Rabu, 19 November 2014

Nabrak Saat Nyetir

Kadang, blog merupakan salah satu tempat curhat untuk "pengakuan dosa" yang cukup efektif, membuat hati sedikit plong, selain tentu saja curhat ke Allah. #saik

Kemaren siang, sekitar jam 13.00, gue mengalami insiden yang gak enak, di Jalan Toll JORR ke arah Pondok Indah. Lupa di KM berapa, sesaat setelah terowongan yang mau keluar di Ampera. Di jalur cepat, mobil didepan tiba-tiba berhenti mendadak.. BRUUUUKKK!!

Flashback sedikit.

Gue udah belajar nyetir sejak lulus SMP, pas lagi liburan nunggu masuk ke SMA. Saat itu diajarin sama Ayah, latihan masih dijalanan komplek yang kosong. Cuma sekedar maju, mundur, maju, mundur (kayak gerakan ML gitu deh). Nge-pas-in feeling antara gas dengan kopling. Cukup takut juga kalo diajak Ayah latihan, karna beliau orang yang cukup keras kalo ngeliat anak-nya bloon, meski itu masih proses belajar. Saat udah cukup ngerasa enak, Ayah masukin gue ke tempat les mobil di Cililitan, Hutomos apa gitu, lupa. Disitu, skill nyetir makin terasah, karna gak sekedar maju-mundur aja, tapi langsung turun ke jalan. Meski masih bantuan instruktur disebelah kiri. Makin berani bawa mobil sendiri keliling komplek (gak kayak elu cabe-cabean naek motor. Hih, sorry ye). Sampe akhirnya bikin SIM nembak (saat itu masih bisa, dipercepat 1 tahun. Sekarang mah udah ketat, makin bagus). Prinsip gue jelas banget dalam nyetir: Selama gak ngebut dan jalan lurus aja (gak nyelap-nyelip), semua akan baik-baik aja.

Sampai detik ini, gue masih berprinsip yang sama. Coba tanyain sama siapapun yang pernah gue setirin. Pasti pada gedeg, kalo lagi gak ngejar apa-apa, gue bakal santai banget di belakang kemudi. Boro-boro nyalip dari bahu jalan. Selow. Ditambah lagi pas udah punya anak, makin lebih berhati-hati nyetir kalo bawa mereka. Siput bener deh. Pemikiran-nya jelas, saat nyetirin orang lain di mobil, keselamatan (serta kenyamanan) mereka adalah tanggung jawab gue.

Tapi waktu nyetir sendirian?

Gue mungkin bakal menjadi orang yang sedikit berubah. Setel musik kenceng-kenceng, nyanyi-nyanyi, bermain drum virtual, terkadang membuat gue sedikit menginjak pedal gas rada dalam, terbawa irama musik. Malah jaman masih ngerokok, nyetir cuma pake tangan kiri, karna tangan kanan megang rokok, dan kadang mata suka keganggu sama asap-nya yang bikin perih. Sekarang udah gak ngerokok, tapi godaan nengok HP saat nyetir itu masih sangat besar. Sekarang nengok notifikasi apa yang masuk, karna kalo sembari ngetik juga sangat sulit dilakukan saat mobil dalam keadaan berjalan.

Kadang, orang harus kena batu-nya dulu biar mau berubah.

Semenjak 16 tahun yang lalu, sampai kemarin, mungkin cuma hitungan jari gue nabrak saat nyetir. Makanya lupa kejadian-nya. Paling inget, waktu SMA kelas 1, pas pulang sekolah, temen-temen pada becanda naik ke kap mobil saat gue mengarah ke depan (tempat mereka nunggu angkot). Bego-nya, bukannya berenti nyuruh mereka turun, gue malah tetep jalan, meski tau pandangan mata gak 100% karna kehalangan mereka yang pada duduk. BRUUUKKK.. Nabrak kang ojek. Untung gak dipukulin massa saat itu, dan langsung nganterin itu kang ojek ke bengkel buat ganti kerusakan motor-nya, dan syukur alhamdulillah beliau gak kenapa-napa. Abis itu lupa kapan lagi pernah nabrak saat nyetir. Palingan beberapa bulan lalu, waktu keluar dari salah satu gang deket rumah, lagi menghadap kanan (setelah sebelumnya udah nengok kiri make sure gak ada orang) nunggu kesempatan masuk jalanan, pelan-pelan masuk, BRUUUKK.. Nyenggol ibu hamil 8 bulan yang naek motor ngelawan arah, dan beliau sampai jatuh. Untung gak kenapa-napa, dan orang sekitar yang ikut nimbrung tau, gue gak salah. Bukan karna kecerobohan gue saat nyetir. Tapi emang si Ibu ngelawan arah.

Sampe akhirnya kemaren.

Gue harus nyampe Pacific Place jam 14.00. Berangkat dari rumah (abis jemput dan nganterin Adia kerumah) jam 12.30. Mepet banget 1,5 jam dari Kelapa Dua ke SCBD. Sebenernya 1 jam kurang juga sampai kalo di Akses UI gak lagi bubaran anak Gundar, di Lenteng Agung-Tanjung Barat gak lagi ngehe. Jadi memang sedikit terburu-buru dijalan, ngejar waktu. Saat nyetir sendiri, itulah saat dimana gue bisa pasang CD lagu band kesukaan. Gak ada Adia yang minta disetel CD punya dia, atau Dewa yang mau-nya love song di radio. Pasang kenceng, nyanyi, ngedrum virtual udah pasti. Dan jam segitu adalah jam kerjaan lagi banyak order, jadi HP sering berbunyi menunjukkan ada notifikasi, bikin tergoda untuk sesekali ngintip. Kombinasi ngebut-terpengaruhmusik-notifikasiHP sangat berbahaya saat nyetir.

Entah apa penyebab-nya dari faktor-faktor tersebut, gue sendiri juga tidak begitu sadar, tapi saat gue masuk Tol JORR arah Pondok Indah, rencana keluar di sebrang Citos untuk lanjut ke Fly Over Antasari, jalur cepat kosong dari kendaraan. Sedangkan jalur tengah dan kiri penuh dengan truk container yang berjalan cukup lambat. Jadi godaan untuk balap dari kanan sangat menggoda. Tambah kecepatan juga.

Lupa di KM berapa, tetapi sesaat setelah terowongan yang mau keluar di Ampera.
Mobil didepan gue tiba-tiba berhenti mendadak...
Gue liat itu mobil lampu rem-nya mendadak menyala...
Dan semakin mendekat.
Gue injak rem dengan sangat kuat.
Ciiiiiiiittttt.. Sampe terdengar suara begitu..
BRUUUUUKKK...
Nabrak.
Refleks mata langsung ngeliat spion belakang, bersiap menghadapi tabrakan dari belakang.
Gak kejadian. Alhamdulillah.
Abis itu gue cuma bengong beberapa saat sembari megang setir pake 2 tangan.
"NJIR". Cuma itu yang terlintas di pikiran.

Saat itu gue langsung turun dari mobil, dan berpikir "Kampret nih gak jadi deh ke PP, ngurus mobil aja ke asuransi sama bengkel, pasti ancur ini kap-nya". Yang gue liat justru menakjubkan..






Kap mobil gak ada yang penyok sama sekali, bahkan lecet (biasanya ada cat dari mobil yang ditabrak nempel di body) pun enggak. Cuma sejenis kaca yang melindungi plat nomor doang yang retak kayak abis dilempar batu. Serius itu aneh banget.

Di sisi lain, depan gue adalah mobil keluarga keluaran produsen Jepang tempat gue pernah dipecat dulu, yang harganya bahkan lebih mahal dari mobil gue. Ditambah lagi, ada bemper di bagian belakang, tapi penyok di bagian yang ketabrak. Bisa gitu ya.

Pas turun, udah gak ngomong apa-apa lagi sama driver-nya, cuma "Maaf Pak saya telat injak rem, jadinya nabrak. Kepinggir dulu aja yuk ngeberesin ini". Yes, gue sangat mengaku salah dalam kejadian ini.

Akhirnya gue keluar di exit Ampera, dan minggir ke kiri. Disitu keluar kayaknya Mbak yang punya mobil.

Gue: "Mbak, maaf jadi ketabrak sama saya, telat nginjek rem. Enaknya gimana Mbak? Saya mau tanggung jawab"
Mbak: "Iya Mas, saya juga kaget tadi didepan berhenti mendadak juga. Hari ini saya lagi buru-buru, jadi gak bisa ke bengkel buat benerin ini semua"
Gue: "Saya enak-nya Mbak aja gimana, karna ini memang saya yang salah. Pasti akan saya ganti kerusakannya"
Driver: "Minta KTP-nya aja Pak, biar kita pegang dulu sampe ini ke bengkel"
Gue: *pasrah*
Mbak: "Gak usah pake sita KTP, gak papa. Saya minta nomer Mas aja, sama foto mobil-nya ya. Nanti kalo saya udah ke bengkel, udah tau kena biaya berapa, saya kabarin Mas ya".

Di jalanan, disaat elo menghadapi insiden seperti ini, dan ngerasa salah, lebih baik ngaku aja dan minta maaf. Si Mbak dari mobil gak masang muka marah atau bete, karna begitu dia turun, gue langsung minta maaf dan mengaku salah serta mau bertanggungjawab. Mungkin akan beda cerita kalo gue excuse "Ya Mbak jangan berenti mendadak dong!!", atau "Gimana sih nyetirnya, di jalur cepet tiba-tiba berenti??!!", dan kalimat nantangin lain-nya.

Dan sekarang gue lagi berusaha untuk mengganti kerugian beliau dengan asuransi yang kami miliki saat membeli mobil ini. Karna denger-denger bisa di cover. Kalopun gak bisa dan harus ganti kerugian, pasti bakal gue penuhin. Anggap aja ini adalah bayaran atas kecerobohan diri sendiri.

Dari kejadian itu, gue kena batu-nya. Mulai gak ngeremehin sekitar saat mengendarai mobil. Dan ada beberapa perubahan yang gue janji gak akan mengulangi-nya:

1. Nyetir Ngebut.
Ini gue lakukan karna kemaren lagi ngejar waktu banget. Biasanya emang spare waktu, misal ada acara jam 14, ya seenggaknya 2 jam sebelumnya udah berangkat, jadi gak buru-buru dijalan bisa santai. Tapi kemaren gak bisa jalan cepet karna harus anter Adia dari sekolah kerumah. Tetep gak bisa dijadikan alasan. Karna rem akan menjadi berkurang fungsi-nya apalagi dalam keadaan kecepatan tinggi.

2. Pasang Musik Keras.
Saat gue nyetel band favorit di mobil, dan memutar volume keras, secara otomatis akan membuat badan gue ikut bergerak mengikuti irama, sembari nyanyi teriak-teriak, bahkan sembari merem. Dan selalu melakukan ngedrum virtual, tangan gak fokus ke setir. Gak konsen sepersekian detik (misal pas lagu di klimaks bagian yang gue suka, nyanyi sembari merem dikit plus nabuh drum virtual secara bersamaan) sangat fatal saat nyetir mobil.

3. Ngintip Notifikasi HP.
Di jam-jam sibuk, tangan dan mata bisa keganggu sama kerjaan yang "memanggil" dari HP. Emang sih, gue yakin 100% kemaren bukan karna ngintip HP, karna biasanya begitu saat keadaan jalanan sedang macet, atau kecepatan rendah. Gak dijalur cepat kayak kemaren. Tapi emang, gue punya kebiasaan begitu. Kadang suka bales chat di whatsapp, komentar apapun di socmed, bahkan gue bisa melakukan transaksi internet banking saat mobil sedang berjalan (karna kadang, kecepatan pengiriman di kerjaan gue bisa jadi nilai plus buat konsumen, jadi pengen membuat tingkat kepuasan mereka excellent). Sama seperti diatas, gak konsen sepersekian detik saat mata ngeliat ke selangkangan (tempat biasanya naro HP), dan 1 tangan terlepas dari setir untuk mencet tombol, itu sangat fatal saat nyetir mobil.

Gue gak tau apa penyebab kemaren bisa nabrak begitu. Apa yang membuat gue bisa gak konsentrasi sepersekian detik, sampe akhir-nya kejadian.

Gue masih teringat banget, bahkan saat menulis ini.

Gimana itu mobil tiba-tiba lampu rem-nya nyala mendadak..
Semakin mendekat..
Dan sangat dekat..
Bunyi Ciiiiittt saat gue menginjak rem dengan dalam..
Tapi terlambat.
BRUUUKKK..


Gimana itu mobil tiba-tiba lampu rem-nya nyala mendadak..
Semakin mendekat..
Dan sangat dekat..
Bunyi Ciiiiittt saat gue menginjak rem dengan dalam..
Tapi terlambat.
BRUUUKKK..



Gimana itu mobil tiba-tiba lampu rem-nya nyala mendadak..
Semakin mendekat..
Dan sangat dekat..
Bunyi Ciiiiittt saat gue menginjak rem dengan dalam..
Tapi terlambat.
BRUUUKKK..

Kejadian diatas berulang-ulang mulu terlintas di pikiran, sangat sulit untuk dihilangkan.


Asli, kemaren cukup traumatis kejadian yang menimpa gue. Padahal itungan-nya cuma nabrak mobil orang sampe penyok, gak ada korban jiwa.

Bisa bayangin se-trauma apa mereka yang pernah nabrak orang saat nyetir?

Jangan sampe deh.

Semoga kejadian gue kemaren bisa jadi pelajaran juga buat temen-temen yang sering mengendarai mobil:

"Tanggung jawab saat di belakang kemudi mobil sangat besar. Bukan hanya mengenai keselamatan diri elo sendiri, ataupun orang-orang yang menjadi penumpang saat itu. Tapi juga keselamatan lingkungan sekitar. Berhati-hatilah dalam berkendara"

11 komentar:

  1. Gimana itu mobil tiba-tiba lampu rem-nya nyala mendadak..
    Semakin mendekat..
    Dan sangat dekat..
    Bunyi Ciiiiittt saat gue menginjak rem dengan dalam..
    Tapi terlambat.
    BRUUUKKK..

    Lain kali pas nabrak ingetnya, Allahuakbar! Gol, biar kalau tiba2 bangun udah dikamar 2x1 kamarnya terang,, hehehe...

    BalasHapus
  2. Gol, lo baru ganti mobil kan? Mobil apa Gol?

    BalasHapus
  3. kunjungan perdana, salam perkenalan ya ^_^

    BalasHapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  5. ngeri banget deh ah, jangan sampe kejadian kaya gt, salam kenal ya

    BalasHapus
  6. Maafkan kami anak gundar yang selalu bikin macet yah :') wkwkwkwk segitunya anak gundar dibawa2 :))

    BalasHapus
  7. Maafkan kami anak gundar yang selalu bikin macet yah :') wkwkwkwk segitunya anak gundar dibawa2 :))

    BalasHapus