gitu (pencitraan dulu ah). Pijitan-nya pas, enak, meski kurang di bagian kepala, yang merupakan best spot (kebiasaan cukur dipangkas rambut), dan udahan-nya berendam bedua-an di-bathtub aer panas bareng Dewa, sembari nyeruput teh-jahe hangat. Heaven On Earth.

Kalo Pijit Plus-Plus Gimana Sih Suasananya?
Packing itu hal yang bikin males. Packing buat pulang itu udah males level tertinggi. Kembali ke Jakarta dengan disambut demo penolakan kenaikan BBM didepan gedung DPR/MPR yang cukup bikin sebel, akhirnya kembali bersua dengan Kei Radhiyya Akbar, dengan dia menceritakan segudang cerita waktu ditinggal. Dari mulai di sekolahnya ada panggung terus dia ikut-ikutan nari, maen ke playground Tamini Square sama Aki-nya, sampe ke Waterboom dan TMII naek kereta gantung sama Om Ino, Om Bregas, Bi Vani dan Bi Rini. Sangat menyenangkan, sekaligus menyedihkan mendengar Adia dengan antusias menceritakan semua itu. Menyenangkan karna ternyata dia gak marah sama kami ditinggal 3 hari 2 malam. Menyedihkan karna ternyata dia udah gak begitu ketergantungan sama kami... Adia sudah makin besar..

Overall, dibanding 1st Honeymoon ke Padang, JAUH lebih menyenangkan 2nd Honeymoon ke Bali ini. Karna belom punya duit (ya meski sekarang juga gak punya-punya amat, tapi buat beli Anak Mas 3-4 bungkus sih masih bisa), dulu di Padang kami sampe stok Popmie di kamar, karna kalo beli makan di hotel mahal banget. Beli diluar? Palelu beli diluar, nyebrangnya gimane, itu kan pulau. Di Bali udah bisa kemana-kemana santai, bebas, karna ada mobil rental. Lah di Padang? Antara nunggu dijemput sodara (itu juga naek motor betiga-an) atau naek angkot kemana-kemana. Kalo liburan, sebenernya duit itu bukan masalah utama, yang penting destinasi dan sama siapa elo perginya. Meski di Padang keadaannya begitu, kami masih menikmatin koq. Tapi kalo pernah ngerasain pergi dengan orang yang sama, bokek dengan cukup buat jajan itu kerasa bedanya loh.. *padahal pulang dari Bali langsung makan tahu-tempe lagi biar hemat*

Menurut gue pribadi, perjalanan 3 hari 2 malam gue sama Dewa ke Bali untuk 2nd Honeymoon-an, itu sarat akan makna buat hubungan kami berdua. Ternyata #OurTime yang sering gue dengungkan di akun New Parent Academy, benar adanya. Biasanya cuma sekedar nonton-makan doang, 2-3 jam, udah cukup memberi "energi" buat hubungan kami sampe beberapa minggu. Ini 2-3 hari, gue pikir bisa ngasih "energi" selama beberapa tahun. Mudah-mudahan gak sampe tahap ngebosenin tiap hari ketemu, dia lagi dia lagi. ML juga, dia lagi dia lagi.

Yang paling kerasa, betapa kehadiran Adia sangat penting ditengah-tengah kami. Disana kerja-an nanyain Adia mulu, nelponin Adia mulu. Baik itu ke Arini, ke Ayah, ke Ibu, ke siapapun yang saat itu lagi bareng dia. She just like our magnet..

Buat para pasangan yang udah memiliki anak, coba deh 2-3 taun sekali liburan hanya berdua. Cari waktu yang pas dan orang yang terpercaya buat "ninggalin" anak. Gak perlu lama, maksimal seminggu aja.

And tell me what is the impact for your marriage.. I'll guarantee.. It'll be a lot of BIG POSITIVE impact.. For sure..

FIND YOUR RIGHT PARTNER, AND YOU'LL HAVE AN ENDLESS HAPPINESS IN LIFE!! ENJOY!!

“Finding a life partner is like choosing a bed. You need one as a friend either in times of health or sickness. Freshness or weariness. Happiness or sadness. And we can be certain that we've picked the right one without having to sleep with it first." -  ― Isman H. Suryaman



4 komentar:

  1. wow, keren banget itu tempat honeymoonnya. mudah2n bisa ke bali jg buat second honeyweek plus program anak...:D
    btw, sahabat saya yang tinggal dibali juga orng abiansemal namanya juga pake dewa kali aja spupuan ya sm mama adia. namanya Dewa Ayu Putu Oka Jayanti xiixixiixxi (gak penting banget yaaa ini koment)
    salam kenal mas Akbar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi, biar ada waktu bedua-an. Kan udah capek tiap hari ketemu sama anak :)) Wah Dewa Ayu Putu juga. Dikit amat yang namanya begitu dah di Bali :) Salam kenal juga.

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  3. Bingung mencari kendaraan?
    Bingung menyewa kendaraan dimana?
    Bingung mencari harga yang pas?
    Share Trans solusinya.
    Share Trans merupakan jasa penyewaan mobil online yang menghubungkan calon penyewa mobil dengan Rent Car atau Owner yang menyediakan kendaraan
    Kontak Info 087865097776/08990151556 atau cek di website kami www.sharetrans.id

    BalasHapus