Selasa, 23 Januari 2018

#TheAkbarsTravel Lombok Trip

Seperti beberapa trip sebelumnya, rencanain ke Lombok ramean itu udah dari awal tahun, waktu gue mendaftarkan diri ikutan Lombok Marathon 2017, dengan target mecahin Personal Best di 3:50:26. Udah latihan rada berat kan.. Semua menu dilahap sampai tuntas...

Eh...

Race-nya di undur -___-

Karna saat itu Gunung Agung di Bali lagi erupsi terus, sehingga mengganggu jadwal penerbangan. Bandara di Bali-Lombok harus buka-tutup karna abunya mengganggu pandangan. Sempet marah, membayangkan betapa waktu dan usaha gue selama latihan hilang gitu aja, tanpa hasil. Tapi setelah dipikir-pikir, ngapain juga marah cuma buang-buang energi. Lagian masalah gue juga cemen, gak jadi ikutan race doang. Coba bayangin gimana nasib masyarakat yang terkena dampak langsung dari erupsi tersebut. Jadi akhirnya terima aja nasib, panitia pun bilang alasannya untuk keselamatan para peserta, takut menghirup abu vulkanik yang tentunya berbahaya untuk tubuh. Yoweslah, di undur jadi tanggal 28 Januari 2018, dan gue terpaksa gak ikutan, karna udah keburu ngambek. Pppfftt..

But the show must go on.. Tetep berangkat ke Lombok..

DAY 1

Naek pesawat paling pagi. Karna kami budget family, maka naek pesawat murah juga :)) Seperti yang udah gue posting di social media, selama naik Lion Air, gak pernah bermasalah loh. Selalu tepat waktu, mungkin emang lagi beruntung aja apa ya? Karna kan gue sendiri juga jarang naek pesawat. Pernah denger banyak kasus orang naek Lion Air tapi bangkunya udah ditempatin orang, padahal nomornya sama. Gak ngalamin juga, malah enak pas web check-in, bisa milih tempat duduk sendiri, tanpa biaya tambahan. So, selama ini Lion Air sih oke aja buat gue. Hehe.

Nyampe Lombok International Airport itu sekitar jam 08:30. Terus gue bingung, koq bandaranya sepi bener, gak kayak Ngurah Rai di Bali misalnya. Ternyata eh ternyata, jam 09:00 Bandara kembali ditutup!! Gokil pas bener. Ada temen yg mau naek pesawat menuju Jakarta di jadwalnya jam 10:30, di reschedule. Kalo kata banyak orang, beruntung ini udah jadi kelebihan dari hidupnya Dewa. Berarti beruntung juga dong ya dia, bisa nikahin gue. Hhhhmm..

Sampe disana udah dijemput oleh Bang J. Oh ya, disana kami menggunakan jasa dari travel @trip_murah_bali_lombok bisa cek di Instagram atau nomor 081703739000. Gue sih sangat seneng sama pelayanannya, jadi sangat merekomendasikan kalo pada ke Lombok pake mereka aja. Rencana cuma 2 hari aja pake travel begitu, 2 hari pertama biar puas explore, sisa 3 harinya di Mataram aja leyeh-leyeh. Tapi karna Lombok Marathon 2017 gak jadi, ya 3 hari deh mengandalkan mereka dibawa kesana-kemari..

"Kemana dulu nih kita Bang J? Naro barang dulu di hotel?"
"Gak usah Paaakk.. Hotelnya jauh. Nanti aja check-in sekalian istirahat malem"

Yah -__- Sebagai orang yg perhitungan, sebenernya rugi juga denger Bang J ngomong begitu. Kayaknya sayang aja gitu nginep di hotel, masuk baru malem kan. Waduh, waduh,  #KataTemenGue kebiasaan sebelum nikah jangan dibawa-bawa kalo udah nikah. #KataTemenGue kan mayan itu 6 jam bisa berapa kali. Ckckckck. Jangan ikutin temen gue itu ya guys, gak baik.

Tapi okelah. Percaya aja.

Tujuan pertama ke Desa Suku Sasak. Kayaknya emang di design sedemikian rupa buat para turis yang baru dateng dari Bandara. Penghasilan utama Suku Sasak itu dari merajut kain. Cewek wajib bisa kalo mau menikah. Cowok juga bisa. Gile, gue sama Dewa nyobain bikin, susahnya minta ampun. Koq pada sabar ya bikin begituan -_-

Disini juga kita bisa pake baju adat Suku Sasak.. Lengkap dengan rumah adatnya segala. Karna udah termasuk paket, udah gak bayar apapun, gak tau deh kalo trip sendiri kayak gimana. Enaknya pake travel ya gitu deh, tinggal duduk manis doang semua diurusin :P Abis puas poto wajib kalo ke Lombok, seperti biasa, para turis langsung ditawarin untuk beli kain. Maaf ya Bapak-Ibu, ini kain bagus koq bener, tapi tujuan kami ke Lombok bukan mau belanja beginian, umur kami masih early 30 by the way :)


Lanjut wisata budaya kedua, kembali mengunjungi desa adat, kali ini ke Desa Sade.. Yang menarik dari Desa Sade, meskipun semua beragama Islam, tapi ada budaya yg berbeda, kalo muda-mudi ingin menikah. Jadi calon pengantin perempuan harus diculik dulu oleh calon pengantin lelaki, seru abis. Kalo udah melalui proses tersebut, udah wajib harus dinikahkan, meskipun orangtua tidak memberikan restu :)) Tapi rada kurang sreg sih, di Desa Sade, perempuan umur 18 tahun kalo belom menikah dibilangnya perawan tua. Dan mereka rata-rata menikah sama sepupu sendiri untuk mempertahankan tradisi keluarga. Jadi mikir-mikir, buset kalo gue nikah sama sepupu sendiri -__- Tapi ya namanya budaya mereka sendiri, selama yang mereka percaya itu baik, silahkan aja.


Udah masuk jam makan siang, jadi kami memutuskan untuk anak-anak pada makan dan istirahat dulu, makan dimanapun dilewatin. Eh, ada Warung Padang, berenti dulu dah. Jauh-jauh ke Lombok wisata kulinernya Padang lagi, Padang lagi. Udah pada kenyang, mari lanjuuuutt..

Kali ini ke Pantai Tanjung Aan. Ya Allah masih siang ini panas bener, Kakak Adia udah langsung basah-basahan aja. Sedangkan Adik Carra si anak jijikan gak mau ke pasir kalo pake sendal, karna geli ada pasir-pasir masuk. Tapi kalo nyeker gak papa. Bisa gitu ya.



Pantai yang bagus untuk start di hari pertama.. Ya buat gue sih semua pantai bagus-bagus aja ya, namanya jarang mantai :)) Persis di sebelah Pantai Tanjung Aan, ada Bukit Merese. Jalan kaki kesana rada berat juga karna jalanan tanah dan berbatu. Tapi dengan sedikit provokasi, anak-anak gak ada yang minta gendong. Horeeee.. Gak jadi encok.. DAN INI VIEW-NYA THE BEST BANGET SIH ASLI.


Karna rada capek naek ke Bukit Merese, dan udah masuk sore hari, gue pikir kan udah nih tinggal balik ke hotel.. Eh, ternyata ada 1 tujuan lagi -__- Bener-bener gak dikasih kendor sama Bang J.

Poto pertama gue di bandara, dengan latar Pantai Mawun. Dan itu adalah tujuan kita sore ini. Dan menurut gue ini pantai terbagus kedua, setelah Pantai Batu Karas (karna ada mushroom-nya aja sih) :D Mirip banget, pantai terpencil gitu, gak ada sinyal internet. Masuk kesana juga lewatin bukit-bukit, masuk ke hutan segala. Baguuuusss..




Akhirnya gue nemenin anak-anak basah-basahan deh disini, karna emang udah lama banget gak maen menunggu ombak gitu bareng sama mereka. Gak ada pantai di Depok kan -__-

Abis pada bebersih, akhirnya Bang J bilang kita menuju hotel setelah dari Pantai Mawun. Alhamdulillah, meski rugi kan tuh sekitar 6 jam booking hotel tapi di luar mulu. Di perjalanan, mampir dulu ke toko oleh-oleh karna sekalian lewat, lanjut makan malem Ayam Taliwaaanngg.. Akhirnya makanan khas Lombok... Bye dulu ya rendang tadi siang, geser dikit di lambung.



Fiiiuuhh.. Akhirnya bisa selonjoran.. Hari pertama yang padat merayap kayak di Tol Jorr hari Sabtu..

Bisa cek juga tulisan Dewa -> Akhirnya ke Lombok Hari Ke 1

DAY 2

Hari kedua, rencananya adalah seharian penuh kami maen ke Gili Trawangan, snorkeling!! Untuk pertamakalinya balik ke laut lagi, setelah gue sama Adia udah bisa berenang. Keinget banget dulu waktu honeymoon sama Dewa ke Pulai Sikuai, gue snorkeling gak berani. Meski pake pelampung, tapi tetep aja ngeri. Kali ini beraniiiiiiiii.. Apa lu..

Pelabuhannya deket dari hotel, masih sama-sama di daerah Senggigi, jadi enak santai bisa sarapan dulu, meski trip-nya dimulai jam 10:30 perahu berangkat dari Gili Trawangan menuju spot-spot snorkeling. Dari Pelabuhan Senggigi, nyebrang ke Gili Trawangan bareng sama masyarakat. Seruuuu..

Nyampe di Gili Trawangan udah tinggal nunggu perahu yg membawa rombongan buat snorkeling. Jadi ada sekitar 15 orang. Dan gue sama Dewa doang yang bawa anak-anak :)) Awalnya sempet ngeri juga ini bareng rombongan gini. Dulu pernah ke Karimun Jawa, private trip aja karna takut nanti Adia kenapa-kenapa, terus jadi ganggu rombongan lain. Untung sekarang Adia-Carra baik-baik aja, dan ternyata mereka bisa ngikutin bareng-bareng ramean gini. Salah satu yg perlu di syukurin: Punya anak gak rewel di berbagai keadaan :*








Gak banyak mengabadikan momen, karna ribet kalo pegang HP atau kamera, jadi seadanya aja. Yang pasti, rombongan dibawa ke sekitar 4 spot buat snorkeling. 2 sebelum makan siang (di salah satu Gili), 2 setelahnya. Gile, meskipun udah bisa berenang, dan pake pelampung, masih rada ngeri juga. Apalagi di salah satu spot, dimana ombak gede bener, dan gue juga mesti ngurusin Adia di laut, kami pun terombang-ambing terbawa ombak. Jadi mikir-mikir lagi nih mau ikutan Triathlon, gimana itu caranya berenang di Open Water dengan ombak kayak begitu ett...

Balik ke Senggigi bareng lagi sama perahu bareng masyarakat. Ada yang bawa motor, sayur segala. Coba deh buat warga urban, enakan macet-macetan di dalam mobil, apa kalo mau kerja harus nyebrangin laut dulu dimana cuaca suka gak menentu? :P

Nyampe pelabuhan langsung pada nagih naek delman. Karna di Gili Trawangan naek delman begini masa' 200rebu. Gilak kali. Ini aja cuma 20rebu. Emang pulau buat turis sih, mahal-mahal bener disana.


Perjalanan di hari kedua ditutup dengan nyobain Sate Rembiga, sate khas Lombok. GILAK INI ENAK BANGET. Gak pake bumbu apa-apaan, sate doang. Gak pake kacang, gak pake kecap. Sama nasi doang enaknya Subhanallah.. Tambah porsi bodo amatlah ya mumpung lagi disini. Karna Sate Rembiga belom ada di Jakarta.







Malem rencana mau cari makan di sekitaran hotel... Rencana tinggal rencana, pada tepar, akhirnya ke restoran di hotel aja. Makan kentang goreng sama pizza. Makanan teraman bagi 2 anak ini, karna pasti dimakan. Jauh-jauh ke Lombok makannya itu-itu juga -__-

Bisa cek juga tulisan Dewa -> Akhirnya ke Lombok Hari Ke 2



DAY 3

Minta di jemput sama travel rada siangan aja, jam 11an gitu. 2 hari kemaren Bang J yang bawa kami jalan-jalan, karna hari ke-3 dadakan, jadi driver-nya ganti deh ke Pak Hatta. Rencana awal sebenernya hari ini emang gak kemana-mana. Cuma ambil Racepack buat gue Marathon, terus istirahat aja di Mataram. Tapi karna Race-nya diundur, jadinya jalan-jalan lagi deh dianterin Pak Hatta. Tapi sebelumnya, nikmatin dulu fasilitas hotel biar gak rugiiii...

Hotelnya bagus (liat di blog Dewa aja ya dia review 2 hotel yg kami tinggalin tuh), ada Kids Club, Private Beach, Swimming Pool-nya juga luas bisa dipake bayi sampe dewasa kedalamannya. Dan di Senggigi itu jarang banget hotel yang penampakannya ke atas berbentuk gedung gitu, vertikal. Kebanyakan kayak hotel ini, horizontal. Dari kamar ke kamar harus jalan kaki. Dan baru tau pas mau pulang, ternyata mereka nyediain fasilitas antar-jemput di kamar naek kayak mobil golf gitu. Yaaahh. Tapi gak papa, jalan kaki kan olahraga juga. Masa' lari di road/track mulu kan. Atau olahraga "ganda campuran" sama Dewa mulu. Biar variasi.







Puas menjelajahi fasilitas hotel, dijemput deh sama Pak Hatta. Pengen ke Bukit Simbalun, kaki gunung Rinjani, tapi ternyata jalanannya lagi longsor, jadi batalin. Dan kami memilih untuk ke air terjun, meski ada tawaran ke Pink Beach. Tapi masa' pantai mulu kan, gak gitu juga-lah mentang-mentang norak anak Depok kalo liat pantai..

Nama air terjunnya Benang Kelambu dan Benang Stokel, 2 tempat ini ada dalam 1 wilayah. Kesananya jauh juga ternyata -__- Anak-anak mulai bosan di mobil. Akhirnya mampir di jalan buat makan Sate Bulayak. Sebenernya ini sate biasa aja, gak begitu gede. Mirip sate-sate kulit gitu. Daging ayam, tipis-tipis. Tapi yg bikin beda ya Bulayak sama saosnya. Bulayak itu kayak lontong tapi dibikin pake apa gitu. Saosnya juga kacang tapi rasanya beda. Kalo mau pedes, ada irisan cabe ijo. Karna kecil, abis berapa tusuk tuh makan berempat. Maruk.

Udah maintain expectation, karna itu hari Sabtu, pasti bakal rame banget tempat wisata kayak kan biasanya. Eh ternyata enggak loh, alhamdulillah. Kalo kata Pak Hatta sih karna kemungkinan wisatawan pada gak bisa masuk Lombok karna bandara buka-tutup. Beruntung lagi. Love You Dewa..

Karna perjalanan dari parkiran mobil ke air terjun lumayan juga membelah hutan. Harus naek ojek gitu, jalanan tanah dan berbatu. Kata guide yg merangkap ojek, kalo lagi rame, jalan kaki aja bisa macet saking penuhnya. Edyan. Untuuuunngg aja.



Yang diatas itu Benang Kelambu. Disini juga ada kolam renangnya asli dari air terjun. Sempet berenang sama Adia juga, tapi karna dingin bener, 5 menit aja ya anak-ku, nanti Ayah masuk angin :))





Disini Carra nyerah di akhir perjalanan, karna medannya rada berat, coba aja liat poto di bawah ini. Tangga curam gitu buset. Tapi untungnya guide-nya responsif dan menawarkan buat nge-gendong setelah ngeliat gue muka kelelahan. Aduh Mas, makasih ya, saya kasih tip goceng deh..


 Lanjut ke Benang Stokel, naek motor lagi membelah hutan, dan jalanan tanah-berbatu. Gue masih bayangin itu gimana kalo lagi rame yak. Gak nyaman banget pasti.


Asli kesini capek banget, kaki pegel. Gue rencana mau Marathon sendiri di Mataram, gimana ceritanya ini???!!

Hari ketiga ditutup dengan salah satu kuliner khas Lombok lagi: Nasi Balap Puyung. Abis itu capek ah, langsung balik ke hotel aja. Btw, udah dibahas juga di review hotel tulisan Dewa. Gue seneeeenng banget sama hotel di Mataram ini. Karna awal tahun waktu booking, gue nulis notes buat disiapin es batu buat rendeman di bath tub abis Marathon. Eh, pas check-in diingetin dong sama Mbaknya. Keren-lah. Jadi mau cium Mbaknya :*

Bisa cek juga tulisan Dewa -> Akhirnya ke Lombok Hari Ke 3

DAY 4

HARUSNYA HARI INI GUE BISA DAPETIN PERSONAL BEEEESSTT :((

Udah niat mau cari rute 42,195km sendiri abis subuhan. Apa mau dikata, ternyata pagi itu Mataram diguyur hujan. Kebetulan pula badan gue pada pegel-pegel abis ke air terjun kemaren. Tapi karna udah telanjur dekat garis finish (sekitar 2,5km), tetep deh paksain kesana setelah hujan reda. Udah bawa sepatu segala kan, sayang gak dilariin, berat-beratin koper aja.





Poto diatas ini sebenernya masih ada 2 gaya lagi. Gue duduk di bangku depan tulisan itu, sama gue berdiri di depan bangku. Tapi so far 2 ini aja deh yg diposting yak. Itu juga udah nahan tengsin orang mondar-mandir naek kendaraan, gue tolak pinggang gini sambil ngadep ke tiang listrik dengan berbagai gaya -__-

Pulang dari sini sih yang ngehek. Kebetulan wilayah hotel  itu perkampungan Hindu. BUSET ANJINGNYA. GUE DIKEJAR 2 KALI!!

Padahal perjalanan ke Kantor Gubernur NTB ini sih aman, kan gue menjauh dari Hotel. Gilak pas pulang, sepanjang jalan ada anjing mulu. Ada yg jagain toko, ada yg liar. Tiap ada anjing, gue jalan, atau nyebrang, atau nunggu ada pedagang lewat bawa gerobak :))

Sampe akhirnya yg gue takutkan tiba. Untuk sampai ke hotel, gue harus melewati jalanan komplek. Yang artinya, bakal ada anjing penjaga rumah.. Pasti galak!! Ya Allah.

Gue akhirnya jalan kaki saat melewati jalanan ini, didepan ada 2 anjing lagi tiduran depan rumah, gue biasa aja jalan sambil ngomong dalam hati: "Jangan liatin, jangan liatin, biasa aja jalan". Aman. Fiuh.

TERNYATA HARAPAN PALSU!!

Di depan, tiba-tiba ada anjing keluar rumah, liat ke arah gue, terus gonggong. BGST!! Gak mungkin di lewatin, udah pasti dikejar, akhirnya balikkanaaaann... Grak!!. Gak ngerti dah, itu anjing murni gonggongin gue, atau dia kayak ngomong ke 2 anjing yg tadi: "WOY BRO!! GIGIT ITU ORANG!! BUKAN ORANG SINI DIA!! SIKAAAATT!!". Karna anehnya, 2 anjing yang tadi kalem lagi tiduran, tiba-tiba dia jogging dong ke arah gue :(( Karna refleks, ya gue sprint, eh mereka ikut sprint. BUSEEETT.. Di kejarlah gue. Sampe sekitar 50an meter, ada Ibu-Ibu lagi mau buka warung kaki lima, datang sebagai penyelamat hidup gue. Hanya bermodalkan sapu lidi, 2 anjing itu takut. Dan cemennya gue pas ada Ibu itu, langsung refleks ambil posisi di belakang badan beliau. Untung aja gak gue pegang pundaknya, disangkain maen kereta-keretaan nanti.

"Makasih ya Bu"
"Makanya Mas, jangan lari kalo ada anjing"
"Iya Bu", ya gimana, kan lagi lari pagi yak. Susye bener berarti gue kalo tinggal di Mataram dah, mau jogging doang. Tapi gak papa, namanya udah nyelametin nyawa, bebas aja mau ngomong apa ke gue. Mau ceng-cengin orangtua atau agama juga gak papa deh terserah..

Yang kedua dikejar pas udah mau nyampe hotel, jadi aman dah, itung-itung itu jaing jadi Pacer buat sprint.

Hari ini juga gak ada rencana apa-apa, karna kalo kata orang-orang, kami udah menjelajahi 80-90% tempat must visit di Lombok -__- Kecil bener dong berarti yak. Akhirnya setelah berenang di hotel, nyobain makan siang di Sop Buntut Istana Rasa (hasil rekomendasi banyak orang) yg walking distance aja ternyata.

Abis itu ke Epicentrum Mall naek Uber, nonton Coco di CGV. Sungguh penuh faedah kegiatan liburannya.





Nyampe hotel lagi udah sore, ngaso bentar. Abis itu bingung mau makan malam dimana. Karna gue sama Dewa jatuh cinta sama Sate Rembiga, maka abis itu random aja keluar hotel di depan ada banyak taksi, nanya Sate Rembiga yg enak dimana. Eh, sang driver yang bernama Pak Abdullah, langsung bilang: "Sini Bu, saya anterin ke tempat penemu Sate Rembiga!!". I LOVE YOU PAAAKK..

Ada cerita dikit. Ini namanya Sate Rembiga Hajjah Sinnaseh, (konon katanya) penemu sate rembiga di Lombok. Dulu, waktu Ibu ini membangun usahanya, dia ngontrak di tempat orang. Mulailah happening dan banyak orang dateng. Singkat kata, kontrakan pun dinaikkan bayarannya. Si Ibu gak mau bayar semahal itu, pindahlah beliau ke tempat (yang kami singgahi ini) baru yg masih tetanggaan juga, palingan cuma beda 50meter samping-sampingan. Ngerinya, sang pemilik kontrakan tersebut juga bikin Sate Rembiga!! Edan. Buat yang belom tau dan udah jadi langganan, kan bisa aja diambil sama pemilik kontrakan itu, karna lokasinya yg sama, dianggap belom pindah apa gimana. Bisnis memang kejam kawan :D Tapi ini jauh lebih enak daripada waktu hari pertama diajakin makan Sate Rembiga sama Bang J. Parah rasanya.



Bisa cek juga tulisan Dewa -> Akhirnya ke Lombok Hari Ke 4

DAY 5

Pulang tiiiimmee.. Pesawat sekitar jam 11. Kadang gue suka sama sifat Dewa yg spontan, kadang suka sebel juga. Tapi kebanyakan emang ide-idenya brilian. Kayak dia tiba-tiba nyeletuk pas perjalanan pulang ke hotel abis makan sate rembiga: "Pak Abdullah, Pantai Selong Belanak itu jauh gak sih dari bandara?", dalam hati gue, buset ini orang, masih sempet-sempetnya mau jalan-jalan lagi, udah mepet banget sama waktu terbang ke Jakarta. Pak Abdullah pake jawab deket pula -__-

Jadilah bangun lebih pagi buat sarapan dulu, baru berangkat dianterin Pak Abdullah ke Pantai Selong Belanak. Tak dinyana, ternyata pantainya baguuuusss.. Menurut Dewa lebih bagus daripada Pantai Mawun. Emang sih lebih banyak seru disitu. Tenda lebih banyak, bisa belajar surfing segala, ada bule bikinian. Akhirnya basah-basahan lagi dah tuh anak-anak.. Sebelum memutuskan ke sini, gue udah bilang sama Dewa: "Bun, kalo ke pantai lagi nanti ribet, anak-anak basah-basahan lagi. Terus lengket kan kena air laut, nanti gimana..", Dewa dengan sigap: "Nanti aku siapin semua, kamu tenang aja". Itulah kenapa gue makin cinta tiap hari sama dia, ngasih ide-ide spontan tapi mau nanggung segala risikonya :*







Deg-degan takut terlambat ke pesawat, akhirnya gak begitu lama disana, beberes terus cabut ke bandara, untung gak telat dah. Tapi harus dipuji emang ide-ide dadakan Dewa begini, kadang seru juga, buat ngimbangin gue yg mau semua ter-jadwal dan kaku kayak jari dikasih tissue magic...





Time to go home. Alhamdulillah semua sesuai rencana, kecuali gue gak jadi ikutan Lombok Marathon 2017 :(( Gak keganggu sama erupsi Gunung Agung, bandara aman, tempat wisata sepi, makanan enak-enak, semua orang di Lombok ramah-ramah, dari mulai driver travel, staff hotel, sampe ke taksi juga semua oke.

Bisa cek juga tulisan Dewa -> Akhirnya ke Lombok Hari Ke 5

Dari dulu (sebelum menikah), sampe sekarang (setelah punya anak), gue selalu seneng pergi kemana-mana sendirian, karna emang enak aja bebas ngelakuin yang kita pengenin tanpa mikirin orang lain.

Tapi jelas, kalo disuruh milih, mereka bertiga ini merupakan Best Traveling Partner Ever dalam hidup gue. Mau situasi sesuai rencana, mau tiba-tiba ada yg sakit, mau tiba-tiba ada ide dadakan, selalu seru. Mungkin kalo pergi sama orang lain, gue bakal bete :D

Love You Girls...

Yuk ah kemana lagi... Ke Sawangan juga ayo aja dah.

"Traveling In The Company Of Those We Love Is Home In Motion" - Leigh Hunt

Tidak ada komentar:

Posting Komentar