Senin, 10 April 2017

Road Vs Trail

Sebenernya udah lama gue mau nulis ini, menanggapi pertanyaan banyak temen-temen lari: "Koq elo gak mau nge-trail sih Gol?", cuma lupa mulu. Sampe akhirnya pagi ini, di tag sama temen, artikel "10 reasons why Trail Running Beats Road Running", terus rame lagi di grup whatsapp Derby Runners tentang Road vs Trail..

Let me explain ya..

Buat temen-temen yang masih belom mengerti, kira-kira begini perbedaannya:

- Road Running
Ini yang biasa elo liat di bikin hampir tiap pekan di seantero Indonesia. Yang paling populer, mungkin Bali Marathon. Permukaannya cenderung rata, aspal, tartan dan tingkat elevasi juga gak begitu tinggi. Biasanya kalo lomba lokasinya di perkotaan. Lari di track juga bisa masuk kategori ini.

- Trail Running
Ini juga udah makin menjamur event-nya. Yang paling populer mungkin.. Eh apa yak, gak merhatiin. HAHAHA. Permukaannya cenderung bervariasi, tanah, bebatuan dan tingkat elevasi yang tinggi. Biasanya kalo lomba lokasinya di pegunungan.






Diantara kedua jenis ini, gue lebih memilih jadi #AnakRoad karna beberapa hal berikut:

1.Gampang Dilakuin,
Di Road, gue keluar rumah udah siap lari, ya tinggal lari. Start dari rumah juga bisa. Tinggal pake perlengkapan lari, mulai dah. Kalopun mau lari di track juga paling cuma beberapa menit perjalanan.
Di Trail, elo harus ngumpul (kalo mau lari ramean), terus melakukan perjalanan ber-jam-jam untuk sampai tujuan. Belom lagi pulangnya kan, ditambah keadaan capek. Mending kalo gak nyetir. Kalo nyetir et dah. Pengkor kali gue -__-

2. Perlengkapan Simpel dan Gak Ribet,
Di Road, gue minimum cuma perlu sepatu-kaos kaki, sempak, celana, kaos, jam olahraga. Gue sekarang lari bawa spibelt aja udah males.
Di Trail, elo liat aja, mesti bawa bag di punggung, tongkat penyeimbang, headlamp, dll sebagai tambahan perlengkapan lari biasanya. Berat ah, kalo ada caddy sih boleh aja.

3. Murah Meriah,
Di Road, gue gak perlu bayar buat lari, kalo start/finish di rumah. Kebanyakan track pun bisa di pake buat umum. Jalanan? Lebih bebas lagi, silahkan aja mau dilariin. Palingan kalopun gak gratis, keluar ongkos bensin buat lari di tempat tertentu yang enggak start dari rumah. Nambahin alasan nomer 2, itu perlengkapan juga standar aja gak perlu mahal-mahal juga jadi, kalo mau lari doang.
Di Trail, elo harus bayar buat masuk tempat lari, karna biasanya emang tempat wisata. Belom ongkos kesananya, karna lokasi gak dekat. Perlengkapannya udah dah gak perlu dijelasin dan berapa duit yg mesti dikeluarin. Cek dah harga sepatu Trail paling murah berapa :)

4. Gak Makan Banyak Waktu,
Di Road, sejauh-jauhnya gue Long Run, kalo start/finish dirumah, maksimal cuma 3,5 jam. Gue start abis subuhan, sebelum jam 9 juga udah di rumah. Biasanya cewek-cewek juga baru pada bangun, jadi gak ngerasa bersalah ninggalin.
Di Trail, elo 3,5 jam aja mungkin baru di perjalanan berangkat. Belom diitung lari-nya, dan perjalanan pulang. Paling cepet kalo pergi subuh, nyampe rumah lagi abis Ashar. Bisa dicemberutin gue nanti. Anak-anak mah gampang dibujuk. Lah kalo Dewa sampe gak ngasih jatah, kan berabe :(

5. Rute Gak Berat.
Di Road, apalagi di track, enak banget di bawa lari karna gak ada tanjakan ataupun turunan. Kalo di jalanan, kadang emang ada tapi gak terlalu ekstrim.
Di Trail, apalagi "naek gunung", gak sekedar di hutan, itu edan banget tanjakan-turunannya. Buat gue yang sebel sama tanjakan, gak akan kuat sama medan begitu. Makanya salut sama anak Trail pada kuat-kuat kalo lagi pindah ke Road. Tuh kali ini gue puji :*

6. Konsumsi Mudah Terjangkau,
Di Road, kalo mau jajan enak. Di track biasanya ada warung jual minuman. Kalo lagi di jalan, banyak ind*maret atau alf*mart bertebaran, gak perlu takut kehausan atau kelaparan.
Di Trail, ya pasti ada sih, tapi siapa yang mau ngejamin.. Makanya biasanya pada bawa bag yang digembol tuh, buat minum segala ya dari situ. Kalo laper paling banter jualan gorengan doang. Lagi mau makan apa lagi nunggu anak pulang sekolah itu cemilannya.

7. Kalo Race Enak, Aman.
Di Road, kalo lagi race enak. Marshal ada, petunjuk jalan jelas. Hydration point banyak. Perlengkapan ya biasa aja gak perlu macem-macem. Paling plus BIB doang di dada.
Di Trail, #KataTemenGue kalo lagi race, marshal dan petunjuk seadanya. Mesti siapin hidrasi sendiri karna gak banyak hydration point. Yang paling ngeri mah kalo dapet malem start-nya, itu sendirian aja, pake headlamp. Gue pernah nanya: "Kalo ada macan gimana?" "Ya mau gimana lagi", katanya -__-

8. Tujuan Yang Berbeda,
Di Road, tujuan gue lari juga untuk tetap beraktivitas olahraga secara rutin. Karna gue gak bisa mengharapkan untuk terus melakukan olahraga favorit maen sepakbola dan futsal, pada saat kedua olahraga tersebut tergantung ketersediaan kawan, lawan, dan lapangan. Jadi kalo emang mau rekreasi, gue bakal milih kegiatan lain.
Di Trail, elo banyak bilang olahraga sekalian rekreasi. Dari situ aja udah gak akan ketemu titik tengahnya, melihat paragraf diatas ini. Jadi mendingan sepakat untuk tidak sepakat, karna beda tujuan.

Sebenernya masih banyak alasan-alasan lainnya, yang lebih nyinyir dan offence, tapi takutnya ada yang sensi terus gue dimusuhin :D Jadi segini aja cukup ya..


Ngomongin Road vs Trail itu kayak ngomongin Futsal vs Sepakbola di "anak bola". Biasanya pelakunya dia-dia aja, tapi emang beda kesukaan, gimana dong, Gak bisa dipaksain. Karna gue gede sebagai "anak bola", suka dua jenis olahraga ini. Meski secara permainan, lapangan, perlengkapan, strategi sangat berbeda. Jadi maen futsal ayok, maen sepakbola juga ayok aja. Langsung gak kepikiran Futsal vs Sepakbola jadinya. Begitu pula seharusnya buat sebagian besar "anak lari". Harusnya gak ada masalah. Ada yang lebih suka Road Running, ya udah sih. Ada yang lebih suka Trail Running, silahkan aja. Ada yang suka keduanya? Menurut gue itu baru bener-bener "anak lari". Karna selama hobi favoritnya dijalanin, mau dimana aja gak masalah, karna yang dinikmati bukan rute-nya, tapi justru lari-nya itu sendiri.

Gue gak Anti-Trail Running koq, meskipun emang menuju kesana masih jauh sih. Dari dulu kalo diajakin naek gunung aja, gak lari, gue males :D Ini disuruh sambil lari. Nanti dulu dah. Ampun.

Cuma emang saat ini lebih memilih menikmati Road Running dulu.





Bukan gak mungkin, kalo suatu saat kondiri berbeda, misal: gue pindah rumah di kaki gunung, jauh dari track maupun perkotaan. Gak ada temen maen futsal-sepakbola. Satu-satunya olahraga yg bisa dilakuin cuma Trail Running, ya kemungkinan besar bakal gue #sikaaaaaattt juga.

Mayan kan seenggaknya masuk sebagai opsi terakhir mah. OPSI TERAKHIR.

ALL HAIL ROAD RUNNING!!

1 komentar:

  1. Saya sudah pernah getol trail run tapi akhirnya insyaf, balik ke road run. Ankle kaki kiri saya sampai keseleo dua kali pas ikut trail run. Kalau ditanya, sekarang mending jadi anak road run aja

    BalasHapus