Kamis, 28 Juni 2018

2 Anak Cukup

Akhirnya gue sama Dewa sudah memberikan jawaban yang tegas akan pilihan "2 anak cukup" atau "nambah anak". Sesuai janji, gue akan memberikan alasan-alasan yang menjelaskan akan hal tersebut ya..

1. Udah Nyaman Sama Situasi Sekarang
Boleh dibilang ini alasan utama gue secara pribadi. Buat gue yang #WorkingAtHomeFather dan hampir sepanjang waktu Kakak Adia dan Adik Carra tumbuh selalu ada di samping mereka, udah nyaman banget sama situasi sekarang. Mereka udah gede, bisa makan sendiri gak perlu disuapin. Kencing atau berak udah di toilet, gak perlu bersihin diapers yg penuh tokai. Mandi pun udah bisa berdua, gak perlu di bak dan kelepasan nyemprot gue dengan urine atau tiba-tiba eek blepetan di tangan gue -__- Udah bisa pergi bertiga tanpa gue harus siapin tas yang isinya segala keperluan mereka, gak perlu bawa stroller segala, gak ada yang digendong sepanjang waktu. Apalagi mereka udah sekolah dan cukup besar untuk di tinggal sama bibi-nya di rumah, jadi Ayah punya waktu lebih luang untuk menjalankan hobi :)) Dari sisi Dewa (menurut gue), sejak 2010, waktu yang dia habiskan untuk menyusui anak-anak adalah total 60 bulan (25 Adia, 35 Carra).. Itu artinya kira-kira 5 dari 8 tahun terakhir dia harus struggling nyusuin sebelum berangkat kerja, mompa ASIP di kantor, juga tidur dengan posisi ada anak yg lagi ngenyot teteknya. Kalo bepergian dia harus menyesuaikan baju yang mudah untuk menyusui anak-anaknya. Belom lagi ngeliat perjuangan waktu dia melahirkan 2x. Juga 18 bulan mengandung bawa jabang bayi kemana-mana didalam perut. Total 6,5 dari 8 tahun terakhir dia "korbankan" untuk anak-anak, padahal gue cuma ngecrit doang :(( Terus ngeliat dia sekarang enjoy banget ke kantor, ataupun pergi udah pake pakaian yg gak mikirin menyusui, ya gue sih seneng aja liatnya. Menurut gue itu simpel, tapi ngaruh banget sama kenyamanan bahligai rumah tangga. Apalagi sekarang anak-anak udah tidur sendiri kan di kamar terpisah, bisa tidur berdua doang sama Dewa deh peluk-pelukan di tempat tidur. Kalo nambah anak, ada yang nyusu lagi.. Terus kapan gue nyusunya :((

2. Memberikan Dukungan Finansial Terbaik
Gue sama Dewa bukan lahir dari keluarga berada. Kami sama-sama pernah dalam situasi "sulit", tapi gak mau nyalahin keadaan masa lalu, ya mau gimana emang dapet rejekinya begitu :D Begitupun setelah menikah. Gue bangun bisnis dari 0. Dewa pun manapaki karir dari bawah. Semuanya berjalan gak mudah, bahkan sampe hari ini. Kayaknya pernah nulis juga, kalo tiap anak bawa rejeki masing-masing. Itu terbukti koq, setuju banget. Tapi makin kesini, biaya hidup untuk anak-anak makin bertambah (uang sekolah, makan, minum, pakaian,dsb), koq gue langsung berpikir, rejeki mereka ya buat kebutuhan pokok doang. Hahahaha. Kasarnya begini, anak-anak masih bisa makan koq kasih aja sop ayam sama telor mulu tiap hari. Baju juga beli 1 aja buat Adia, si Carra tinggal pake lungsuran kalo udah kesempitan di kakaknya. Sekolah-pun begitu, gue yakin masih sanggup nyekolahin anak-anak di tempat yg "terjangkau" tanpa liat kualitas sekolahnya, toh mereka tetep dapet pendidikan kan. Tapi kalo kami bisa memberikan pilihan, kenapa enggak? Anak-anak sesekali bisa makan enak di restoran. Pakaian juga punya beberapa yg proper. Pendidikan, bisa ngasih opsi sekolah bagus, yang pasti gak akan murah bayarannya, atau mau masuk kedokteran, atau kuliah overseas. Pilihan. Itu yang bisa kami kasih ke mereka, dengan dukungan finansial terbaik. Kalo nambah anak, otomatis tiap pos-nya juga akan makin terbagi. Itu baru kebutuhan primer. Karna gue sama Dewa merupakan pasangan yang enjoy life to the fullest, otomatis punya kebutuhan sekunder dan tertier juga. Cicilan KPR dan ini-itu, tagihan kartu kredit, berapa banyak tuh tiap bulan. Traveling ber-4 itu gak murah loh, apalagi udah diatas 2 tahun semua, bayar kursi bioskop aja udah sendiri-sendiri, apalagi transportasi. Kalo nambah anak, makin mahal nanti semua-semuanya :((
3. Adia Dan Carra Gak Mau Punya Adik
Ini yang pernah ngobrol sama Adia atau Carra pas ketemu, pasti tau jawaban mereka kalo ditanya "Eh, Adia (Carra) mau punya adek lagi gaaaakk?", pasti mereka jawabnya cepet "Enggak ah!!" :)) Itu gue sama Dewa gak ngajarin sama sekali loh, emang dari mereka aja. Padahal dulu waktu Adia masih sendiri, kalo ditanya pertanyaan itu, dia jawabnya "Mau". Gak tau bisa berubah gitu apa yang ada di pikirannya. Kalo ditanya kenapa, "Repot ah nanti. Bersihin eek, berisik nangis mulu". Ya gue tau, anak mah nurut apa kata orangtua, dan yakin kalopun keputusan nambah anak, mereka oke-oke aja. Tapi disini gue sama Dewa mencoba menghormati pilihan mereka aja. Kalo nambah anak, takut mereka merasa opininya cuma dianggap becandaan sama Ayah-Ibunya.. Gue mau membangun rasa saling menghormati pilihan sejak dari mereka kecil :*

4. Cukup Naek Taksi
Ini tambahan sedikit dari Dewa. Karna beberapa kali traveling, kalo kepepet naek taksi atau uber yg mobilnya sedan masih muaaatt. 1 koper masuk bagasi, plus tas gemblok. 1 koper taro di kursi depan. Terus ber-4 di belakang deh. Kalo nambah anak, mau ditaro mana, otomatis bawaan juga tambah banyak kan :P

Mungkin banyak alasan lainnya untuk dijabarkan, tapi kalo semakin banyak malah keliatan gue cuma mencari pembenaran aja. Jadi langsung jawabin aja pernyataan/pertanyaan nyebelin yg sering didenger ya..

"Nambah dong, kan belom punya anak laki??!!"
Waktu merencanakan untuk punya anak kedua, gue sama Dewa udah berusaha untuk mendapatkan anak laki. tapi gagal. Elo yang sotoy dengan segala masukan karna berhasil punya anak sepasang jenis kelaminnya, tinggal baca tulisan gue: Program Anak Laki-Laki (Gagal) aja, kemungkinan besar yg elo omongin udah kami lakukan. Jadi ya selamat dan alhamdulillah aja itu rejeki elo, bukan berarti orang lain bisa berhasil dengan cara yg sama, dan jadi ngerasa paling tau. Wong secara medis aja juga pada angkat tangan koq orang kedokteran yg tentu saja setelah melalui penelitian gak cuma "katanya". Sa aje emang kang lumpiah ngomporinnya.
"Tambah lagi, yang ke-tiga pasti dikasih cowok, Gol!!"
Somehow, gue meyakini kalo Dewa hamil, bakal cewek lagi. Jadi sebenernya gue gak begitu peduli sih sama provokasi begini. Karna nanti kalo emang cewek lagi, gak akan berhenti, dan tetep ada kalimat ""Tambah lagi, yang ke-empat pasti dikasih cowok, Gol!!". Kalo elo mau bayarin hidup anak-anak gue, gak papa dah gue turutin sini mau sampe bikin kesebelasan juga. Payah dah ah jigong komodo.
"2 mah kurang, nanti kesepian loh pas udah tua"
Mungkin emang beda ya tiap orang dalam merencanakan atau menatap masa depan. Tapi gue sama Dewa itu punya pikiran yang sama tentang masa tua. Setelah anak-anak dewasa, mau anak lu sebanyak apapun, ujung-ujungnya ya tinggal berdua doang. Kami bukan tipe kakek-nenek yang mau ngurusin keseharian cucu. Kalo nanti anak-anak pada berkeluarga, gak mau gue ngurusin cucu dari bangun pagi sampe tidur malem. Capek kali, udah cukup waktu jadi Ayah :D Tapi akan dengan senang hati kalo ketemu cucu dan ngajakin mereka maen. Oke juga kalo suruh ngejagain cucu beberapa hari saat orangtuanya pergi honeymoon kayak yg dilakuin Ayah-Mama kemaren.. Gue mau ngabisin masa tua bedua aja sama Dewa kalo dikasih umur panjang, sukur-sukur bisa tinggal di Inggris sesuai cita-cita. Kalo elo ngeliat bedua doang itu kesepian, ya berarti emang beda cara pikirnya. Gue justru maunya emang beduaan doang ngabisin masa tua :P
"Tambah aja, rejeki udah ada yang atur"
Sebenernya ini udah kejawab sama alasan nomer 2 gue diatas. Iya emang rejeki untuk kebutuhan primer gue yakin pasti ada aja. Tapi untuk kebutuhan lainnya, gue gak yakin sih udah "diatur" juga :)) Banyak contoh kasus, maupun penjelasan logisnya, tapi kalo gue jabarin disini, nanti malah ada yang tersinggung kan gak enak juga. Jadi cukup begitu aja penjelasannya ya. Lagian susah juga kalo ngomongin "rejeki", karna setiap rumah tangga pasti punya kebutuhan yg berbeda.
"Bikin lagi lah Gol, kan enak"
No offence buat temen-temen yg masih menunggu rejeki dikasih anak ya. Tapi sebulan abis nikah, Dewa langsung hamil. Begitu sel telurnya subur lagi setelah melahirkan Adia, kami pake kon*om sebagai alat kontrasepsi. Begitu mau merencanakan kehamilan kedua, lepas ko*dom, sebulan kemudian Dewa hamil lagi. Jadi alhamdulillah dikasih rejeki kemudahan begitu sama Allah. Boleh diadu mengenai frekuensi "bikin" gue sama Dewa, dengan pasangan menikah lainnya :D Bikin mah seriiiinngg.. Tapi "jadiin" anak itu yang perlu banyak pertimbangan. Kalo tiap ML maen asal ngecrit di dalem aja tanpa kond*m, anak gue udah 4 sekarang dan Dewa lagi hamil anak ke-5 saat tulisan ini dibikin -__-
Jawaban "2 anak cukup" ini kan cuma rencana gue sama Dewa. Kalo nanti ternyata di kemudian hari Dewa hamil lagi, ya berarti emang Allah merencanakan sesuatu yang terbaik untuk kami, alhamdulillah. Karna banyak koq kejadian, misal, ada pasangan udah di vasektomi atau tubektomi, dimana paling efektif mencegah kehamilan diantara kontrasepsi lainnya, tapi tetep aja bisa tekdung. Pasang IUD pun sama masih ada kemungkinan sekian persen pencegahannya gagal. Temen pake k*ndom pun tetep aja istrinya hamil tuh, padahal disiplin dia pakenya, sebelum penetrasi. Lah gue? Penetrasi dan saat berhubungan gak dipake dulu koq itu pengaman, padahal bisa sampe berjam-jam gak kayak elo yg palingan 5 menit selesai. Baru dipake kalo udah mau ej*kulasi, biar bisa barengan sama Dewa. Lebih tinggi lagi kan risikonya :D

Tapi boleh-lah ya manusia melakukan perencanaan di dalam keluarga, masalah berhasil atau gagal ya tetep itu kehendak Allah SWT.

"Do Our Best and Let God Do The Rest"
- Ben Carson
Ambil dari google image
Lagian sesuai anjuran pemerintah, melalui BKKBN,  2 anak cukup. Laki-laki, perempuan sama saja.
Ngikut aja-lah apa instruksi Bapak Joko Widodo Presiden Republik Indonesia tahun 2014-2024 tercinta...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar