Rabu, 24 Januari 2018

Film Review: The Greatest Showman

SPOILER ALERT!! Bagi yang belom nonton, jangan baca tulisan ini ya!!

Sesekali boleh ya nulis rada serius di blog.

Beberapa minggu yg lalu, ada film hollywood judulnya The Greatest Showman. Liat di trailer bagus banget mulai dari musik, pencahayaan, sampe ada sirkus. By the way, gue cukup suka pertunjukan sirkus. Jadi, gue udah pasti nonton meskipun gak tau jalan ceritanya bakal kayak gimana.

BAGUS BANGET TERNYATA.

Salah satu alasan bagusnya, karna tokoh utama, Barnum, di film ini mirip sama kisah hidup gue sekarang. Kecuali dia istrinya gak bekerja, sama dia kaya raya sih, eh dia ganteng juga. Banyak juga gak miripnya ternyata -___-

Diceritakan, Barnum ini adalah anak penjahit langganan dari seseorang yg kaya raya. Dari kecil, Barnum udah ikut Ayahnya, dan mulai jatuh cinta dengan anak orang tersebut. Setelah Ayahnya meninggal, Barnum kerja jauh dari anak perempuan tersebut, dan mereka berkabar melalui surat.

Sampe pada waktunya tiba, Barnum punya penghasilan dan akhirnya melamar wanita tersebut, dengan bapaknya melepas anaknya sembari berbisik: "Dia akan balik lagi ke saya, karna tidak akan kuat dengan hidup kamu yang pas-pasan!!".

Singkat cerita, hiduplah mereka di sebuah apartemen yang tidak mewah, dengan kedua anak perempuannya, lalu Barnum berhenti bekerja karna perusahaannya bangkrut. Bermodalkan uang pinjaman dari bank, Barnum membeli sebuah museum, untuk merintis bisnis dari nol. Ternyata gagal, sampe suatu malam anaknya memberikan inspirasi: "Gimana Ayah? Hari ini berapa orang yg beli tiket ke museum? Ayah, orang itu tertarik sama sesuatu yg bergerak, bukan benda diam seperti yg ada di dalam museum kita".

Dari situ Barnum bikin ide untuk bikin sirkus dengan mengumpulkan orang-orang "berbeda". Dan ternyata meledak!! Bisnisnya laku keras, semua orang pada nonton. Barnum memperbaiki kehidupan keluarganya dengan membeli rumah yang besar (seperti rumah mertuanya yg pernah meremahkan dia). Semua tampak sempurna hingga pada 1 titik, Barnum merasa ini semua belom cukup untuk memenuhi ambisi dia, memenuhi ego pribadi dia. Dimana sejak kecil, selalu hidup miskin dan dihina orang lain. Dia mau orang-orang memandang dengan penuh hormat.

Dan dia melihat peluang untuk membuat pertunjukan salah satu penyanyi wanita terkenal dari Eropa. Dan kembali laku keraaasss.. Nama Barnum dan penyanyi wanita tersebut terkenal seantero Amerika dan Eropa, mereka melakukan tur berminggu-minggu. Barnum sampai harus meninggalkan istri dan kedua anak perempuannya demi memenuhi ambisinya tersebut.

Sampe pada satu momen, selesai pertunjukan, sang penyanyi wanita "menggoda" Barnum untuk selingkuh. Saat itu, Barnum langsung berpikir: "Ngapain ya gue begini??!! Bukan ini yg gue mau!!", akhirnya putuslah kontrak antara sang produser dan penyanyi tersebut. Di saat yg sama, tempat sirkusnya yg tidak disukai penduduk setempat, juga mengalami kebakaran hebat. Barnum bangkrut.

Akhirnya, semua men-support Barnum, untuk kembali membuat sirkus tersebut dari awal, karna sirkus itu yg sudah memberikan segalanya bagi dirinya. Dan kembali meluangkan banyak waktu kepada keluarga, dengan kehidupan yg sederhana seperti dulu.

Kira-kira begitu gak sih review-nya buat yg udah nonton? :D

Kenapa mirip sama kehidupan gue, ini si Barnum?
1. Barnum nekat menikahi wanita yg dicintainya, tanpa materi yg berkecukupan,
2. Istri Barnum merupakan wanita hebat, meski dinikahi lelaki yg pas-pasan, tapi tetep mau karna yakin masa depannya akan baik bersama lelaki tersebut,
3. Punya 2 anak perempuan,
4. Merintis usaha dari nol,
5. Sama-sama tau, kalo hal terpenting di dunia itu ya keluarga, bukan ketenaran dan ambisi serta ego pribadi, untuk pembuktian diri,
6. Sisanya mah di mirip-miripin aja :))

Film tersebut membuat gue berpikir, sebenernya kita hidup harus gimana sih?

Gue bersyukur menikah sama Dewa, karna kami punya cara pandang yg sedikit berbeda.
Gue anak bungsu, dari kecil, udah ngerasain hidup berkecukupan. SMP beli sepatu basket Shaquille Oneal terbaru di Athlete's Foot udah biasa itu mah. SMA kemana-mana naek mobil (meski bukan milik sendiri). Pas kuliah baru mulai hidup pas-pasan, karna menurun keadaan ekonomi, kosan cuma 2 juta per tahun. Dimana banyak temen yg kosannya per bulan aja 500ribuan. Makan secukupnya di warung nasi, maksimal 10 rebu, karna duit disisain buat patungan lapangan sepakbola/futsal aja.
Dewa anak sulung, dari kecil, dia justru kebalikan daripada gue, justru hidup pas-pasan. Dia cerita dulu waktu SMP dia sepatunya diledekin mulu karna paling murah. SMA kemana-mana naek angkot. Pas kuliah baru mulai meningkat hidupnya berkecukupan. Kosan bagus di daerah Dago, kalo makan sama temen-temennya juga ke tempat yg sekali makan diatas 15 rebuan. Sering nongkrong di tempat-tempat hits Bandung.

Sehingga output dalam memandang materi juga jadi berbeda kami berdua.

Karna gue yang tadinya diatas, jadi dibawah, terkadang cukup pasrah aja sama keadaan saat itu. Kayak yang: "Yaudahlah, bisanya cuma makan warteg, ya warteg aja.. Kalo ada duit lebih, boleh deh sesekali makan di Hokben". Ya mungkin karna gue udah merasa puas kali ya hidup berkecukupan dari kecil, terus tiba-tiba jatuh, jadi pasrah aja. Cukup syukur, lebih alhamdulillah.
Dewa sebaliknya, mungkin karna dari kecil dia ngerasain gimana gak enaknya hidup pas-pasan, ada dibawah, dan semakin besar semakin naik keatas, dia gak mau ada di dalam situasi yg sama kayak dulu lagi. At least kalo gak lebih baik, seenggaknya tetap di kondisi berkecukupan. Buat Dewa, kalo kita bisa hidup berkecukupan dengan berusaha lebih baik, kenapa hidup pas-pasan aja udah merasa cukup?

Adia masih dibawah 3 bulan, numpang di rumah mertua daerah Pulogebang, badan kayak babon itu gede bener





Gue emang gak ambisius banget sama yg namanya materi. Gak pernah terpikirkan sama gue, misalnya jadi orang terkaya nomor 1 se-Indonesia. Menurut gue buat apaan kayak gitu? Mau dibilang apaan sih? Mau dianggap apa sama siapa? Kalopun suatu saat ternyata kejadian, ya berarti itu bukan karna ambisi untuk membuktikan diri kepada siapapun. Gue gak hidup buat mereka.

Gue sering bener dulu berantem sama Dewa masalah ini, guenya terlalu (terlihat) santai, puas dengan kondisi yg ada, gak mau beranjak dari Comfort Zone sampe pada satu momen, Dewa bilang begini:

"Bun, aku juga gak ambisius kaya raya, males jadi sorotan orang-orang, tapi dengan punya materi yg lebih dari cukup, kita bisa ngasih banyak pilihan buat keluarga ini. Kalo Adia mau sekolah kedokteran, yg biayanya paling mahal, kita bisa sediain. Kalo Carra mau kuliah overseas, kita juga bisa fasilitasi dia dengan pilihan tersebut. PILIHAN Bun. Punya uang lebih itu untuk kita bisa punya banyak pilihan".

DEG. Iya juga.

Meskipun gue gak menyesali keadaan ekonomi orangtua yg menurun waktu gue kuliah, tapi kalo dikasih pilihan, pasti lebih milih kuliah di Aussie misalnya. Atau kalaupun di UNPAD, kosannya yg bagusan dikit, gak yg atapnya kebuka, kalo berak lagi ujan mesti pake payung :))





Kalo gue belom menikah, mungkin ya gak papa gue masih mikir begitu. Toh hidup sendiri aja gak ada tanggungan.
Tapi kalo udah menikah, ya gak bisa gitu lagi. Makanya gue merasa bersyukur menikah sama Dewa, sering berantem sama dia, tapi bikin pemikiran gue juga berkembang.

Dulu gue gak dikasih pilihan..
Sekarang gue harus bisa ngasih pilihan...
Buat mereka..

HAPPY 8th WEDDING ANNIVERSARY
DEWA AYU PUTU NOVITA ANGELIA

Tidak ada komentar:

Posting Komentar