Rabu, 13 September 2017

Anak Udah Sekolah

Jangan salah, laki-laki ternyata bisa galau juga...

Apa cuma gue doang yg rada berlebihan setelah mempunyai status sebagai seorang Ayah?

Mungkin sebagian besar orang udah tau, kalo gue adalah Working At Home Father. "Kantor" numpang di kamar Adia-Carra. Di pojokan, cuma meja-korsi sebiji, 1 printer, komputer dilengkapi speaker untuk dengerin lagu seharian, berantakan dengan banyak kertas dokumen, kabel charger, kalkulator, dan kalo lagi apes, penuh dengan maenan anak-anak yg masih berusaha ngajak maen meski gue lagi ribet..

Jadi sejak lahir di dunia ini, sebagian besar waktu dihabiskan dengan gue ada di sisi mereka. Mandiin, cebokin, gendong sampe bobo, ngajak maen, jajan di indoma*et, naek mobil/motor betigaan, semua udah biasa buat gue. Kecuali nyuapin (karna gue tipe Ayah yg kalo anak males makan ya berarti dia gak laper), semua gampang lah di handle. Semata-mata biar bisa mengimbangi bonding Adia-Carra ke Ibunya (sekalian buat pencitraan juga sih sebenernya). Dimana Dewa punya privilege menyusui Adia sampe 2 tahun, dan Carra 3 tahun. Pada tau sendiri dah kalo menyusui itu gilak bener ikatan diantara Ibu dengan anak. Jadi kalo mereka lagi sakit, yg dicari selalu Ibu. "Mau dipelukin Ibu", "Mau bobo sama Ibu". Ayah-nya dicuekin, pada lupa apa kalo sama gue lebih bebas jajan apa aja -__-


Taun ini, Carra udah masuk playgroup (3 hari sekolah dalam seminggu). Barengan sama kakak-nya yg masuk SD, setelah Adia Libur Setahun kemaren.

Layaknya anak yg memasuki masa peralihan, dari seharian di rumah terus, ini harus mengikuti kegiatan baru. Bangun pagi, berangkat ke sekolah, disana bareng guru dan teman-teman.. Carra perlu masa adaptasi.
Minggu pertama masih nangis minta gue tungguin di kelas.
Minggu kedua gue udah gak mau ikut kedalem kelas, tapi dari kejauhan masih suka ngeliat Carra cranky.
Minggu ketiga mulai mendingan mau maen bareng semua.
Minggu keempat udah aman bisa ditinggal..
Lega.. Bisa selonjoran. Abis nganterin dia sekolah, bisa balik ke rumah.

Tapi koq ada perasaan mengganjal dalam diri gue ini.

Mungkin kebanyakan orangtua senang punya anak mandiri, gak rewel di sekolah, bisa maen bareng guru dan teman-teman.. Ya, gue juga seneng kalo punya anak-anak yg mandiri..

Saat mereka mandiri, saat itu pula ketergantungan mereka sama orangtua akan semakin berkurang..

Koq saat berpikir begini, dada gue terasa sesak..



Gak akan langsung lepas dari gue sama Dewa, terus mereka nge-kos gitu sih. Yaelah masih playgroup sama SD juga kan :D

Tapi gue langsung mikir jauh banget.

"Adek, mau Ayah turun terus anterin masuk ke dalam kelas?"
"Gak usah Ayah, Adek berani koq sendiri"

"Adek, Ayah suapin ya sini"
"Makan sendiri dong Ayaahh.. Adek kan udah sekolaaahh"

Satu sisi, seneng banget jadi gak repot..
Sisi lain... Njir, gue udah gak dibutuhin lagi apa..


Kalo Adia, dari dulu emang ngapa-ngapain udah sendiri. Karna mungkin dia anak pertama, saat gue mulai berpikir galau kayak diatas, eh ada Carra yg masih sangat ketergantungan sama gue. Jadi perasaan gak jelas itu gak begitu terasa.

Tapi tetep aja ada, mungkin lebih ke cemburu kali ya. Yang diceritain sama dia selalu tentang teman-teman-nya, keseruan yg dilakukan bareng guru-nya. Karna emang banyak kegiatan seru di SD yg sekarang, dibanding waktu TK yg beda sekolah 2 taun lalu.

"Kak, abis mandi itu baju udah Ayah siapin ya diatas kasur"
"Ih Ayaaahh.. Gak mau baju yg iniiii.. Kakak pilih sendiri aja aaah"

"Kak, Ayah udah lama gak bobo sama Kakak deh"
"Gak mau aaaahh.. Sempit nanti Kakak bobonyaaaa"


Pada ngerti-lah ya gimana rasanya "dibutuhkan oleh orang lain", itu kayak elo hidup punya arti, berguna, gak cuma tentang diri sendiri. Mirip kayak ada orang bilang "terimakasih" karna udah elo bantuin, tapi dengan skala besar. Terkesan sepele, tapi itu perasaan yg menyenangkan.

Ya mungkin cuma perasaan gue doang kali ya...

Tapi koq kalo mikirin di masa yg akan datang, kalo mereka tambah gede, tambah punya banyak temen, udah punya kehidupan sendiri.....

Makin menipis ketergantungan mereka sama gue..




Mau gak ya Adia sama Carra..

Gue gandeng pas lagi jalan di Mall..
Gue ajakin berenang bareng kalo lagi nginep di hotel..
Gue ajakin makan es krim..

Pas nanti udah kuliah, masih pada mau gak ya gue anterin lagi...

Apalagi nanti pas udah menikah, pada punya suami yg (mungkin) akan menggantikan peran gue sebagai seorang laki-laki yg membuat aman dan nyaman hidup mereka..

Somehow it makes me cry inside :)

Tapi ya emang hidup bakal begitu sih kan. Gak mungkin mereka jadi anak kecil terus.

Just deal with it. 

Cuma bisa berjanji sama diri sendiri, saat mereka butuh bantuan gue, apapun itu, kapanpun itu, harus selalu siap sedia, sampe saat mereka udah bener-bener gak butuh bantuan gue lagi, yaiu saat ajal telah menjemput. Semoga bisa konsisten dengan janji tersebut. Amien.

I'll always be there for you girls.. Me Promise..

2 komentar:

  1. Hikss mellow bgt Mas..aq jd ngebagangin, sekarang anakkua mau 3 tahun ,bobok ud g mau sekasur sm aq..hikss

    BalasHapus
  2. Mas bagol.crita kehidupan yg mungkin akan gw lalui juga. Tks sharingnya.

    BalasHapus